Hati Suamiku GK
Bab 37
Genre: Cinta
Kategori: Novel
Paparan sejak 07 Disember 2012
Sejak kecil, Putra Huzaiman bersikap suka menguasai dalam semua perkara sehingga dia digelar ?Gila Kuasa? tetapi dia tidak kisah semua itu.
Penilaian Purata:
(1 orang telah menilai karya ini)

Senarai Bab :
16409

Bacaan






Huzaiman tiba di pejabatnya. ‘Nasib baik aku sempat sampai. Kalau tak masak macam macam ni!’

Selepas lima minit dia duduk, Dato Ismail tiba.

“Terima kasih kepada semua kerana datang ke mesyuarat kali ini. Saya mengadakan mesyuarat kali ini kerana ingin berbincang mengenai masalah dalam Syarikat. Semua pemegang saham harus tahu apa masalah yang dihadapi oleh Syarikat. Saya meminta setiausaha saya, Hafiz, untuk membentangkan permasalahan ini.” Dato Ismail memandang Hafiz.

Selepas dua jam, mesyuarat tamat. Sakit tengkuk rasanya duduk tegak sahaja.

Tetapi hatinya tidak tenang. Kehadiran Hamdan membuat tanda tanya dalam benak fikirannya.

Hamdan kelihatan rapat dengan Pakcik Kriss. Kenapa ya? Bukankah pak cik Kriss adalah musuh dalam keluarga ini?

“Amman dan Ammar, tolong siasat apa hubungann sebenar Pak Cik Kriss dengan abang Hamdan.” Arah Huzaiman

“Baiklah bos!”

Huzaiman masuk ke bilik kerjanya.

*****

Natasha tersedar apabila perutnya terasa lapar. Dia membuka perlahan-lahan matanya. ‘Di mana aku ni? Ada perabot. Ada katil.’

Natasha mengeluh.

“Akhirnya aku kembali semula di apartment ni. Tak apalah. Mungkin ini takdir aku. Jodoh aku.” keluh Natasha.

Perlahan-lahan dia menuju ke bilik air. Lebih baik dia bersihkan diri dan sembahyang Maghrib. Sudah terlalu lama dia meninggal tikar sejadah itu.

Dia bersyukur kerana Huzaiman ada menyimpan telekung sembahyang.

Usai solat, Natasha bergerak ke dapur.

Sebelum tiba di dapur, langkah Natasha terhenti di cermin panjang yang ada. Dia melihat penampilannya.

Dia terpaksa memakai baju kameja hitam milik Huzaiman kerana tiada sehelai pun yang sesuai dengan tubuhnya yang kecil. Tambahan pula badan Huzaiman dua kali ganda besarnya. Dia seperti memakai baju muslimah. Labuhnya sehingga ke lutut.

“Bukan dia besar sangat tapi aku ni kecil sangat.” Natasha tersenyum. Dia terus ke dapur.

“Apa yang ada ya?” Dia membuka peti ais yang bersaiz gergasi itu. Ada dua pintu lagi tu.

“Harap besar je. Satu apa pun tak ada.” Hampa Natasha. “Si Huzaiman tu pula, tak reti-reti nak balik. Isteri kau ni dah lapar.” Natasha membebel. Dia terkaku seketika.

“Sejak bila aku berperasaan begini?” Natasha mengaru kepalanya sendiri. Akhirnya dia meneguk air kosong sahaja.

Tiba-tiba dia terdengar pintu utama di buka. Perlahan-lahan dia mengintai dari dapur. ‘Dia dah balik.’

Natasha tersenyum. Dia fikirkan sesuatu.

“Sha, masih tidur ke?” soal Huzaiman sendirian. Dia longgarkan sedikit tali lehernya. Dia melangkah masuk bilik tidur. Alangkah terkejutnya melihat Natasya tiada di katil.

“Mana dia? Aku dah manga pintu grill tu. Macam mana dia boleh keluar?” Huzaiman gelabah. ‘Minah ni memang suka lari dari aku!’

Segera Huzaiman keluar dari bilik. Dia berkira-kira mahu menghubungi Amman dan Ammar tentang kehilangan Natasha.

Natasha yang mengintai dari dapur hanya menahan ketawa. ‘Kelakar juga muka kau bila gelabah.’ Dia tersengih. Tanpa dia sedari ada seekor lipas berjalan atas kulit betisnya yang terdedah itu.

“Mak!!” jerit Natasha kuat.

Huzaiman terkejut.

“Hello bos...” Amman menjawap panggilan Huzaiman tetapi Huzaiman matikan semula.

“Eh, Putra ni!” Amman rasa pelik. ‘Jumpa isteri dia je, mesti pelik sikap Putra aku ni. Nasiblah.’ Amman terus menunaikan solat maghrib.

Huzaiman tamatkan panggilan. Dia bagaikan terdengar suara Natasha menjerit. Dia bergerak ke dapur.

Alangkah terkejutnya melihat Natasha berada atas kabinet dapur.

“Sejak bila Sha takut lipas ni?” tanya Huzaiman lalu menangkap lipas itu. Dia memegang sesunggut lipas tersebut.

“Kau buat apa tu?” tanya Natasha. Dia bukannya takut tapi geli.

