Mr.Hotter Guy
Bab 3
Genre: Cinta
Kategori: Novel
Paparan sejak 20 Jun 2013
Penilaian Purata:
(4 orang telah menilai karya ini)

Senarai Bab :
5070

Bacaan






Bab 3

“Hai…saya Luqman Hakimi…boleh berkenalan. Nama siapa eh?”. Aku mengangkat muka memandang siapa gerangannya lelaki yang bersuara serak-serak basah ini. Sekali mata aku bertatapan hati sudah mula rasa jengkel. Hmm…mamat kaya bajet hensem rupanya.

“Asalammualaikum!”. Aku balas begitu. Sudahlah terjah masuk tak bagi salam, main bedal je. Tak ada adab langsung sebagai seorang Muslim. Bukankah kita sesama Muslim ini wajib menyapa dengan ungkapan salam. Maksud salam itu ialah saling mendoakan semoga kita beroleh kesejahteraan dan kedamaian. Hmm…benda yang mudah pun tak diamalkan. Pangkah terus!

“Er…aaa…Waalaikumusalam”. Teragak-agak dia jawab salam aku. Hah…tahu pun!. Sunat bagi kita untuk menghulur salam dan wajib bagi orang yang mendengar untuk membalas salam yang kita ucapkan. Benda yang paling asas pun susah nak diamalkan. Agak-agak kalau aku suruh dia baca Al-Fatihah ni lepas ke tidak.

“Boleh saya tahu cik adik nama apa?”. Masih lagi berusaha nak tahu nama aku. Mamat kaya bajet hensem tak habis memerhati aku yang sedang ralit menyusun Kristal-kristal cantik di rak display. Soalannya itu aku tak layan. Sebenarnya aku alergik dengan orang-orang kaya ni. Pelik pun ada juga, pasal apa dia susah payah nak tahu nama aku.? Ada agenda tersembunyi ke?.

“Kalau saya bagitahu nama saya, kenapa?. Cik Abang nak buat apa?”.

“Saja nak berkenalan. Boleh cik adik?”. Aku kerut dahi mendengar permintaannya itu. Oh itu…agenda tersembunyi rupanya!.

“Boleh…tapi ada syarat”. Saja aku letakkan syarat. Sebenarnya aku malas nak layan. Kalau dia boleh lepas syarat mudah aku ni. Terpaksalah aku bagitahu nama aku. Tapi tengok pada cara confirm gagal ni.

“Apa syaratnya?”.

“Baca Surah Al-Fatihah lengkap dengan fasihahnya”. Lancar aku menyebut. Dia pula sudah menganga. Mesti tak sangka aku letakkan syarat macam itu. Saja aku nak uji. Kalau Al-Fatihah pun dia tak lepas baca, macamana dengan solatnya. Antara syarat sah sembahyang kena baca Surah Al-Fatihah. Kalau tak tahu juga…maknanya solatnya selama ini. Hish…boleh pulak aku berprasangka. Tak baik Nurin.

“ALHAMDULILAHIRABBILALAMIN tu ke?”. Dia soal aku balik. Aisyeh…Surah Al-Fatihah tak akan tak tahu. Budak sekolah tadika pun tahu baca Al-Fatihah.

“Hah…betullah”. Aku balas pula. Senyum sudah terukir di bibir. Telinga sudah aku pasang dengan antena yang jelas. Nak dengar dia baca Surah Al-Fatihah. Tapi penat aku tunggu. Dia tergagap-gagap kat situ.

“Esok boleh cik adik…”. Hah…aku pula yang menganga. Tak akan tak khatam lagi kot. Ni kalau nak nikah Surah wajib kena tahu ni!. Nampak gaya nak nikah pun tak lepas. Hish…Nurin ni melalut apa sampai nikah pula. Aku sudah tersengih. Melalut pula yang bukan-bukan.

