Mr.Hotter Guy
Bab 37
Genre: Cinta
Kategori: Novel
Paparan sejak 20 Jun 2013
Penilaian Purata:
(1 orang telah menilai karya ini)

Senarai Bab :
4320

Bacaan






LUQMAN Hakimi merenung air yang memenuhi kolam renang dari tingkat atas biliknya. Makin direnung makin serabut pula fikirannya. Tidak tenang apabila perkara petang tadi bermain dibenaknya. Dia keliru sendiri. Antara percaya dan tidak memikirkan cik adik sayang sudah menjadi milik orang. Dalam soal ini, memang benarlah Nurin Kamila bercakap benar. Dia sudah menjadi tunangan orang. Luqman Hakimi kerut dahi lagi. Bila masa agaknya bekas setiausahanya itu sempat bermain mata dengan mamat itu?. Dalam keadaan sesingkat itu mereka boleh bertunangan pula. Seakan tidak percaya dengan mainan takdir ini. Dia melihat ke awan, melihat dada langit yang dipenuhi bintang yang bergemerlapan. Bulan memancarkan cahaya penuh. Dia senyum pula. Bulan memang cantik laksana cik adik sayang yang sudah menjadi milik orang. Rasa sesak dadanya. Entah kenapa dia rasa sakit hati. Entah kenapa dia rasa susah hati bila mengetahui cik Nurin Kamila menjadi milik orang. Sudah jatuh hatikah dia pada cik adik sayang?. Dia menggeleng kepala berkali-kali. Cuba menidakkan rasa hati.

“Jauh mengelamun?!”. Pertanyaan Puan Sri Khalida buat khayalannya berterbangan. Dia menoleh ke arah datangnya suara itu. Mamanya sudah dilihat tersenyum di sisi katil.

“Puas mama ketuk pintu, Luke buat tak dengar. Itu yang mama terjah masuk ni”. Terang Puan Sri Khalida supaya anak lelaki tunggalnya itu tidak salah faham. Bukan sengaja hendak mengganggu privacy anak lelakinya itu.

“Luke terpesona tengok bulan, mama. Itu yang tak dengar mama ketuk pintu. Ada hal ke yang mama nak jumpa Luke?”. Soal Luqman Hakimi. Puan Sri Khalida yang berada di sisi katil sudah bergerak ke arah balkoni tempat Luqman Hakimi sedang berdiri sambil menghayati keindahan malam itu.

“Mama tengok sejak kebelakangan ni Luke macam tegang je?. Luke ada masalah?”. Soal Puan Sri Khalida merenung wajah Luqman Hakimi yang tampak kusut.

“Maybe Luke penat kerja kut.” Sangkal Luqman Hakimi. Nampak sangat ke yang dia tengah tegang sekarang ni?. Dalam hati sempat pula dia bermonolog. Adakah sebab Nurin Kamila membuatkan dia nampak serabut. Entahlah!. Dia sendiri tidak tahu kemelut apakah yang melanda dirinya kala ini.

“Apakata Luke duduk sekejap. Mama ada hal nak bincang.” Terang Puan Sri Khalida lalu menarik tangan anaknya supaya duduk di kerusi yang disediakan di balkoni ini. Luqman Hakimi hanya menurut walau hakikatnya hatinya terasa amat malas sekali hendak melayan kerenah mamanya itu.

“Mama nak bincang pasal apa? Andrea?”. Soalnya acuh tak acuh. Puan Sri Khalida senyum lagi.

“Hubungan Luke dengan Andrea macamana? Okey?”. Soal Puan Sri Khalida tidak sabar. Luqman Hakimi menghela nafas berat. Kenapalah mamanya tak faham tentang rasa hatinya?. Dia memang tidak pernah ada hati pada Andrea. Kenapa mamanya tak pernah faham?. Dia bersoal jawab sendiri.

“Ma!”. Luqman Hakimi melihat wajah tua milik Puan Sri Khalida. Wajah itu masih cantik walau usia sudah menginjak ke angka senja. Kemudian dia senyum. Puan Sri Khalida ikut senyum apabila melihat anaknya tersenyum. Pasti hubungan mereka baik-baik . Telahnya sendiri apabila melihat reaksi Luqman Hakimi.

“Ma!”. Luqman Hakimi ulang lagi memanggil Puan Sri Khalida. Kali ini dia meraih tangan mamanya lalu diusap dan dicium dengan penuh sayang. Puan Sri Khalida agak pelik dengan kelakuan Luqman Hakimi yang agak berlebihan menunjukkan kasih sayangnya pada mamanya sendiri.

“Kenapa Luke?”

“Mama sayangkan Luke?”. Pertanyaan Luqman Hakimi yang tiba-tiba itu membuatkan dia tersentak. Tak pernah selama ini Luqman Hakimi mempersoalkan kasih sayangnya. Kali ini dia pandang wajah Luqman Hakimi dengan seribu persoalan.

“Hai..kenapa yang tiba-tiba tanya soalan pelik ini. Mama mana yang tak sayangkan anaknya sendiri?”. Tukas Puan Sri Khalida dengan senyum yang tak lekang dibibirnya.

“Kenapa Luke soal mama macam tu sekali. Luke fikir mama tak sayangkan Luke ke?. Soalan macam budak-budak”. Puan Sri Khalida sambung kata pula.

“Sebab Luke percayakan yang mama sayangkan Luke yang buat Luke tanya soalan ini.” Puan Sri Khalida sudah kerut kening. Pening pula mendengar kata-kata Luqman Hakimi yang berbelit-belit itu.

