MR. AND MRS.
BAB : 11
Genre: Komedi/Romantik Komedi
Kategori: Novel
Paparan sejak 27 April 2014
IRONINYA... MEMILIKIMU LEBIH SUKAR DARI MEMBUNUH SETERU!
Penilaian Purata:
(24 orang telah menilai karya ini)

Senarai Bab :
12894

Bacaan






EILMI keluar dari kawasan perumahan itu dengan hati yang puas. Terasa penuh ingatannya dengan wajah terakhir Widad tadi. Sepanjang jalan gelaknya berjejeran. Dia membersihkan sisa- sisa kek di muka dengan air pili di taman orkid ibunya sebelum langkah dibawa masuk ke dalam rumah.

"Hah, dah balik pun!" tegur satu suara saat dedaun kayu ditolak ke dalam. Dan belum sempat pintu kayu itu dirapatkan, bebelan Puan Julia menghunjam anak telinganya bak seratus anak panah yang dipanah serentak. Eilmi Zahrin tidak menjawab walau sepatah. Dia menyambung langkahnya dengan senyum yang meleret bila Tuan Zakarian menggamit kepulangannya.

“Eilmi! Mama cakap dengan Eilmi nie!” getar suara Puan Julia membunuh nafas- nafas sepi dengan kejam. Pemuda tinggi lampai kacukan baba nyonya dan melayu bugis itu berhenti melangkah, sorot matanya memandang wajah ibunya dengan rasa keliru.

“Mama bebel apa nie?” rungut Eilmi Zahrin seraya duduk di sebelah ayahnya.

Buon Compleanno Eilmi (selamat hari lahir Eilmi),” ucap Tuan Zakarian. Intonasinya jauh berbeza dengan intonasi Puan Julia. 

“Grazie papa (terima kasih papa),” balas Eilmi sambil memeluk bahu ayahnya.

“Eilmi dah tenguk facebook PUTIH?” Puan Julia mencelah dalam nada asal. Renungannya mencerlung. Eilmi Zahrin menggeleng. Tuan Zakarian pantas merapatkan kedudukan. Telifon bimbit di tangan ditala ke tengah membuatkan mata hitam Eilmi Zahrin terpaku pada sebuah video.

Eilmi Zahrin menumpukan perhatian pada tiap perkara yang berlaku. Tuan Zakarian juga begitu. Entah berapa kali video itu ditonton. Dan gelak tawa dua beranak itu memburai tika sebiji kek yang dibaling melekat tepat ke muka Puan Julia.

“Kenapa mama tak elak jer tadi?” tanya Eilmi Zahrin. Tuan Zakarian masih lagi ketawa. Puan Julia bingkas. Jarinya mencubit kasar lengan kanan anak lelakinya. “Buat malu mama jer lah Eilmi nie! Semua orang gelakkan mama tau! Tak tau mana mama nak letak muka mama nie!” marah Puan Julia.

“Alah... relaxlah mama. It’s fun what. Hari ini dalam sejarah kut,” bilas Eilmi Zahrin. Puan Julia merenung wajah anaknya dengan rasa hairan. 

“Cuba Eilmi baca komen- komen yang ada di bawah video ni. Mereka menggelarkan Eilmi dan Widad sebagai Mr. and Mrs tau,” suara Tuan Zakarian tetap mesra. Mesra seorang ayah pada anak kesayangannya. Eilmi Zahrin membawa pandangannya ke sudut lain. Blackberry Tuan Zakarian ditatap dengan rasa teruja.

Mr. and Mrs? Sounds pretty good to me, dad!” ujar Eilmi Zahrin lalu membuang langkah ke tingkat atas. Puan Julia terdiam. Kata- kata dan tingkah laku anaknya terasa bagai ada yang tak kena. Sounds pretty good to me, dad? Ulangnya lagi. Dah gila agaknya si Eilmi ni! Budak Zara tu dia nak campak kat mana! 

Eilmi Zahrin masuk ke dalam bilik biarpun riuh rendah suara Tuan Zakarian dan Puan Julia masih kedengaran. Alat kawalan penghawa dingin digapai dan ditekan. Kemeja peach yang sudah comot dengan kek, dilepaskan dari badan. Dia melangkah masuk ke kamar mandi. Air pancuran dibuka laju. Dinginnya meresapi ke dalam kulit. Lima belas minit kemudian, baju tidur biru laut sudah pun menutupi badannya.

Eilmi Zahrin pergi ke satu bilik yang lain. Lampu kalimantang segera dinyalakan. Penghawa dingin yang sudah lama ketiduran, dikejutkan. Lalu dia duduk di satu kerusi kayu. Alat –alat lukisannya diamati satu persatu. Kertas putih ditarik dekat. Dari paksi ke paksi, tangannya mula melukis sesuatu. Sesuatu yang amat berharga dalam hidupnya. Seraut wajah yang amat dirindui...

Wajah yang kerapkali dibahas bila soal jodoh dibangkit hingga hairan bertenggek di benak fikir Puan Julia. Bagi Eilmi Zahrin, hatinya jelas dimabukkan sesuatu. Sesuatu yang dia sendiri tidak tahu namanya. Jika ini yang dikatakan cinta, bahagialah dia hingga ke hujung nyawa tapi andai ini yang dipanggil gila, dia tetap menerimanya seumur hidup.

Siap! Jerit Eilmi setelah hampir tiga jam dia di situ. Pandangannya terpaku pada lukisan -lukisan yang tergantung kemas di dinding. Kerinduannya pada gadis itu selalu saja membara dan hangat. Putri Haryati. Nama itu diungkap sebelum penghawa dingin dimatikan, lampu kalimantang dipadam dan pintu bilik ditutup dengan sempurna.



Klik di sini jika bacaan spam!
Kami, (Ilham Grup Buku Karangkraf) tidak bertanggungjawab di atas setiap pandangan dan pendapat yang diutarakan melalui laman sosial ini. Ia adalah pandangan peribadi pemilik akaun dan tidak semestinya menggambarkan pandangan dan pendirian kami. Kami juga berhak tidak memaparkan komen-komen yang melanggar terma dan syarat yang telah ditetapkan
Instagram @ilhamkarangkraf
  Terhangat di Grup Buku