“Kalau camtu. Esok datang lain. Esok je lah saya bagitahu nama penuh saya. Kalau Encik Luqman Hakimi dapat baca Surah Al-Fatihah dengan jayanya. Saya akan jawab apa aje soalan yang encik nak tahu pasal saya”. Sengaja aku cakap begitu. Bukan apa nak bagi sumber inspirasi untuk dia berusaha. Yakin sangat aku, tak akan dalam masa tak sampai 24 jam dia boleh baca Surah Al-Fatihah dengan fasih dan lengkap tajwidnya. Kita tunggu esok!. Hati aku pula yang tak sabar.

Dia berlalu pergi dengan muka yang ketat. Tahu tak apa!. Ingat senang-senang nak mengorat salegirl macam aku. Ingat muka kacak, duit penuh dalam poket aku pandang. Ini Nurin Kamila ye…nak cari pakwe atau calon suami kena ada ilmu agama penuh didada. Bukan ilmu dunia je…ilmu akhirat lagi penting tahu!.

Luqman Hakimi duduk melongo di atas gazebo yang menghadap kolam renang milik keluarganya saat ini. Peristiwa petang tadi bermain lagi dikepalanya. Sungguh dia tak sangka gadis salegirl berwajah cantik ala-ala gadis Timur Tengah itu hendak memberi syarat sebegitu pula. Mencabar sungguh!. Malu pun ada. Sebabnya selama hayatnya berusia 28 tahun ini hal-hal akhirat memang dia pandang enteng. Dunia juga yang dikejar. Rasanya macam nak menyerah kalah je!. Entah apa-apa syarat. Tak membangun minda betul. Cemuh Luqman Hakimi.

Tapi bila fikir pasal Andrea dia mula rasa gelabah. Hish…nak buat apa ni. Akhirnya dia berdiri, menuju ke bilik abahnya Tan Sri Hisham. Pastinya petang-petang begini, abahnya sudah duduk di sejadah membaca Al-Quran. Nampaknya terpaksalah dimancungkan hidung dan disorongkan pipi untuk mengadap wajah abah kesayangannya itu.

“Asalammualaikum abah!”. Dia memberi salam selepas pintu diketuk beberapa kali. Hah…cepat aje dia praktikan apa yang diperolehi petang tadi. Ini gadis salegirl punya penangan.

“Waalaikumusalam. Masuklah Luqman”. Terdengar suara Tan Sri Hisyam menjemput anak tunggalnya masuk. Dia pun hairan sebenarnya. Kalau setiap kali menyapa pun dia lebih suka menggunakan sapaan omputih. Jarang benar nak menyapa dengan memberi salam. Namun Tan Sri Hisyam bersyukur dalam hati. Walau perubahan tidak banyak, sikit pun jadilah.

Luqman Hakimi duduk di sisi abahnya yang masih berteleku di depan Al-Quran yang terbuka luas. Mungkin abahnya sedang membaca Al-Quran barangkali.

“Abah!”. Panggilnya. Namun sedikit teragak.

“Ada apa Luqman?”.

“Kalau saya nak minta sesuatu, abah jangan gelak ye”. Tan Sri Hisyam sudah mengangkat kening. Dengar cara Luqman cakap macam besar sangat masalah yang menimpanya ini.

“Kalau kena caranya, abah boleh bagi”.

“Ajar Luke baca Surah Al-Fatihah dengan betul tajwidnya”. Balas Luqman Hakimi menunduk. Malu sebenarnya nak bertentang mata dengan abah sendiri.

Tan Sri Hasyim sudah mengulum tawa. Memang dia nak ketawa pun. Tapi bila lihat wajah Luqman Hakim yang menunduk. Dia tak jadi ketawa. Pelik memang pelik. Tak pernah Luqman Hakimi nak minta dia ajar perkara-perkara berkaitan agama ini. Jauh panggang dari api. Serupa isterinya juga. Suka pada hiburan walau usia makin menginjak ke senja. Dia rasa bersalah sesangat. Dia gagal sebagai ketua keluarga untuk mendidik isteri dan anaknya sendiri.

