Kan Aku Dah Kata!!!
Bab 6
Genre: Cinta
Kategori: Novel
Paparan sejak 29 Disember 2013
Penilaian Purata:
(1 orang telah menilai karya ini)

Senarai Bab :
1917

Bacaan






Bab 6

“Beb…jom jom cepat. Mommy dan daddy kata flight mendarat dalam pukul 9.00 malam macam tu.” Terkocoh-kocoh Ellyssa menarik beg tangannya yang berada di atas almari. Kasut tumit tinggi yang berada di bawah meja disarungkan rakus kemudian dia terus berjalan pantas ke bahagian luar butik mereka. Sarina juga terkocoh-kocoh mengejar langkah panjang Ellyssa. Nasib baik hari ni dia memakai seluar slack. Jika memakai kain pasti tersangkut-sangkut langkah kakinya yang pendek itu.

“Ira…jaga kedai ya. Kalau kami lambat balik, Ira tutup dan kunci butik ya dan on kan alarm,” pesan Ellyssa sebelum dia dan Sarina berjalan laju menuju ke lif.

“Baik cik Ell,” jawab Ira pendek. Memang sudah menjadi tugas biasanya untuk mengunci pintu butik memandangkan CIk Ellyssa dan Sarina selalu sangat mempunyai temujanji di luar dan akhirnya tidak sempat hendak balik ke butik untuk mengunci pintu butik. Memang kepercayaan diletakkan sepenuhnya oleh Ellyssa kepadanya memandangkan dia sibuk dengan temujanji untuk memasarkan produk butik mereka.

“Tu la…, aku dah cakap suruh cepat. Kau masih la lagi dok mengadap handphone, laptop tu. Kan dah lambat. Macam lah handphone ngan laptop tu boleh transform tukar jadi roket dan selamatkan kau dari lewat sekarang kan,” bebel Sarina semasa mereka sudah berada di dalam perut lif. Ellyssa menjeling saja Sarina yang membebel sambil membetulkan rambutnya yang sedikit menggerbang. Langsung tidak dipedulikan bebelan tersebut kerana baginya itu adalah Sarina…balas lah macam manapun, makcik itu akan tetap dengan sikapnya yang suka membebel.

“Dah habis dah?” tanya Ellyssa tiba-tiba semasa mereka dalam perjalanan ke tempat parkir.

Sarina yang beriringan dengannya tiba-tiba menoleh. Pelik pula tiba-tiba Ellyssa bertanyakan soalan tersebut. Sementara itu kunci kereta bertukar tangan kerana seperti biasa Sarina yang akan memandu. Portfolionya di butik Ell memang carca marba. Pemandu Ellyssa pun dia….penjaga kaunter bayaran pun dia….pereka fesyen pun dia…pembantu butik pun dia….hehehehe. Nasib baik lah Ellyssa membayar gajinya dengan bayaran yang cukup setimpal. Kalau tidak sudah lama dia cabut untuk mencari pengalaman di syarikat lain.

“Apa yang dah habisnya? Aku tak cakap apa-apapun,” tanya Sarina yang masih belum dapat menangkap punca soalan tersebut ditanyakan.

“Aik! Cepatnya lupa. Memanglah kau ni macam orang tua. Suka membebel jek kemudian lupa apa yang kau dah cakap.

“Nyanyuk!” Selamba sahaja Ellyssa mengutuk Sarina tanpa bertapis.

“Ooooo…pasal tadi ke?” Panjang saja muncung Sarina apabila dia dapat menangkap maksud Ellyssa sebentar tadi.

“Hehehehe….aku tak kisah pun kau nak cakap apa pun kat aku ni Ell. Kau kan boss. Cakap-cakap kau tu tak ada kesan pada diri aku pun. Tapi lain la kalau kau cakap nak potong gaji aku ke. Itu mahu aku terlompat nanti,” usik Sarina dengan wajah lucu.

“Haaa…tau takut.” Sengaja Ellyssa menggerunkan wajahnya tetapi cepat sahaja bibirnya mengukir senyuman lebar apabila Sarina membuat muka sedih. Sarina mengekeh ketawa selepas itu.

Tiba di tempat parkir, terus Sarina menekan butang kunci untuk membuka pintu kereta. Seperti biasa Ellyssa akan masuk di pintu kiri manakala Sarina akan memandu. Memang itu lah tugas utama Sarina sejak mereka mula membuat perancangan untuk membuka butik Ell Collection beberapa bulan yang lepas.

