Mr.Hotter Guy
Bab 2
Genre: Cinta
Kategori: Novel
Paparan sejak 20 Jun 2013
Penilaian Purata:
(3 orang telah menilai karya ini)

Senarai Bab :
5614

Bacaan






Bab 2

Luqman Hakimi tak habis tersenyum. Bebayang gadis yang melintas didepan keretanya pagi tadi terlayar lagi dimatanya. Tak sangka gadis yang manis senyuman itu bekerja di Kedai Cenderamata Heart The Curve ini. Rasa nak ucap terima kasih je pada Andrea yang mendorongnya ke kedai itu. Kalau tidak tentu gadis yang mula mendapat tempat dihatinya itu tidak ketemu. Kecilnya dunia dirasakan saat ini.

“Why Luke?...Why U smile like that. Don’t say that salegirl make U heart like bam..bom..bang”. Andrea sudah mula sakit hati bila Luqman Hakimi tak habis tersengih sejak keluar dari Kedai Cenderamata Heart itu tadi.

“If I say yes. What are U want to do?”. Luqman Hakimi galak menyoal Andrea calon menantu pilihan mama alias Datin Khalida itu.

“Nothing!”. Balasnya ringkas. Namun dalam hati usah cakaplah. Sudah membahang rasa marah. Tak mungkin Luke si hotter guy in Malaysia merangkap boyfriend dan kad kredit bergeraknya ada hati dengan salegirl kampung tu. Hish…never!.

“I feel that salegirl make me crazy.” Sengaja Luqman Hakimi cuba membakar hati Andrea. Nak lihat aksi Andrea calon menantu mama cemburu atau tidak.

“I tak fikir U boleh buat dia jatuh hati pada U”. Andrea sudah mencabar. Sebenarnya sengaja dia berkata begitu. Tak mungkin Luqman Hakimi ada hati pada salegirl kampung tu. Bukan taste dia pun. Taste Luke gadis macam dia!. Pretty and hot!.

“Kalau I berjaya pikat dia U nak buat apa?”

“I tinggalkan U”. Andrea menjawab yakin.

Luqman Hakimi sudah membulatkan mata. Nampaknya pucuk dicita ulam yang dia dapat. Andrea memang tak termasuk dalam senarai gadis yang boleh menggetarkan naluri kelakiannya. Buat stok pegang-pegang dan pandang-pandang bolehlah. Lebih pada tu memang buat dia rasa nak muntah je. Dia tahu dia pun bukan kuat iman pun. Tapi tak adalah selama berkenalan dengan perempuan jenis Andrea ni nak bawa ke tempat tidur. Gila apa!. Tak pasal status Tan Sri Abdullah Hisyam terbang melayang macam angin je ditiup gossip buruk pasal kelakuan anaknya. Tapi buat dia musykil sampai ke hari ini apa yang Andrea dah guna-gunakan mamanya sampai Andrea boleh dibuat calon menantu. Huh…sungguh tak sesuai!.

“Okey…done!”. Tanpa banyak fikir Luqman Hakimi sudah membalas.

Suka sebenarnya dapat membebaskan diri dari Andrea yang sudah serupa pacat menghisap darahnya. Kemana saja asyik hendak bershoping je. Sudah banyak wangnya yang dilaburkan buat Andrea tanpa sebarang faedah pun. Namun nak jaga hati mama punya pasal, segala kemahuan Andrea diturut.

“Tapi kalau U gagal pikat dia, U kena kawin dengan I”. Andrea menetapkan syarat pula. Ingat senang begitu je dia nak lepaskan lubuk emas itu. Dia bukan bodoh sangat nak menetapkan syarat yang tidak membawa untung buat dirinya. Luqman Hakimi pula yang tidak keruan. Andai dia gagal, nampaknya dia akan terikat terus dengan pacat ini seumur hidupnya. OMG!...macamanapun dia mesti memang pertaruhan ini.

Aku membelek jam dipergelangan tangan yang sudah menginjak ke angka 10 malam. Nampaknya kerja sudah beres. Tunggu masa hendak balik saja. Lepas pastikan segala kerja untuk hari ini beres, aku dan Shira mula melangkah keluar dari Kedai Cenderamata Heart ini. Urusan menutup kedai terserah pada Madam Chia sendiri.

“Nanti sampai rumah, kita singgah beli burger Abang Zek kejap. Dahlama tak makanlah. Kempunan”. Ujar Shira. Aku hanya mengangguk tanda setuju dengan permintaan Shira itu.

Abang Zek membuka warung burgernya di tingkat bawah Flat Seri Cempaka tempat aku menyewa ini. Dahlama aku menyewa semenjak zaman belajar lagi. Cuma sekarang aku menyewa dengan Shira dan 2 budak UMKL yang masih belajar di sini. Kawan-kawan lama semua dah balik kampung. Hanya aku je yang masih bertahan duduk di Kuala Lumpur ini. Matlamat aku selagi tak dapat kerja yang bersesuaian dengan tahap kebijaksanaan aku. Memang aku tak akan balik kampung. Dah banyak kali Tok Wan dan Mak telefon suruh aku balik. Tapi U know me! Stubborn girl.

Alkisahnya kenapa aku jaki dengan orang-orang kaya ni. Sebenarnya ada hubung kait dengan diri aku juga. Bapa aku tinggalkan mak aku masa aku masih dalam kandungan lagi. Nanar mak aku ditinggalkan gantung tak bertali. Rupanya mak aku adalah isteri kedua yang dikahwini secara rahsia oleh bapa aku. Lepas isteri pertama dapat hidu yang bapa aku nikah lain, terus dia gunakan kuasa veto minta bapak aku tinggalkan mak aku. Rupanya bapak aku ni menantu orang kaya. Sebab tu aku benci sangat dengan orang kaya. Apa dia orang ingat dengan kekayaan yang ada boleh buat sesuka hati pada orang miskin macam kami. Aku pun tak pernah tahu rupa bapa aku tu macamana. Maklumlah dia tinggalkan mak aku masa aku dalam perut mak aku lagi.

