Cinta Sang Pilot
Bab 9
Genre: Cinta
Kategori: Novel
Paparan sejak 26 November 2013
Penilaian Purata:
(7 orang telah menilai karya ini)

Senarai Bab :
17110

Bacaan






Bab 9

“Macam mana bro, aku dengar kau lepas tengok orang kampung kahwin, rasa nak kahwin tak?” soal Suffian, rakan sekerja Nukman Faris yang agak muda daripada Nukman Faris. Jantung Nukman Faris bergetar halus. Mereka berkawan baik sejak di bangku sekolah. Nukman Faris geleng. Dia tidak tahu bagaimana hendak membuka cerita. Kawan-kawan dan rakan sekerjanya tidak tahu dia sudah berkahwin. Hanya segelintir kawan baiknya sahaja yang tahu.

“Tak tahu lagi.” Katanya.

“Bagaimana dengan Rozaila, bila nak habiskan zaman bujang? Teman steady dah ada,” kata Suffian. Memikirkan Rozaila, Nukman Faris semakin pening. Hari-hari Rozaila menagih meminta dikahwini walaupun dia sedang berada di luar negara. Wang poketnya habis membayar bil-bil telefon sahaja. Dia tidak tahu bagaimana hendak bertindak lagi. Dia tidak mahu membelakangkan ibu bapanya.

“Belum lagi rasanya,” itu sahaja jawapan yang mampu diberikannya.

“Kenapa macam tak bermaya ni bro?” soal Suffian lagi.

“Tak ada apa-apalah, mungkin aku rasa penat sikit,” kata Nukman Faris yang baru balik dari bertugas di luar negara. Dia terkenangkan Natasya, isteri di atas kertasnya. Dia tidak tahu bagaimana dia hendak bertemu.

“Kenapa ni bro? Takkan tak sabar nak kahwin pula,” kata Suffian lagi. Nukman Faris tersengih. Bukan tak sabar nak kahwin, dia dah kahwin pun!

“Aku nak tunggu kau kahwin dulu,” kata Nukman Faris mengusik kawannya, pembantunya semasa bertugas. Pandangannya tajam memandang Suffian.

“Aku? Jangan mimpilah, belum cukup umur lagi,” kata Suffian. Nukman Faris hanya tersengih. Belum sampai setahun Suffian keluar dari kolej. Tentulah dia mahu menimba banyak pengalaman.

“Mana kau nak simpan mata air kau, takkan nak simpan lama-lama nanti dia lari pula,” kata Nukman Faris.

“Tak lah, dia masih belajar, takkan saya nak masuk meminang pula. Eh, segan lah pula saya. Biarlah dia dulu. Lagipun nak hidup bujang lagi,” kata Suffian. Akhirnya mereka melayani tempahan makanan yang sudah tiba di depan mata.

Dia sendiri pula terpaksa dinikahkan dengan anak mak ngahnya di kampung. Mahu menutup malu dia terpaksa menikah secepat yang mungkin tanpa keinginannya. Namun dia mengakui sepupunya yang dulunya gemuk dan masih berhingus, sekarang sudah kurus dan cantik sekali. Tidak rugi dia menurut kemahuan keluarganya. Namun dia terpaksa memberikan syarat sebab dia sudah kekasih. Mati-mati dia menafikan yang dia sudah kahwin.

Dia tahu tidak ada siapa yang akan tahu kerana dia dan isterinya tidak tinggal sama-sama. Dia juga sering fly ke mana-mana. Jika kawan kerjanya ini tahu, memang naya dia.

“Kita makan dululah, aku pun dah penat dan lapar,” kata Nukman Faris. Suffian angguk. Nasi kandar Pelita memang menyelerakan. Nukman Faris berasa susah hati pula hendak balik ke rumahnya. Mamanya pasti menunggu cerita daripadanya. Apa yang dia hendak ceritakan? Tentang isterinya yang dia tidak tahu di mana? Huh!

“Kenapa mengeluh ni bro? Ada masalah kan?” soal Suffian yang memerhatikannya dalam diam.

“Tak ada, aku ingatkan mama aku, mungkin dia rindukan aku,” kata Nukman Faris. Walhal, fikirannya macam-macam. Sudah berkali-kali mamanya menghubunginya sejak dia mendarat di darat.

“Kejap lagi kau jumpalah dengan mama kau tu, takkan dia tak sabar tunggu, kau nak makan dulu,” pujuk Suffian. Nukman Faris tersengih. Kawan kerjanya tidak tahu kemahuan mamanya yang agak berbeza. Pening kepalanya.

“Ya aku faham, mahu atau tidak mama aku terpaksa sabar,” katanya.

“Eh lupa nak tanya, hari tu kau balik kampung, siapa yang kahwin? Tak pernah kau balik kampung selama ni,” hampir tersedak Nukman Faris. ‘Akulah yang kahwin!’ jawabnya dalam hati.

“Memang dah lama tak balik aku tak selesa di kampung. Nasib baik sepupu aku yang kahwin, kalau tak aku tak nak pegi,” jawabnya. Suffian angguk. Percayakah dia? Ah, dia tidak mahu peduli.

“Lama juga kau cuti hari tu ya,” tambah Suffian lagi.

“Ala aku cuti seminggu je, sambil bercuti lah di kampung. Tak pernah aku ke situ kan,” kata Nukman Faris. Baginya suffian terlalu mengambil tahu tentangnya.

“Lepas makan ni aku terus pegi rumah mama, ingatkan aku nak layan kekasih hati aku. Ah tak dapat pula. Dia sudah terbang ke London kerana buat pertunjukan fesyen di situ,” kata Nukman Faris separuh kecewa.

“Tak apalah, nanti dia balik dapatlah kamu jumpa,” kata Suffian.

“Aku akan fly pula lepas tu, kan kita sama-sama kan!” kata Nukman Faris.

“Ya tak ya. Berapa lama dia di situ? Seminggu dua minggu?”

“Entah, aku malas nak ambil tahu. Baik aku ambil berat mengenai mama, ada pahalanya,” kata Nukman Faris.

“Betul! Aku setuju dengan kau,” kata Suffian. Mereka berpisah di situ.



Klik di sini jika bacaan spam!

Portal Ilham tidak akan bertanggungjawab di atas setiap komen yang diutarakan di laman sosial ini. Ianya adalah pandangan peribadi dari pemilik akaun dan ianya tiada kaitan dengan pihak Portal Ilham.

Portal Ilham berhak untuk memadamkan komen yang dirasakan kurang sesuai atau bersifat perkauman yang boleh mendatangkan salah faham atau perbalahan dari pembaca lain. Komen yang melanggar terma dan syarat yang ditetapkan juga akan dipadam.

  Terhangat di Grup Buku