Mr.Hotter Guy
Bab 14
Genre: Cinta
Kategori: Novel
Paparan sejak 20 Jun 2013
Penilaian Purata:

Senarai Bab :
4975

Bacaan






Bab 14

“Mak!”. Terjerit aku dibalik pintu tatkala wajah emak di depan mata. Seeratnya aku peluk kejap tubuh kurus langsing itu di depan mata.

“Kalau ye pun, bagilah mak masuk dulu. Ishkk…buat malu kat orang duk peqati ni”. Zaimah menepuk manja belakang tubuh anak kesayangannya itu.

“Eh…masuklah mak”. Terus aku mempelawa emak masuk ke rumah. Sebenarnya riak terkejut dan tak percaya masih berlegar dalam kepala otakku ini. Macam mimpi pun ada bila lihat tubuh mak terjengul di balik pintu rumah sewaku ini.

“Shira!”. Terjerit aku memanggil Shira yang baru membersihkan diri selepas balik dari majlis kesyukuran tadi.

“Ishkkk…anak dara ni. Suara tu perlahanlah sikit dah serupa tarzan. Terjerit-jerit”. Pantas aku menutup mulut kerana tersedar ketelanjuran diri. Depan emak memang aku kena jaga kesopanan dan kesusilaan. Kalau tidak pasti berbulu telinga menahan omelan. Emak!...kalau bab-bab kesopanan memanglah amat dititiberatkan. Hanya aku saja yang tak berapa nak praktik amalan emak ini.

“Sihat makcik?”. Shira keluar dengan bertshirt dan berseluar panjang dari arah bilik. Kemudian dia menyalam emak.

“Sihat”. Balas emak sambil tersenyum.

“Mak..duduklah dulu. Nanti Nurin buat air”. Pantas aku mengambil beg yang dijinjit emak lalu mahu dibawa masuk ke bilik.

“Biarlah aku buat. Kau berbuallah. Mesti ada banyak benda nak cerita”. Shira mengambil beg dalam pegangan aku. Lantas aku tersenyum. Syukurnya dapat kawan baik yang begitu prihatin.

“Hmm…rindunya. Tok wan sihat mak?”

“Sihat..tok wan kirim salam”. Balas emak.

“Lawa-lawa ni balik dari mana?”. Soal emak bila lihat aku yang masih berdress labuh itu. Oh…baru terperasan. Aku belum mandi lagi sejak balik dari majlis tadi.

“Tempat Nurin kerja buat majlis kesyukuran. Ni pun Nurin baru balik. Tak sempat nak mandi lagi”.

“Macamana kerja? Okey?” Soal emak lagi.

“Alhamdulilah mak. Okey. Nurin kerja kat Berjaya Corporations. Jadi secretary”. Jawabku bersahaja. Emak kerut dahi bila dengar aku sebut Berjaya Corporations.

“Kenapa mak?”. Aku pula yang soal penuh tandatanya bila tengok airmuka emak yang berubah riak itu.

“Tak ada apa aih”.

“Bila Nurin nak balik Kedah. Dah dapat kerjakan?Dulu kata tak nak balik sebab tak dapat kerja yang sesuai.”

“Nantilah mak. Nurin baru kerja 2 bulan. Seganlah nak minta cuti”.

“Nurin dah ada yang istimewa?”. Aku kerut kening bila dengar soalan cepumas dari emak. Ish…kenapa tetiba pulak ni?.

“Hai…mak…tetiba keluar soalan cepumas ni?”

“Kalau tak ada... Inilah sebab yang mak datang jumpa Nurin. Kalau nak harap Nurin balik kampung. Alamat tertunggu-tunggu orang kat sana jawapan dari Nurin”. Aku tenung emak dengan liur yang pahit untukku telan. Tak akan ada orang masuk meminang kot.

“Kalau ikutkan buat masa sekarang. Nurin kosong lagi makcik. Tapi adalah kat pejabat sana orang dah mula mengayat anak makcik ni”. Shira sudah menyampuk dengan sengihnya sambil menatang air buat emak. Nak saja aku ketuk kepala makcik ini yang tetiba mencelah tanpa sempat aku menjawab soalan dari emak.

“Siapa Shira?”

“Mak ni..jangan dengarlah cakap Shira tu…semua tak boleh pakai”. Cepat-cepat aku menyangkal.

“Ada makcik. Bos Nurin”. Balas Shira. Serentak itu ketam aku sudah melekat dipinggangnya. Terjerit Shira dibuat aku.

“Betul Nurin?”.

“Tak adalah mak. Shira buat cerita je tu”.

“Mak ni bukan apa Nurin. Mak tak nak anak mak ada hubungan dengan orang kaya. Mak tak suka”. Tegas sekali suara emak dipendengaranku. Shira dan aku terdiam. Tak sangka emak masih lagi terbawa dengan kisah hidupnya yang penuh derita itu.

