Mr.Hotter Guy
Bab 32
Genre: Cinta
Kategori: Novel
Paparan sejak 20 Jun 2013
Penilaian Purata:
(2 orang telah menilai karya ini)

Senarai Bab :
6266

Bacaan






Bab 32

“Kenapa abah tukarkan SU Luke? Kenapa gantikan dengan Jamilah SU abah sendiri?”. Kalut dia menyoal sebaik saja kaki melangkah masuk ke bilik Chairman Berjaya Corporations itu. Tan Sri Hisyam yang sedang menilik beberapa dokumen hanya mempamer satu sengihan di bibirnya. Tak pernah lagi dia melihat reaksi Luqman Hakimi yang cepat melatah.

“Kalau iya pun. Duduklah dulu. Kita bincang elok-elok”. Jawab Tan Sri Hisyam tenang. Luqman Hakimi baru tersedar yang tingkahnya tadi agak keterlaluan. Agaknya apa yang bermain di minda abahnya mengenai tingkahnya tadi. Harap-harap abahnya tidak dapat meneka mengenai perasaan galaunya kala ini.

Dia menarik kerusi lalu duduk menghadap Tan Sri Hisyam yang kelihatan tenang itu. Kemudian dia menarik nafas supaya kekalutan yang menyinggah benaknya dapat dikurangkan. Entah kenapa, bila ingatkan apa yang berlaku diluar tadi bersama Nurin Kamila, detak hatinya dipalu keras. Kalau benarlah cincin yang tersarung di jari manis cik adik sayang itu adalah cincin tunang. Hish…makin payahlah dia hendak mendapatkan gadis itu. Alamat cabarannya dengan Andrea terpaksa berkubur begitu saja. Nampaknya dia terpaksa mengangkat bendera putih untuk mengisytiharkan dia kalah dalam cabaran itu. Oh…sungguh dia sakit hati kerana tak mahu menerima hakikat kekalahan selagi semangat perjuangan belum lagi padam.

“Luqman…Luqman…”. Panggil Tan Sri Hisyam mematikan khayalannya.

“Yes…ada apa?”

“Apa yang dikhayalkan?. Abah tanya, apa yang kamu tak puas hati pasal pertukaran SU tu?”. Soal Tan Sri Hisyam lembut. Pelik pula lihat wajah Luqman Hakimi yang seolah-olah khayal, seperti memikirkan masalah yang berat. Berkali-kali dia memanggil nama anaknya itu baru lelaki muda itu tersedar.

“Oh…kenapa abah tukarkan SU Luke? Dia ada repot pasal kelakuan Luke ke sampai abah sanggup tukarkan dia. Dia ada cerita yang Luke buat benda tak senonoh pada dia?.” Soal Luqman Hakimi bertubi-tubi. Tan Sri Hisyam sudah mengangkat kening. Terkejut mendengar pertanyaan demi pertanyaan yang keluar dari mulut Luqman Hakimi. Tidak disangka anaknya mempunyai perangai seburuk ini. Patutlah baru beberapa bulan di Berjaya Corporations, setiausaha lamanya minta berhenti kerja.

“Apa yang Luqman dah buat?”.

“Err…”. Luqman Hakimi sedikit gelabah. Sedar dia terlepas kata.

“Apa yang Luqman dah buat?”. Tan Sri Hisyam menyoal lagi. Kali ini nada suaranya sedikit tegas.

“Er…tak ada apa-apa. Tak ada apa-apa”. Dia menyangkal semahunya.

“Abah tak sangka. Perangai Luqman seburuk ini. Patutlah setiausaha lama Luqman berhenti kerja. Rupanya anak abah suka ambil kesempatan. Sekarang abah nak tanya apa yang Luqman dah buat pada Nurin Kamila?”.

“Tak ada apa-apa. Mana Luke buat benda tak elok pada dia?”. Luqman Hakimi masih cuba menyembunyikan perkara sebenar. Cuba menutup pekung di dada.

“Kalau tak buat apa-apa. Kenapa Luqman soal abah macam tu tadi?. Jangan bohong Luqman. Abah bukan sehari dua kenal kamu. Abah tahu kalau kamu bohong”. Ugut Tan Sri Hisyam pula. Melihat reaksi Luqman Hakimi yang sedikit gelabah dan tidak mahu bertentang mata dengannya apabila bercakap, dia tahu sangat yang anaknya itu sedang berbohong.