Lepas tu mak dan tok wan aku pindah ke Kedah. Beli tanah dan hidup ditempat baru. Ramai juga yang berkenan dengan mak aku dan berhajat nak buat bini. Tapi mak aku dah tawar hati. Lagipun dia tak mahu aku berbapa tiri. Nasib baik aku ada tok wan. Dia je tempat aku bermanja. Tempat aku menumpang kasih seorang ayah. Kesian mak dan aku!. Sebab apa yang berlaku pada mak aku itulah buat aku alergik dengan orang kaya. Bagi aku mereka ini memang sengaja nak susahkan hidup orang susah yang sedia payah macam hidup aku ini.

Terlopong mulut Shira bila aku berhikayat kisah kenapa aku tak suka dengan orang kaya. Banyak kali aku teguk air masak dalam gelas kerana kering tekak bercerita perihal aku pada Shira. Selama ini memang aku tak pernah buka mulut pun bercerita kisah hidup aku pada sesiapa pun. Entah kenapa hari ini rajin pula mulut aku bercerita. Habis 2 biji burger Abang Zek aku baham sambil ralit bercerita pada Shira.

“So lepas ni jangan tanya lagi pasal apa aku tak suka orang kaya?”. Aku sudah beri amaran pada Shira pula. Terkebil-kebil makcik itu mendengar arahan aku.

“Kalaulah tiba-tiba ada anak orang kaya jatuh hati dengan kau…apa kau nak buat?”. Aku ketawa berdekah-dekah mendengar soalan cepumas dari Shira. Memang cepumas sungguh sebabnya tak akan ada anak orang kaya yang boleh jatuh hati dengan aku. Merepek sungguh soalan.

“Kau ni mamai ke apa?. Cuba fikir logik. Tang mana celah anak orang kaya nak jatuh hati dengan aku. Kerja pun kat kedai cenderamata je. Jadi salegirl. Sapa nak pandang”. Aku balas untuk soalan tak logik dari Shira. Terkulat-kulat minah tu kena sembur dengan aku. Yalah buat aku moody je untuk soalan yang tak berapa nak bijaksana itu.

Lepas penat bercerita dan mengisi perut aku masuk ke dalam bilik yang aku kongsi dengan Shira. Apa lagi perut dah kenyang, solat Isyak pun dah selesai. Tinggal nak buat tahi mata je lagi. Esok kena bangun macam biasa. Pastikan sebelum pukul 10 pagi dah terpacak depan Kedai Cenderama Heart untuk memulakan tugas semula.

“Hish…bilalah kerja yang bersesuaian dengan kebijaksanaan aku ni nak menjelma!”. Dalam pada itu sempat pula aku bermonolog.

Kemudian aku menadah tangan membaca Surah 3 Qul, Ayatul Kursi dan doa tidur sebelum mata dipejamkan. Bukan apa, mak dah pesan dari kecil lagi. Kalau nak hindar mimpi buruk dan gangguan syaitan wajib amalkan apa yang aku baca tadi. INSYAALLAH, kita pasti dapat tidur dengan berkualiti sekali.

Luqman Hakim menelek wajah dan tubuhnya dicermin. Sesekali dia membuat aksi seperti Mr. Universe nak masuk bertanding. Badannya tegap, muka kacak, tinggi ala-ala model, duit banyak. Pendek kata tak ada yang kurang. Kalau nak pikat minah salegirl tu kacang je.

“Sekali petik mudah je dia tergolek depan kaki aku.” Bangga dan yakin betul dia dapat memikat gadis salegirl itu.

Dengan sekali lompat dia sudah terguling di atas tilam empuk bersaiz king itu. Tangan diletakkan dikepala. Mula membayangkan strategi hendak memikat gadis salegirl itu. Dia pun tak tahu dalam banyak-banyak gadis kenapa dia boleh sahut cabaran Andrea hendak memikat salegirl itu. Sebab dah jatuh hati dengan senyuman dia masa kat traffic light pagi tadi ke?. Hmm…susah betul nak faham dengan hati ini. Luqman Hakimi memegang dadanya pula. Rasa debaran yang menggila saat ini bila setiap kali otak fikir pasal gadis salegirl itu.

“Tapi dia salegirl je…tengok cara macam orang susah. Tak educated mana pun. Hish…bukan taste aku tu!”. Dia merungut pula.

‘Tapi ini je cara kau nak lepas dari Andrea. Ala…lupakanlah pasal tu. Pikat je sampai dapat. Bila dah dapat, kau memang dah menang dalam cabaran ini. Soal gadis salegirl tu kau fikirla nanti. Buat apa nak serabut perut pula’. Hah…muncul pula kata hati yang memberi idea-idea yang bernas. Luqman Hakimi sudah memejamkan mata pula. Sekarang saat untuk tidur. Esok mulakan misi mengorat gadis salegirl. Dia senyum pula.



Klik di sini jika bacaan spam!

Portal Ilham tidak akan bertanggungjawab di atas setiap komen yang diutarakan di laman sosial ini. Ianya adalah pandangan peribadi dari pemilik akaun dan ianya tiada kaitan dengan pihak Portal Ilham.

Portal Ilham berhak untuk memadamkan komen yang dirasakan kurang sesuai atau bersifat perkauman yang boleh mendatangkan salah faham atau perbalahan dari pembaca lain. Komen yang melanggar terma dan syarat yang ditetapkan juga akan dipadam.

  Terhangat di Grup Buku