Cinta Sang Pilot
Bab 32
Genre: Cinta
Kategori: Novel
Paparan sejak 26 November 2013
Penilaian Purata:
(7 orang telah menilai karya ini)

Senarai Bab :
30050

Bacaan






Kesal! Kesal sungguh dia!

Bertindak melulu bukannya menyelesaikan masalahnya malah dia sudah memanjangkan masalahnya kini. Tompokan darah di atas katilnya menunjukkan kesahihan sepupunya masih dara ketika dia mengganggu gadis itu tadi. Gadis manis yang sudah dinikahinya lebih tiga bulan itu masih dara. Kenapa diwar-warkan oleh orang kampung dan ahli keluarganya yang isterinya ini mengandung? Apa buktinya? Atau, ini perangkap untuknya? Buat apa pula mak ngahnya hendak perangkap dia? ah, dia bingung! Bingung sungguh dia!.

Dia pula menyangkakan yang gadis itu telah memperdayakannya selama ini. Tetapi, benarkah dia diperdaya? Kalau diperdaya, apa motifnya? Ini, tompokan merah di atas cadarnya ini buktinya! Gadis itu masih dara! Argh! Apa yang telah aku lakukan? Soalnya dengan seluruh rasa bersalah.

Apakah yang harus dilakukannya? Kenapa dia terlalu berburuk sangka ketika memikirkan gadis itu telah memerangkapnya selama ini? Kenapa dia tidak mahu duduk berbincang dan kenapa dia bertindak melulu? Kenapa dia tidak bertanya elok-elok kepada Natasya Umaira akan masalah mereka hari itu? Pasti Natasya Umaira mahu mempertimbangkan pertanyaannya tetapi kenapa pula dia sudah menuduh?

Ah, semuanya memang salahnya. Dia yang sudah bernafsu binatang! Dia yang sudah tersangat marah sehinggakan lupakan diri dan siapa gadis yang sedang dimarahinya itu. Gadis yang selama ini mendesak agar mereka bercerai namun dia tidak sampai hati hendak mengikut kata-katanya. Kasihan gadis itu.

Sekarang ini, dengan bersendirian di atas katil yang masih dicemari gadis yang telah dikerjakannya tadi, apakah yang harus dilakukannya? Perlukah dia bersihkan katilnya itu? namun dia puas hati. Puas hati dengan apa yang telah dilakukannya. Sekurang-kurangnya dia sendiri dan isterinya tidak akan menyesal.. dia bukannya merogol isterinya tadi. Tidak, dia tidak merogol. Dia melakukannya dengan baik dan dia argh.... dia telah melontarkan sejuzuk perasaannya yang paling dalam terhadap isteri yang juga sepupunya itu. Dia telah meluahkan betapa selama ini dia merindui isterinya dan sekaligus mencintainya.

“Saya... selama ini .... saya... abang rindukan Tasya...”bisiknya di telinga Natasya Umaira yang sedang ketakutan itu. Pegangan tangannya tidak pernah terlepas itu gadis itu. Walaupun gadis itu meronta-ronta di dalam pelukannya. Dia mahu isterinya tahu yang dia sangat mencintainya. Tetapi, permulaannya dia telah memarahi dan menuduh gadis itu memerangkap dirinya. Apakah gadis itu mahu mempercayai rindunya? Atau, gadis itu menuduhnya gila! Ah, kalut! Kalut dia! seketika dia terkenang Rozaila. Gadis itu di mana? Dan, kekasihnya itu bagaimana nanti? Apakah kesudahan semua kisah mereka ini? Dia memang bingung! Bingung tahap gaban!

“Lepaskan saya Nukman! Lepaskan saya binatang!” jerit Natasya Umaira dalam biliknya yang kedap bunyi itu. Dia hanya menggeleng. Tidak ada gunanya isterinya itu menjerit. Lebih baik dia terima sahaja akan apa yang bakal diucapkannya dengan penuh kasih sayangnya ini.

