Mr.Hotter Guy
Bab 4
Genre: Cinta
Kategori: Novel
Paparan sejak 20 Jun 2013
Penilaian Purata:
(4 orang telah menilai karya ini)

Senarai Bab :
4807

Bacaan






Bab 4

Puan Sri Khalida agak pelik melihat gelak tawa yang menghiasi meja makan tempat suami dan anaknya itu bersarapan. Dia turun ke bawah masih dengan baju tidurnya lagi. Sibuk dengan dinner party Datin Shima sehingga dia pulang lewat semalam. Pagi ini pun matanya masih lagi kuyu kerana menahan kantuk. Luqman Hakimi dah suaminya saling berbalas tawa. Apa sangat yang lucunya sampai suara ketawa mereka mengganggu tidurnya.

“Baru bangun Ida?”. Soal Tan Sri Hisyam. Dia tidak membalas. Sebaliknya sudah duduk dikerusi setentang suaminya. Dia mencedok mee goreng ke dalam pinggan. Rasa lapar pula. Lepas makan sambung lagi tidur.

“Sudah-sudahlah dinner party tu Ida. Awak tu dah tua…kubur kata mari rumah kata pergi. Bilanya nak berubah”. Tan Sri Hisyam sudah menyuarakan ketidakpuasan hatinya. Sesal dengan gelagat isterinya yang tak mahu berubah.

“Awak tak payah nasihatkan saya. Tahulah saya. Cepat makan, cepat pergi pejabat”. Puan Sri Khalida buat endah tak endah saja dengan rasa yang diluah suaminya. Tan Sri Hisyam hanya menarik nafas berat. Dia sudah berdiri dari meja makan. Malu sebenarnya. Didepan Luqman Hakimi maruahnya sebagai suami terasa direndahkan.

“Jom Luqman”. Dia sudah mengajak Luqman Hakimi untuk turut serta pula. Luqman Hakimi segera bangun dari kerusi.

“Pergi dulu ma. Asalammualaikum”. Dia ucap begitu pada Puan Sri Khalida. Terangkat kening Puan Sri. Mimpi apa anaknya ini. Selama ini ke pejabat tak pernah pun bagi salam.

“Okey…see U. Good bye”. Puan Sri Khalida sudah separuh menjerit sebagai menjawab salam dari Luqman Hakimi itu.

Tan Sri Hisyam yang mendengar jeritan halus dari isterinya itu hanya menggeleng kepala saja. Susah betul nak lentur rebung yang dah jadi buluh itu. Sekilas dia pandang wajah Luqman Hakimi di sisi. ALHAMDULILAH, nampaknya sinar keinsafan sudah mula mewarnai wajah anaknya itu.

Aku menilik beberapa kali baju kurung berbunga kecil yang menghiasi tubuh comelku ini. Nampak padan dengan tudung bawal yang sedondon dengan rona baju kurungnya itu. Aku posing beberapa kali di depan Shira.

“Macamana okey tak?”. Shira sudah senyum sengih. Dia mengangkat tangan lalu jari ibu dan telujuk membentuk huruf O. Digoyang beberapa kali tanda okey. Aku sudah senyum tanda puas hati dengan pendapat Shira itu.

“Nanti kau pergi kerja. Kalau ada mamat kaya bajet hensem tu datang. Dia tanya nama aku atau apa-apa pasal aku, kau jawab je tak tahu eh. Ingat jawab tak tahu je”. Beberapa kali aku pesan pada Shira. Lega rasanya dapat lari dari mamat kaya bajet hensem tu. Lepas ni tak jumpa dah…tak dapatlah nak dengar dia lulus ke tidak syarat aku itu. Hah…tak apalah. Janji dapat lari dari orang kaya-kaya ini.

Aku berdiri di depan Bangunan Berjaya Corporation yang setinggi 10 tingkat itu. Mata tak habis melihat puncak tingkat paling atas bangunan ini. Kagum pun ada. Teruja pun ada. Akhirnya aku berjaya juga menjadi sebahagian staf Berjaya Corporations ini. Aku melangkah masuk ke dalam bangunan ini. Nampak je pintu lif yang sudah terbuka elok, menonong je aku masuk.

Hari pertama kena tunjuk salah satu sikap profesionalisme iaitu tepati masa. Jari aku tekan ke angka 6 iaitu Jabatan Sumber Manusia. Tak sedar manusia yang ada di belakang aku turut tekan angka yang sama. Eh…bukan dia tekan angka yang sama, dia tekan jari aku pula. Sepantas kilat aku mengalih pandang. Nak je aku bagi jurus jelingan maut. Sesedap rasa sentuh aku, walau sentuh satu jari aku…tetap dikira sentuh juga.