“Ell…bila kau nak cari driver ni? Senang sikit kau nak bergerak. Nak jumpa client ke. Dan aku bolehlah jaga kedai.” Tiba-tiba Sarina bertanya apabila kereta mula bergerak keluar dari KLCC.

“Kenapa? Dah pandai merungut ya. Tak cukup ek gaji yang aku bagi?” soal Ellyssa. Dia menoleh Sarina sekilas. Gadis itu badan saja kecil tetapi ligat apabila bekerja. Sejak dari UiTM lagi mereka telah bersahabat baik.

“Bukanlah macam tu…. Tapi kalau ada driver lelaki, dia tu gagah sikit la nak drive jauh-jauh ke. Aku ni setakat dalam KL ni bolehlah. Jauh-jauh sangat semput jugak. Dah lah aku ni kuat ngantuk. Kena aircond je mata aku mesti layu macam daun pisang atas api tau.” Suara Sarina sambil sesekali mengerling cermin pandang belakang. Lucu pun ada apabila gadis kecil sepertinya memandu kereta pacuan empat roda yang besar. Hampir tenggelam tubuhnya kerana kerusi lebih besar dari pemandunya.

“Bukan senang nak cari driver tau. Lelaki zaman sekarang ni bukan boleh percaya sangat. Kan dalam suratkhabar sekarang macam-macam cerita ada. Orang yang kita ingat baik, dah kerja sama-sama kita selama beberapa tahun pun tiba-tiba boleh bunuh kita sebab duit tau,” jawab Ellyssa dengan pandangan mata terus terarah ke jalanraya.

“Setakat ni aku rasa okey je macam ni. Kalau kau tak boleh nak drive kan, aku call je cab. Kadang-kadang kalau urgent sangat pakcik Mamat ada. Tapi tak boleh lah aku nak kacau dia selalu sangat sebab daddy kan banyak urusan kat luar jugak,” sambung Ellyssa lagi.

“Untung pakcik Mamat tu kan. Punyalah dia setia kerja dengan daddy kau. Rezeki dia lah bila daddy kau bawak dia dan isteri dia sekali pergi buat umrah,” komen Sarina. Sambil itu beberapa kali matanya melirik pandang cermin pandang belakang untuk memastikan tiada kereta di belakang sebelum dia ingin memotong di lorong kanan. Walaupun sudah hampir lima bulan dia memandu kereta ini, tetapi rasa bimbang sentiasa ada kerana jika terjadi apa-apa kerosakan pada kereta mewah sebegini, manalah dia mampu untuk mengeluarkan duit untuk membaikinya. Disebabkan itu jugalah dia mahu segera lari dari tanggungjawab menjadi pemandu Ellyssa.

Ellyssa mengangguk. Pakcik Mamat dan Makcik Normah memang telah bekerja dengan mereka sejak Ellyssa kecil lagi. Daddy dan mommy sangat sayangkan mereka seperti keluarga sendiri dan sebab itulah sebagai penghargaan tugas mereka selama ini, mereka berdua dibawa sekali ke Mekah untuk menunaikan umrah.

“Okey…, dah sampai. Cari parking cepat,” arah Sarina apabila dia sudah mula masuk ke bahagian parkir KLIA. Ellyssa memanjangkan batang lehernya ke kiri dan kanan untuk mencari petak yang kosong. Sesekali dia mengerling jam di dashboard kereta. Harap-harap tak lambat, bisik hatinya. Dia tidak mahu kalau daddy dan mommy pula terpaksa menunggu mereka.

“Tu tu…, sana sana. Ada satu kosong,” maklum Ellyssa sambil menepuk lengan Sarina. Sarina terus membelok masuk ke petak yang ditunjukkan. Ellyssa pula telah bersiap sedia dengan beg tangannya. Dia mahu cepat sampai ke balai menunggu. Tiga minggu walaupun terasa cepat berlalu, namun rindunya pada daddy dan mommy tetap menggunung.



Klik di sini jika bacaan spam!

Portal Ilham tidak akan bertanggungjawab di atas setiap komen yang diutarakan di laman sosial ini. Ianya adalah pandangan peribadi dari pemilik akaun dan ianya tiada kaitan dengan pihak Portal Ilham.

Portal Ilham berhak untuk memadamkan komen yang dirasakan kurang sesuai atau bersifat perkauman yang boleh mendatangkan salah faham atau perbalahan dari pembaca lain. Komen yang melanggar terma dan syarat yang ditetapkan juga akan dipadam.

  Terhangat di Grup Buku