“Luke… cuba cakap perkara sebenarnya. Peninglah mama dengar ayat belit-belit ni!”.

“Ma…boleh tak urusan jodoh Luke biar Luke yang pilih dan tentukan sendiri”. Pinta Luqman Hakimi lembut. Puan Sri Khalida tersentak mendengar permintaan Luqman Hakimi itu. Pantas dia menarik tangannya yang berada dalam genggaman anaknya itu.

“No…”. Sangkalnya dengan suara yang tinggi.

“Ma…Luke tahu mama sayangkan Luke. Selama ini Luke tak pernah tolak segala permintaan mama. Sejak dari kecil, mama yang tentukan apa yang terbaik buat Luke. Tapi kali ini Luke minta sangat…biarlah Luke yang buat keputusan sendiri. Ini soal teman hidup Luke. Biar Luke yang pilih kerana Luke yang nak hidup dengannya sampai akhir hayat ma…”. Ujar Luqman Hakimi penuh pengharapan. Mukanya sudah berubah suram. Dalam hati dia berharap sangat kali ini Puan Sri Khalida akan berkompromi. Sudah terlalu lama mamanya menjadi diktator dalam hidupnya. Puan Sri Khalida terdiam. Dia melihat wajah suram Luqman Hakimi. Tidak sampai hati pula hendak memaksa anaknya itu mengikut kehendaknya memilih Andrea sebagai teman hidup. Tapi dia sudah berjanji dengan Datin Shima. Lagipun banyak rahsianya yang disimpan Datin Shima. Kalau ikutkan dia pun tak berkenan Andrea menjadi menantunya. Tapi keadaan yang membuatkan dia tidak boleh memilih.

“Ma…please!”. Luqman Hakimi masih merayu. Kali ini sudah melutut di depan Puan Sri Khalida. Kepalanya sudah diletakkan diribaan mamanya. Perlahan tanpa sedar ada air mata yang melurut keluar dari tubir matanya. Bukan dipinta tapi segalanya berlaku tanpa dapat ditahan. Puan Sri Khalida terkejut apabila terasa ada air yang menitis ditangannya. Segera dia mengangkat kepala Luqman Hakimi yang terlentuk di ribaannya. Dia pandang wajah suram itu. Ada sisa air mata pada kedua-dua pelupuk mata anaknya itu. Spontan hatinya merasa sebak. Sungguh dia sayangkan Luqman Hakimi walau bukan dari darah dagingnya sendiri. Dia yang bersusah payah mendapatkan hak penjagaan sebagai anak angkat. Dia yang bersusah payah mengutip Luqman Hakimi dari rumah kebajikan kanak-kanak Pengasih. Anak angkat yang tidak diketahui siapa ibu dan bapanya itu.

“Luke tak suka pada Andrea?”. Puan Sri Khalida menyoal lagi. dia hendak tahu apa kurangnya gadis itu di mata anak lelakinya ini. Selalu kemana saja anaknya pergi, pasti gadis itu yang menjadi peneman. Sudah tentu Luqman Hakimi senang dengan Andrea. Kalau tidak, kenapa gadis itu yang diusung ke sana kemari. Kalau ikut logik akal, tentu Luqman Hakimi suka pada Andrea. Kalau dah suka tentu timbul sayang. Dari sayang akan timbul rasa cinta. Telahnya sendiri.

“Suka..mama”. Jawabnya pendek.

“Habis tu…”

“Suka tak semestinya cinta mama”. Cepat-cepat Luqman Hakimi menyambung kata sebelum Puan Sri Khalida dapat menyudahkan kata-katanya itu. Puan Sri Khalida melepas keluhan. Susah juga hendak meramal hati anak muda zaman sekarang. Suka tak semestinya cinta. Pelik pun ada.

“Luke dah ada orang lain?”. Luqman Hakimi menggangguk laju.

“Tapi dia tunang orang”. Tutur Luqman Hakimi perlahan. Membuntang mata Puan Sri Khalida. Terkejut mendengar perkataan ‘tunang’.

“Luke…luke…dengan Andrea yang solo tak berkenan…dengan tunang orang pulak boleh tersangkut. Luke ni..kenapa?. Dah habis ke gadis dalam dunia ni sampai tunang orang pun nak dirembat?”.

“Luke dah cuba ma…Luke dah cuba untuk lupakan dia…tapi tak boleh…macamana pun dia mesti jadi milik Luke?”.

“Siapa?”

“Setiausaha abah…”

“Nurin Kamila tu?”. Tinggi suara Puan Sri Khalida menyoal. Luqman Hakimi diam tidak menjawab.

“Kalau budak tu…sampai mati pun mama tak akan setuju”. Putus Puan Sri Khalida lalu bangun dari kerusi. Mukanya sudah bertukar kelat. Kemudian dia melangkah keluar dari bilik Luqman Hakimi. Sakit rasa hati bila mendengar nama itu.



Klik di sini jika bacaan spam!

Portal Ilham tidak akan bertanggungjawab di atas setiap komen yang diutarakan di laman sosial ini. Ianya adalah pandangan peribadi dari pemilik akaun dan ianya tiada kaitan dengan pihak Portal Ilham.

Portal Ilham berhak untuk memadamkan komen yang dirasakan kurang sesuai atau bersifat perkauman yang boleh mendatangkan salah faham atau perbalahan dari pembaca lain. Komen yang melanggar terma dan syarat yang ditetapkan juga akan dipadam.

  Terhangat di Grup Buku