“Abang bukan binatang! Abang... Saya... saya...cintakan Tasya... selama ni....” katanya terputus-putus. Ini kerana sepupunya itu meronta-ronta di dalam pelukannya. Dia sudah tidak peduli. Isterinya mesti didapatkannya hari ini. Dia tidak peduli. Apa yang dikatakan isterinya tidak lagi dipedulikan.

“Tipu! Tipu! Jangan nak tipu! Dusta! Awak pendusta! Tuhan akan balaskan perbuatan gila awak ni Nukman!” jerit Natasya Umaira lagi walaupun suaranya agak lemah. Namun dia tidak akan melepaskan peluang itu. Selama ini isterinya itu jual mahal seolah-olah benar dia mengandung. Selepas ini dia tidak akan lepaskan lagi peluang yang sudah tersedia di depan matanya. Kasihannya dia kepada isterinya itu. Siapa yang mahu mempercayainya saat ini?

“Abang tak tipu, tak dusta sayang... abang sayangkan Tasya selama ini, sayang sangat sayang,” desahnya di telinga Natasya Umaira. Ketika itu tidak penting sama ada Natasya Umaira itu percaya atau tidak, apa yang penting dia mahu mengajar gadis itu yang selama ini membohongi dan tidak mahu berterus-terang dengannya. Tidak timbul soal belas kasihan. Namun apa yang penting dia sendiri puas hati selepas ditipu oleh semua orang di sekelilingnya.

Mahukah gadis itu percaya? Argh... kalau gadis itu tidak percaya sudah! Apa yang penting dia sudah memberitahu gadis itu akan perasaan cintanya yang terpendam selama ini. Kemudian, mereka terpisah sekian lama sehinggakan dia sudah mempunyai kekasih. Namun, sebelum sempat dia menikah dengan kekasihnya, pup! Mereka dinikahkan.

Dia bagaikan orang mengantuk disorongkan bantal! Dalam diam dia mahukan sepupunya yang pernah diejeknya sebagai si tembam. Hari pertama dia bertemu sebelum nikah, gadis itu bukan si tembam lagi. Gadis itu sudah menjadi sangat cantik mengalahkan kecantikan Neelofa. Apatah lagi dengan gaya bertudungnya yang agak kontemporari. Dia jatuh cinta lagi buat kali keduanya.

Akhirnya dia menyelesaikan satu misinya pada hari itu. Dia sudah mendapat apa yang diinginkannya walaupun gadis itu sudah tersedu-sedu di hujung katilnya. Apa yang penting apa yang dia mahu dia sudah mendapatkannya. Walaupun caranya agak jahat dan kejam tetapi dia sudah mendapat jawapannya!

‘Selama ini dia ditipu!’

‘Selama ini Natasya Umaira masih anak dara! Buktinya darah di atas cadar tilamnya!’

‘Selama ini dia juga masih teruna!’

“Ah, kejamnya dia! memang dia kejam! Macma mana dia hendak memaafkan dirinya dan memohon kemaafan kepada isterinya itu?” aduhai!

Bunyi telefon iphone-5s di atas meja solek menerbangkan semua kenangannya terhadap isteri dan kekasihnya.

***

“Helo mama,” mamanya di hujung talian. Sudah dua hari dia mencari isterinya. Dia menunggu di luar rumah isterinya setiap pagi namun gadis itu tidak keluar-keluar dari rumahnya. Ternyata rumah itu tidak ada penghuni. Apa yang mahu dijawabnya nanti jika mamanya bertanya?

“Nukman, mama dan papa nak datang rumah Nukman malam ni. Mak dan ayah Tasya pun ada. Tasya ada tak di rumah?” soal mamanya.

Dia gegau. Apa yang harus dijawabnya kalau selama ini dia hanya keseorangan di rumah ini. Ini pun dia baru pulang ke rumahnya ini. Dua hari dia ke kelab malam bersama Rozaila. Rozaila menuntut macam-macam perkara dengannya. Namun dia tidak pernah beralah dengan gadis itu. Walaupun mereka diiktiraf sebagai pasangan kekasih suatu masa dulu, namun sekarang, dunianya sudah berbeza. Dia sudah lain.