“Sorry”. Terluah kata itu. Suara serak-serak basah itu buat aku pandang atas makhluk ini. Tinggilah pulak nak banding aku yang ketot comel ini. Hish…perasan betul.

“Hah…Encik Luqman Hakimi Abdullah Hisyam”. Lancar je aku sebut nama penuh dia. Memang dah terakam dalam otak aku saat aku tengok isi dalam wallet yang dia serah pada aku dulu.

“Eh…cik adik. Kerja sini pulak ke?”. Dia soal aku. Laju saja aku mengangguk.

“Dah satu bangunan ni, tak boleh ke saya nak tahu nama cik adik?”.

“Baca dulu Surah Al-Fatihah”. Aku ungkit syarat yang aku tetapkan kelmarin. Dengan lafaz bismilah, lancar je dia membaca Surah Al-Fatihah lengkap dengan tajwidnya. Aku pula yang menganga kerana kagum, tak sampai 24 jam dia sudah boleh membaca dengan hebatnya.

“Hah…okey?”. Dia soal aku balik. Aku senyum. Kagum.

“Nama cik adik?”. Belum aku jawab, lif dah berdeting. Serentak pintu lif terbuka. Menonong aku keluar, terus lupa nak bagi tahu nama penuh aku. Hmm…nampaknya macam tak boleh lari je dari mamat kaya bajet hensem ni. Aku toleh sekejap. Pintu lif sudah tertutup. Nasiblah…tak dapat aku nak bagi tahu nama penuh aku.

“Asalammualaikum”. Aku ucap salam pada penyambut tetamu yang setia berada dimeja menyambut tetamu. Sapaanku dibalas dengan sebuah senyum. Aku kenalkan diri kepada penyambut tetamu yang bernama Farah itu.

“Oh…staff baru kat sini ye?”. Ramah Farah menyoal. Aku hanya mengangguk macam belatuk. Hari pertama tak boleh nak tunjuk ramah sangat. Esok-esok bila aku dah kenal semua staff kat tingkat 6 ni, baru aku boleh keluarkan gen ramah aku ni.

“Jemputlah duduk. Sekejap nanti Puan Liza masuk. Dia senior secretary kat sini. Dia akan tunjukkan posisi jawatan Cik Nurin yang sebetulnya”. Ramah Farah bercerita sebelum dia meminta diri untuk berlalu. Aku balas dengan senyuman manis pula. Duduklah aku tercongok di dalam bilik berpenghawa dingin ini. Rasanya bilik tetamu kot sebabnya bilik ini lengkap dengan perabot dan ruang untuk bersengang. Aku hanya memerhati je ruang bilik ini. Kelibat Puan Liza yang aku tak kenal tu tak juga muncul. Rasa rimas dan berdebar cepat saja menerpa hatiku kala ini. Bab menunggu ini yang buat aku rasa kurang senang.

“Cik Nurin”. Satu suara yang menerpa gegendang telingaku buat aku bangun secara automatik. Aku pandang pada empunya suara yang bertanya nama aku tadi.

“Puan Liza?”. Aku soal pula. Harap-harap memang inilah Puan Liza. Dia mengangguk. Aku tarik senyum pula. Hilang terus rasa rimas dan berdebar yang singgah dihatiku sebentar tadi.

“Marilah saya tunjukkan meja Cik Nurin. Tapi bukan ditingkat 6 ini. Sebab sini Jabatan Sumber manusia. Bilik CEO ditingkat 7”.

“Maksudnya saya kerja dengan CEO?”. Aku soal lagi untuk kepastian. Sebabnya jawatan yang aku pohon dulu jelas tertera Setiausaha Sumber Manusia. Kenapa tertukar pula?.

“Yup Cik Nurin. Sebenarnya setiausaha Sumber Manusia dah terisi. Tiba-tiba setiausaha CEO pula yang berhenti mengejut. Itu pasal posisi Cik Nurin pun bertukar. Tapi apapun Cik Nurin akan kerap ke sini juga, sebab apa-apahal berkaitan dengan staf memang terpaksa berurusan dengan Sumber Manusia”.

Oh…barulah aku faham keadaan yang sebenarnya. Apa-apa pun aku tak kisah asalkan aku dapat kerja yang bersesuaian dengan kebijaksanaanku ini.

“Panggil Nurin sudahlah Puan Liza”. Rasa formal sangat bercik-cik dengan aku. Nak rasa mesra dan dekat tak boleh berformal sangat. Itu pendapat aku je.

