JIN GALAH 0.5: MUTASI
Genre: Thriller/Aksi
Kategori: Cerpen
Paparan sejak 23 Jun 2015
Penilaian Purata:
(7 orang telah menilai karya ini)
1426

Bacaan






JIN GALAH 0.5: MUTASI

Penulis: Amiene Rev

Blog: http://dukeamienerev.blogspot.com

NOTA: Karya keenam dalam koleksi cerpen Jin Galah.


Putri. Itulah namaku. Aku berusia 10 tahun. Pada suatu hari, ketika aku dan Kak Isma sedang bermain-main di sebuah taman permainan, aku melihat bebola gergasi jatuh dari langit. Langit sangat gelap ketika itu. Bebola itu rupa-rupanya seekor raksasa. Raksasa setinggi galah. Rupanya seperti pokok di dalam hutan. Aku sangat takut. Kami semua lari bertempiaran. Suasana kelam kabut, aku tidak tahu di mana Kak Isma menghilang. Kami semua sudah tidak ingat apa-apa lagi. Ketika itu, seekor Jin Galah cuba menyambar aku. Cakarnya mengenai belakang aku. Aku jatuh tertiarap. Di belakangku terdapat luka. Aku bergolek-golek menahan kesakitan, Jin Galah menyerang aku lagi. Aku menangis kesakitan. Tidak ada seorang pun yang menolong aku. Akhirnya aku berjaya melarikan diri ke sebuah terowong paip yang besar. Aku menyorok di dalam terowong paip itu. Badanku berdarah. Kecederaanku sangat parah. Aku tidak sedarkan diri. Aku bermimpi. Aku ternampak Jin Galah di dalam mimpiku. Mereka kelihatan baik terhadapku? Baik? Bukankah tadi mereka cuba membunuhku? Aku keliru.

=O=

“Selamat pagi, Putri?”

Putri diam. Dia merenung Dr. Wahida. Matanya masih merah menyala.

“Putri sihat hari ini?”

Putri mengukir senyuman di bibirnya.

“Bagus. Kita akan buat pemeriksaan terhadap Putri sekali lagi. Boleh tak, Putri?”

Putri mengangguk.

“Doktor nak periksa mata Putri, dah lama merah ni.”

Dr. Wahida menyuluh mata Putri. Anak mata Putri kelihatan stabil. Pemeriksaan itu berjalan lancar. Sejak diselamatkan tempoh hari, Putri telah mula menunjukkan beberapa tanda yang pelik-pelik. Seolah-olah dijangkiti sejenis virus. Virus itu menyebabkan mata Putri menjadi merah menyala. Kesan luka yang lain walau bagaimana pun, telah sembuh dengan pantas.

=O=

“Putri, adalah satu-satunya mangsa yang terselamat dalam serangan tersebut. Mangsa-mangsa yang lain semuanya sudah terbunuh. Keadaan mayat-mayat tersebut sangat mengerikan,” jelas Dr. Wahida.

Aku mendiamkan diri. Aku sememangnya sangat-sangat bersyukur apabila mendapat tahu Putri telah selamat. Dia adalah satu-satunya adik aku.

“Kami dapati Putri dijangkiti oleh sejenis virus.”

“Bahayakah, Doktor?”

“Kami belum pasti lagi. Setakat ini, belum ada gejala-gejala yang mencurigakan, selain mata Putri semakin merah. Kami telah ambil sampel darah dan tisu di badan Putri untuk diselidik.”

“Bila saya boleh tahu keputusannya?”

“Sebulan.”

“Itu sangat lama!”

“Itu sahaja yang kami dapat lakukan. Sejak serangan Jin Galah, kami kekurangan teknologi yang sesuai. Kita semua harus berterima kasih dengan Dr. Razi, sebab berjaya mewujudkan kem istimewa ini.”

“Bersabarlah, Azim.” Puan Damia memujukku.

=O=

Malam. Putri sukar sekali hendak tidur. Auman Jin Galah masih terngiang-ngiang di telinganya. Dia masih ingat bagaimana Jin Galah menyerangnya. Putri teringatkan bekas-bekas cakaran di badannya. Dia membelek-belek tempat cakaran tersebut. Sudah hilang. Putri sembuh dengan sempurna! Seolah-olah dia tidak pernah dicakar oleh Jin Galah tersebut.

