Mr.Hotter Guy
Bab 5
Genre: Cinta
Kategori: Novel
Paparan sejak 20 Jun 2013
Penilaian Purata:
(1 orang telah menilai karya ini)

Senarai Bab :
4883

Bacaan






Bab 5

Aku mengekor je langkah Encik Luqman Hakimi a.k.a Mr. Hotter Guy seperti yang digelar Shira tu. Sekali dia langkah, dua kali aku kena menapak. Maklumlah dia tinggi macam zirafah, aku pula ketot comel macam itik gembo-gembo ikut belakang.

Setiap kali aku bertembung dengan sesiapa je dilaluan kami berjalan mesti aku tersenyum. Senyum itukan satu sedekah. Kurang-kurang kalau aku senyum pada 100 orang yang ada kat sini. Percuma saja aku dapat kumpul pahala. Pada makcik cleaner yang sibuk mengemop lantai aku sapa dengan salam. Tersenyum makcik itu menjawab salam aku. Bahagia rasanya.

“Cik adik ni tak lenguh ke senyum pada semua orang, kenal ke dengan makcik cleaner tu sampai bagi salam bagai”.

Tiba-tiba dia mencelah masa kaki aku selamat masuk dalam Merc SLK miliknya. Terpegun juga aku bila kali pertama masuk dalam kereta mewah ini. Kalau tak kerana dapat kerja jadi secretary rasanya sampai sekarang tak merasa nak naik kereta mewah macam ini. Ish…tiba-tiba boleh pula aku rasa bangga dengan kemewahan orang kaya. Bukan aku jaki ke dengan orang kaya-kaya ni…

“Encik tahu tak?. Senyuman itu satu sedekah. Dan memberi salam itu sunat. Saya ni tak kaya macam encik nak hulur sedekah dalam bentuk wang pada orang miskin. Dengan senyuman tu dapat juga saya kumpul pahala. Lagi satu pasal saya bagi salam tu, kan bagus kita sesama Islam saling mendoakan kesejahteraan dan kedamaian dalam hidup”. Panjang lebar aku berkisah. Terdiam sekejap dia dengar mulut aku yang tak henti mengomel. Kemudian dia senyum pula. Aku pula yang hairan dengan perangai Mr. Hotter Guy ini. Sweet juga bila dia senyum. Kenapa aku tak perasaan eh…

“Betullah cik adik ni banyak cakap. Apa saja saya kata ada je idea nak menjawab. Bagus!”. Dia sudah mengulas. Aku pula yang terdiam. Gaya cakap ini macam puji ke keji. Aku pula yang pening memikir.

“Kita nak kemana?”. Aku soal pula. Encik Luqman tidak membalas. Diam je sampai aku pun tak pasti kemana dia nak bawa aku. Betul ke kami keluar atas urusan kerja?. Aku mula rasa was-was.

Keluar saja dari Merc SLK dia dah mula tarik tangan aku. Digenggam kuat-kuat. Aku pula yang terkedu. Tangannya yang panas melekap ditanganku itu menghantar satu isyarat yang tak enak bagi aku. Dengan sekuat hati aku tarik dengan pantas. Aku sudah bagi satu jelingan pula. Dahla dalam lif tadi disentuh jari aku. Ini berani-berani genggam tangan aku pula. Betullah mamat kaya bajet hensem ni kerek, tak tahu adab. Nak je aku lempang.

“Encik ni kenapa sentuh saya?. Jalan sama-sama tak sentuh tak boleh ke?”. Aku sudah meninggikan suara. Dia hanya sengih je. Ish…geram betul.

“Saja…nak test kulit. Lembut ke tidak?”. Dia balas sambil ketawa. Aku rasa dia ni memang tak ada adab. Agaknya tak pernah belajar kut perkara paling asas pergaulan antara lelaki dan perempuan bukan muhrim. Haram bersentuhan.

“Saya rasa cik abang ni kena pergi belajar agamalah. Dahla kerek, tak tahu adab pulak. Dulu kat sekolah tak belajar Pendidikan Islam ke?”. Sengaja aku cakap begitu. Harap-harap dia sedar walau aku tahu dia tak kisah pun dengan apa aku cakap.

