MR. AND MRS.
BAB : 54
Genre: Komedi/Romantik Komedi
Kategori: Novel
Paparan sejak 27 April 2014
IRONINYA SAYANG... MEMILIKIMU LEBIH SUKAR DARI MEMBUNUH SETERU!
Penilaian Purata:
(1 orang telah menilai karya ini)

Senarai Bab :
5130

Bacaan






ACARA makan malam di rumah Tuan Zakarian dan Puan Julia sudah pun selesai. Widad langsung bingkas. Lengan baju disinsing hingga ke paras siku. Pinggan kotor di meja makan segera dibawa ke dapur dan dibasuh. Tatiana mengumpul senyum tika melihat kelincahan gadis itu dalam membuat kerja- kerja rumah. Pilihan Tuan Eilmi, memang sangat becus! Detik hatinya.

Setelah usai membantu Tatiana mengemas apa yang patut, langkahnya maju ke ruang tamu. Senyum manis dari bibir Puan Julia dan Tuan Zakarian ditatap dengan hati yang senang. Mata hitamnya tercari- cari di mana diamnya kelibat Eilmi Zahrin. Di mana dia? Hati kecilnya berbisik bila figura itu gagal dijejaki. Puan Julia pantas saja memanggil Tatiana. Dia mengarahkan orang gajinya itu pergi mendapatkan Eilmi Zahrin di bilik atas. Tidak lama kemudian, anak muda itu turun menampakkan diri. Di tangannya, ada beberapa keping album gambar.

Album- album gambar itu diletakkan ke atas meja. Puan Julia tangkas memberi isyarat mata kepada suaminya untuk beredar dari situ. Tuan Zakarian bingkas dari duduknya. Puan Julia juga. Tatiana yang baru tiba di ruangan itu, turut sama mematah langkah bila kerut di muka Puan Julia singgah di dalam pandangan matanya.

“En. Eilmi...” panggil Widad setelah tembok sunyi yang terbina dalam pertemuan itu menyesakkan nafas hatinya. Dia menunggu ruang dan masa yang sesuai untuk bertanyakan beberapa perkara yang terbelenggu di dalam akal fikirnya. Pandangan anak muda itu tersasar ke wajah gadis di hadapannya. Resah yang melingkari paras itu direnung dengan hati yang penuh tanda tanya.

“Kenapa? Nak balik dah?” Eilmi Zahrin terdahulu bertanya. Widad bingkas turun dari sofa panjang. Kini, dia duduk melutut di atas permaidani seperti mana yang dilakukan oleh lelaki itu.

“Saya nak tanya pada En. Eilmi tentang kata- kata Raja Kathrina tempoh hari. Sebagai tunangan saya, apakah ianya memberi kesan di dalam hati En. Eilmi?” suara Widad perlahan, dia tidak mahu isi percakapannya itu masuk ke susur telinga orang lain. Anak bujang Puan Julia itu mengambil nafas yang lain. Jujurnya, dia sudah melupakan peristiwa itu. Tapi pertanyaan Widad tadi membangkitkan setitik rasa sangsi bila kepercayaannya kembali bergelut merentangi waktu.

“My answer is very simple, Widad. Past is past...” ringkas Eilmi Zahrin kemudian.

Widad mengangguk. Pandangan matanya kembali menyinggah pada helaian album- album gambar di atas meja. Beberapa keping gambar yang cukup dikenali, kini berada di hadapan mata. Keruh di wajahnya datang lagi. Eilmi Zahrin yang perasan dengan perkara itu hanya mencubit senyum yang sedikit. Dia ingin gadis itu tahu segala- galanya. Dia ingin gadis itu mendengar segala kata luahan hatinya yang sekian lama tersimpan di lubuk hati.

“Gambar nie...” suara Widad terhenti di situ. Eilmi Zahrin meraih album gambar di tangan Widad. Wajah ayu Tuan Puteri Ulek Mayang menguasai tiap pandangan.

