Hati Suamiku GK
Bab 26
Genre: Cinta
Kategori: Novel
Paparan sejak 07 Disember 2012
Sejak kecil, Putra Huzaiman bersikap suka menguasai dalam semua perkara sehingga dia digelar ?Gila Kuasa? tetapi dia tidak kisah semua itu.
Penilaian Purata:
(1 orang telah menilai karya ini)

Senarai Bab :
13582

Bacaan






Hamdan mendapat panggilan dari seseorang. Segera dia ke dalam keretanya supaya tidak ada yang mendengar perbualan dia.

“Kenapa papa call saya ni?” Hamdan mengeluh hebat. Dia tidak suka. “Saya tengah sibuk buat kerja ni.” Katanya.

“Sibuk buat kerja atau sibuk kejar Natasha? Kamu ingat papa tak tahu yang kamu gilakan perempuan tu.” Kata lelaki yang digelar papa oleh Hamdan.

“Biarlah. Siapa suruh papa kenalkan dia pada saya. Tengok! Saya juga gila bayang.”

“Papa bagitau sahaja. Kamu tu, yang pergi cari perempuan tu buat apa? Dia tak suka kamu. Sudah-sudah la tu.” Suara itu lemah.

“Papa, sebab papa la saya tak dapat mewarisi harta keluarga Dato Ismail ni.” Marah Hamdan.

“Manalah papa tahu kamu ni anak papa.”

“Saya lagi tak tahu yang papa ni papa kandung saya. Patut la saya ni mewarisi sikap miang papa. Tak padan ada isteri, masih nak menggatal dengan isteri orang lain sampai jadinya saya.” Geram Hamdan dengan mengungkit kisah lama.

“Sudahlah! Apa yang papa tahu, kamu keluar dari rumah Huzaiman tu. Papa tak nak kamu rosakkan rancangan papa.” Suara di hujung talian itu mengarah anaknya, Hamdan.

“Rancangan? Besar ke papa?” soal Hamdan. Dia begitu tertarik apabila papanya berkata begitu.

“Besar juga. Kalau kamu tak kacau rancangan papa, papa bagi kamu 20 peratus dari apa yang papa dapat.” Tawar-menawar mula berlaku.

“20 peratus je. Mana cukup tu papa.” Hamdan cuba mendapatkan keuntungan daripada rancangan papanya itu.

“Cukuplah untuk kamu yang tak buat apa-apa. Nasib baik kamu seorang sahaja pewaris papa. Kalau tak, kamu tak ada makna apa-apa pun.” Amaran papa Hamdan.

Hamdan tersenyum. Memang dia seorang anak papa. Papanya sudah mandul. Tidak boleh buat anak lagi. ‘Beruntung juga jadi anak tunggal ni.’

“Baiklah papa. Saya keluar dari rumah ni sekarang juga. Jangan bimbang. Saya takkan ganggu rancangan papa.” Kata Hamdan lalu menamatkan panggilan.

Hamdan menghidupkan enjin kereta dan meninggalkan rumah banglo milik Huzaiman.

“Natasha, mungkin aku tak dapat bersama dengan kau sekarang tapi aku yakin aku akan memiliki hati dan tubuh kau nanti. Hanya untuk aku.” kata Hamdan untuk puaskan hatinya. Dia menekan minyak dan keretanya terus memecut meninggalkan kawasan tersebut.

******

Huzaiman memandang muka Natasha yang sedang melihat mukanya itu membuat hati Huzaiman semakin berdebar hebat.

‘Kenapa wajah isteri aku pucat sangat? Kasihan melihatnya. Tak apa. Abang cuba buat terbaik untuk isteri tersayang.’ Bisik hati Huzaiman.

“Sayang baring. Nanti susah pula kalau sakit.”

“Sha dah sihat.” Kata Natasha sebaik sahaja membaca pesanan ringkas yang dihantar oleh PK. Segera dia memadam mesej tersebut. Hamdan sudah tidak mengganggunya lagi. Hatinya benar-benar rasa senang dan bebas.

