Mr.Hotter Guy
Bab 12
Genre: Cinta
Kategori: Novel
Paparan sejak 20 Jun 2013
Penilaian Purata:

Senarai Bab :
3962

Bacaan






Bab 12

Semua tetamu sudah memenuhi meja makan yang disediakan. Anak-anak yatim dari Rumah Anak Yatim Tengku Budriah sudah lama menunggu di meja makan. Tuan empunya pemilik Empayar Berjaya Corporations saja yang masih berdiri mencacak di rostrum sambil memberi ucapan berjela. Aku yang duduk di meja makan staf hanya memerhati si kacak hotter guy sedang berucap.

Dalam hati siap aku mengutuk ucapan panjang berjelanya itu. Ini majlis menjamu anak yatim tak sesuai benar ucapan yang meleret sebegitu. Kesian aku tengok muka anak-anak kecil itu. Ada yang meleleh air liur melihat hidangan ayam seekor tergolek di depan mata. Aku pun sudah ikut terliur. Apalah bos ni. Mendera orang namanya. Nampaknya terpaksa ikut protocol. Selagi bos tak habis berucap. Maka, terpaksalah merenung saja sampai terjojol biji mata hidangan yang menyelerakkan.

Selesai saja dia mengucap terima kasih, bergema Grand Ballroom di Hotel Seri Pasific ini orang bertepuk tangan. Mungkin para hadirin nak menyampaikan rasa hati yang leganya dapat makan lepas ini. Si Hotter Guy sudah tersengih sampai ke telinga. Bangga agaknya menerima tepukan gemuruh itu. Perasan betul yang ucapannya itu membuat semua orang kagum dan terpukau. Kagumlah sangat!. Aku tambah lagi ayat mengutuk si hotter guy itu.

Acara makan dimulakan dengan telinga kami didendangkan dengan lagu dari tetamu jemputan. Kebanyakan artis yang dijemput adalah dari Kumpulan Nasyid. Hmm…bagus!. Kena dengan tema majlis kesyukuran. Hiburan yang tidak lagho. Pujiku dalam hati.

“Sedapkan sambil makan dapat dengar lagu nasyid ni?”. Shira sudah menuturkan ayat pertama setelah kami semua diam kerana kusyuk menghayati makanan. Aku hanya mengangguk sambil meneguk air mineral.

“Mestilah sedap. Semua free”. Tambah aku lagi. Shira hanya mencebik.

“Kau nikan! Tak faham betullah. Kerja dengan bos. Tapi mengutuk bos”.

“Siapa cakap aku kutuk. Aku cakap benda betoilah Cik Shira oii…Ni majlis anak yatim. Yang dibantai ucap panjang-panjang buat apa. Bukannya bebudak tu faham. Lainlah kalau audien nya rakan bisnes.” Aku masih lagi tegakkan kebenaran. Shira hanya menggeleng. Sebenarnya kesian pula aku tengok Shira. Dialah mangsa aku membebel mengutuk bos tatkala bos sedang berucap panjang tadi.

“Cakap dengan kau memang aku tak akan menang. Kau ni patut jadi lawyer bukan secretary, baru betul. Asyik loyar buruk je”. Shira pula kutuk aku. Terjegil mata aku memandangnya. Aku lap mulut dengan napkin. Kemudian segera aku bangun dari kerusi yang aku duduki itu.

“Eh…kau nak kemana?”. Kalut Shira menyoal.

“Chek nak pi layan anak-anak yatim tu. Dapat jugak chek kutip pahala dari dengaq hang duk mengata chek”. Balasku sambil menjeling manja Shira sekilas. Minah itu hanya mengangkat bahu.

“Baguih Cik Nurin oii…anak sapalah yang baik budi ni. Teringin chek nak buat menantu”. Shira perli aku lagi. Aku jelir lidah panjang-panjang pada Shira sambil kaki melangkah menuju ke kelompok anak-anak yatim yang sedang menjamu selera. Hati tak sabar hendak membantu mana patut. Lagipun anak-anak yatim itu kiut miut saja aku tengok. Nasiblah Cik Nurin sebab tak ada adik beradik. Almaklumlah dilahirkan sebagai anak tunggal.

LUQMAN Hakimi menghabiskan hidangan dipinggannya itu. Duduk semeja dengan Andrea cepat saja membuatkan seleranya putus. Puan Sri Khalida pula tak habis dengan senyumnya. Sakit hati Luqman Hakimi memikirkan apa agenda yang bermain difikiran ibunya itu. Tan Sri Hisyam pula tidak nampak batang hidungnya sedangkan lelaki itulah yang paling gembira sekali ketika dia menyampaikan hajat hendak membuat majlis kesyukuran ini.

“Ma…abah mana?”

“Entah”. Balas Puan Sri Khalida ringkas.

“Patutnya ma datang dengan abahkan?”

