MR. AND MRS.
BAB : 1
Genre: Komedi/Romantik Komedi
Kategori: Novel
Paparan sejak 27 April 2014
IRONINYA... MEMILIKIMU LEBIH SUKAR DARI MEMBUNUH SETERU!
Penilaian Purata:
(103 orang telah menilai karya ini)

Senarai Bab :
15803

Bacaan






WAFA keluar dari teksi! Matanya tercari- cari tempat yang patut dituju setelah pintu lobi dilepaskan. Langkahnya jadi bertambah panjang bila lif di hujung sudut masih luas ternganga. Fuh! Nyaris- nyaris dia tidak tersembam di dada seorang lelaki saat tumit tinggi yang dipakai hilang imbangan. Pintu Lif yang menghentam sisi badannya regang sendiri.

"Are you ok?" tegur lelaki itu.

Wafa membetulkan posisi cermin matanya yang lari dari kedudukan asal sebelum anggukan dilepaskan. Senyum di bibir menjadi semanis madu bila mata itu memandang tepat ke mukanya. Ouch! Hensem gila! Jerit hati Wafa. 

"I'm very late actually," akuinya gugup. Pemuda itu hanya mengangguk. Dia seperti tidak berminat untuk meneruskan perbualan. Tebalnya make up dia! Dah macam badut tiga suku aku tenguk. Hantu pun cabut lari kalau terserempak dengan dia tengah malam. Nasiblah aku nie manusia dan hari pun masih siang... desisnya dalam hati.

"Hari pertama masuk kerja?" tanya lelaki itu bila Wafa masih lagi memandang mukanya.

"Ya. Kalau encik nak tahu, saya nie PA baru CEO PUTIH," jawab Wafa ramah. Lelaki itu mencebik. Pandangannya kembali ke depan sebelum terjungkit semula ke wajah itu bila Wafa memandangnya dengan mata yang tidak berkedip- kedip.

Ting, pintu lif sudah terbuka.

"Encik dah lama kerja kat sini?" Wafa memulakan seisi temuduga walau pertemuan sudah hampir berakhir.

"Sepuluh tahun."

"Aumak, lama tu! Tahniah saya ucapkan kerana encik telah berjaya mempertahankan kerjaya encik di sini walau saya pasti badai yang datang menghempas, geloranya bukan sedikit!" ucap Wafa. Senyumnya bertambah lebar.

"Jadinya, tentu encik kenal sangat boss saya yang cerewet tu. Dengar cerita, dia tu hampir -hampir dapat surat kuning. Kalau Encik nak tahu, saya nie adalah PA dia yang ke sembilan puluh sembilan, lagi satu jer nak sampai seratus," bisik Wafa. Kakinya menjingkit kerana lelaki itu jauh lebih tinggi darinya.

"Eh kenal sangat- sangat. Dia bukan saja cerewet tapi orangnya tegas dan kuat berleter, sebab tu sembilan puluh sembilan PA dia cabut lari tapi surat kuning tu surat apa?" bisik lelaki itu pula.

"Surat kuning tu surat khas dari hospital sakit jiwa tapi apalah yang nak dihairankan, kebanyakkan boss perempuan zaman la nie memang hidup dalam tekanan! Nak - nak lagi bila zaman ‘menopausenya tiba. Tambahan pula, masa tulah suaminya boleh buat perangai! Tak cukup satu, pasang dua tiga skandal serentak. Lagi menyedihkan, kalau skandal suami dia tu perempuan yang jauh lebih muda dari anaknya! Tragikkan kisah hidup dia?" soal Wafa selamba.

"Kisah hidup siapa?" tanya Eilmi Zahrin lagak si dungu.

"Boss kitalah, Puan Julia!" tekan Wafa dengan muka berkerut. Lelaki itu mengangguk sebelum langkahnya pergi dari situ. Dan Wafa, masih terkaku tanpa arah yang pasti.

"Puan Widad, selamat datang ke PUTIH. Mari saya tunjukkan bilik Puan," ucap seorang wanita dari sisi kanannya. Kening Wafa berkerut kala gelaran puan disebut- sebut. Puan Widad apanya? Kakak aku tak jadi kahwinlah! Gerutunya perlahan.