Tapi permintaan mengejut Luqman Hakim ini benar-benar buat dia terkejut. Tergamam sekejap!. Apakah doanya yang tak kunjung padam pada ALLAH sudah menemui jalannya?. Dia bersyukur sangat-sangat andai apa yang didoakan selama ini dimakbulkan ALLAH.

“Boleh. Abah boleh ajar. Luqman nak belajar apa lagi. Nak belajar solat?. Abah sedia Luqman”. Tan Sri Hisyam sudah menguntum senyum. Dalam hati terasa lega. Seperti ALLAH menurunkan seribu ketenangan buatnya. Luqman Hakimi memerhati wajah tua abahnya. Niat asal nak belajar baca Surah Al-Fatihah je. Tapi kalau dia belajar memantapkan solatnya pun okey juga. Takut nanti gadis salegirl letak syarat nak solat jemaah pula. Haru tu!.

Aku dan Shira sudah tergolek di atas katil bujang yang kami kongsi bersama. Sebenarnya tak sabar nak lihat apa yang terkandung dalam surat yang tertulis besar perkataan Berjaya Corporation itu. Rasanya sebulan lepas aku menghadiri temuduga untuk jawatan Setiausaha Bahagian Sumber Manusia di Berjaya Corporation. Lepas tu senyap terus. Aku andaikan memang aku tak ada rezeki. Alih-alih hari ini pula aku dapat surat dari syarikat itu. Mungkin nak bagitahu aku berjaya atau aku telah gagal dalam temuduga jawatan itu.

Dengan lafaz Bismilah aku mengoyakkan sampul surat itu. Mataku tertera membaca satu persatu setiap perkataan yang ditulis. Sampai kepada perkataan ‘Congratulations’ aku sudah tersengih. Terus aku melompat dari katil. Syukur yang tak terhingga pada ALLAH. Akhirnya aku berjaya juga dapat jawatan itu. Lepas ini bolehlah aku balik kampung jumpa Tok Wan dan Mak aku.

“Nurin dah dapat kerja!”. Tanpa malu aku dah separuh menjerit keriangan. Shira yang berada disebelahku sudah tersenyum tawar.

“Hmm…nanti aku kerja soranglah. Kau dah dapat kerja”. Dia bernada sendu. Aku perhatikan wajah Shira yang sudah kelat itu.

“Tak apa Shira. Kau jangan risau. Nanti bila aku dah masuk kerja, ada je jawatan kosong. Aku inform kat kau”. Aku sudah berjanji. Kerja pun belum lagi aku dah siap nak carikan kerja untuk Shira pula.

“Aku ni belajar setakat SPM je…apa kerja yang sesuai dengan aku”.

“Tak apa…nanti pandailah aku carikan jawatan yang sesuai untuk kau. Kerani fail ke? Komputer kau tahu tak?”. Pantas Shira mengangguk.

“Macam tu senanglah”. Aku sudah mengorak senyum pula.

Seronok sebenarnya. Akhirnya kerja yang aku cari sepadan dengan kebijaksanaan aku muncul juga. Aku tak jadi nak tidur. Tengok pada surat tu esok aku dah kena lapor diri. Alamak! Aku tak prepare apa pun. Kalut aku buka almari baju. Adalah dua tiga pasang baju kurung yang masih elok untuk aku pakai esok. Nanti kena shoping cari baju yang sesuai. Nasib baik ada juga simpanan aku selama berkerja jadi salegirl tu. Tak adalah nak menyusahkan tok wan dan mak lagi nak minta duit.



Klik di sini jika bacaan spam!

Portal Ilham tidak akan bertanggungjawab di atas setiap komen yang diutarakan di laman sosial ini. Ianya adalah pandangan peribadi dari pemilik akaun dan ianya tiada kaitan dengan pihak Portal Ilham.

Portal Ilham berhak untuk memadamkan komen yang dirasakan kurang sesuai atau bersifat perkauman yang boleh mendatangkan salah faham atau perbalahan dari pembaca lain. Komen yang melanggar terma dan syarat yang ditetapkan juga akan dipadam.

  Terhangat di Grup Buku