Hati Suamiku GK
Kenali watak Huzaiman
Genre: Cinta
Kategori: Novel
Paparan sejak 07 Disember 2012
Sejak kecil, Putra Huzaiman bersikap suka menguasai dalam semua perkara sehingga dia digelar ?Gila Kuasa? tetapi dia tidak kisah semua itu.
Penilaian Purata:
(7 orang telah menilai karya ini)

Senarai Bab :
11191

Bacaan






PUTRA HUZAIMAN

- Seorang yang gila kuasa sejak kecil

Sejak kecil lagi Huzaiman mempunyai sikap gila kuasa. Semasa di sekolah menengah, semua aktiviti dan program akan diceburi. Yang pasti dia akan menjadi nombor satu. Pengerusi, ketua pelajar, ketua pengawas. ‘Kalau boleh ketua pengawas pusat sumber pun dia nak tibai tapi tak boleh sebab pihak sekolah tak bagi. Tak pasal-pasal aku yang kena panggil pergi sekolah. Anakku oh anakku.’ Dato Ismail menggelengkan kepalanya.

- Tidak pandai masak

Huzaiman berlari ke dapur. Dia perlu masakkan sesuatu untuk Natasha makan. Natasha tidak makan apa-apa sejak semalam.

“Kejap! Kejap! Aku ni pandai ke masak?” Huzaiman tertanya-tanya. Selama ini pun dia tidak pernah memasak pun. Tidak seperti lelaki kaya yang lain yang anggap memasak satu perkara yang perlu.

Ada juga yang menyatakan lelaki yang pandai masak ialah lelaki yang romantik. Betul ke? Memasak untuk orang yang disayangi.

“Aku mana ada masa nak belajar memasak ini. kehidupan aku penuh dengan urusan kerja. Rehat aku apabila dating dengan Allah sahaja.”

- Suka pada Wafa Natasha

Natasha terharu sebenarnya dengan cara layanan Huzaiman terhadapnya.

“Kenapa abang layan Sha baik sekali?” soal Natasha. Dia tidak dapat menahan air matanya dari terus mengalir. Sebak rasa di hati.

“Sebab Wafa Natasha adalah isteri Putra Huzaiman. Jadi, lelaki yang gila kuasa ini akan terus melindungi sampai nyawanya terakhir. Faham?”

Huzaiman tersenyum.

- Tidak suka ucap terima kasih

“Baiklah. Saya luluskan produk ini. Sila serahkan pada jabatan pemasaran dan yang berkaitan dengan kadar segera. Saya tidak mahu ada sebarang masalah. Kamu boleh pergi.” Huzaiman menyambung semula kerjanya yang tertangguh.

Natasha terkebil-kebil mendengar arahan itu. ‘Lelaki ini ada perasaan atau tidak? Ucaplah terima kasih. Sedaplah juga nak dengar.’ Natasha masih berdiri di situ.

“Ada apa lagi ni? Kamu nak saya ucap terima kasih?” soal Huzaiman.

‘Macam mana dia tahu isi hati aku?’ sedikit mushkil dalam hati Natasha. Natasha hanya mengangguk kepala.

“Natasha, kamu dibayar gaji untuk membuat rekaan ini. Maka, itu memang tugas kamu. Tak perlu untuk saya ucap terima kasih. Sekarang kamu boleh pergi. Saya banyak kerja mahu buat.” Tegas sekali suara Huzaiman menerangkan hal sebenar.

Tersentak hati Natasha. Sombong benar lelaki bernama Huzaiman. Siap kau!

- Selalu mengharap bantuan dari Ammar dan Amman

- Tidak suka makan di kedai mamak

- Pemarah dan tidak suka tersenyum

- Ramai musuh



Klik di sini jika bacaan spam!
Kami, (Ilham Grup Buku Karangkraf) tidak bertanggungjawab di atas setiap pandangan dan pendapat yang diutarakan melalui laman sosial ini. Ia adalah pandangan peribadi pemilik akaun dan tidak semestinya menggambarkan pandangan dan pendirian kami. Kami juga berhak tidak memaparkan komen-komen yang melanggar terma dan syarat yang telah ditetapkan
  Terhangat di Grup Buku