Mr.Hotter Guy
Bab 36
Genre: Cinta
Kategori: Novel
Paparan sejak 20 Jun 2013
Penilaian Purata:
(5 orang telah menilai karya ini)

Senarai Bab :
6064

Bacaan






Bab 36

Kami sampai di sekitar Jalan TAR bila azan Maghrib berkumandang. Kesian encik tunang kerana terpaksa bayar mahal pada pemandu teksi kerana gara-gara terperangkap dalam kesesakan lalu lintas. Memang wajib pun, mana-mana jalan di Kuala Lumpur ini akan mengalami kesesakan kalau waktu habis kerja. Almaklumlah semua warga KL sepakat hendak balik ke rumah masing-masing. Terperangkap dalam kesesakanlah jawabnya.

“Nurin…saya nak singgah solat Maghrib dululah”. Terangnya sewaktu kami melintasi masjid yang terdapat di Jalan Tunku Abdul Rahman ini.

“Jomlah sekali”. Aku senyum saat dia mempelawaku turut serta untuk menunaikan solat. Nak cakap malu, tak cakap kang nanti dia fikir aku ni jenis manusia malas solat. Tapi aku tengah cuti ni.

“Tak apalah. Awak pergilah. Saya tunggu sini”. Balasku sambil melabuhkan punggung di kerusi batu yang terdapat di luar masjid ini. Senyum meleret aku hadiahkan untuknya. Harap dia fahamlah dengan senyuman aku tu.

“Nurin ABC ya?. Saya masuk dulu. Tunggu sekejap okey.” Lega aku rasa kerana dia faham juga yang aku sedang ABC atau ALLAH Beri Cuti kala ini.

Kami singgah makan Restoran Minang yang terdapat dalam bangunan Arked MARA ini. Aku menilik sekejap cincin pemberian encik tunang yang kami pilih di TOMEI tadi. Ringkas rekaannya tapi cantik pada pandangan mataku.

“Maaflah Nurin…saya tak mampu nak beli cincin yang mahal buat tunang saya ni. Kerja askar ja, gaji pun tak adalah banyak mana.” Kata Shahril Aiman saat kami selesai makan. Aku pandang wajahnya sekilas. Mata kami bertatapan. Aku pandang ke arah lain. Malu rasanya renung tenung anak teruna orang lelama. Lagipun syaitan sukalah kalau kami berzina mata.

“Isyhh…keikhlasan bukan diukur dengan kemewahan Encik Shahril Aiman”. Dia senyum segaris bila dengar ayat yang kulafaz.

“Bertuah saya dapat memiliki awak Cik Nurin Kamila”. Dia puji aku pula. Hmm…lelaki!. Kata-kata memang sentiasa manis macam gula.

“Ini bukan kata-kata manis. Tapi ini memang kata-kata serius dari hati saya. Saat pertama kali jumpa di hotel tu, hati saya kuat mengatakan jodoh saya dah sampai. Tengok awak saja buat hati saya terdetik, awaklah jodoh yang dikirimkan ALLAH itu.” Ucapnya sungguh-sungguh. Aku jadi terkaku sekejap. Jantung dipalu kuat. Tak pernah detak jantungku bergetar hebat. Dari air mukanya aku yakin dia bukan main-main dalam soal hati dan perasaan.

“Saya harap kita sama-sama melestarikan rumahtangga yang bakal kita dirikan ke syurga ya..cik Nurin Kamila”. Seperti akur janji pula dia lafaz sebaris ayat itu. Aku tidak terkata apa sekadar mengangguk, mengiakan akur janji yang dilafazkannya itu.

“Awak…” kata-kataku mati di situ.

“Ada apa Nurin?. Kalau ada benda nak bincang…cakaplah. Saya sedia mendengar”.

“Lepas kita nikah nanti, awak tak halang kalau saya masih nak bekerja?”. Dia angkat kening, lalu dihela nafas yang berat.

“Kalau Nurin kerja jugak…kita jadi suami isteri hujung minggu jelah. Saya di Kedah, Nurin di KL. Kenapa Nurin tak nak berhenti?”. Soalannya itu buat aku mati kutu hendak menjawab. Memang aku perlukan kerja. Asalnya tak ada niat pun aku nak tamatkan zaman dara aku secepat ini. Kalau tak pasal mamat 18sx, tak adalah aku terjebak sejauh ini.

