Mr.Hotter Guy
Bab 20
Genre: Cinta
Kategori: Novel
Paparan sejak 20 Jun 2013
Penilaian Purata:
(3 orang telah menilai karya ini)

Senarai Bab :
5432

Bacaan






Bab 20

Hati berdebar-debar. Mulut terkumat-kamit. Hati mula rasa tidak sedap. Kenapalah pagi-pagi begini aku menerima jelingan maut dari Puan Sri Khalida?. Otak mula berfikir yang tidak-tidak. Mula mencari di mana kesalahan yang telah aku buat sehingga begitu sekali caranya pandangan tajam Puan Sri Khalida padaku. Aku mencerna satu persatu perlakuan atau kata-kataku yang bisa membuatkan dia bertindak sebegitu. Tapi puas kufikir tak ada satupun perlakuan atau kata-kataku yang menyinggung perasaannya. Hailah…aku je yang perasan sendiri agaknya. Mana pernah aku berbicara walau sepatah perkataan pun dengan Puan Sri Khalida. Kalau bercakap pun tak pernah, bila masa pula kelakuanku menyinggung hatinya. Aku menarik nafas panjang. Penat otak dan hati berfikir yang tidak-tidak.

Pintu pejabat bos dibuka dari dalam. Kelibat wanita anggun itu muncul lagi. Pandangan matanya tetap sama macam tadi. Tatkala mata kami bertentang, dia tetap hadiahkan jelingan maut untukku. Terkebil-kebil aku menelan liur. Mata terus menunduk memandang lantai. Aku pura-pura sibuk mencari sesuatu, walau pun aku sendiri tak tahu apa yang aku cari.

Bunyi hentakan kasut makin dekat dengan aku. Serentak itu meja kerjaku diketuk perlahan. Spontan aku berhenti dari mencari sesuatu. Mata menghala ke arah empunya tubuh yang mengetuk mejaku ini.

“Hai…cari apa?. Sampai terperosok bawah meja ni?”. Soalnya. Aku tarik sengih. Cuba mengawal rasa malu.

“Cari pen…terjatuh tadi”. Bohongku. Serentak itu dia turut menunduk cuba membantuku. Terlopong aku. Memang cari bala nampaknya. Kalau tadi aku terima jelingan maut dari ibunya. Kalaulah adegan ini disaksikan oleh Puan Sri Khalida, alamat keras kejung aku di sini kerana menahan serangan mortar pula dari Puan Sri Khalida.

“Eh…buat apa Encik Luke…tak payah. Saya dah jumpa pen tu!”. Cepat-cepat aku menolak bantuannya. Tangan segera kugapai ke arah meja mengambil pen yang sememangnya terdampar di situ. Mujurlah Encik Luqman Hakimi tidak perasaan. Segera dia bangun setelah pen itu aku tunjukkan ke arah mukanya. Dia membetulkan baju kot yang tersemat ditubuhnya. Mungkin sudah sedikit renyuk kerana menunduk tadi.

“Kenapa ye Puan Sri datang sini?. Tak pernah nampak pun sebelum ni”. Waduh…dengan beraninya aku boleh menyoal soalan itu. Entah kenapa mulut ini gatal sahaja hendak bertanya soalan itu. Sebenarnya hati sudah riuh bergendang tak sabar hendak tahu tujuan mem besar itu datang ke sini. Encik Luqman Hakimi hanya senyum. Kemudian dia menggeleng.

“Nothing. Saja datang buat spot check. Nak tengok pekerja kat sini buat kerja ke makan gaji buta”. Jawabnya bersahaja. Aku menarik nafas lega. Nasib baik tadi memang aku buat kerja betul-betul. Tapikan kenapa eh…Puan Sri tengok aku serupa nak telan? Sudah!. Otak mula membuat analogi yang bukan-bukan pula. Sengaja hendak mendera perasaanku.

“Err…Puan Sri mana?” Soalku bila kelibatnya sudah tiada lagi di depan mata.