"Boss dah sampai?"

"Sudah. Boss memang hari- hari datang awal."

Muka Wafa berubah kelat. Alamak! Matilah aku, hari pertama kerja dah lambat macam ni!

"Sekarang Puan Widad kena buatkan kopi untuk boss dulu. Dari tadi boss tunggu kopi PA yang baru. Sepatutnya, kita ada mesyuarat awal pagi tadi tapi memandangkan Puan masih belum sampai, boss kita batalkan mesyuarat tu."

Wafa terpana. Apsal pulak nak batal? Aku bukannya orang penting pun! Bebel gadis itu tika langkahnya maju ke pantri. Di situ, mata hitamnya bertembung dengan Puan Fida. Satu-satunya manusia yang dia kenal dalam bangunan setinggi lapan tingkat ini. Itupun kerana mereka hidup berjiran. Jiran yang tak pernah bertegur sapa, hanya sekadar pandang dan senyum kalau terjumpa!

"Kenapa lambat?" nada Puan Fida kurang mesra.

"Kereta Widad tiba- tiba pulak buat hal," jawab Wafa padahal dia terlajak tidur! Tangannya ligat menyatukan kopi dan gula di dalam teko kecil.

"Kak, saya jadi gementarlah. Hari pertama dah lambat macam ni, nak bawa kopi pun rasa gigil. Harap- haraplah boss kita tu tak diserang angin senggugut."

"Alah, kau tadah jer lah telinga kau tu kalau dia berleter. Pergilah cepat! Nanti angin senggugut dia bertukar jadi ribut taufan baru kau tau." Wafa mengangguk dengan muka kalut. Dulang kecil dibawa masuk ke bilik CEO.

"Opss maafsalah bilik," ucap Wafa saat matanya berlaga dengan mata lelaki yang ditemuinya di dalam lif tadi. Wafa keluar semula dari bilik itu dengan kopi yang masih ditatang. Langkahnya laju mendapatkan Puan Fida semula.

"Kak, bilik boss kita yang mana satu?"

"Hujung sekali."

"Tapi Puan Julia tak ada pun dalam bilik tu," Wafa seakan merungut.

"Widad! Puan Julia tu Penasihat PUTIH. CEO kita Tuan Eilmi Zahrin!"

"Maknanya bos kita lelakilah?"

"Eh Widad nie, dah nama pun Tuan Eilmi. Sah- sah lah lelaki."

"Lelaki tulen ker kak atau... ?"

"Widad!" tegur Puan Fida bila pertanyaan sebegitu tidak molek untuk ditanya.

"Manalah tahu, kalau- kalau dia jenis dua musim ker? Musim bunga dan musim dingin," jenaka Wafa tidak bertempat. Puan Fida menggeleng. Wajahnya berona bila anak matanya terkuis ke satu arah. 

Wafa tangkas berpusing demi mencari tahu apa yang membuatkan wajah Puan Fida mengecut takut. Renungan yang mencerlung itu ditatap dengan hati yang gigil. Alamak... 

"Dah habis mengutuk?! Kalau nak tahu saya nie lelaki tulen ker tak, jom masuk bilik saya." pintas lelaki itu. Wafa terdiam. Langkahnya masih belum beranjak.

"Tunggu apa lagi? Masuk bilik saya sekarang!!"

Puan Fida tidak berani mengangkat muka. Wafa tambah ketar. Bunyi piring yang berlaga dengan cawan kopi di tangan mengejek- ngejek langkahnya yang nyata tidak sekata. Matilah mak...



Klik di sini jika bacaan spam!
Kami, (Ilham Grup Buku Karangkraf) tidak bertanggungjawab di atas setiap pandangan dan pendapat yang diutarakan melalui laman sosial ini. Ia adalah pandangan peribadi pemilik akaun dan tidak semestinya menggambarkan pandangan dan pendirian kami. Kami juga berhak tidak memaparkan komen-komen yang melanggar terma dan syarat yang telah ditetapkan
Instagram @ilhamkarangkraf
  Terhangat di Grup Buku