“Ish…tak kuasa nak datang dengan orang tua tu?”.Puan Sri Khalida buat muka jengkel. Luqman Hakimi segera bangun dari duduknya. Dengan wajah opera cina Andrea dan sikap ibunya yang jengkel itu membuatkan dia ingin segera beredar dari meja VIP itu.

“Eh..Luke nak kemana? Tak elok buat Andrea macam tu?”

“Buat apa? Luke nak keluar sekejap. Nak call abah. Sesaklah kat sini!”. Segera dia berlalu walau ditegah Puan Sri Khalida. Mencuka wajah Puan Sri Khalida kerana dimalukan anak sendiri. Dalam hati sudah mendongkol rasa geram. Terikut perangai orang tua tak sedar dek untunglah tu!. Dia pula menjerit dalam hati.

Berkali-kali dia mendail nombor telefon milik Tan Sri Hisyam namun hanya peti suara yang menjawab. Kemudian dia telefon ke rumah. Jawapan yang diterima dari pembantu rumah Tan Sri dah lama keluar. Kusut Luqman Hakimi memikirkan kemana pula abahnya menghilang.

Dia masuk semula ke dewan. Matanya tertancap kepada tubuh kecil molek yang sibuk melayan kumpulan anak-anak yatim sedang makan. Lincah tangan itu mencedok makanan ke dalam pinggan anak-anak yatim itu. Kemudian dia sendiri menyuap makanan ke mulut seorang anak yatim yang agak lambat makan dari rakannya yang lain. Ralit Luqman Hakimi memerhati. Terasa asyik melihat layanan mesra setiausaha comelnya itu. Setiap gerak geri Nurin Kamila diperhati dengan penuh minat. Seolah sedang melihat sesuatu yang mengujakan.

“Ehem…ehem…perhati apa dari tadi? Aku yang kat depan mata pun kau tak nampak?”. Terganggu sebentar penumpuannya apabila mendengar suara Mokhtar menegurnya. Cepat-cepat dia mengalih perhatian pada Mokhtar.

“Itu…nampak gadis kecil molek sedang melayan anak-anak tu makan?”. Mokhtar mengalihkan pandangan matanya pada arah yang ditunjuk Luqman Hakimi.

“Siapa awek comel tu?”.

“Itulah…target yang aku cakap. Cik Nurin Kamila”. Melopong sekejap Mokhtar. Dia juga ikut tertarik melihat gerak geri gadis comel itu sedang melayan anak-anak yatim.

“Kecil molek…comel. Ciri-ciri isteri mithali dan ibu penyayang pun dah nampak tu”. Panjang lebar pula Mokhtar menambah pujian. Luqman Hakimi sudah senyum meleret. Terasa Mokhtar memuji bakal isterinya pula.

“See the leg eh. Okey tak pilihan aku?”

“Kalau kau nak buat bini. Memang okey sesangat. Tapi kalau nak buat stok main-main. Itu aku tak setuju. Suci murni tu…sampai hati ke kau nak main-main?” Mokhtar sudah menitipkan nasihat pula. Luqman Hakimi masih senyum meleret. Tak percaya kawan baiknya Mokhtar yang tak kurang hebat, gatal dan miangnya boleh memberikan nasihat sebegitu.

“Woo…bila masa Mokhtar dah bertukar jadi mr.Ustaz ni?”. Mokhtar tarik sengih bila mendengar ayat perlian dari Luqman Hakimi.

“Aku cakap aje. Terpulanglah. Cumanya aku takut nanti niat kau nak main-main jadi serius pulak. Tengok gaya cik adik comel tu bukan kau yang bakal menang taruhan tu. Aku rasa dia yang bakal menang buat kau tergila-gilakan dia”. Mati sengihannya. Tak sangka Mokhtar boleh menuturkan ayat sebegitu. Dia pandang wajah Mokhtar. Serius.

“Ah…tak mungkinlah! Tak mungkin sama sekali”. Dia menidakkan kata-kata Mokhtar. Kemudian pandangan mata kembali merenung cik adik manis. Tanpa sedar kaki sudah melangkah ke arah cik adik manis di sana.

“EHEM…ehem…”. Telingaku seakan menangkap bunyi suara orang yang sedang mengalami sakit kerongkong. Namun aku buat-buat tak peduli. Ditambah pula dengan lagu nasyid yang berkumandang kuat membuatkan aku tak pasti suara siapa yang kedengaran tadi.

“Got U”. Ada suara mendesah yang kedengaran di telingaku. Segera aku kalih tubuh. Hampir saja hidungku bersentuhan dengan hidungnya. Jantung sudah berdetak dengan laju. Tubuh hampir hilang imbangan. Alamak…kejang tubuh kurasakan kerana tubuh kami yang begitu mendekat. Terasa masa seakan terhenti. Bunga-bunga cinta sudah melayang-layang di udara. Memenuhi ruang di atas kepala kami.