Dia sudah ada tanggungjawab besar yang harus dilunaskannya. Menikahi Rozaila dalam masa terdekat ini bermakna dia sanggup bermain dengan api yang berganda-ganda maraknya. Masalahnya dengan Natasya Umaira belum selesai lagi. Sekarang dia mahu buat hal lagi? Oh tidak! Jangan buat hal lagi Nukman! Arahnya kepada dirinya sendiri.

“Err, Tasya tak de mama, dia kuliah ke Perak. Dia pergi dengan kawan-kawannya. Saya sendirian di rumah.” Katanya. Dia tidak tahupun Natasya Umaira ke mana. Namun wajah sayu dan ketakutan itu tidak pernah lari dari pandangannya. Ke mana-mana dia pergi wajah itu tetap terbayang-bayang olehnya.

“Nukman tak jenguk Tasya di Perak?” apa yang hendak dijawabnya? Dia tidak tahu pun isterinya di mana. Isterinya langsung mematikan telefonnya. Entah di mana gadis itu. Kali ini apa alasannya?

“Err, Tasya tak bagi mama. Dia dengan kawan-kawannya. Dia sibuk katanya, banyak asignment kena buat!” Katanya membohongi mamanya. Ah, bohong lagi dia!

“Bila dia balik?” soal mamanya pula. Dia garu kepalanya. Setahunya isterinya hanya menghadiri kuliah selama tiga hari. Tidak tahu pula dia dia kalau ada penambahan hari. Gadis itu bagaikan mahu menghilangkan dirinya. Ke mana dia hendak mencari gadis itu.

Dia sudah pun membuat pesanan ringkas kepada gadis itu. Dia sudah menyatakan kata maafnya berkali-kali. Mahukah Natasya Umaira percayakan kata-katanya? Ah, bingung sungguh dia. rupanya beginilah rasanya jika kehilangan isteri yang tersayang. Dulu dia tidak pedulikan pun isterinya. Selama hampir tiga bulan dia tidak kisahkan pernikahannya. Hidup kah matikah isterinya dia tidak mahu tahu! Apa yang dia tahu, dunianya hanya dengan tugasnya dan kekasihnya. Selebihnya dia tolak ke tepi.

“Tiga hari mama, dia akan pulang esok,” kata Nukman Faris hanya meramal kepulangan isterinya. Pastinya isterinya sedang berduka setelah dia memperlakukan sesuatu di luar kemahuan isterinya. Sangkanya dia hanya mendapat bekas orang, rupanya isterinya masih ada dara. Ah, itulah yang dia kesalkan kepada dirinya sendiri. Syak wasangka menyebabkan dia bertindak melulu. Masih adakah kemaafan buat dirinya ini? Kalau ada kemaafan kenapa isterinya tidak pernah membalas pesanan ringkas yang sudah dikirimkannya beratus-ratus kali itu?

“Kalau macam tu esok malam lah mama ke rumah kamu. Isteri pun tak balik lagi,” kata mamanya. Nukman Faris tarik nafas lega.

“Ya mama, mak Tasya ada di rumah mama?” Datin Zahara ketawa kecil.

“Nukman, emak mertua tu awak panggil mak aje.” panggil mamanya. Sangka Nukman Faris mamanya sudah meletakkan telefon.

“Ya mama.” katanya lembut sambil ketawa yang dibuat-buat. Rasa bersalah belum surut dari hatinya. Apatah lagi mengenang keluarga mertuanya itu. jika hal mereka ini diketahui oleh ibu mertuanya, bagaimana dia hendak menghadapi mereka? Aduhai!

“Nukman,” panggil mamanya.

“Ya mama, ada apa mama?” soalnya agak terkejut. Dia faham mamanya. Seperti ada sesuatu yang hendak dikatakannya. Ia terlalu sulit hendak dikatakan melalui telefon. Itu yang dia tahu.

“Mama dan papa ada hal nak cakap sebenarnya.” Kata Datin Zahara. Nukman Faris sudah dapat mengagak.

“Hal apa mama?” soal Nukman Faris pula. Benar tekaannya. Namun, Nukman Faris tidak tahu apakah halnya. Mampukah dia meneka pada saat jiwanya berkecamuk sekarang ini?

