MR. AND MRS.
BAB : 36
Genre: Komedi/Romantik Komedi
Kategori: Novel
Paparan sejak 27 April 2014
IRONINYA... MEMILIKIMU LEBIH SUKAR DARI MEMBUNUH SETERU!
Penilaian Purata:
(1 orang telah menilai karya ini)

Senarai Bab :
5544

Bacaan






CAHAYA lampu kereta di hadapan rumah menerobos ruang-ruang terbuka pada tingkap cerminnya. Wafa yang sedang duduk melunjur di sofa panjang sambil menonton berita tv9 pantas melompat bangun. Langkahnya berlari menuju ke kamar tidur Widad. Seketika, Aini muncul dari belakangnya. Di tangan anak dara itu, terpampang mesej dari Eilmi Zahrin dalam telifonnya.

“Dia dah sampai kak,” beritahu Wafa saat Widad menampakkan diri. “Siapa?” tanya Widad pula.

“Orang istimewa yang Wafa nak kenalkan pada akak,” jelas Wafa. Widad mengangguk. Dahinya berkerut tatkala pandangannya melekap pada tubuh Wafa yang masih berbaju kelawar.

“Kenapa Wafa tak siap lagi?” Widad bertanya. Wafa cuma memipih senyum. Ditariknya susuk tubuh Widad agar keluar dari ruang itu menuju ke ruang tamu.

"Akak saja yang pergi tapi akak kena janji dengan Wafa, akak takkan buka cerita tentang Wafa di hadapan lelaki tu,” Wafa seperti merayu. Widad mengangguk. Langkahnya nampak ke depan bila belakangnya ditolak lembut oleh Aini hingga figura itu menghilang di balik pintu masuk. Sebuah BMW Z4 terpampang di mata.

Eilmi Zahrin keluar dari keretanya dengan senyum mesra. Langkah Widad jadi perlahan terus. Dia tergamam melihat kereta dan susuk tubuh tuannya di situ. Wafa nak kenalkan akak dengan seorang yang sangat istimewa! Patah bicara Wafa kembali menjengah laman ingatan. Seorang yang sangat istimewa? Ungkapan itu diulangnya dengan sebak yang masih mampu ditahan.

Widad masuk juga ke dalam kenderaan itu. Keinginannya untuk meneruskan acara makan malam sudah hilang dan tawar. Apa Wafa suka dengan dia? Hatinya bertanya. Apakah di antara mereka punya hubungan yang istimewa? Mungkin dia bukan tokek yang Wafa benci tapi jam tangan itu, Widad mengeluh pula. Akalnya melemaskan segala macam pertanyaan hingga nafasnya tercungap sakit dalam menafsir sebuah cerita.

"Saya minta maaf kalau kata- kata saya siang tadi buat awak rasa tak selesa. Saya tahu masih terlalu awal untuk kita berbicara tentang hati dan perasaan,” tutur Eilmi Zahrin lembut dan tenang. Widad sedikit berpaling. Wajah kacak itu dipandang sekilas sebelum matanya melirik keluar. Ada gementar yang menjenguk di hati. Gementar yang tak mudah ditenangkan.

"Mungkin awak rasa janggal sebab sebelum nie kita tak pernah sefahaman. Asal jumpa jer nak bergaduh and suddenly kita jadi rapat pulak,” tambahnya kemudian. Widad cuba menahan sebak yang menyeringai di dada. Dan rindu yang aku pipih semalam untuk dia yang baru aku jumpa, ke mana pula hendak aku campakkan andai Wafa ada menyimpan perasaan pada dia?

Hati ini sudah terlalu pudat dengan kelukaan hingga tiada ruang lagi yang dapat aku muatkan untuk kekecewaan ini. Kelukaan yang ditinggalkan Aaron tersangat dalam dan menyakitkan. Namun, penawar yang aku temui tempoh hari rupanya milik orang lain! Di mana lagi dapat aku mencari senyuman yang semanis dan seikhlas hati lelaki itu? Widad makin ditunjal sebak.

"Widad,” panggil Eilmi Zahrin bila gadis itu masih lagi senyap.

“Panggil saya... Wafa. Jangan panggil saya, Widad,” tegas Widad setelah lama dia berdiam. Eilmi Zahrin dipukul kata- kata.

"Berapa banyak nama yang awak ada nie? Haryati, Widad... Wafa,” Eilmi Zahrin mula bersoal jawab. Widad menghela nafas singkat. Pandangan matanya tercampak ke depan. Lalu sunyi kembali mengetip-ngetip waktu.

"Apa kata kalau saya panggil awak sayang? Sweet sangat kan bunyi dia?” usik Eilmi Zahrin bersungguh. Widad menggeleng. Gelengan yang menyimpan rasa benci pada sebuah takdir. Kenapa waktu selalu menguji aku begini? Hatinya kerapkali menyalahkan takdir.

