Harapan Kasih @ Aku Tunggu Dia
Bab 15
Genre: Cinta
Kategori: Novel
Paparan sejak 24 Januari 2014
NADIA Asyila, seorang polis wanita yang periang.
Penilaian Purata:
(1 orang telah menilai karya ini)

Senarai Bab :
879

Bacaan






Oktober 2006

Fazar Azameer mengikuti langkah Iqmal Hisyam yang membawanya ke taman. Mungkin apa yang dinantinya selama ini telah ditunaikan oleh kawannya itu. Apabila Iqmal Hisyam menghentikan langkahnya, dia turut sama berhenti.

Iqmal Hisyam memuncungkan bibirnya ke arah bangku yang berada tidak jauh dari tempat mereka berdiri. Terlihat kelibat dua orang gadis sedang duduk di bangku berkenaan. Fazar Azameer mengenali akan kelibat itu. Bibirnya menguntum senyum.

“ Thank you Syam.”

Dia menepuk bahu kawannya perlahan. Mengucapkan rasa terima kasih terhadap pertolongan yang telah dilakukan.

Fazar Azameer menapak langkahnya mendekat dengan insan yang berada di bangku di hadapannya.

“ Fasha”

Dia menegur lembut gadis itu. Kawan yang berada di sebelah gadis itu bangun. Meminta diri dan mendekat ke arah Iqmal Hisyam yang sedang menunggu. Sememangnya Iqmal Hisyam melakukan pertemuan itu dengan pertolongan Ila. Jika tidak, tak mungkin dia akan Berjaya membawa Fasha keluar dan bertemu dengan Fazar Azameer.

Dia bersyukur kerana Ila yang agak rapat dengan Fasha sudi membantunya. Entah alasan apa yang digunakan oleh gadis itu, dia sendiri tidak tahu. Apa pun, dia bersyukur dengan kejayaan yang dilakukan oleh rakan sekelasnya itu.

“ Boleh saya duduk?”

Fazar Azameer melihat senyuman yang terukir di bibir wajah itu. Seakan membenarkan. Senyuma itulah yang dia rindukan selama ini.

“ Kenapa awak larikan diri dari saya? Langsung tak beri saya peluang untuk mengatakan tentang hati saya.” Fasha geram apabila memandang Ila dan Iqmal Hisyam meninggalkan taman itu secara beriringan. Pasti ini adalah rancangan mereka. Hatinya membengkak.

“ Antara kita sudah tidak ada apa-apa Fazar. Saya rela melepaskan awak dengan melihat kebahagian awak bersama orang yang mencintai awak.”

“ Siapa? Nadia? Dia tidak pernah ada kaitan dengan kita.”

“ Saya kenal Nadia. Dia seorang kawan yang baik. Pastinya dia akan menjadi pencinta yang baik.”

Fasha mula mahu ketawa dengan apa yang dilakonkannya. Terasa geli hatinya dengan ayat yang dituturkannya. Berlagak seakan malaikat di hadapan lelaki itu.

“ Sudahlah sebut nama perempuan tu. Saya tak mungkin akan menyintai dia. Saya hanya sayang dan cintakan awak. Takkan ada orang lain yang boleh mengisi hati saya. Hanya awak.”

“ Pasti awak akan Nampak ketulusan cinta dia suatu hari nanti. Pada masa tu awak akan sedar yang dia sememangnya ditakdirkan untuk awak. Kehadiran dia memang telah ditakdirkan. Dia juga akan mengisi kekosongan hati awak. Malah akan menyempurnakan kekurangan diri awak.”

“ Siapa awak untuk menentukan takdir saya?”

Fazar Azameer berdiri. Menbentak dengan apa yang diungkapkan Fasha.

“ Dia bukan sesiapa pun pada saya. Dia tidak akan pernah wujud sebagai seseorang yang istimewa di hati saya. Tiada apa yang dapat menghalang cinta kita. Saya benar-benar ikhlas menyintai awak.”