“Kakak…nak lagi!”. Tiba-tiba ada suara kanak-kanak mencelah. Seperti mendengar cd rosak yang cuba diputar kembali membuatkan aku cepat tersedar. Bunga-bunga cinta yang melayang-layang sudah bertaburan di lantai. Masa kembali bergerak seperti biasa. Aku kembali ke alam nyata tersedar dari mimpi yang karut. Dia masih tersengih dengan senyum semanis gula.

‘Poyo…cik Nurin poyo!!!’. Segera aku memarahi diri kerana sempat lagi berimaginasi tahap tujuh petala. Aku senyum pada kanak-kanak yang menarik dress labuhku. Mulutnya sememeh dengan ais cream yang ku suap. Segera aku suap baki ais cream yang berada dalam gelas yang ku pegang tadi. Dalam hati mengucap syukur. Nasib baik aku disedarkan dari mimpi poyo oleh kanak-kanak ini.

“Cantik awak malam ni”. Satu pujian diberikan untuk aku. Terkedu sekejap. Ikhlas ke pujian itu. Senyuman masih lagi menghiasi bibirnya.

“Err…terima kasih”. Mulut pula galak menjawab. Cik Nurin kawal diri!.

“Hmm…seronokkan jadi budak-budak ni?”. Aku sudah mengangkat kening. Apa yang menariknya menjadi anak-anak kecil yang kehilangan ibu dan ayah ini. Aku pandang dia dengan seribu persoalan.

“Seronok dapat makan disuap cik adik manis. Rela saya jadi budak-budak”. Dia sambung ayat yang menjawab segala persoalan yang bermain difikiranku. Aku kerut dahi. Mula-mula tak faham. Bila dia senyum sambil kenyit mata. Automatik otak aku cepat berfikir.

“Oh…err…”. Dari kerut dahi tanda tak faham cepat saja aku jadi faham. Ngee…gatalnya. Rela jadi budak-budak kerana nak disuap makan oleh aku. Nak je aku piat telinga si hotter guy yang gatal. Cik Nurin…jangan dipiat telinga lelaki bukan mahram. Nanti penyakit gatalnya berpindah pada Cik Nurin. Aku tarik nafas. Nasib baik disedarkan oleh kata hati. Jari jemari yang tadinya sudah terangkat hendak mencubit kembali ke posisi asal. Fuh!!!. Cik Nurin…sikit lagi bakal tersasar ni!. Monologku mengingatkan lagi.

“Luke…oh di sini rupanya!”. Spontan pandangan mataku beralih pada suara menggoda yang memanggil si hotter guy itu. Gadis tepung gomak itu tanpa malu terus merangkul lengan si hotter guy. Berbulu saja mataku melihat si tepung gomak itu menggedik. Si hotter guy apalagi. Makin panjang senyumnya kerana dihimpit sebegitu. Panas dadaku melihat aksi mereka.

“Hey…you?”. Si tepung gomak menegur dengan senyum palsunya. Aku hanya membalas dengan senyum tawar. Senyum tak sepenuh hati.

“Buat apa kat sini?”. Dia menyambung soalan lagi.

“Kan I dah cakap. Dia secretary I. So…kat mana I berada atas urusan kerja. Dia wajib ada. Faham dear”. Si hotter guy balas lembut. Alahai…bukan buat aku lebur. Tapi buat aku rasa nak muntah melihat adegan merpati dua sejoli ini.

“Sorry I lupa. Jomlah kita pergi ambil angin kat luar. Sini panaslah”. Selamba saja si tepung gomak menarik lengan si hotter guy pergi. Lelaki itu pula menonong mengikut langkah gadis gedik itu. Aku terasa nak menjerit marah. Cik Nurin…tak akan marah kot. Tak takut kena mandi bawah jambatan. Err…sekali lagi aku disedarkan oleh kata hati.

Ya…aku kena berpegang pada janji. Aku kena berpijak pada bumi yang nyata. Aku kena mengambil iktibar apa yang berlaku pada mak. Aku tak mahu apa yang berlaku pada mak terulang pada aku. Kerana orang-orang kaya inilah hidup kami anak beranak merana. Sampai sekarang aku sendiri tidak pernah mengenali siapa ayahku. Hanya kerana status darjat yang dibezakan manusia membuatkan aku terpisah jauh dari kasih seorang ayah.



Klik di sini jika bacaan spam!

Portal Ilham tidak akan bertanggungjawab di atas setiap komen yang diutarakan di laman sosial ini. Ianya adalah pandangan peribadi dari pemilik akaun dan ianya tiada kaitan dengan pihak Portal Ilham.

Portal Ilham berhak untuk memadamkan komen yang dirasakan kurang sesuai atau bersifat perkauman yang boleh mendatangkan salah faham atau perbalahan dari pembaca lain. Komen yang melanggar terma dan syarat yang ditetapkan juga akan dipadam.

  Terhangat di Grup Buku