"Kenapa tak boleh? Awak tak suka saya? Atau saya memang tak layak nak panggil awak macam tu?” ucap lelaki seperti ada rajuk. Widad terdiam. Pandangannya menunduk. Air matanya mudah saja menitik. Apatah lagi bila dia terkenangkan malam minggu yang lepas, saat hatinya dicuri lagi bila bunga mawar yang digenggam mekar dalam dakapan dan rintik- rintik hujan turun membasahi impian.

Senyuman di bibir itu tidak pernah lekang saat mata bertentang mata. Bicara dari bibir itu sangat lembut dan menyenangkan. Renungan dari mata itu pesonanya menyimpan sebuah perasaan yang amat diidamkan. Eilmi Zahrin nampak sempurna di matanya walau hakikatnya dia tahu, setiap manusia itu telah dicipta dengan serba- serbi kekurangan.

"Awak macam ada masalah jer. Ceritalah, jangan pendam,” Eilmi Zahrin cuba membuka ruang yang lebih selesa. Penghawa dingin dikurangkan sedikit setelah dingin menyucuk liang- liang roma. Hatinya masih dicubit secuit rasa bila air mata Widad jatuh bergenang. Kotak tisu diambil dan diletakkan di hadapan gadis itu.

Dia tidak tahu kenapa gadis itu menangis? Dia tidak pernah punya pengalaman bercinta lalu perlakuannya jadi kaku dan membeku bersama otak yang tepu. Apa aku nak buat sekarang nie? Nak peluk dia... memang tak boleh! Anak dara orang tu, bukan bini aku! Getusnya. Nak pujuk dia? Tapi… macammana? Bab tu aku tak sempat belajar lagi…

"Saya rasa, kita tak harus berbicara soal cinta lagi. Saya bukan jenis yang mampu merawat luka di hati dengan mudah. Saya tak mahu lagi bermain dengan api, kelak nanti diri sendiri yang sakit terbakar.” Widad tidak dapat menahan kata- kata kecewa. Dia sedar, dalam pertemuan itu, dia cuma mengambil tempat Wafa untuk seketika.

Sebagai seorang kakak, dia tidak harus berbuat sesuatu yang bisa melukakan hati adiknya. Jika ini yang dipilih oleh Wafa, maka dia harus menerimanya dengan hati terbuka. Wafa juga punya impian dan keinginan untuk hidup bahagia bersama lelaki yang dicintainya. Dan aku tak boleh pentingkan diri. Aku harus bersikap adil! Detik hati Widad.

Eilmi Zahrin tidak mahu lagi bertanya. Apa yang perlu hanya ruang yang cukup untuk segalanya kembali tenang. Widad menarik helaian tisu dari kotak hadapan. Tisu lembut itu ditekap ke muka hingga air matanya dapat dikeringkan. "Bahu saya masih kosong untuk menerima air mata awak seumur hidup kita walau saya yakin, air mata yang saya hadiahkan pada awak itu adalah air mata bahagia,” luah Eilmi Zahrin perlahan.

"Tapi hati saya sudah penuh. Tiada tempat lagi untuk diisi,” tegas Widad. "Penuh dengan kesan- kesan luka dan kecewa?” perli Eilmi Zahrin. Widad berpaling juga sudahnya. “Itu lebih baik dari saya menanam harapan yang lain hingga akhirnya hati saya terluka dan kecewa lagi,” hujah Widad pula. Eilmi Zahrin mengungkap senyum yang nipis.

"Mana awak tahu, saya akan lukakan hati awak?” soal jejaka itu kemudian. Widad terdiam. Dia kematian kata- kata bila hal seperti itu dibahaskan. "Jangan samakan saya dengan Aaron. Darah yang mengalir antara kami tidak pernah sama walaupun setitis. Atau sebenarnya... saya tak layak untuk awak? Terus terang saja, Haryati. Tak perlulah merumitkan keadaan yang sudah sedia rumit,"

"Pasti ada seseorang yang jauh lebih baik dari saya,” tekan Widad.

"Saya luahkan perasan saya pada awak, bukan pada orang lain. Just make it easy please... take it or leave it. I am not pushing you babe,” ucap anak muda itu. Widad menggumam rasa. Kalau diikutkan hatinya yang gila, mahu saja dia mengaku di hadapan jejaka itu bahawa hatinya benar- benar telah dicuri tapi hati yang gila itulah, tidak harus diikut!

Malam sudah semakin jauh namun masih belum ada tanda- tanda yang cinta yang diharapkan akan berputik dengan baik. Eilmi Zahrin memicit ruas dahinya. Kecewa di hati tidak dapat dibuang bila Widad tidak mahu menerima perasaannya. Perasaan yang dijaga dan disimpan khusus untuk gadis itu.