“Dah balik masa awak tengah sibuk menonggeng kat bawah meja cari pen”. Balasnya. Aku sudah menunduk bila dengar perkataan menonggeng yang keluar dari dua ulas bibirnya. Malunya. Agaknya lama mana dia mengintai aku menonggeng tadi di bawah meja. Sempat pula mata menilik baju kurung yang melekat di tubuh. Nasib baik rona kelam. Tak adalah nampak seksi kalau aku menonggeng tadi. Hmm…kerana sibuk nak menyelamatkan diri dari jelingan mata Puan Sri Khalida. Aku pula yang tak selamat kerana diintai oleh anak terunanya. Memang cari bala!.

“Boleh masuk bilik saya sekejap?. Ada hal nak bincang”. Arahnya. Aku terus mencapai diari lalu mengekor langkahnya yang panjang itu menuju ke biliknya. Muka masih menunduk. Yang kuperhati hanya tapak kakinya yang melangkah ke hadapan. Otak pula masih ligat berfikir tentang reaksi Puan Sri Khalida tadi. Gedebuk…tanpa disangka aku sudah melanggar batang tubuhnya yang berhenti tiba-tiba. Bukan setakat langgar lagi dah tapi dah terpeluk pun. Adus…malunya bukan kepalang. Kenapalah hari ini serba tak kena jadinya?. Hari malang sedunia kut bagiku.

Dia toleh tengok aku lalu dia senyum penuh menggoda. “Kalau nak peluk saya pun, jangan peluk curi. Minta kebenaran. Dengan rela hati saya serah diri”.

Weilah…aku tak teringin pun nak peluk dia. Tak sengaja. Ni semua salah otak. Asyik fikir pasal Puan Sri Khalida, aku dah terbuat adegan yang tak ingin dilihat. Nasib baik staf lain tak perasaan kerana bilik Encik Luqman Hakimi yang agak tersorok ini. Kalau tidak, mahu berbelas-belas inci rasanya tebal kulit muka aku kerana menahan malu.

“Maaf bos. Saya tak sengaja”.

“Tak apa. Saya rela dipeluk awak. Sedap!”. Dia kenyit mata pada aku. Kalau tak fikirkan dia majikan tempat aku mencari rezeki ini dah lama aku cucuk biji matanya yang tak habis mengenyit itu. Aku tarik muka. Buat semasam mungkin. Tanda aku sedang marah.

“Jangan marah. Saya gurau saja di pagi yang indah ini”. Katanya lagi sambil mengangkat kening. Aku hanya diam. Malas nak panjangkan cerita.

“Ada apa yang nak dibincangkan bos?”. Aku soal serius tatkala diri sudah berada di dalam biliknya.

“Minggu depan, awak kena teman saya ke Penang. Ada mesyuarat dengan klien di sana”.

“Kita berdua je?”.

“Yup…tak akan saya nak bawa satu opis kut. Dah awak setiausaha saya. Awaklah yang kena ikut. Ini termasuk dalam perlembagaan jawatan. Awak tahu?”. Dia sudah bernada serius. Kalau dah sampai menyebut perlembagaan jawatan, memang aku tak dapat nak elak. Aku yang menurut perintah.

“Baik bos”.

“Nanti awak tempah tiket kapal terbang. Kita akan menginap di Hotel Parkroyal, Batu Feringgi”. Aku angguk lagi. Turut perintah.

LUQMAN HAKIMI tak habis lagi membuang senyum. Cik adik sayang baru saja melangkah keluar dari biliknya. Mata tak habis merenung lenggok gadis itu menghilang dari balik pintu. Adegan menonggeng yang sedap dilihat tadi terlayar semula di depan mata. Kalau dah menonggeng pun boleh menggegarkan nalurinya. Agaknya kalau kaedah ketiga itu berjaya dipraktikkan alamat mandi tak basah tidur tak kenyanglah jadinya.

“Nurin…Nurin…kalau tak disebabkan kau tu tak sekufu dengan aku. Kau memang layak jadi calon menantu mama. Nak buat macamana?. Tak memenuhi kriteria calon menantu mama. Cantik dan bijak dah. Kaya je yang belum”. Dia mengomel lagi. Kemudian dia mengambil fail peribadi milik cik setiausahanya itu. Dia belek pula gambar Cik Nurin sayang yang berukuran pasport itu. Dia tenung dan renung setiap inci wajah cik Nurin sayang. Cantik!. Desisnya dalam hati. Spontan jarinya menyinggah ke dua ulas bibir yang comel itu. Diluar kawalan bibirnya sudah bergerak-gerak. Hmm…andai dua bibir mereka bertaut, tak dapat dibayangkan. Dia terus tutup fail. Hati sudah galak bergetar. Tinggi sungguh imaginasinya untuk menakluk cik adik sayang. Dah serupa lelaki 18 sx pun ada.