Secara senyap-senyap, Putri bangun dari katilnya. Dia ingin keluar dari wad tersebut. Didapatinya masih ada orang berjaga di luar. Dia mahu keluar menerusi tingkap. Putri sedar, dia kini di tingkat tiga bangunan tersebut. Dia memanjat tingkap yang terbuka. Nalurinya begitu kuat menyuruhnya terjun. Putri tidak rasa takut. Aneh, Putri seolah-olah bukan lagi Putri.

Putri memanjat ke bingkai tingkap dan terjun. Buk! Dia mendarat dengan sempurna. Langsung tidak cedera. Putri senyum. Tiba-tiba Putri terdengar bunyi tapak kaki orang. Itu pasti pengawal yang meronda. Dengan sepantas kilat, Putri berlari dan menyorok. Kelajuannya tadi bukan kelajuan manusia biasa. Putri tersenyum lagi. Dia boleh berlari dengan sangat laju!

Putri menadah kedua-dua belah tangannya. Dia merenung kedua-dua belah tapak tangannya. Kepantasan degupan jantungnya meningkat secara tiba-tiba. Putri dapat rasakan seperti ada tenaga mengalir. Tenaga yang sangat segar. Jari-jari Putri berubah rupa menjadi semakin runcing. Putri terkejut. Dia menenangkan dirinya. Jari-jarinya kembali menyusut dan pulih seperti sediakala.

“Siapa di sana?”

Suara pengawal! Putri bergegas melarikan diri. Sepantas kilat dia berlari. Putri tersengih. Tiba-tiba datang satu idea nakal di fikiran Putri. Dia ingin mengusik pengawal-pengawal tersebut.

Putri pun berlari ke satu tempat yang gelap. Dia menyanyi, “La... la... la...”

Pengawal memunculkan diri. Putri terus menyanyi.

“Siapa tu?”

Pengawal itu cuba mendekati Putri. Dia tidak mengecam Putri kerana keadaan yang gelap di situ.

Putri pun cuba fokus terhadap tangan dan kakinya. Anggota badannya memanjang, Putri berubah menjadi tinggi. Pengawal itu tercengang. Dia mengacukan senjatanya ke arah Putri, bersiap sedia untuk menembak.

Naluri Putri pantas mengesan bahaya. Putri lalu melompat dan mencengkam dinding bangunan, melarikan diri seperti seekor labah-labah berkaki panjang. Pantas sekali pergerakannya.

Pengawal itu tidak sempat menembak. Melihat lembaga yang menakutkan tadi sudah pergi, dia menghembuskan nafas lega.

Jantung Putri berdebar-debar. Dia mula sedar bahawa tindakannya tadi telah membahayakan nyawanya sendiri. Tiba-tiba Putri terasa seperti ada satu bisikan datang kepadanya.

“Ibu?”

Putri rasa Ibu ada begitu dekat dengan dirinya.

‘Ibu ada di sini! Ibu ada di sini!’ Putri menjerit kegembiraan di dalam hati.

‘Aku akan cari Ibu,’ kata Puteri di dalam hatinya.

Putri berlari dari satu bangunan ke satu bangunan. Pantas sekali pergerakannya. Dia melihat ke satu tingkap, tidak begitu jauh dari bilik Dr. Wahida. Tingkap itu tertutup. Tingkat dua. Putri berlari ke arah tingkap tersebut. Dia memanjat.

‘Ibu ada di dalam!’ Naluri Putri sangat kuat mengatakan bahawa Ibu ada di dalam bilik tersebut. Itu adalah wad kecemasan.

Putri melihat ada lubang udara. Itu satu-satunya jalan masuk! Putri mendapat idea. Dia menghulurkan tangannya untuk masuk ke dalam lubang itu. Badannya berubah bentuk menjadi seperti pokok akar kayu, memanjang. Seperti seekor ular, Putri menyusur masuk menerusi terowong udara itu, sampai ke siling. Putri mengintip dari satu lubang udara ke satu lubang udara. Putri tidak sedar dia telah berbuat bising.

=O=

“Ada sesuatu di di dalam siling!” seorang jururawat memanggil pengawal.

“Mungkin tikus?” Pengawal tersebut cuba mententeramkan jururawat tersebut.

“Tidak mungkin tikus, bunyinya begitu kuat.”

Kedua-dua staf hospital tersebut mengekori bunyi tersebut. Bunyi tersebut berhenti di bilik Puan Suri, diikuti dengan bunyi bising.

Jururawat dan pengawal saling berpandangan. Mereka rasa sangat berdebar.

“Buka pintu!” Pengawal itu mengacukan senapangnya. Menjangkakan situasi yang paling buruk mungkin berlaku.