“Saya dah lama menunggu dia, menjelma semula di dalam hidup saya...” luah Eilmi Zahrin lembut. Renungannya berpaksi pada satu wajah. Tangan Widad diraih saat tubuhnya bingkas dari ruang tamu. Langkah –langkah itu mara ke tingkat atas, menuju ke satu bilik yang menjadi tempat untuk dia meluahkan rahsia perasaannya pada seseorang. Tombol pintu dipulas lembut dan dedaun kayu itu ditolak ke dalam. Eilmi Zahrin masuk ke dalamnya sedang Widad masih lagi teragak- agak.

Sebagai anak gadis, dia berasakaan kurang manis kalau dia duduk berdua- duaan dengan lelaki itu di dalam bilik tersebut. Namun puluhan lukisan potret yang cantik tersusun di ruang- ruang dinding, menarik langkahnya untuk masuk ke dalam bilik yang penuh dengan aura- aura cinta itu. Dapat dirasakannya, betapa hangat perasaan itu bila wajah- wajah potret itu ditatap satu persatu. Renungan mata Widad berakhir di mata hitam Eilmi Zahrin bersama sebuah pertanyaan yang lain.

“Sejak bila...?”

Eilmi Zahrin seperti memapah senyum yang lapang. Keluhannya dihempas buang bila mata Widad telah menyaksikan segala susah- payahnya dalam melawan perasaan, sepanjang penantiannya dalam menanti kehadiran gadis itu sebagai seorang kekasih halal.

“Sejak bila? Sejak kali pertama, PUTIH mengadakan acara makan malam tahunannya, kira- kira sepuluh tahun lepas. Awak dan teman- teman awak dibayar oleh Puan Julia untuk membuat persembahan Sketsa Ulek Mayang kan? Waktu itulah, hati lelaki saya jadi cair macam aiskrim yang terbiar dalam cuaca panas bila wajah Tuan Puteri ketujuh itu, saya pandang terus- menerus tanpa berkedip...” cerita Eilmi Zahrin. Cerita yang penuh dengan luahan. Widad terpempan. Air matanya mengalir jatuh. Hatinya dikemam sesuatu. Sesuatu yang amat payah untuk diluahkan.

“Widad... jangan kecewakan hati saya lagi,” bisikan itu kian meruntun hati dan perasaannya. Gadis itu jatuh terduduk di lantai. Tangisannya makin berlagu. Sendu yang memikat sukma bagai merantai setiap harapan. Betapa selama ini... ada jiwa yang menangis kerana cinta yang dipendam pada Tuan Puteri Ulek Mayang. Andai takdir bisa digubah semula, jalan itu... biarlah aku yang tempuh agar dua hati ini dapat bersatu dari awalnya lagi.

“Cinta awak sangat mahal hingga saya rasakan, saya tidak layak untuk memilikinya. Saya kagum dengan awak. Kagum dengan kesabaran awak menunggu sesuatu yang belum pasti akan menjadi milik awak,” ucap Widad bila emosinya sudah kembali tenang. Namun masih ada sesuatu yang mengikat perasaannya. Masih ada sesuatu yang tak bisa diucap keluar. Andainya takdir yang indah ini bisa dicuri... akan ku dakap ia dan sembunyikan jauh- jauh dari ketentuanNya! Andailah bisa...



Klik di sini jika bacaan spam!

Portal Ilham tidak akan bertanggungjawab di atas setiap komen yang diutarakan di laman sosial ini. Ianya adalah pandangan peribadi dari pemilik akaun dan ianya tiada kaitan dengan pihak Portal Ilham.

Portal Ilham berhak untuk memadamkan komen yang dirasakan kurang sesuai atau bersifat perkauman yang boleh mendatangkan salah faham atau perbalahan dari pembaca lain. Komen yang melanggar terma dan syarat yang ditetapkan juga akan dipadam.

  Terhangat di Grup Buku