Mr.Hotter Guy
Bab 31
Genre: Cinta
Kategori: Novel
Paparan sejak 20 Jun 2013
Penilaian Purata:
(1 orang telah menilai karya ini)

Senarai Bab :
5074

Bacaan






Bab 31

MASUK ke pejabat pagi ini membuatkan harinya terasa kelibang kelibut. Serba tak kena jadinya. Wajah cik adik sayang sudah digantikan dengan wajah Cik Jamilah andartu tembam itu. Patah selera, patah nafsu hendak menjamu mata hari ini. Sejak dari rumah lagi, dia sudah merangka pelbagai perkara untuk menyakitkan hati cik adik sayang. Malangnya, apa yang diinginkan tidak kesampaian.

“Bila masa yang awak jadi secretary saya ni?”. Soalan pertama yang diucap dengan nada tinggi bila melihat wajah Jamilah di depan mata. Baru tadi dia mengeluarkan arahan melalui interkom untuk berjumpa setiausahanya dengan kadar segera. Alih-alih di depan matanya ini bukan cik adik sayang, tapi Cik Jamilah tembam, setiausaha abahnya itu.

“Maaf…Encik Luqman. Semua ini berlaku secara drastik. Saya pun baru dapat memo pagi ni masa masuk kerja tadi. Chairman sendiri yang keluarkan arahan. Saya hanya menurut perintah”. Balas Cik Jamilah dengan senyum sengihnya. Memang dia hanya menurut perintah. Namun dalam hati dia berasa syukur sangat dengan rezeki yang ALLAH kurniakan untuknya. Selama berkerja di Berjaya Corporation, dia tidak pernah bermimpi dapat bekerja di bawah anak bos yang terkenal dengan gelaran Hotter Guy itu. Memang rezeki. Hari-hari dapat cuci mata melihat lelaki hensem di depan mata ini.

“Habis Nurin Kamila? Secretary saya tu kat mana pulak posisi kerjanya?”. Dia menyoal lagi.

“Saya kurang pasti Encik Luqman”. Luqman Hakimi menarik nafas kasar. Sakit hati memikirkan tentang Nurin Kamila yang terlepas dari pandangannya. Ingat minah tu boleh relaks kalau dah tak kerja di bawahnya lagi. Jangan harap. Selagi masih di bawah bumbung Berjaya Corporations, dia akan menyeksa gadis itu habis-habisan. Selagi sakit di kepala, selagi sakit di hati masih berbekas, jangan harap gadis itu dapat terlepas darinya.

“Awak boleh keluar sekarang”. Dia sudah mengarah Cik Jamilah segera keluar dari biliknya. Dia sendiri sudah bangun dari kerusi kerjanya. Hati sudah tidak sabar hendak berjumpa dengan Chairman Berjaya Corporations. Atas alasan apa sewenang-wenangnya abahnya menukar posisi setiausahanya itu. Tanpa berbincang, alih-alih dia menerima setiausaha baru yang tidak memenuhi langsung kriteria mencuci mata.

SYUKUR ALHAMDULILAH…hanya itu saja yang bermain di bibirku kala ini. Baru kaki hendak melangkah ke meja kerja, satu memo ringkas disuakan padaku oleh Puan Liza.

“Berkuaskuasa serta-merta”. Ucapnya bila memo itu aku ambil dan kubaca. Bulat biji mata kerana tak percaya. Seingatku selepas berjumpa Tan Sri Hisyam a.k.a Pakcik Hisyam yang kusangka peon Berjaya Corporations itu, tak ada pulak aku bincang mengenai pertukaran jabatan atau posisi kerja. Tak sempat pun aku bincang mengenai perangai anaknya yang serupa lelaki gila seks. Yang kupasti lepas aku tahu Pakcik Hisyam itu Tan Sri Hisyam, Chairman Berjaya Corporations terus aku lari keluar dari pejabatnya. Sebabnya aku malu sendiri. Sudah tiga kali aku bertembung dengannya di bangunan tempatku mencari rezeki ini. Namun aku masih tak tahu dialah tuan punya Berjaya Corporations. Tambah memalukan setiap kali aku lalu di depan kaunter pertanyaan, sudah sah-sah terpampang gambar setiap pemegang syer terbesar dalam syarikat ini. Tapi aku masih bersikap selamba, tak ambil kisah kerana aku fikir tak ada maknanya aku akan berurusan dengan mereka ini satu masa nanti. Natijahnya, apa yang aku fikir tak akan berlaku itu, maka itulah yang berlaku padaku semalam.

Meja kerja yang menjadi milik Cik Jamilah semalam, hari ini sudah menjadi milikku. Lega rasa hati kerana tak perlu lagi aku tatap muka lelaki 18sx itu. Meja kosong itu aku make over mengikut citarasaku ini. Hati terasa bahagia dan sebuah senyuman sudah meniti bibirku kala ini. Hilang stres gara-gara dalam minggu ini aku diserang lelaki gatal, miang dan mulut celupar itu. Baru mulut hendak berdangdut keriangan, satu dehaman buat aku berpusing tubuh 180 darjah. Aku telan liur bila lihat wajah lelaki di depanku ini.

“Seronok?.” Soalnya bercekak pinggang. Aku pandang dia tanpa berkelip.

“Jangan ingat boleh lepas dari saya Nurin. Apa yang awak dah gula-gulakan chairman sampai posisi awak ditukar dengan minah tembam tu?”. Soalnya lagi tidak puas hati.