“Tak apalah. Biar saya yang minta ditukarkan ke KL. Kalau permohonan saya lulus, Nurin tak perlu berhenti kerja. Doa-doalah agar segalanya dipermudahkan. Okey?”. Aku angguk lalu senyum. Leganya bila dengar dia putus kata begitu. Aku perlukan kerja untuk membalas jasa emak dan tok wan. Walau aku tahu jauh di sudut hati mereka tak perlukan wang ringgit untuk balasan di atas jasa mereka. Namun aku sebagai anak, itu perlu pada hematku. Tambah-tambah sudah bertingkat-tingkat aku menuntut ilmu, maka untuk apa aku sia-siakan kerja yang sudah kugengam ini.

“Awak…”. Kali ini dia pula yang menyebut panggilan itu padaku. Aku lihat mukanya sekilas.

“Ada apa?”. Soalku.

“Saya harap awak jawab dengan hati yang tulus ya?”. Aku sudah mengangkat kening. Macam main soal jawab je. Soalan apalah yang hendak ditanya itu sampai aku perlu menjawabnya dengan hati yang tulus.

“Awak…betul-betul ikhlas terima saya sebagai bakal suami awak?”. Soalan cepumas yang ditanya itu buat aku tercekik air liur. Soalan senang yang aku rasa amat payah untuk menjawabnya.

“Awak fikir?”. Aku soal dia balik. Saja nak tahu apa yang difikirkan untuk soalan yang dituju padaku itu. Dia tarik senyum.

“Awak betul-betul nak tahu ke?”. Waduh…memang sekarang ini kami sedang main permainan soal-menyoal, monologku apabila soalan aku dijawab oleh dia dengan soalan juga.

“Saya fikir, awak tak ikhlas terima saya…betul?”. Aku telan liur lagi untuk soalan serkap jarang dari dia.

“Awak…keikhlasan seseorang bukan boleh dilihat dengan mata kasar. Saya pun tak mampu nak menunjukkan keikhlasan itu bagaimana. Kalau saya kata saya ikhlas, awak boleh pertikaikan kerana macam saya kata tadi, keikhlasan tak boleh dilihat dengan mata kasar. Tapi awak boleh anggap saya ikhlas, bila saya sarung cincin tunang ini di jari manis saya. Maknanya saya sedia terima awak sebagai bakal suami saya.” Tuturku yakin. Entah bagaimana, pandai pula aku menyusun kata-kata untuk menyakinkan encik tunang yang berada di depanku ini.

“Okey. Saya percaya”. Balasnya girang. Kemudian dia menilik sekejap jam dipergelangan tangannya.

“Hmm…dah hampir pukul 9 malam. Jomlah saya hantar awak balik”. Katanya lantas bangun dari kerusi yang didudukinya itu.

“Eh…tak payahlah. Nanti lewat pulak awak masuk kem”. Pintasku. Bukan aku tak sudi dia menghantarku balik tapi kesian pulak nanti dia terkejar teksi sana sini hanya kerana nak hantar aku balik.

“Hish…tak boleh. Saya kena hantar awak sampai depan pintu rumah. Pastikan awak selamat sampai. Baru rasa lega. Nak tidur pun nyenyak.” Aku jungkit bahu. Dah Kapten Shahril Aiman beria nak hantar aku balik, tak perlulah aku nak menolak sakan. Maknanya encik tunang ni sayang juga pada aku bakal isterinya ini. Cik Nurin…cuba habaq mai…ada ka bakal suami yang tak sayang bakal isteri. Ini bukan kahwin paksa tau. Ini kahwin rela. Maknanya sayanglah cik Nurin oiii…kata hati sudah mula membebel.

KETUK saja muka pintu, Shira sudah tersengih menyambutku pulang. Terjengul kepalanya dan matanya sudah melirik ke arah luar pintu seperti mencari kelibat seseorang. Aku yang berada di depan muka pintu turut berbuat perkara yang sama. Walau pelik dengan gelagat Shira entah kenapa aku turut bertingkahlaku seperti minah tu.

“Hish…yang kau terjenguk-jenguk tu…perli aku ke?”. Shira sudah mencubit lenganku. Terkejut aku dibuatnya sehinggakan beberapa beg kertas yang kupegang sudah terlepas dari pegangan.

“Taklah…aku tercari-cari jugak apa yang kau cari sampai terjuling biji mata tu”. Jawabku seraya mengutip beg-beg kertas yang terdampar di lantai depan muka pintu rumah.

“Mana encik tunang?”. Soal Shira teruja.