“Kita jumpa, papa nak jumpa Nukman, ada urusan peribadi yang penting,” sungguh mengejutkan suara mamanya. Selalu mamanya tidak begitu. Apakah ada musibah yang menimpa? Apakah ini balasan terhadap perbuatannya terhadap isterinya sendiri? Wajah kaku dan masih bersedih itu masih melekat di matanya.

“Hal apa mama? Macam penting! Takut pula saya!” kata Nukman Faris yang tidak mengambil berat hal yang dikatakan mamanya.

“Mesti hal penting, kata papa. Mama tak berapa tahu.” Kata mamanya. Apakah hal syarikat? Dia sedar papanya semakin berusia dan sudah tidak begitu layak menjaga syarikat dan dia sendiri pula mengambil bidang lain yang jauh dari urusan perniagaan. Ah, kusut-kusut!

“Jadi?” soalnya perlahan.

“Papa nak Nukman jumpa papa di Hotel Seri Malaysia malam ni, jangan nak ke mana-mana dengan kekasih kamu pula. Mama tak melarang tetapi mereka tentu ada sebab mahu terima awak walaupun awak dah kahwin!” kata mama. Berkerut dahi Nukman Faris.

Apa kaitannya dengan pergerakannya? Kenapa pergerakannya hendak dikongkong? Apa masalahnya sekarang? Apakah keluarga Rozaila bertindak jauh selepas pertemuan mereka dua malam berturut-turut? Dia pula asyik hendak menangguh dan menolak. Apakah yang berlaku sebenarnya? Dia bertambah pening pada masa ini. Apakah ini balasan perbuatannya terhadap isterinya sendiri?

“Eh mama ni, ke situ pula! kankah kami dah lama kahwin mama? Takkan dia nak fikir yang bukan-bukan pula!” kata Nukman Faris yang tidak mahu berburuk sangka dengan Rozaila.

“Mama takkan reda kalau awak ambil dia jadi kekasih awak Nukman! Mama takkan reda! Dah baik-baik ada isteri yang baik-baik, awak nak buang Tasya dan kahwin lain pula? Eh, tak kan mama restu kalau awak langgar larangan mama Nukman!” kata Datin Zahara dengan panjang lebar. Nukman Faris sedar sejak dulu mamanya tidak mengizinkan dia bernikah dengan Rozaila. Dia tidak dapat melakukan apa-apa.

“Err, sekarang ke mama nak meeting ni?” soalnya macam orang bingung. Beginikah rasanya apabila kita terasa sudah ada isteri dan isteri melarikan diri? Beginikah jadinya dirinya?

“Laa, Nukman tak dengarkah? Bukan sekarang. Malam nanti, mama pun akan ikut sama,” kata mamanya. Dia garu kepala yang tidak gatal. Dia agak bingung sejak akhir-akhir ini. Wajah isterinya asyik terbayang di ruang mataku. Bagaikan layar filem, terlayar-layar di ruang mata.

“Lepas solat Isyak?” soal Nukman Faris.

“Ya, Nukman jangan lupa.” Kata mamanya. Sebenarnya Nukman Faris yang lebih rundau hatinya. Entah apa cerita yang akan dikhabarkan papa kepadanya. Biasanya Datuk Norman tidak banyak cakap. Dia lebih suka mengikut sahaja kata mamanya.

“Ya mama, saya takkan lupa.” Kata Nukman Faris. Dia memandang iphone-5snya. Wajah isterinya pula terus melekat di matanya. Wajah Rozaila sudah hilang terus dari ingatannya. Entah kenapa!



Klik di sini jika bacaan spam!

Portal Ilham tidak akan bertanggungjawab di atas setiap komen yang diutarakan di laman sosial ini. Ianya adalah pandangan peribadi dari pemilik akaun dan ianya tiada kaitan dengan pihak Portal Ilham.

Portal Ilham berhak untuk memadamkan komen yang dirasakan kurang sesuai atau bersifat perkauman yang boleh mendatangkan salah faham atau perbalahan dari pembaca lain. Komen yang melanggar terma dan syarat yang ditetapkan juga akan dipadam.

  Terhangat di Grup Buku