Huzaiman memandang Natasha dengan penuh minat.

Entah mengapa naluri lelakinya begitu kuat untuk menyentuh Natasha saat ini. Dia cuba kuatkan diri dan emosinya tetapi ternyata hampa apabila Natasha memberitahu dirinya sudah sihat. Ia membuat naluri itu membuak-buak.

Natasha terasa pelik dengan wajah Huzaiman yang serius benar. Memandangnya tanpa berkelip.

“Abang okey?” soal Natasha lalu menyentuh lembut bahu suaminya itu.

Huzaiman mencapai tangan Natasha yang berada di bahu lalu mengucupnya.

Tersentap Natasha. ‘Kenapa dengan Huzaiman ni? Tiba-tiba je cium tangan aku? Rasa seram sejuk ni.’ Hati Natasha berdegup hebat.

Pantas tangan kanan Huzaiman memeluk pinggang Natasha. Natasha tergamam.

“Abang...” Natasha sudah menggelabah.

Bibirnya menjadi mangsa bibir Huzaiman. Kini bukan itu sahaja, tubuh Natasha dibaringkan atas katil. Rambut panjang milik Natasha diciumnya penuh asyik.

Kini, Natasha tahu apa yang diingini oleh Huzaiman. Dia menolak tubuh Huzaiman.

“Kenapa Sha?” soal Huzaiman apabila Natasha menolak sentuhannya itu.

“Sha tak bersedia lagi.” Natasha cuba memberi alasan. Dia memandang ke tempat lain.

“Alasan!” tiba-tiba Huzaiman naik angin. Dia benar-benar rasa marah apabila kemahuannya ditolak oleh Natasha. Ini sudah hari ke berapa entah, mereka berkahwin tapi masih belum ada hubungan intim lagi. Macam mana mahu mendapat anak.

‘Anak pula yang aku fikir tapi aku sakit hati bila Sha tolak kemahuan aku. Dia sebagai isteri kena layan suami tak kira masa. Bukannya aku menyusahkan dia. Aku cuma mahu sedikit perhatian.’

Terkejut Natasha apabila mendengar suara Huzaiman yang tinggi itu.

Huzaiman menarik Natasha dalam pelukannya. Dia mencium Natasha tetapi ditolak kasar oleh Natasha.

“Jangan sentuh aku! Jangan!” trauma Natasha sudah merasuk diri Natasha. “Jangan sentuh aku! Kau la punca segala-galanya! Aku dah tak suci!” jelas sekali kata-kata Natasha.

“Kau tak suci?” dahi Huzaiman berkerut. Dia bagaikan tak percaya yang wanita di depannya ini tidak suci. Tiada dara.

“Dengan siapa kau buat? Cakap dengan aku?” Huzaiman begitu marah. Dia tidak menyangka muka suci Natasha itu sudah tiada dara. Dia mencengkam kuat bahu Natasha.

“Cepat cakap dengan siapa?!” jerit Huzaiman. Dia tidak boleh sabar. Dia bukan kecewa disebabkan Natasha tiada dara tapi dia marah ada lelaki yang tergamak melakukan zina.

“Aku kena rogol! Kau tak selamatkan aku. Kau biarkan aku begitu sahaja. Aku benci kau!” kata Natasha. Air matanya mengalir mengenang peristiwa hitam yang berlaku semasa kecil dulu.

Natasha teringat peristiwa itu lagi.

Memang dia bermain di luar seorang diri. Dia ternampak Huzaiman mengayuh basikal melepasinya. Dia kenal lelaki itu. Dan ketika itulah lelaki yang tidak dikenali menangkap tubuhnya dan dia pasti Huzaiman sedar akan perbuatan lelaki durjana itu dari terus memeluk tubuhnya yang kecil. Huzaiman terus berlalu masa itu.