Luqman Hakimi hanya membatukan diri. Dah tak tahu macamana nak mengelakkan diri. Salah dia juga kerana menyoal soalan yang bukan-bukan tadi pada abahnya. Akhirnya soalan itu menjerat dirinya sendiri.

“Baik..kalau Luqman tak nak bagitahu perkara sebenar. Biar abah sendiri yang tanya Nurin Kamila. Jangan menyesal kalau abah ambik tindakan pada Luqman nanti. Ingat!. Abah paling berkuasa di syarikat ini”. Kali ini Tan Sri Hisyam sudah mengeluarkan kenyataan berbaur ugutan. Dia hendak tahu setakat mana anaknya ini sanggup berbohong.

“Luke terpaksa abah. Hanya dia je penyelamat Luke”.

“Maksud Luqman?. Abah tak faham”.

“Luke bertaruh dengan Andrea. Kalau Luke dapat memenangi hati Nurin dan menjadi tunangnya dalam masa terdekat ni, maka Luke tak perlu berkahwin dengan Andrea. Lagipun memang Luke tak sukakan Andrea. Hanya dengan cara ni je Luke dapat lepaskan diri dari dia, abah”. Ujar Luqman Hakimi panjang lebar. Datuk Hisyam hanya menggelengkan kepala. Tak disangka cetek betul pemikiran anaknya itu sehingga sanggup buat perkara yang sia-sia. Malahan terpaksa menjadikan Nurin Kamila sebagai kambing hitam pula.

“Luqman…luqman…Kenapa sanggup main-main dengan perasaan orang lain?. Banyak cara lain lagi yang Luqman boleh elak dari Andrea. Bukan dengan mainkan perasaan orang”. Marah Tan Sri Hisyam. Kalau dulu jika dia tidak tahu siapa Nurin Kamila sebenarnya. Mungkin dia akan bersikap tidak masuk campur untuk mempertahankan gadis itu. Namun sekarang, dia tak akan membiarkan satu-satu permata hati yang dimiliki dipemainkan orang sesuka hati.

“Abah fikir…bolehkah Luke lepaskan diri dari dia. Mama sendiri suka nak jodohkan Luke dengan dia. Luke tak suka abah. Perkara yang paling penting dalam hidup Luke pun mama nak masuk campur”. Balas Luqman Hakimi tidak puas hati.

“Semua tu serah pada abah. Tahulah macam mana abah nak bereskan. Kalau dulu abah terlalu berlembut dengan mama kamu. Sekarang, jangan harap. Dah terlalu banyak abah bagi muka pada mama kamu. Sampai dia naik lemak dan lupa batasan seorang isteri”.

“Betul…abah dapat tolong Luke?”. Roman wajah Luqman Hakimi sudah sedikit ceria. Tan Sri Hisyam membalas dengan senyuman.

“Ya…tapi bersyarat”.

“Syarat?”.

“Kamu kena terima apa yang abah tetapkan. Nurin Kamila bukan setiausaha kamu lagi.”

“Oh…kalau yang tu syaratnya, dengan senang hati saya turuti abah’. Balasnya girang. Ingatkan apalah syarat yang diletakkan oleh Tan Sri Hisyam itu. Rupanya semudah ABC saja. Dia bangun dari kerusi yang didudukinya. Hati sudah berlagu riang. Langkah sudah dihayun untuk keluar dari bilik abahnya. Hari ini dia rasa beban yang ditanggung sudah tiada lagi. Nampaknya tak perlu dia terikat lagi dengan Andrea. Lepas bala. Desisnya dalam hati.

AKU melangkah masuk ke bilik fail tempat Shira berkerja itu dengan perasaan yang berbelah bagi. Masuk kali ini entah berapa kali aku berulang alik ke tempatnya bekerja itu. Tidak lain tidak bukan, aku lakukan semata-mata untuk menuntut kemaafan darinya. Minah itu asyik menyusun fail tanpa mempedulikan aku yang serupa tunggul sedang berdiri di sebelahnya. Sedikit pun dia tidak membalas senyuman aku yang seperti kerang tiada bau ini. Sedas dia menjeling aku dan sambung kerjanya. Dia buat aku serupa halimunan yang tidak wujud di depan matanya itu. Haish…susahnya kalau nak memujuk makcik seorang ni. Rajuknya kalah budak-budak.