“Saya... saya pergi ambilkan kunci.” Jururawat itu bergegas pergi.

Pengawal itu menjenguk menerusi cermin berbentuk empat segi di pintu tersebut. Alangkah terperanjatnya dia, apabila melihat apa yang ada di dalam bilik itu. Kelihatan Puan Suri masih dalam keadaan koma. Di sampingnya, berdiri seorang budak perempuan, memegang tangan Puan Suri.

“Budak itukah yang memanjat ke dalam siling tadi?”

=O=

“Ibu...” Putri berbisik. Dia menggenggam tangan ibunya.

“Ibu... bila Ibu nak bangun?” Putri berbisik lagi. Suaranya sebak.

Nafas Ibu terdengar turun naik dengan kuat sekali. Putri memikirkan sesuatu. Putri membayangkan satu tenaga segar mengalir dari tubuhnya, ke tangannya kemudian beralih ke tangan ibunya. Tenaga segar itu terus mengalir hingga ke kepala ibunya. Putri memejamkan matanya. Putri seolah-olah berada di alam mimpi.

Putri ternampak sesuatu. Ini bayangan ingatan ibunya! Putri ternampak segala-galanya. Pada saat ibunya sedang risau apabila abangnya Azim bertempur dengan Jin Galah Hitam, cuba menyelamatkan Isma dan Makcik Damia. Putri nampak bagaimana ketiga-tiga orang itu berlari meninggalkan ibu.

Putri ternampak bagaimana Ibu lari dan cuba menyorok apabila seekor Jin Galah Hitam membongkok masuk ke dalam rumahnya, cuba menangkap Ibu. Apabila mendapati Jin Galah Hitam itu terperangkap di dalam rumah kerana tersangkut pada perabot-perabot, Ibu terus berlari keluar dari pintu hadapan rumah. Ibu berlari dan terus berlari. Putri nampak segala-galanya!

Pada suatu hari, Ibu sangat lapar. Ibu mencari makanan di sebuah bandar. Ibu diburu oleh Jin Galah lagi. Ibu berlari dan berlari, sebelum dirempuh sebuah kereta. Pandangan Ibu berpinar-pinar.

“Dia masih hidup! Dia masih hidup!”

Putri terdengar bunyi nyaring. Bunyi pelancar roket barangkali. Putri terdengar bunyi benda meletup! Auman Jin Galah sangat kuat. Jin Galah meraung kesakitan.

“Angkat dia, bawa dia pulang ke kem!”

Pandangan Ibu gelap. Tidak terdengar apa-apa lagi. Ingatan Ibu tamat setakat itu. Putri cuba menerokai lagi ingatan Ibunya.

“Putri... di mana kau, Sayang? Di mana Putri, anak Ibu? Ibu rindu dengan Putri...” Tiba-tiba suara Ibu bergema. “Ibu rindu Putri... jangan tinggalkan Ibu, Putri...”

Putri sebak. Terasa air mata mengalir dari matanya. Rupa-rupanya dalam keadaan yang koma itu, Ibu masih ingat Putri. Ibu tercari-cari Putri dalam komanya. Roh Ibu merayau-rayau, barangkali. Roh Ibu mencari-cari Putri.

Putri menangis tersedu-sedu. Air matanya mengalir semakin laju.

Bam! Pintu terbuka! Beberapa orang pengawal bersenjata api meluru masuk ke dalam dan memeriksa ke sekeliling.

“Cuma seorang budak!” jerit salah seorang pengawal.

“Bagaimana dia boleh masuk ke sini?”

“Aku dengar bunyi benda di atas siling. Dia masuk dari saluran udara!”

Putri masih menangis. Dia menggenggam erat tangan Ibu. Putri tidak sedar ada pengawal-pengawal keselamatan di dalam bilik itu, kerana mindanya masih bersambung dengan minda Ibu.

Tiba-tiba Putri rasa badannya bergegar. Putri tersedar. Dia terperanjat apabila mendapati terdapat ramai pengawal keselamatan di dalam bilik itu.

“Adik... adik tak apa-apa?”

Putri membeliakkan matanya. Matanya merah menyala. Pengawal-pengawal seram memerhatikannya.

“Aku kenal budak ini. Ini Putri, mangsa yang terselamat dari serangan Jin Galah dua minggu lepas,” kata seorang pengawal keselamatan.

“Oh, budak yang sering mengamuk tu, ya?”

“Dah, jom kita bawa dia keluar!”

