Hati Suamiku GK
UNCLE L PART 4
Genre: Cinta
Kategori: Novel
Paparan sejak 07 Disember 2012
Sejak kecil, Putra Huzaiman bersikap suka menguasai dalam semua perkara sehingga dia digelar ?Gila Kuasa? tetapi dia tidak kisah semua itu.
Penilaian Purata:
(9 orang telah menilai karya ini)

Senarai Bab :
697

Bacaan






Hai... mesti korang tak sabar-sabar nak tahu siapa SIMON dan status sebenar Safa Adra.... harap semua persoalan dah terjawab sebelum cerita ini tamat the next part.... okey...tunggu apa lagi...jom baca.....




Part 4



“Siapakah sebenarnya lelaki kurang ajar sangat tu?” soal Hulaif Idraki lagi sekali. Kali ini nadanya sedikit lembut. Perlahan dia leraikan pegangannya di lengan Safa Adra.

Safa Adra mengeluh. Dia berlalu dan duduk di ruang tamu.

Hulaif Idraki hanya mengikut langkah Safa Adra.

“Siapa dia?” tiba-tiba Safa Adra bersuara dengan persoalan yang sama. Pantas air matanya mengalir.

Aku seorang wanita yang tidak pernah rasa bahagia disamping suami, Khairul. Dia adalah lelaki pilihan Tok Long, aku terpaksa menerima perkahwinan ini memandangkan Tok Long sudah menjaga aku sejak kecil lagi. Hidup aku bersama Khairul bagaikan satu tempat penyeksaan. Khairul selalu menyuruh aku melakukan sesuatu yang aku tak suka. Aku tak rela. Apabila aku menimbulkan masalah, dia sering melafazkan kata-kata yang aku ingat sampai bila-bila.

“Kau memang menyusahkan!” Berkali-kali ayat itu sering aku dengar sehingga aku tidak mampu menahan rasa sedih dan sakit hati.

Pada petang itu, buat pertama kali aku berjumpa dengan Simon. Dia kelihatan bergaduh dengan Khairul di ruang tangga. Ya. Aku bekerja sebagai pembantu pegawai pemasaran di syarikat ternama di UK. Dan Khairul ketua aku. Hanya kebetulan aku mahu melalui di situ.

“Where is my money?” soal Simon.

“Shhh!” Khairul memandang sekelilingnya. “Kan I kata jangan bincang soal tu di office. Kalau orang tahu, habis kita.”

“You lambat sangat. I dah tak ada duit ni.” Simon mengeluh.

“Buat masa ni I tak dapat nak bagi you.” Khairul berpaling daripada melihat wajah Simon.

“You jangan ingat I tak tahu apa you buat dengan duit tu. I juga ada bahagiannya. Kalau tidak, mati you!”

“You nak buat apa!” tiba-tiba Khairul rasa mahu marah. Dia mencekik Simon. Simon cuba melepaskan diri. Dia menolak tubuh Khairul sekuat hati sehingga lelaki itu jatuh bergolek di tangga. Khairul meninggal dunia di situ.

Aku menjadi janda. Kematian Khairul adalah kemalangan. Khairul telah menggunakan duit syarikat untuk kegunaan peribadi. Simon yang membuat kenyataan itu dan dia terlepas daripada di tuduh. Semua kesalahan mereka bersama terkubur begitu sahaja seperti jasad Khairul.

Sejak itu, Simon mengganggu hidup aku. Sebab apa? Sebab dia sukakan aku dalam diam. Dia pernah bercakap soal kahwin dengan Tok Long tapi Tok Long tak setuju kerana Tok Long tahu perangai sebenar Simon.

Disebabkan perkara ini, Tok Long menghantar aku ke Malaysia. Tetapi aku sendiri tidak menyangka yang dia berjaya menjejaki aku.

“Safa, siapa lelaki tu? Aku bukan duduk sini nak tengok kau termenung!” marah Hulaif Idraki. Dia mula rasa membahang sahaja wajahnya. Menahan marah. Dari tadi aku tanya, dia boleh termenung. Siap menangis lagi. Saja nak buat aku risau. Memang nak kena sekeh budak ni!

“Bekas kekasih saya…” Bohong Safa Adra. Sebenarnya Simon ialah kawan kepada arwah suaminya dan dia adalah janda. Tiada sesiapa tahu statusnya kecuali Tok Long.

“Bekas kekasih? So, kenapa kau berpisah dengan dia.” Soal Hulaif Idraki lagi. Hatinya cemburu. Ish, dengan anak buah pun nak cemburu. Dia anak buah aku je, okey. Jangan nak lebih-lebih. Ramai perempuan lain kat luar tu yang boleh kau suka.

“Sebab dia ada perempuan lain.” Bohong Safa Adra sambal tersenyum. Apalagi yang boleh dia sembunyikan tentang Simon. Lelaki itu akan terus mengejarnya. Aku ni bukannya lawa sangat. Kulit gelap. Nampak sangat aku langsung tak mewarisi kulit Tok Long yang putih. Tok Long berketurunan Cina. Wajarlah kulitnya putih berbanding aku yang sedikit gelap. Tapi satu sahaja kelebihan aku iaitu mempunyai hidung yang mancung. Yang lain dalam kesederhanaan.

“Tak guna! Siapa nama mamat perasan bagus ni?” Hulaif Idraki tidak boleh sabar lagi. Sanggup lelaki itu boleh ada perempuan lain sedangkan anak buah aku lagi baik. Aku ni cakap macam aku kenal si Safa ni je.