“Beb…sudah-sudahlah lancar perang dingin tu!. Pitam dah aku asyik ulang alik nak minta maaf kat kau.” Ujarku sambil kerut kening. Suara pun sudah naik lemau kerana terlalu banyak memujuk minah seorang ini. Dia toleh tengok aku. Kemudian dia tarik muncung dan sambung kerja lagi.

“Shira…sudah-sudahlah”. Aku ulang ayat yang sama.

“Hmm…tahu takut…”. Balasnya ringkas. Membulat mataku mendengar ayat yang keluar dari mulut Shira. Minah itu sudah mengulum senyum melihat aku. Kemudian dia ketawa dengan mulut yang ternganga luas. Aku pula yang rasa panas berangin. Rupanya selama ini sengaja dia nak main-mainkan aku. Sengaja nak mendera perasaan aku dengan melancar mogok 24 jam tidak bercakap denganku.

“Hish…rasakan-rasakan”. Beberapa cubitan sudah singgah dilengan Shira. Memang geram sangat. Dahla kepala aku serabut berdepan dengan lelaki itu. Shira pula nak menambah perasa pada kepala aku ini.

“Wooi…sakitlah makcik. Ingat lengan aku ni kusyen ke…yang sesedap rasa kau cubit”.

“Sapa suruh mainkan aku. Sakit jiwa tau tak…kalau housemate merangkap roommate buat tak layan”. Balasku separuh menjerit.

“Saja ler…aku nak main-main. Bestlah kau yer…dari setiausaha CEO dah jadi setiausaha Chairman. Rezeki tu…tak sia-sia kita jadi samseng Kampung Dusun semalam”.

“Memanglah rezeki. Tapi aku tetap tak dapat lari dari dia. Tadi dia datang menyerang aku. Marah betul. Dia fikir pertukaran aku ni pasal aku dah adukan perkara buruk dia kat Chairman tu”.

“Ah…jangan layanlah…janji kau bukan under dia lagi. Kerja bawah chairman lagi best. Aku dengar ramai staf kat sini suka benar dengan cara Chairman. Patutnya kau bersyukur. Bertuah dapat kerja dengan orang baik-baik ni”. Shira menitipkan semangat buat aku. Lega rasa hati bila lihat Shira sudah kembali normal. Ceria sentiasa. Hilang serabut kepala aku sejak semalam gara-gara Shira lancar mogok tak nak bersuara.

“Weh..kerja-kerja juga. Jam dah masuk pukul 5. Kau overtime ke?”. Soal aku tatkala lihat Shira masih ligat menyusun fail-fail di rak yang disediakan. Pukul 5 bermaksud kerja sudah habis. Masa untuk bungkus segala apa yang patut.

“Aha..la..sibuk susun fail, tak sedar masa kerja dah habis. Okeylah Nurin…aku nak susun satu rak ni je bagi siap. Kau tunggu aku kat lobby je lah.”

“Okey…aku nak ke bilik solat dulu. Nanti siapa sampai dulu…dialah yang tunggu”.

“Okey”. Balas Shira sepatah. Aku menghayun langkah keluar dari bilik kerja Shira. Saat ini rasa tenang sangat bila Shira sudah kembali ceria. Langkah kuteruskan menuju ke bilik solat.



Klik di sini jika bacaan spam!

Portal Ilham tidak akan bertanggungjawab di atas setiap komen yang diutarakan di laman sosial ini. Ianya adalah pandangan peribadi dari pemilik akaun dan ianya tiada kaitan dengan pihak Portal Ilham.

Portal Ilham berhak untuk memadamkan komen yang dirasakan kurang sesuai atau bersifat perkauman yang boleh mendatangkan salah faham atau perbalahan dari pembaca lain. Komen yang melanggar terma dan syarat yang ditetapkan juga akan dipadam.

  Terhangat di Grup Buku