Putri berasa cemas. Dia menggenggam kuat tangan ibunya.

“Biar saya bawa dia keluar. Putri? Putri, jom ikut Akak? Kita keluar, ya?” Lembut sekali suara jururawat itu.

Putri menunduk sedikit, dan merenung jururawat tersebut dengan air muka yang sangat masam. Degupan jantungnya meningkat secara tiba-tiba. Ada kemungkinan Putri akan menyerang jururawat tersebut.

“Putri, jom, balik tidur. Dah lewat malam ni, esok kita jumpa Doktor Wahida lagi, ya?”

Mendengar nama Doktor Wahida disebut, Putri tersenyum.

“Doktor Wahida...” Putri berbisik perlahan. Nada suaranya menaik.

“Doktor Wahida...” Putri mengulang nama tersebut. Nada suaranya semakin menaik. Nafas Putri tiba-tiba tersekat-sekat.

“Doktor Wahida....!” Putri menempik sekuat-kuat hatinya. Dengan secara tiba-tiba rambut Putri yang lurus itu tiba-tiba bergulung-gulung dan bergerak-gerak seperti ular.

“Ibu... Ibu tunggu di sini...” Putri merenung wajah Ibu yang sedang tidak sedarkan diri dengan penuh kasih sayang. Kemudian dia membeliakkan matanya, memandang setiap orang yang berada di dalam bilik itu. Putri melepaskan genggaman tangannya. Dia berjalan menjauhi katil ibunya. Dia melihat lubang udara, tempat dia keluar tadi.

Putri menghulurkan tangannya ke lubang udara itu. Tangannya memanjang ke atas. Pengawal-pengawal keselamatan terkejut. Jururawat membeliakkan matanya, sebelah tangannya menutup mulutnya sendiri. Sepantas itu juga Putri menghilang. Kedengaran bunyi berdentam-dentum di dalam siling.

“Kejar!”

Kesemua pengawal keselamatan bergegas pergi menjejaki Putri. Tinggal jururawat sahaja yang masih kebingungan, terkejut melihat peristiwa aneh tadi.

=O=

“Buka pintu.”

Jururawat membuka pintu bilik Putri di wad khas untuk kanak-kanak. Kelihatan Putri sedang nyenyak tidur. Beberapa orang pengawal masuk ke dalam.

“Dia ada di dalam.”

“Jadi, betulkah yang kita lihat tadi, budak ini?”

“Entah-entah hantu? Mana mungkin ada budak yang pelik seperti itu?”

“Bagaimana sekarang, encik?”

“Tak apa. Terima kasih. Cuma tingkatkan pengawasan terhadap pesakit ini.”

Pengawal-pengawal beredar. Jururawat yang bertugas menjaga di wad khas kanak-kanak itu merenung Putri yang sedang nyenyak tidur. Dia mengetap bibirnya, bersimpati dengan apa yang telah dilalui oleh Putri.

Putri masih kelihatan sedang nyenyak tidur. Nafasnya beralun dengan tenang, seolah-olah dibuai mimpi yang sangat lena. Pintu bilik Putri ditutup.

Mendengar bunyi pintu telah ditutup, Putri tiba-tiba membeliakkan matanya. Matanya merah menyala. Dia tersenyum!

Di luar tingkap, malam kelihatan sangat luar biasa, tanpa bulan dan bintang. Awan mendung masih berterusan melapisi angkasa. Sesekali petir sambar-menyambar. Suasana masih seperti hari-hari yang sebelumnya, tidak mahu menjadi saksi terhadap apa yang telah berlaku pada malam ini. Sesuatu telah berlaku kepada Putri. Sel-sel manusia di dalam tubuh Putri telah bertindak balas terhadap virus-virus daripada cakaran Jin Galah Hitam. Putri telah mengalami mutasi.

BACA KARYA KELIMA JIN GALAH: Cerpen Jin Galah 0.4: SRIKANDI



Klik di sini jika bacaan spam!

Portal Ilham tidak akan bertanggungjawab di atas setiap komen yang diutarakan di laman sosial ini. Ianya adalah pandangan peribadi dari pemilik akaun dan ianya tiada kaitan dengan pihak Portal Ilham.

Portal Ilham berhak untuk memadamkan komen yang dirasakan kurang sesuai atau bersifat perkauman yang boleh mendatangkan salah faham atau perbalahan dari pembaca lain. Komen yang melanggar terma dan syarat yang ditetapkan juga akan dipadam.

  Terhangat di Grup Buku