“Kau?” sebelah kening Huzaiman naik.

“Abang.... Abang buat apa tu?” soal Natasha dalam keadaan geram.

“Saja nak bagi sayang belai lipas ni atau....” Sinis Huzaiman. Sebenarnya dia berasa lega sebab Natasha masih ada di sini.

“Atau apa...”

“Atau sayang belai abang...” makin lebar senyuman Huzaiman. Dia merenung Natasha. ‘Seksinya dia.’

Natasha tidak layan apa yang dikata oleh Huzaiman.

“Apa tengok-tengok?” Marah Natasha. Tidak selesa pula dengan pandangan Huzaiman yang tajam itu.

“Tak ada baju lain ke nak pakai?” soal Huzaiman.

“Maksud abang?”

“Lain kali, pakailah singlet abang. Tentu Sha nampak lagi cantik.”

“Cantik ke atau tak cukup kain?” perli Natasha. Huzaiman tersengih. Dia menghampiri Natasha sambil membawa lipas di tangannya.

“Abang... bawa bertenang. Mengucap bang.” Kata Natasha. Menegak bulu romanya apabila melihat lipas yang sedang berusaha melepaskan diri dari pegangan Huzaiman.

“Kenapanya sayang? Abang okey je ni.” Akhirnya Huzaiman dekat dengan Natasha.

Disebabkan terlalu takut, Natasha menolak tubuh Huzaiman sehingga lelaki itu rebah ke lantai lalu dia larikan diri ke ruang tamu. Manakala lipas di tangan Huzaiman terlepas.

Huzaiman mengeluh. Terasa sakit seluruh badan. Dia bangun perlahan-lahan menuju ke ruang tamu.

“Dengan lipas pun nak takut.” Huzaiman mengurut perlahan belakangnya. ‘Nampak gayanya kena minta Amman uruskan lipas ni. Mana la tau dah beranak pinak dalam almari dapur tu.’ Dahi Huzaiman berkerut. ‘Macam mana apartment aku yang cantik ni ada lipas?’

“Dengan abang lagi Sha takut.” Kata Natasha yang bersandar pada pintu utama.

Huzaiman memandang isterinya itu. Memang tidak salah dia memilih Natasha sebagai teman hidupnya. Perempuan ini hampir membuat dirinya gila. ‘Cantiknya dia.’

Natasha sedar akan renungan tajam yang dipanahkan oleh Huzaiman.

“Apa tengok-tengok? Dah tak reti nak pergi sembahyang maghrib. Dah nak habis waktu dah.”

Huzaiman memandang jam dinding. Dia bangun lalu menghampiri Natasha. Natasha pula makin berdebar. Huzaiman seorang yang susah diramal. ‘Susah ramal sikit la berbanding dengan abnag Hamz yang penuh misteri.’

“Jangan nak lari!” Huzaiman menyambar tangan Natasha lalu menarik gadis itu masuk ke dalam bilik. Dia mengunci pintu tersebut.

Natasha duduk di birai katil. Huzaiman pula terus berlalu ke bilik air.

“Nak kurung aku je kerja dia.” Natasha membebel sendirian. Tiba-tiba fikirannya melayan jauh ke Hamdan. Lelaki itu memang menakutkan. ‘Mungkin aku akan selamat tinggal dengan Huzaiman.’

Sementara menunggu Huzaiman menunaikan solat, Natasha berbaring. Perutnya lapar.

“Perut aku benar-benar lapar.” Renggek Natasha dalam hatinya. Matanya dipejamkan.

Chup!

Huzaiman menghadiahkan sesuatu di dahi Natasha. Pantas mata Natasha terbuka. Dia terkejut.

“Apa ni?” Natasha terus bangun dari pembaringannya.

“Tanya pula. Cepatlah bersiap. Kita pergi makan.” Huzaiman mula mahu mengusai keadaan. “Abang tahu sayang lapar. Kan bagus kalau perangai tu baik macam ni. Tak la abang jadi gila kuasa.” Huzaiman tersenyum.

Sungguh! Dia rasa senang dengan sikap Natasha yang tidak banyak melawan.

“Sha mana ada baju lain.” Natasha membuat muncung.

“Nah!” Huzaiman hulurkan satu beg kertas. “Pakailah!”

Natasha mengambilnya. ‘Terpaksa ambil.’ Dia berlalu pergi ke bilik air. Perlahan-lahan tanganya mengeluarkan baju yang ada dalam beg kertas tersebut.

“Apa ni?” dahi Natasha berkerut. “Abang!” jerit Natasha kegeraman.

Huzaiman yang mendengar jeritan Natasha hanya mampu ketawa.



Klik di sini jika bacaan spam!

Portal Ilham tidak akan bertanggungjawab di atas setiap komen yang diutarakan di laman sosial ini. Ianya adalah pandangan peribadi dari pemilik akaun dan ianya tiada kaitan dengan pihak Portal Ilham.

Portal Ilham berhak untuk memadamkan komen yang dirasakan kurang sesuai atau bersifat perkauman yang boleh mendatangkan salah faham atau perbalahan dari pembaca lain. Komen yang melanggar terma dan syarat yang ditetapkan juga akan dipadam.

  Terhangat di Grup Buku