“Simon. Lupakan aje la mamat ni. Jom main satu game nak tak?” ajak Safa Adra. Dia tidak mahu Hulaif Idraki terusan bertanyakan tentang Simon.

“Game apa yang nak dimainnya malam-malam buta macam ni.” Keluh Hulaif Idraki. Dia sudah mula mengantuk.

“Kita one to sum ikut tangga. Siapa menang, boleh suruh yang kalah buat apa sahaja. Set?” soal Safa Adra.

“Set!”

Beberapa minit kemudian.

“Last!” Safa Adra teruja. Mereka berdua memang sengit. Tangga yang terakhir menentukan siapa pemenang. Akhirnya, Hulaif Idraki yang menang.

“Okey pak cik L. Apa yang nak Safa buat. Satu permintaan je tau. Jangan lebih-lebih.” Safa Adra mengingatkan kembali janji-janji itu.

“Okey. Kau baca mesej ni…” Hulaif Idraki hulurkan telefon pintarnya.

“Apa ni?”

“Baca sahaja la. Kau berlakon aje la…” Hulaif Idraki malas mahu menerangkannya.

“Panjanglah, pak cik!” keluh Safa Adra. Dia sudah mengantuk. Suruh baca benda yang panjang pula. Nak emosi lagi. Mana mampu hamba buat.

“Kau nak aku arah malam ni tidur dengan aku, kau nak ikut?” soal Hulaif Idraki. Banyak songeh pula anak buah aku ni.

“Eh, semestinya tak nak.” Tolak Safa Adra. “Yelah saya baca ni…” Dia bersedia untuk membacanya.

“Abang, saya sayangkan abang. Saya nak bersama abang. Sampai bila-bila. Abang, saya nak abang tahu yang saya cintakan abang. Saya perlukan abang dalam kehidupan saya. Abang janji tau, akan jaga saya baik-baik. Akan cintai saya selamanya.” Safa mengakhiri ayat terakhir. Hampir tercekik apabila dia membacanya.

Hulaif Idraki merenung tajam pada wajah Safa Adra. Dia yakin yang Safa Adra tidak memandangnya walaupun sedikit ketika membacanya. Wajah itu sedikit kemerah-merahan. Ya, aku nampak dia malu. Kenapa nampak cantik sangat? Kenapa hati aku berdebar-debar? Kenapa aku rasa geram sangat ni? Kenapa aku rasa macam nak Tarik hidung mancung tu? Kenapa aku rasa nak peluk-peluk dia jangan kasi lepas? Kenapa? Kenapa semua persoalan itu tak ada jawapan?

“Saya cintakan awak…” Itu ayat paling akhir. Pantas Safa Adra mendongak memandang Hulaif Idraki. Alangkah terkejut dia melihat renungan tajam yang menikam kalbunya. Dia cuba bertahan. Jangan mudah lemah dengan panahan mata seorang lelaki.

“Saya pun cintakan awak…”Balas Hulaif Idraki tanpa disedarinya.

“Pak cik! Pak cik L. Pak cik dalam dunia mana ni? Soal Safa Adra dengan suara sedikit tinggi. Main balas-balas cinta pula. Dah kenapa pak cik aku ni.

“Eh! Apa berlaku ni?” soal Hulaif Idraki. Dia baru sahaja tersedar akan kelanjuran kata-katanya.

“Selamat malam.” Safa Adra terus berlalu ke bilik tamu.

Hulaif Idraki hanya mampu melihat Safa Adra menghilang dalam pandanganmatanya.

Apa yang aku mengarut ni? Ya Allah, jangan benarkan perasaan indah ini ada untuk Safa Adra. Aku tidak sanggupmelihat dia jauh dari aku. Lepaskan perasaan cinta ni kepada yang lebih layak. Safa Adra adalah anak buah aku. Dan itulah hubungan aku dan dia selamanya. Amin..



******



“Pak cik! Pak cik!” suara Safa Adra hadir dipendengaran Hulaif Idraki. Kenapa minah ni kacau aku tidur ni? Mata Hulaif Idraki masih terpejam. Gadis itu hanya menyentuh bahunya sahaja.

“Pak cik! Pak cik!” suara Safa Adra makin tinggi dan kini, kepala Hulaif Idraki menjadi masa tolakkan tangan Safa Adra.

Awatlah dia tolak-tolak kepala aku. Dia atas perbuatan Safa Adra, dia celikkan matanya juga. Kelihatan Safa Adra mengejutnya tetapi memandang ke tempat lain.

Comelnya. Bangun pagi, dah boleh tengok muka Safa.

“Pak cik! Bangunlah! Dah subuh ni!” makin geram Safa Adra. Pak cik aku ni tak tahu erti kesejukan ke? Tidur tak pakai baju. Tak ada selimut. Agak-agak la. Kalau aku ni, mesti dah bersin di pagi hari. Dia masih memandang ke tempat lain. Tidak sanggup melihat tubuh Hulaif Idraki yang terdedah itu.

Tiba-tiba…

“Arrghhh!” Safa Adra terjerit.


p/s : Kenapa pula yang Safa ni terjerit? Mesti berlaku sesuatu… tunggu part final… huhuhu tak lama lagi habislah cerita ini…



Klik di sini jika bacaan spam!
Kami, (Ilham Grup Buku Karangkraf) tidak bertanggungjawab di atas setiap pandangan dan pendapat yang diutarakan melalui laman sosial ini. Ia adalah pandangan peribadi pemilik akaun dan tidak semestinya menggambarkan pandangan dan pendirian kami. Kami juga berhak tidak memaparkan komen-komen yang melanggar terma dan syarat yang telah ditetapkan
  Terhangat di Grup Buku