“Habis tu yang awak keluar berdua-duaan dengan saya…tak salah?”. Dia soal aku balik. Aku jeling tajam padanya. Kata tadi keluar makan atas urusan kerja. Aku ingat memang betul apa yang dia cakap. Rupanya main-mainl. Aku angkat kaki, mula patah balik keluar dari perkarangan Hotel Sunway ini. Aku punyalah percaya yang dia nak makan dengan client sambil bincang urusan kerja. Nampaknya memang dia sengaja nak cari pasal dengan aku.

Luqman Hakimi hanya melihat saja secretary barunya melangkah pergi dengan muka masam mencuka. Dia sengih.

“Lembut juga tangannya”. Dia senyum gatal.

Kaki sudah melangkah masuk ke Hotel Sunway. Sebenarnya tak ada pun dinner dengan client. Saja dia umpan secretary barunya dengan alasan palsu. Niat hati nak test secretary baru tu. Jenis senang ayat tak?. Tapi tak semudah disangka. Garang juga cik adik tu. Hmm…bagus. Mencabar tu!. Dia angkat kening pula. Masuk je ke dalam restoran Sunway itu tangan sudah melambai pada teman baiknya Mokhtar yang tak lekang mengepit buah hatinya Suraya. Dia je yang berlenggang sorang. Kalau tak sebab cik adik tu lari macam tu je, nak juga dia kepit macam Mokhtar tengah kepit Suraya dicelah ketiak itu.

“Hai…jarang Mr. Hotter Guy nak berlenggang sorang. Tak ada teman ke?. Andrea mana?”. Soal Mokhtar tatkala Luqman Hakimi sudah melabuhkan punggungnya di kerusi tempat mereka berkumpul itu.

“Bosan dengan Andrea tu. Nak juga sesekali tukar teman. Tadi memang aku bawa, tiba-tiba angin kus-kus dah datang. Terus dia blah macam tu je”.

Mokhtar sudah terangkat kening. Hairan benar Mr. Hotter Guy boleh kalah dengan perempuan ini. Selalu dengan ayat power dan umpan duit senang je pelanduk nak masuk jerat. Pelik!. Pelanduk bukan jenis materialisik kut. Ini mesti pelanduk genius!. Mokhtar sudah tersengih-sengih.

“Tak apalah sekali sekala sorang pun okey jugak…waiter!”. Luqman Hakimi sudah memanggil waiter untuk memesan minuman. Sebenarnya dalam hati malu jugak dengan Mokhtar. Dia mana pernah kalah dengan perempuan. Ini Luqman Hakimilah the hotter guy okey.

Aku masuk ke Bangunan Corporations dengan muka merah padam. Sakit hati betul dengan mamat kaya bajet hensem ni. Hish…lepas ni cik Nurin ye…ingat!. Hati-hati!. Dia tu jenis pantang tengok perempuan dahi licin. Mesti nak test power!. Hah…power apa!!!.

Hei…cik Nurin ni melalut bukan main jauh. Aku tepuk kepala pula. Kaki dah melangkah masuk ke perut lif, nasib baik sempat lagi tapau nasi bungkus. Bolehlah melantak sekejap sebelum sembahyang Zohor. Ada setengah jam lagi sebelum waktu rehat tamat.

Lepas makan dengan gelojohnya di pantry bertemankan Cik Hindun tea lady kat office ni, aku terus minta diri nak ke bilik solat pula. Ada 15 minit lagi sebelum masa rehat tamat. Hari pertama kerja tak boleh tunjuk rekod buruk masuk kerja lambat. Aku langkah kaki panjang-panjang menuju ke bilik solat. Hish…ketot punya pasal buat aku kena langkah luas-luas. Nasiblah ketot campur comel…dalam pada tu sempat lagi puji diri sendiri.

Selesai membaca doa, aku buka telekung dengan pantas dan kusidai ke ampaian yang disediakan diruangan solat itu. Lepas tu cepat-cepat aku pakai tudung bawal dan aku sapu lip gloss di bibir, bedak compact silky girl tu aku sapu ala kadar je. Kaki sudah melangkah keluar hendak memakai kasut yang aku letak diluar bilik solat tadi.

Baru tubuh aku pusingkan hendak melangkah, aku dengar suara orang mengaduh dibilik wuduk yang terdapat di ruangan solat lelaki pula. Oleh kerana aku ini memang jenis prihatin, aku jengolkan kepala mengintip siapa yang mengaduh di bilik wuduk lelaki itu.

