Hati Suamiku GK
PASAR part 2
Genre: Cinta
Kategori: Novel
Paparan sejak 07 Disember 2012
Sejak kecil, Putra Huzaiman bersikap suka menguasai dalam semua perkara sehingga dia digelar ?Gila Kuasa? tetapi dia tidak kisah semua itu.
Penilaian Purata:
(5 orang telah menilai karya ini)

Senarai Bab :
13308

Bacaan






Putra Huzaiman tidak sesekali melepaskan tangan Wafa Natasha. Tidak akan! Orang sekeliling mereka memandang dengan pandangan yang dia sendiri tidak tahu ertinya.

“Abang, jangan pegang tangan Sha macam tu.”

“Kenapa pula tak boleh?” Putra Huzaiman begitu rapat dengan Wafa Natasha. ‘Nasib baik isteri aku ni bau wangi.’ Dia sukakan bau itu.

“Boleh je tapi abang kena sedar sebab sekarang kita berada di pasar bukannya pantai.” Wafa Natasha ingatkan suaminya itu.

“Biarlah!” Putra Huzaiman tetap dengan apa yang dibuatnya. Dia rasa itu tidak menjadikan satu kesalahan pegang tangan di pasar.

Wafa Natasha hanya mengeluh.

“Abang pernah makan ni tak?” Wafa Natasha tunjuk sejenis ulaman yang sedikit pelik. Mungkin pelik bagi Putra Huzaiman.

“Tak pernah pun...”

“Okey. Kejap lagi Sha masakan untuk abang.” Wafa Natasha senyum dengan penuh makna.

Beberapa minit kemudian.

“Ini je sayang beli?” soal Putra Huzaiman bagaikan tidak berpuas hati.

“Ini je la abang. Nak beli apa lagi. Sha masak untuk sarapan dan tengah hari je.” Wafa Natasha berkata sambil merenung wajah suaminya dalam kesibukan pasar pada pagi ini. ‘Rasanya penuh tangan laki aku ni dengan barang-barang. Ada buah, ayam dan sayur. Apa lagi yang dia tak puas hati ni.’

“Malam?” Putra Huzaiman menaikkan sebelah keningnya.

“Malam tak payah makan!” Wafa Natasha melawak.

“Kalau macam tu abang makan sayang la...” bisik Putra Huzaiman dekat dengan Wafa Natasha.

“Silakan...” sikit pun Wafa Natasha tidak terkejut.

Putra Huzaiman tergamam. Dia tidak berpuas hati dengan tindak balas yang diberikan oleh Wafa Natasha.

“Betul ni?”

“Betullah. Abang tak kerja ke? Selalunya kerja keutamaan abang.” Wafa Natasha bertanya sambil tangannya pantas memilih bawang putih, bawang merah dan halia. Dia cuba menukar topik. Dia tahu yang Putra Huzaiman suka bercakap tentang perkara seperti ini. Dia jadi malu.

“Sekarang sayang keutamaan abang.” Putra Huzaiman memeluk belakang Wafa Natasha.

“Abang! Malulah orang tengok.” Larang Wafa Natasha. “Eh, mana barang-barang kita beli tadi?” soalnya lagi apabila melihat Putra Huzaiman tidak membawa apa-apa. ‘Patutlah bebas memeluk orang.’

“Tu!” Putra Huzaiman tunjukkan di sebuah gerai mak cik tua yang menjual buah betik dan rambutan. Dia meminta mak cik itu menjaga barang-barangnya sekejap dengan upah RM50.

“Abang...” geram Wafa Natasha. Selepas membayar harga bawang yang dibelinya, dia terus menghampiri mak cik tersebut.

“Maaf, mak cik. Menyusahkan mak cik menjaganya.” Pantas tangan Wafa Natasha mengambil beg-beg plastiknya itu. “Terima kasih, mak cik.”

“Sayang...” Putra Huzaiman merampas semua barang-barang itu dari terus di pegang oleh isterinya. “Biar abang yang bawa.”

Wafa Natasha masih geram dengan sikap Putra Huzaiman. Perasaan untuk membeli terhapus. “Kita balik je la!”

“Nantilah dulu...” Putra Huzaiman menghalang langkah Wafa Natasha.



Klik di sini jika bacaan spam!

Portal Ilham tidak akan bertanggungjawab di atas setiap komen yang diutarakan di laman sosial ini. Ianya adalah pandangan peribadi dari pemilik akaun dan ianya tiada kaitan dengan pihak Portal Ilham.

Portal Ilham berhak untuk memadamkan komen yang dirasakan kurang sesuai atau bersifat perkauman yang boleh mendatangkan salah faham atau perbalahan dari pembaca lain. Komen yang melanggar terma dan syarat yang ditetapkan juga akan dipadam.

  Terhangat di Grup Buku