“Mana ada?. Saya tak cakap apa-apa pun. Saya pun terkejut dapat memo pagi ni”. Balasku tergagap-gagap. Sebenarnya takut melihat reaksi mukanya yang penuh berapi itu. Takut, kalau-kalau lelaki ini buat perkara yang tak senonoh seperti semalam.

“Jangan nak berlakon terkejut sangatlah Nurin. Macam saya tak tahu. Entah apa yang awak repot pada abah saya. Entah apa yang awak dah reka cerita”. Dia menyembur prasangka pulak padaku.

Lemah semangat hatiku ini bila dituduh yang bukan-bukan, sungguhpun memang dia berkelakuan tidak senonoh terhadap aku. Tapi tak sampai pula hatiku hendak mengadu yang bukan-bukan di depan Chairman Berjaya Corporations semalam. Entah kenapa bila sepasang mataku menatap muka Tan Sri Hisyam, semangat yang berkobar-kobar hendak mengadu kelakuan buruk anaknya itu mati tiba-tiba. Wajah tenang itu mematikan segala-galanya. Akhirnya aku keluar dari bilik Chairman itu tanpa mengadu apa-apa. Kesian pada Shira kerana bersungguh-sungguh menolong aku semalam. Kesian juga pada aku kerana sejak semalam sampai ke hari ini, Shira merajuk tak nak cakap dengan aku kerana pertolongannya telah aku sia-siakan.

“Demi ALLAH…saya tak cakap apa-apa”. Kataku cuba mempertahankan kebenaran. Matanya sudah merenung aku semacam. Dia tarik tangan aku lalu dicekak dengan kuat.

“Jangan fikir aku akan percaya”.

“Lepaslah. Kalau awak tak nak percaya. Terpulanglah”. Balasku geram. Aku cuba tarik tanganku yang berada dalam cengkamannya. Berkali-kali aku meronta, namun masih kejap dia memegang. Air mata sudah bergenang di tubir mata. Kenapalah nasib aku begini?. Kenapalah aku boleh terjebak dengan lelaki ini?. Alangkah baiknya kalau dapat ku undur masa. Kalau aku tahu begini nasibku, tak mungkin aku akan menerima tawaran bekerja di sini.

‘Nurin…kita bukan ahli nujum yang boleh meramal masa depan. Kau tak percaya pada Qada dan Qadar ALLAH?’. Hati sudah mempersoalkan kepercayaanku pula.

“Encik Luke…tolonglah. Lepaskan tangan saya. Sakit.” Kataku separuh merayu. Air mata yang sudah bergenang, kini melurut ke pipi tanpa dapat kutahan. Perlahan dia lepaskan tanganku dengan wajah tidak puas hati. Kemudian dia menarik semula tanganku. Terkejut aku dengan tindakannya. Apa lagi yang dia tak puas hati agaknya?. Dia tenung jari manisku yang dihiasi cincin belah rotan pemberian Shahril Aiman itu. Kemudian dia lepas tanganku dengan kasar.

“Cincin apa ni?. Selama ni tak nampak pun awak pakai sebarang cincin”. Soalnya dengan dahi berkerut. Aku terdiam sekejap. Terkejut kerana tak kusangka selama ini dia menilik apa yang ada ditubuhku ini. Aku telan liur berkali-kali. Memanglah lelaki ini lelaki 18sx.

“Awak apa peduli?”. Marahku.

“Jangan kata itu cincin tunang, cik adik sayang”. Katanya bersama senyuman perlian. Aku tarik nafas berat. Lelaki ini memang sengaja mencari pasal hendak menyakitkan hati aku.

“Kalau ya, kenapa?. Ingat saya tak laku?. Ingat tak ada orang yang nak orang miskin macam saya”. Bidasku jengkel. Dia terus-terusan senyum.

“Kalaupun awak nak lari dari saya, jangan cakap awak dah bertunang. Sengkek betul tunang awak yer?...cincin belah rotan yang pudar dan kusam itu pun awak sanggup terima. Memang nampak sangat awak main rembat je. Memang awak ni tak laku. Asal tangkap muat je”. Kata-katanya yang menghina terasa menghiris tangkai hatiku. Kenapa lelaki ini secelupar ini?. Ikut sedap mulut menghina aku tidak laku hanya kerana menerima cincin belah rotan yang pudar warnanya.

“Sudahlah Nurin. Tak payah nak bersandiwara. Kalau ya pun awak dah bertunang, itu bukan bermakna saya tak ada peluang. Kalau awak isteri orang pun saya sanggup rampas”. Ucapnya yakin bersama senyuman sinis di bibir. Kemudian dia menapak ke arah pintu pejabat milik chairman.

Aku hanya mampu berdiri mematungkan tubuh. Nafas yang kuhela terasa tersekat-sekat. Tak pernah lagi aku bertemu dengan lelaki gila sepertinya. Sanggup hendak merampas hak orang lain. Tidakkah dia tahu, berdosa besar merampas hak orang lain walaupun aku hanya tunang orang belum lagi menjadi seorang isteri. Aku raup muka lagu ku istigfar berulang kali di dalam hati. Minta ALLAH berikan aku kesabaran untuk menghadapi ujianNYA ini.



Klik di sini jika bacaan spam!

Portal Ilham tidak akan bertanggungjawab di atas setiap komen yang diutarakan di laman sosial ini. Ianya adalah pandangan peribadi dari pemilik akaun dan ianya tiada kaitan dengan pihak Portal Ilham.

Portal Ilham berhak untuk memadamkan komen yang dirasakan kurang sesuai atau bersifat perkauman yang boleh mendatangkan salah faham atau perbalahan dari pembaca lain. Komen yang melanggar terma dan syarat yang ditetapkan juga akan dipadam.

  Terhangat di Grup Buku