Mata membuntang luas bila aku lihat lelaki sebaya pakcik-pakcik yang tukang sapu kat luar office tu sedang duduk mengaduh. Kesian pun ada, aku lirik mata kiri kanan tengok ada tak orang lelaki yang boleh aku minta tolong angkatkan pakcik itu. Tapi lengang, maklumlah jam dah tepat pukul 2 petang. Mesti semua orang dah masuk kerja. Aku je yang jadi pak pacak kat sini tonton adegan sedih. Hendak tak hendak terpaksa aku papah juga orang tua ini. Kesian dia dengan selipar jambannya, baju kemeja yang dah comot kerana basah.

“Pakcik tak apa-apa?”. Ramah aku soal bila tubuh kecilnya aku papah melangkah ke ruang solat lelaki. Dia tak terkata apa hanya menyeringai tahan sakit. Mesti kakinya terseliuh agaknya bila dia dah tak boleh berdiri dengan betul. Aku sandarkan tubuhnya di dinding.

“Pakcik tunggu sekejap ye. Saya panggilkan orang kat luar. Nanti boleh dia orang bawa pakcik pergi klinik ke?.

“Pakcik boleh tahan sakit lagi. Pakcik belum solat Zohor. Biar pakcik solat dulu”. Dia balas kataku dengan nafas yang tersekat. Aku pula yang jadi sebak tengok dia. Bagus betul pakcik ni sebab dalam sakit-sakit pun dia boleh bertahan demi untuk menunaikan ibadat pada ALLAH. Aku puji sikapnya dalam hati.

“Saya rasa wuduk pakcik dah terbatal tu, tadi saya dah tersentuh pakcik”. Memang pun sebab aku nak papah dia punya pasal mesti aku dah tersentuh kulitnya.

“Macam nilah, anak tolonglah panggil Pak Berahim peon kat ofis ni. Mesti dia boleh tolong pakcik”. Laju aku mengangguk tanda aku faham dengan arahannya itu. Aku hayun langkah pula cari Pak Berahim peon yang dia cakap tu. Mesti pakcik ni pun peon kat ofis ni jugak.

“Kak Hindun kenal tak mana satu Pak Berahim peon ofis ni?”. Aku tanya Cik Hindun tea lady ofis ini yang baru nak melangkah keluar dari bilik pantry.

“Cuba cari kat bilik fail”. Huh…penat nak mencari satu hal. Kesian kat pakcik tadi. Mesti lama dah dia tunggu. Tanpa lengah aku sudah berlari anak mencari Pak Berahim kat bilik fail. Nasib baik masa mula masuk kerja benda pertama yang aku buat adalah mengenali semua bilik yang terdapat di level 7 ini.

“Pak Berahim?”. Aku soal pada lelaki yang sebaya pakcik yang sakit tadi.

“Ya saya. Ada apa nak?”. Sejuk hati aku bila dia bahasakan aku anak. Sama macam pakcik sakit tadi.

“Ada pakcik jatuh kat bilik wuduk tadi. Dia suruh saya panggil pakcik Berahim tolong dia”. Senafas aku jawab. Pak Berahim sudah berdiri. Fail yang ada ditangannya diberikan pada aku. Kalut dia berlalu pergi. Aku pula yang pelik.

“Terima kasih nak, tolong pakcik simpan fail tu ye?”. Prihatin betul Pak Berahim pada kawannya ye?. Memang orang-orang susah ni kebanyakan prihatin sesama sendiri. Aku puji pula orang-orang susah yang seangkatan dengan aku.



Klik di sini jika bacaan spam!

Portal Ilham tidak akan bertanggungjawab di atas setiap komen yang diutarakan di laman sosial ini. Ianya adalah pandangan peribadi dari pemilik akaun dan ianya tiada kaitan dengan pihak Portal Ilham.

Portal Ilham berhak untuk memadamkan komen yang dirasakan kurang sesuai atau bersifat perkauman yang boleh mendatangkan salah faham atau perbalahan dari pembaca lain. Komen yang melanggar terma dan syarat yang ditetapkan juga akan dipadam.

  Terhangat di Grup Buku