Fazar Azameer memandang wajah Fasha yang menunduk memandang rumput taman. Gadis pujaannya tidak mendongak untuk melihat wajahnya. Dia duduk. Cuba mencari wajah itu untuk ditentang. Dia begitu rindu.

“ Bangunlah! Jangan buat macam ni. Malu orang tengok.”

Fasha cuba memujuk lelaki itu untuk kembali berdiri. Dilihat ada beberapa mata yang memandang ke arah mereka.

Fazar Azameer masih dengan duduknya. Dia mahu memujuk gadis yang dicintai itu untuk kembali kepadanya. Dia yakin yang cinta mereka masih utuh.

“ Sayang, please! Lupakan apa yang berlaku. Nadia bukan alasan untuk kita tamatkan perhubungan kita. Dia hanya….dia bukan sesiapa.”

“ Anggaplah kita memang dah tak ada jodoh. Saya yakin yang cinta Nadia jauh lebih mendalam berbanding saya. Dia insan yang selayaknya untuk membahagiakan awak. Setiap patah perkataan yang dia tulis dalam diarinya mampu menyentuh hati sesiapa sahaja yang membacanya.”

“ Apa ni? Kenapa awak cakap macam ni? Saya cintakan awak. Bukan dia. Dah penat saya nak jelaskan. Dah tak tahu macam mana lagi saya nak cakap. Dia bukan halangan untuk kita. Saya dah putuskan persahabatan dengan dia.”

Fasha memandang wajah yang kekeruhan itu. Sedikit tersentak dengan apa yang baru diperkatakan oleh Fazar Azameer. Dia tidak menduga sehingga ke tahap yang sebegitu lelaki itu akan bertindak.

“ Tak elok awak putuskan silaturrahim yang terbina. Awak tak patut buat dia macam tu.”

“ Habis apa yang awak lakukan pada saya ni patut? Ini lagi tak patut. Ini bukan satu pengorbanan tapi satu kegilaan.”

Fazar Azameer geram dengan kedegilan gadis itu. Seakan tidak wujud walau sekelumit rasa cinta untuknya. Fasha menelan liurnya. Lelaki itu mula bercakap kasar. Bimbang kiranya berlaku sesuatu yang tidak diingini jika dia terus bersuara dengan lakonan yang diciptanya.

“ Sudahlah. Saya nak balik. Dah lewat.”

Fasha mula melangkah.

“ Semudah itu?”

Fazar Azameer memegang lengan Fasha yang ingin menjauh. Gadis itu mengaduh. Fazar Azameer tersedar. Segera dia melepaskan lengan itu.

“ Maaf. Saya tak bermaksud untuk menyakiti.”

Fazar Azameer bersuara lembut.

“ Inilah takdir yang tertulis antara kita. Terimalah dengan hati yang terbuka. Jangan cari saya lagi. Maafkan saya.”

Fasha melangkah laju. Di hatinya tersimpan debaran. Risau kiranya lelaki itu melakukan kekasaran.

Fazar Azameer memandang langkah Fasha yang semakin menjauh. Ditarik nafasnya sedalam mungkin. Seketika kemudian dilepaskan hembusan udara itu bersama setitik air matanya yang turut gugur.

“ Fasha”

Hanya itu yang terluah di bibirnya.



Klik di sini jika bacaan spam!

Portal Ilham tidak akan bertanggungjawab di atas setiap komen yang diutarakan di laman sosial ini. Ianya adalah pandangan peribadi dari pemilik akaun dan ianya tiada kaitan dengan pihak Portal Ilham.

Portal Ilham berhak untuk memadamkan komen yang dirasakan kurang sesuai atau bersifat perkauman yang boleh mendatangkan salah faham atau perbalahan dari pembaca lain. Komen yang melanggar terma dan syarat yang ditetapkan juga akan dipadam.

  Terhangat di Grup Buku