“Okey Nurin. Mulai hari ini awak SU untuk CEO kat sini. Encik Luqman Hakimi Tan Sri Abdullah Hisyam”. Aku sudah kerut kening pula bila dengar nama itu. Macam pernah dengar tapi dimana eh?..tiba-tiba ingatan rasa blank sekejap.

“Sebenarnya Encik Luqman anak CHAIRMAN Berjaya Corporation Tan Sri Abdullah Hisyam. Baru 6 bulan pegang jawatan ni coz selama ni masih kat oversea”. Aku hanya pasang telinga dengar Puan Liza bercerita.

“Kak Liza nak pesan sikit ni”. Mata Puan Liza sudah meliar memerhati sekeliling. Aku pula dah pasang telinga. Cara cakap macam nak bergosip je.

“Apa tu Kak Liza?”. Lega sesangat bila Puan Liza dah bahasakan dirinya ‘Kakak’. Lebih mesra.

“Hati-hati sikit dengan Encik Luqman. Dia tu kerek dan kasanova sikit, nak banding Tan Sri Abdullah Hisyam memang berbeza sungguh karektor. Tan Sri very humble and sporting person”. Puan Liza rancak bercerita. Rasanya bukan bercerita lagi dah tapi bertukar menjadi gossip lah pulak. Aku terangguk-angguk lagi.

Entah-entah mamat kaya bajet hensem tu anaknya Tan Sri Abdullah Hisyam. Tiba-tiba je ingatan aku kembali normal. Mataku membulat, hah…memang aku tak syak lagi. Aisyeh…nampaknya tak boleh lari lagi dari mamat kaya bajet hensem tu.

Aku masuk dengan langkah yakin ke dalam pejabat Chief Executive Officer. Tertera namanya yang bertinta emas di muka pintu masuk pejabatnya. Aku tegak berdiri serupa askar hendak memberi tabik hormat pada ketuanya. Wajahnya aku tak nampak dengan jelas sebab dia selindungkan dibalik fail peribadi aku.

“Nurin Kamila binti Hisyam…hmm…sedap nama tu”. Pujian pertama yang aku dengar dari dia. Senyum sampai ke telinga. Tak sia-sia mak pilih nama itu untuk aku.

“Umur 24 tahun. Asal Kedah. Ijazah Sarjana Muda Pentadbiran dan Perniagaan dari UMKL.” Aku dengar dia memperincikan satu persatu cv aku yang dibacanya itu. Namun mukanya tetap terlindung dibalik fail peribadi aku.

“Dah kawin?”. Tiba-tiba dia tanya soalan cepumas. Aku rasa memang aku letak status aku yang masih bujang ini dalam cv aku, kenapa tanya lagi.

“Belum bos”. Aku jawab selunak mungkin. Dia terus letakkan fail peribadi aku. Mata sudah ditalakan padaku. Membulat dan melekat terus ke mataku. Terkejut barangkali. Mungkin tak sangka gadis salegirl dah naik taraf jadi secretary.

“Cik adik!”. Dia panggil dengan intonasi terkejut. Aku hanya tersenyum. Nak kata apa lagi. Kali ini memang tak boleh lari lagi sebabnya aku dah berkerja dengannya pula.

“Waktu rehat nanti keluar makan dengan saya”. Arah dia.

“Hah!”. Aku terkejut mendengra arahan pertama dari dia. ‘Keluar makan dengan bos’ termasuk dalam cv secretary ke?. Aku tertanya sendiri. Ini arahan atas urusan kerja ke peribadi. Kalau peribadi aku boleh tolak. Kalau urusan kerja tak boleh, dah langgar etika kerja ni.

“Urusan kerja ke peribadi?”. Dengan beraninya aku menyoal. Yelah aku tak mahu dia menyalahgunakan kuasanya padaku. Lagipun diakan kasanova. Mana tahu dia sengaja nak test aku ke? Ceh…perasan sungguh. Macamlah aku masuk dalam senarai gadis yang boleh menggegarkan imannya. Stop dreaming Cik Nurin?!.

“Kerjalah…saya pun tahulah cik adik oii…tak boleh menyalahgunakan kuasa dengan sesuka hati”. Lega aku dengar dia kata macam tu.



Klik di sini jika bacaan spam!

Portal Ilham tidak akan bertanggungjawab di atas setiap komen yang diutarakan di laman sosial ini. Ianya adalah pandangan peribadi dari pemilik akaun dan ianya tiada kaitan dengan pihak Portal Ilham.

Portal Ilham berhak untuk memadamkan komen yang dirasakan kurang sesuai atau bersifat perkauman yang boleh mendatangkan salah faham atau perbalahan dari pembaca lain. Komen yang melanggar terma dan syarat yang ditetapkan juga akan dipadam.

  Terhangat di Grup Buku