Betul! Ketika itu mereka tidak kenal antara satu sama lain tetapi dia ingat muka Huzaiman. Mana mungkin dia lupa seseorang yang tidak membantu dia dalam kesusahan. Mujur ayah datang menyelamatkan dia ketika itu.

‘Betul ke aku tak suci? Atau hanya khayalan aku sahaja. Aku rela berkata begitu dari terus menjadi alat permainan lelaki.’ Bisik hatinya.

“Rogol?” lemah seluruh tubuh Huzaiman. Dia terus keluar dari bilik tersebut. Perbincangan ini tidak akan berhasil jika dalam keadaan marah.

Natasha menangis semahunya.

Tiba-tiba telefonnya berbunyi. ‘PK?’ Segera Natasha menjawab panggilan itu.

“Rancangan kita sudah bermula.” Kata PK.

“Rancangan kita?” Natasha sedikit keliru.

“Rancangan pembunuhan Dato Ismail dan Datin Isma.” Terus terang PK. Natasha tersentak.

‘Dah mula? Aku tak boleh berundur sudah. Mereka berdua harus rasa apa yang ibu ayah aku rasa. Ya!’ hati Natasha di rasuk oleh syaitan durjana.

“Dah berapa lama PK culik mereka?”

“Sudah dua jam. Boleh terus bakar rumah tu? Rancangan ni?”

“Baiklah PK. Jika Dato Ismail dan Datin Ismah sudah ditangkap, teruskan je rancangan ini.” kata separuh hati Natasha. Talian ditamatkan.

“Rancangan apa ni?” Huzaiman yang berdiri depan pintu terkejut. ‘Apa makna ini semua?’ Huzaiman masuk semula dalam bilik itu kerana ingin memujuk Natasha. Dia tidak kisah jika wanita ini tidak suci. Dia cintakan Natasha dengan sesungguh hati. Seharusnya dia tidak perlu ambil tahu mengenai itu tetapi dia terasa ada sesuatu yang Natasha sembunyikan.

“Rancangan apa?!” jerkah Huzaiman. Kali ini kesabarannya tiada. Kosong! “Tadi kau sebut pasal mama dan papa aku kan? Apa kau dah buat pada mereka? Cakap!” marah Huzaiman.

Natasha bangun dan meninggalkan Huzaiman tetapi Huzaiman tidak benarkan. Dia menarik tangan Natasha dan wanita itu terduduk di birai katil.

“Selagi kau tak berterus terang, aku tidak akan benarkan kau keluar dari bilik ini!” tinggi suara Huzaiman membuat Natasha tergamam. Hatinya rapuh. Air matanya mengalir.

Natasha masih membisu. Dia tidak akan memberitahu apa-apa mengenai rancangan itu. Tidak!

“Jika kejahatan dibalas dengan kejahatan, maka itu adalah dendam. Jika kebaikan di balas dengan kejahanatan, itu adalah satu kehinaan dan jika kejahatan di balas kebaikan, itu adalah satu kemuliaan,” tergiang-ngiang kata ayah Natasha di telinganya.

Dia menangis semahunya.

Terlajak perahu boleh di undur tetapi terlajak kata atau perbuatan, padah jawapannya. Natasha menangis. Akhirnya dia pergi meninggalkan Huzaiman sendiri. Dendam yang ditanam dalam hati kini telah meracun dirinya. Hatinya luka parah. Disebabkan dendam itu dia melukakan orang yang benar-benar menyayanginya.



Klik di sini jika bacaan spam!

Portal Ilham tidak akan bertanggungjawab di atas setiap komen yang diutarakan di laman sosial ini. Ianya adalah pandangan peribadi dari pemilik akaun dan ianya tiada kaitan dengan pihak Portal Ilham.

Portal Ilham berhak untuk memadamkan komen yang dirasakan kurang sesuai atau bersifat perkauman yang boleh mendatangkan salah faham atau perbalahan dari pembaca lain. Komen yang melanggar terma dan syarat yang ditetapkan juga akan dipadam.

  Terhangat di Grup Buku