MR. AND MRS.
BAB : 7
Genre: Komedi/Romantik Komedi
Kategori: Novel
Paparan sejak 27 April 2014
IRONINYA... MEMILIKIMU LEBIH SUKAR DARI MEMBUNUH SETERU!
Penilaian Purata:
(91 orang telah menilai karya ini)

Senarai Bab :
11956

Bacaan






EILMI melihat gaya potongan rambutnya yang baru di cermin. Kumisnya sudah rapi. Jambangnya juga sudah tiada. Sesekali tangannya menyebak helaian rambutnya ke tepi untuk mencari- cari gaya rambut yang lebih stylo.

“Kau kata muka macam aku kalau campak kat hutan pun, belum tentu beruk nak! Aku nie manusialah bengong, bukannya binatang sebab tu beruk pun lari kalau nampak aku!” ngomel Eilmi Zahrin. Hatinya masih bengkak akibat dipukul kata sindiran Wafa.

Kayu Pain itu ditarik lembut. Mata hitamnya tercari- cari baju kemeja kesukaannya. Seluar slack hitam turut sama dibawa keluar. Langkahnya turun ke tingkat bawah. Pintu bilik Tatiana diketuk.

"Tolong gosok kemas- kemas."

“Esok, Eilmi ada temujanji penting ker? Beriya- iya nak pakai kemeja bagai?” sapa Puan Julia di ruang tamu saat langkah anaknya memijak anak tangga yang pertama untuk naik semula ke tingkat atas.

“Dengan anak Tan Sri Faiz,” jawab Eilmi Zahrin.

“Eilmi potong rambut? Bukan mainstylolagi mama tenguk.”

Eilmi Zahrin mencebik dengan pujian itu. Hatinya masih sakit dengan tindakan mamanya yang mempertahankan Widad dari dipecat.

“Eilmi masuk tidur dulu ma. Esok nak bangun awal,” ujarnya sambil menghulurkan tangan untuk bersalaman. Salah satu perkara yang diterap dari kecil dan diamalnya hingga ke hari ini. Puan Julia melihat langkah anak bujangnya itu hingga ia hilang di balik dinding.

“Kenapa dengan anak bujang saya tu? Macam ada yang tak kena jer?” Tuan Zakarian bertanya.

“Abang jangan tak tahu, anak kesayangan abang tu bercekau dengan PA baru dia hari nie sampai kena gigit,” cerita Puan Julia bersama tawa di hujung.

“Ada saja yang tak kenanya si Eilmi tu. Susah- susah sangat, suruh si Zara yang jadi PA dia. Mereka pun tak lama lagi nak dikahwinkan. Biar makin rapat dan mesra,” usul Tuan Zakarian sambil menggeleng kepala.

“Zara pun tak sanggup nak pegang jawatan tu bang! Sudah puas saya memujuknya. Tapi saya suka benar dengan PA dia yang baru nie. Memang berani budaknya. Sungguh pun kecik tapi cili api! Elok sangatlah tu kalau jadi PA Eilmi. Buku sudah bertemu ruas!” tutur Puan Julia. Tuan Zakarian mengangguk- angguk.

“Ini bajunya Tuan Eilmi,” suara Tatiana di tepi tangga. Eilmi Zahrin terkedu bila namanya disebut tanpa isyarat. Baju dari tangan Tatiana diambil dan dia berlari naik ke tingkat atas. Pintu biliknya dikunci terus.

“Eilmiiiiiii!” jerit Puan Julia geram bila perbualan sulitnya diintip. Tuan Zakarian hanya ketawa. Terasa ada bahagia yang meresapi lubuk hatinya. Dalam dan jauh!



Klik di sini jika bacaan spam!
Kami, (Ilham Grup Buku Karangkraf) tidak bertanggungjawab di atas setiap pandangan dan pendapat yang diutarakan melalui laman sosial ini. Ia adalah pandangan peribadi pemilik akaun dan tidak semestinya menggambarkan pandangan dan pendirian kami. Kami juga berhak tidak memaparkan komen-komen yang melanggar terma dan syarat yang telah ditetapkan
Instagram @ilhamkarangkraf
  Terhangat di Grup Buku