“Kenapa tak jemput encik tunang masuk rumah?”. Sambung Shira lagi. Aku sudah kerut dahi. Aku tahulah Cik Shira ni teruja nak berkenalan dengan tunangku, tapi agak-agaklah. Tak akan sampai aku nak jemput masuk rumah. Tak manislah menjemput lelaki bukan mahram ke rumah anak gadis seperti kami ini.

“Isy..kau ni Shira…tahulah tunang aku hensem. Tak sabar kau nak kenal. Tapi agak-agaklah beb. Tak akan aku nak jemput dia masuk rumah. Dia hantar aku balik sampai bawah rumah pun aku dah cuak. Banyak mata makcik-makcik bersidang kat bawah flat kita ni dah pandang semacam. Tak pasal nanti hal kita jumpa lelaki jadi bahan gossip persidangan makcik-makcik tu”. Luahku setelah punggung ku henyakkan ke kusyen di ruang tamu. Aku sudah mengurut perlahan betis yang terasa kejang. Penat juga berjalan dengan encik tunang sambil membeli-belah. Tak perasan begitu asyiknya membeli barang persiapan kahwin sampai siang sudah bertukar menjadi malam. Nasib baik aku ABC…bolehlah bermalas-malasan dulu sebelum aku membersihkan diri.

Shira tarik muncung. Merajuklah tu!. Tak dapat nak tengok encik tunangku secara ‘live’.

“Ala Shira…masa aku kahwin nanti kau jadi pengapit ya…masa tu tengok puas-puas my future husband sampai terkeluar biji mata. Aku izinkan”. Kataku sambil tangan sudah mengeluarkan setiap isi dalam beg kertas yang kubawa tadi. Shira yang tarik muncung sudah tersengih melihat setiap isi beg yang kukeluarkan. Matanya sudah bercahaya melihat kain rona putih gading yang kutayangkan padanya.

“Cantik tak kain ni?. Kain baju nikah aku ni”.

“Weilah…cantiknya. Tengok jenis kain, mahal jugak ni.” Shira sudah membuat penilaian berdasarkan sentuhannya pada kain rona putih gading itu.

“Ya ke?”. Soalku sambil mengangkat kening. Aku ni kalau bab fabrik kain jenis mahal ke murah ke, aku memang tak pandai. Almaklumlah selama ni kalau aku beli baju pun semua dah jenis siap dan murah. Berjimat punya pasal, sebab dulukan aku ni hanya jurujual di kedai cenderamata je. Bila dah jadi setiausaha baru nak upgrade sikit pasal pemakaian, itu pun aku berkira jugak soal harganya pasal nak berjimat cermat. Membazirkan amalan syaitan…

“Bila nak dilangsungkan majlis kau tu?”.

“ Dalam 2 bulan lagi”. Balasku bersahaja. Shira tenung aku macam nak telan.

“Apasal kau tenung aku macam nak makan?”. Soalku hairan. Aku salah jawab ke untuk pertanyaan Shira tu?.

“Kau ni betul ke nak kahwin dengan Aiman tak kisah tu?. Tengok cara kau jawab soalan aku macam hendak tak hendak je. Ke kena kahwin paksa ni?”.

“Habis tu?. Aku nak jawab macamana lagi?. Nak tergedik-gedik, terlompat-terlompat macam kera.”

“Aku tak nampak macam kau happy nak kahwin Nurin. Macam kena paksa adalah. Dah habis fikir ke dengan keputusan kau nak kahwin ni, Nurin?”. Soalan Shira tu buat aku garu kepala. Memang nampak sangat ke macam aku terpaksa kahwin dengan Aiman tak kisah tu?. Aku memang nak kahwin dengan dia. Tapi ikhlaskah aku atau aku hanya nak lari dari gangguan si hotter guy tu?.

Aku bangun dari kusyen yang kududuk lalu melangkah hendak masuk ke bilik. Soalan dari Shira benar-benar buat emosiku terganggu. Bebayang si hotter guy sudah bermain ditubir mata. Ya ALLAH, kenapa mesti dia yang kuingat!.



Klik di sini jika bacaan spam!

Portal Ilham tidak akan bertanggungjawab di atas setiap komen yang diutarakan di laman sosial ini. Ianya adalah pandangan peribadi dari pemilik akaun dan ianya tiada kaitan dengan pihak Portal Ilham.

Portal Ilham berhak untuk memadamkan komen yang dirasakan kurang sesuai atau bersifat perkauman yang boleh mendatangkan salah faham atau perbalahan dari pembaca lain. Komen yang melanggar terma dan syarat yang ditetapkan juga akan dipadam.

  Terhangat di Grup Buku