‘Luke…dah fikir masak-masak?. Nak juga jalankan misi mengorat cik adik?’. Hati sudah menyoal.

‘Mestilah!’.

‘Kau tak takut kalau dia repot polis dengan apa yang kau nak buat nanti?’.

‘Ish…Ini Luqman Hakimi okay. Anak konglomerat berjaya. Apa bukti yang dia nak dakwa aku bagai. Dia tu miskin. Perasaan malu lebih penting dari maruah. Kalau setakat 2, 3 juta aku boleh bayarlah nak tutup mulut dia’. Bangga, dia menjawab pada soalan yang dikemukakan oleh hati.

‘Kau jangan yakin sangat Luke. Takut nanti kau tu yang masuk lokap nanti. Kau tak tahu cik adik sayang tu macamana orangnya. Jangan fikir semua orang miskin itu bodoh. Jangan fikir duit boleh beli segalanya’. Hati menasihat pula.

‘Diamlah. Jangan nak nasihatkan aku. Syuhh…syuhhh…syuhh…’. Dia sudah mengusir rasa was-was yang mula nak bertapak dalam diri. Kalau ikut kata hati, rosaklah program nanti. Alamat dia bakal kalah pada cabaran Andrea. Huh…pantang betul kalau kalah pada Andrea si tepung gomak itu.

“APASAL monyok je ni?”. Shira menyoalku saat kami makan bersama di Restoran Umi ini.

“Entahlah..aku rasa tak sedap hati je. Pagi tadi Puan Sri datang ofis. Tengok dan pandang aku macam nak makan. Seriau”. Jawabku dengan mimik muka yang merisaukan.

“Hmm…tak lainlah tu. Mesti nak warning kau jangan main mata dengan anak teruna dia”. Balas Shira yakin.

“Choilah kau ni!. Ada pulak ke situ. Aku dengan Encik Luke tu macam langit dengan bumi tau. Jangan kata nak main mata. Nak pandang pun aku tak ingin”. Galak aku membidas.

“Ala…cakap bukan main lagi. Tak ingin konon. Entah…hati tu dah terkinja-kinja seronok”. Aku tarik muka. Geram dengan kata-kata Shira. Tapi minah tu bukan nak minta maaf pada aku yang dah kecil hati ini. Selamba badak saja dia sedut air sirap itu tanpa ada rasa bersalah.

“Minggu depan aku outstation. Pergi Penang dengan bos”. Terangku acuh tak acuh. Sebenarnya malas nak beritahu Shira. Kecil hati masih lagi terasa. Tapi memikirkan kami tinggal serumah. Memang wajib Shira kena ambil tahu.

“Aku harap kau jaga dirilah no. Jangan sampai nanti dari tak ingin nak main mata dengan bos. Melarat sampai ke bulan bintang pulak. Kau tu luaran je nampak keras hati. Tapi dalaman lembik macam biskut rendam air kopi”.

“Amboi kau!...analogi bagai”.

“Aku tu sayang sangat kat kau. Aku nak kau jaga diri. Aku tahu kau memang tak ada hati dengan bos. Walau aku tak berapa nak percaya sangat. Tapi di mana kita berada, diri kena jaga”. Syahdu pula dengar pesanan ringkas dari Shira. Terus lembik. Tak jadi nak terus-terusan kecil hati dengan Shira. Dialah sahabat aku dunia akhirat. Cewah!.



Klik di sini jika bacaan spam!

Portal Ilham tidak akan bertanggungjawab di atas setiap komen yang diutarakan di laman sosial ini. Ianya adalah pandangan peribadi dari pemilik akaun dan ianya tiada kaitan dengan pihak Portal Ilham.

Portal Ilham berhak untuk memadamkan komen yang dirasakan kurang sesuai atau bersifat perkauman yang boleh mendatangkan salah faham atau perbalahan dari pembaca lain. Komen yang melanggar terma dan syarat yang ditetapkan juga akan dipadam.

  Terhangat di Grup Buku