LUQMAN HAKIMI baring menelentang di atas katil bersaiz king itu. Mata masih melekat merenung syiling. Kata-kata Andrea berlegar-legar dibenaknya. Tak mungkin dia mahu meleburkan terus misi mengorat cik adik sayang itu. Gadis itu terlalu istimewa di matanya. Teringat renungan manja gadis itu tatkala mata mereka bertentangan tadi. Hailah…cair aku macam ni!. Dia memegang dada yang kuat berdendang.

Apa kaedah yang perlu dibuat supaya gadis itu melutut dikakinya?. Kalau setakat praktik kaedah pertama dan kedua yang dibincang dengan Mokhtar tempohari rasanya terlalu lambat untuknya merealisasikan misinya itu. Hmm..apakata terus ke kaedah yang ketiga…tiba-tiba dia mengukir senyum. Dalam kepala sudah melakar beberapa agenda untuk menjayakan misi mengorat cik adik sayang sebelum dateline tamat. Dia ketawa pula.

“Andrea…jangan mimpilah kau akan menang”. Dia bingkas bangun dari katil. Tangan terus mengambil lappy lalu mengakses maklumat hotel yang diperlukan.

‘Lepas ni Cik Nurin…tak ada alasan dah nak lari dari aku’. Dia bermonolog pula sambil mulut tersenyum herot. Dalam kepala mula membayangkan adegan-adegan yang tak pernah diimpikan. Hmm….mr.hotter guy…langgar pantang nampak. Bukan setakat stok pandang-pandang dan pegang-pegang lagi. Tapi dah melanggar batas sempadan ni. Hati memberi amaran, namun dia buat bodoh. Janji cik adik sayang tak akan lari dari genggamannya lagi.

“Hensemlah mamat ni?”. Shira menilik foto bersaiz poskad itu di telapak tangannya. Aku sekadar menjeling. Emak pula sudah pulang semalam. Datang mengejut balik pun mengejut. Tak nak berlama-lama di sini walaupun puas aku tegah. Macamlah ayam itik di kampung mati kebuluran kalau setakat 2, 3 hari emak melepak di rumah aku.

Katanya kesian tok wan tak ada orang nak jaga makan minum. Ala…kedai MJ Makcik Bedah tu kan boleh sponsor tok wan makan setakat 2, 3 hari. Tapi emak…macam-macam aku bagi alasan ada saja jawapan untuk mengelak berlama-lama dirumah sewaku ini. Kekadang aku rasa emak macam nak lari dari seseorang yang dia kenal di KL ini. Aku pula yang binggung memikirkan masalah emak.

“Kau nikan Shira…tak habis-habis dengan hensem. Macamlah kenyang”. Aku mengulas. Shira tak habis dengan menilik gambar mamat yang berada dalam genggamannya itu.

“Kalau akulah…hmm..tak payah fikir. Terus terima. Pilot airforce ni…Kapten Shahril Aiman bin Saidin…Aiman tak kisah!” Shira sempat pulak buat lawak dengan menyebut tagline ‘Aiman tak kisah’.

Aku merebut foto dalam genggaman Shira. Nak juga aku tilik betul-betul wajah lelaki itu. Bakal tunangan aku. Itupun kalau aku terima dengan sebulat hati. Namun hatiku masih berdolak dalik. Bayangan bos terlayar di mataku. Adegan di majlis tempohari terlayar diruangan mata.

‘Poyo Nurin…poyo!’. Aku disedarkan dengan kata hati. Mata merenung gambar di dalam peganganku.

‘Hensem lagi si hotter guy’. Tanpa sedar aku sudah membandingkan lelaki ini dengan Luqman Hakimi. Nurin Kamila…jangan cari penyakit. Ingat!...Puan Zaimah tak suka dengan orang kaya-kaya ini. Kata-kata emak terdengar-dengar di cuping telingaku. Akhirnya aku bangun lalu masuk ke bilik. Gambar Kapten Shahril Aiman atau ‘Aiman tak kisah’ aku letak di dalam laci almari. Hati dah membulat dengan tekad.

“Maaflah Kapten Shahril Aiman. Nampaknya kita tak ada jodoh”. Aku putus begitu. Rasanya masih terlalu awal untuk aku berumah tangga. Kerjaya aku baru bermula. Jasa dan pengorbanan emak dan tok wan masih belum puas aku balas. Soal jodoh masih terlalu jauh untuk aku fikirkan lagi.



Klik di sini jika bacaan spam!

Portal Ilham tidak akan bertanggungjawab di atas setiap komen yang diutarakan di laman sosial ini. Ianya adalah pandangan peribadi dari pemilik akaun dan ianya tiada kaitan dengan pihak Portal Ilham.

Portal Ilham berhak untuk memadamkan komen yang dirasakan kurang sesuai atau bersifat perkauman yang boleh mendatangkan salah faham atau perbalahan dari pembaca lain. Komen yang melanggar terma dan syarat yang ditetapkan juga akan dipadam.

  Terhangat di Grup Buku