“Tolong fikirkan sekali lagi. Saya mohon, fikirlah dengan sebaik- baiknya apa yang saya katakan tadi. Kalau nanti awak terima hati saya, awak boleh masuk kerja esok tapi menolaknya, jangan datang butik sampai bila- bila,” pinta Eilmi Zahrin setelah kereta yang dipandu berhenti di luar rumah. Sebutir cincin berlian dibawa ke mata Widad sebagai tanda kesungguhannya.

“Bagaimana kalau saya menolaknya?”

“Saya beli cincin nie untuk awak. Dan kalau awak menolaknya, awak simpanlah ia sebagai hadiah dari seorang yang sangat meminati awak,” ucap Eilmi Zahrin. Keadaan menjadi sunyi beberapa detik bila Widad sudah keluar dari kereta itu.

"Widad?” panggilnya lagi saat langkah Widad dapat dijejak. Gadis itu berpaling sejenak. Pintu pagar yang sudah dikunci menjadi penghalang untuk Eilmi Zahrin berada dekat dengannya.

"Hati saya sentiasa ada untuk awak dan akan selalu saya kosongkan hanya untuk awak seorang. Tolong pertimbangkan kata putus awak sekali lagi,” ucap Eilmi Zahrin. Widad terdiam di situ. Dia tahu kata- kata itu tidak layak untuk diterima. Arakian, perpisahan yang tercipta meleraikan sengsara di dalam lara. Langkahnya masuk ke dalam rumah.

Wafa masih belum tidur. Gadis itu menerpa ke arahnya. Tangan Widad diraih mesra. Mahu tak mahu, dia terpaksa duduk di sofa tamu. Wajah riang Wafa ditenun dengan hati yang cemburu. Dia tidak bermaksud untuk mengkhianati tetapi... “Macam mana? Dia ok tak? Akak suka tak kalau Wafa pilih dia jadi...”

“Akak setuju Wafa. Dia memang lelaki yang baik,” pintas Widad seraya cuba bertatih senyum. Dia sengaja memotong percakapan itu kerana hatinya tidak sanggup untuk mendengar patah bicara yang lanjut. Jiwanya akan jadi lebih sakit. Luka semalam masih belum sembuh... mahu ditambah lagi dengan luka yang baru!

"Wafa doakan semoga akak dapat menemui kebahagiaan yang baru dengan En. Eilmi. Nanti, tak adalah si Aaron tu ganggu hidup akak lagi," ucap Wafa seraya memeluk tubuh itu erat- erat. Pelukan yang sangat kemas dan agak merimaskan sebenarnya namun kata- kata yang terucap di bibir Wafa telah melonggarkan sebuah rasa. Apa maksud Wafa atau aku tersilap dengar?

“Mulai esok, akak perlu ambil semula tempat akak yang Wafa pergunakan di PUTIH. Akak harus membina peluang ini untuk masa depan dan kebahagiaan hidup akak,” suara Wafa bersungguh. Widad tergamam. Kepalanya menggeleng. Gelengan yang menimbulkan kerut di muka Wafa.

“Kenapa?” tanya gadis itu hampa.

"Akak nak balik kampung. Akak nak tinggal di kampong.”

"Alah... tolonglah kak. Wafa nie tak arif langsung tentang fesyen lagipun Wafa dah dapat tawaran kerja yang sesuai dengan bidang Wafa. Akak mesti ambil balik tempat akak di PUTIH,” pujuk Wafa.

Widad jadi berbelah bahagi. Benarkah untuk kali ini, takdir akan memihak kepadanya? Apakah pertemuan itu nanti bakal menjanjikan kebahagian yang aku cari selama ini? Sulamlah duka banyak- banyak Widad, hati kau kan kuat? Widad menyindir diri sendiri. Desakan demi desakan membuatkan Widad terpaksa juga menganguk. Senyum Wafa makin berjejeran. Ada bahagia yang menenggek di wajahnya.

Widad masuk ke dalam bilik. Tubuhnya dihenyak ke tilam. Cincin pemberian Eilmi Zahrin tadi direnung sejenak. Dia sudah tersilap percaturan! Aku fikir, Wafa suka dengan dia sampai aku minta pisah lagi dengan tokek hensem tu! Pada saat itu, dia terkenangkan hari- hari esok! Sejarahnya bisakah aku tempah sendiri atau aku harus mengikut arus takdir itu lagi?



Klik di sini jika bacaan spam!
Kami, (Ilham Grup Buku Karangkraf) tidak bertanggungjawab di atas setiap pandangan dan pendapat yang diutarakan melalui laman sosial ini. Ia adalah pandangan peribadi pemilik akaun dan tidak semestinya menggambarkan pandangan dan pendirian kami. Kami juga berhak tidak memaparkan komen-komen yang melanggar terma dan syarat yang telah ditetapkan
Instagram @ilhamkarangkraf
  Terhangat di Grup Buku