KALAU AKU KAYA
Teaser
Genre: Komedi/Romantik Komedi
Kategori: Novel
Paparan sejak 03 Februari 2016
Penilaian Purata:

Senarai Bab :
53

Bacaan






PEREMPUAN YANG DIA SAYANG


Wardah terpisat-pisat di katil bila pintu biliknya diketuk bertalu-talu. Rupanya dia tertidur semula selepas solat subuh. Mungkin kerana terlalu letih sebab pulang lewat malam tadi. Dengan pandangan yang masih kabur, dia terhoyong-hayang mencari pintu sambil menggosok mata.

“Kak Arda! Abang Zakuan kat bawah!” Suara Izwani mendahului wajahnya. Wardah buntang dalam kabur!

“Haah… bawah?” Semakin laju dia menggosok mata, menghalau mamai.

“Zakuan?” Suaranya naik satu oktaf. Allah! Pandangan jadi terang serta-merta.

Macam lipas kudung Wardah ke bilik air untuk membasuh muka, berpakaian menutup aurat dan bertudung lalu bergegas ke tingkat bawah. Pintu rumah terbuka luas dan … Izwani sedang menuangkan air teh kepada tetamu mereka yang tak diundang – Zakuan. Errkk! Sejak bila pula lelaki dibenarkan masuk? Izwani!

“Kak Arda!” Suara kecil yang memanggilnya dari belakang membuatkan dia terpempan. Saat itu, pandangannya dengan Zakuan bersabung. Biar benar!

Wardah berpusing seratus lapan puluh darjah secepat kilat. Di hadapannya, Anis tersenyum manis sambil memegang kek cawan yang mungkin baru diambil dari dapur dan yong tersembul dengan wajah keliru di situ. Wardah telan liur. Sekarang bukan waktunya, yong!

“Err… ya, sayang!” Wardah melutut terus di lantai sementelahan kakinya dah bertukar jadi agar-agar dengan kejutan ini.

“Lama ayah telefon Kak Arda. Kenapa tak angkat? Ayah nak bawa kita pergi jalan-jalan. Anis dah siap pagi-pagi lagi. Jomlah, Kak Arda!” Bahunya digoyang-goyangkan oleh tangan kecil itu. Terkebil-kebil Wardah di situ.

Kenapa tak angkat? Ya Allah! Dia lupa mengecas bateri telefon bimbitnya semalam! Sungguh-sungguh lupa!

“Arda, pergilah. Dah hampir jam sepuluh ni. Kesian Anis…” Wardah terngadah. Jam sepuluh? Wajah yong dipandang dengan seluruh muka yang berkerut. Rasa nak menangis. Arda belum mandi, yong!

“Terima kasih yong, Izwani. Kami tunggu di kereta saja. Anis, cepat!” Tuan besar dah bersuara! Lembut tapi sangat keras menghentak jantung Wardah. Kuasa vetonya! Urrrghhh…

Anis sudah berlari mendapatkan ayahnya. Ayah! Kenapa si anak dan si ayah itu begitu rapat tiba-tiba? Dan kenapa tiba-tiba juga dia terheret sekali…

“Arda! Berangan pula dia. Cepat! Mereka tunggu tu!” yong menggesa dengan wajah yang semakin keliru! Terpejam rapat sepasang mata Wardah. Bumi, tolonglah telan aku sekarang!

Wardah berlari ke atas untuk bersiap. Sempat dia mengeluh kerana kelas hujung minggunya dibatalkan. Kalau tidak, tentu dia dapat elakkan diri dari semua ini.

Dia sempat mandi – mandi kambing! Sarung saja jubah seluar, tudung juga yang bersarung saja apa yang dapat dicapai. Bedak ditampar ke muka, pembasah bibir dioles laju. Cukuplah. Celak? Tak sempat! Minyak wangi… arrgghhh… perlu! Nanti bau kambing! Stokin disarung ke kaki. Hampir sepuluh minit berlalu, Wardah akhirnya bergegas keluar dari rumah itu dan berlari anak melewati pintu pagar yang sudah sedia terbuka. Langkahnya terhenti apabila Zakuan tiba-tiba keluar dari kereta, bersandar santai sambil berpeluk tubuh, memandang tepat ke arahnya. Petanda yang sangat tak baik! Bertabahlah, Wardah!

“Awak ke mana semalam?”

“Hmm… ada… ada program.” Nafas masih tercungap-cungap.

“Program apa sampai tak boleh hidupkan telefon?”

“Ssa…saya tak sedar bila… hmmm… bateri… mati…”

“Oh! Bateri. Mati.” Lembut dia bersuara, sepatah-sepatah. Lembut ada makna!

“Awak memang macam ni? Tak ambil kisah? Tak peduli orang risau ke tidak? Tak sedar yang awak tu perempuan? Keluar malam-malam entah ke mana, bila balik, dengan siapa, buat apa di luar? Awak buat apa-apa ikut suka hati awak saja, kan?” Persis M16 yang sedang memuntahkan peluru, laju dan tepat ke sasaran.

Sekejap! Buat apa-apa ikut suka hati awak saja? Itu… aku atau dia? Wardah telan liur. Namun tak berani bersuara. Peluru tadi… dah cukup tembus jantung, hati segala!

Mata lelaki itu menjegil ke arahnya. Tajam macam mata helang.

“Saya… err… saya tak sengaja. Tapi… tapi saya pergi berteman. Tak ada apa yang nak dirisaukan. Lagi pun… kalau abi atau yong, mereka tahu macam mana nak cari saya…”

“Saya? Saya ni siapa? Tunggul? Boneka? Atau awak sangka saya ni jenis lelaki yang berfikiran terbuka tapi sebenarnya dayus yang tak kisah kalau perempuan yang dia sayang bebas keluar malam-malam tak perlu nak beritahu?”

Bagai ada panah yang menusuk ke jantung saat itu. Wardah terngadah tanpa kata. Sungguh, dia tak terkata! Perkataan ‘perempuan yang dia sayang’ itu bergema dan melantun dari setiap penjuru dalam dirinya.

“Itu saja yang awak boleh buat? Jadi patung cendana?”

“Errr… saya…”

“Nasib baik belum jadi isteri! Kalau awak dah jadi isteri saya, saya kurung awak duduk dengan saya tak keluar bilik tiga hari tiga malam, awak tahu tak?”

Gulp! Kurung dengan dia? Apakah itu hukuman yang paling ngeri atau…

“Tak reti nak minta maaf?”

“Hah! Saya… saya minta maaf!” Siap kepalanya sekali ditundukkan. Dah macam orang Korea pula!

“Sekarang masuk kereta. Saya hanya maafkan awak lepas awak masak untuk saya. Saya lapar! Dari semalam saya tak makan sebab risaukan awak. Masuk!”

Mulutnya terlopong. Kemudian matanya terpejam rapat. Tuhan!


pssttt: Novel ini sudah terbit. Dapatkan ebook atau versi cetak sementara stok masih ada, Whatsapp 011-205034



Klik di sini jika bacaan spam!

Portal Ilham tidak akan bertanggungjawab di atas setiap komen yang diutarakan di laman sosial ini. Ianya adalah pandangan peribadi dari pemilik akaun dan ianya tiada kaitan dengan pihak Portal Ilham.

Portal Ilham berhak untuk memadamkan komen yang dirasakan kurang sesuai atau bersifat perkauman yang boleh mendatangkan salah faham atau perbalahan dari pembaca lain. Komen yang melanggar terma dan syarat yang ditetapkan juga akan dipadam.

  Terhangat di Grup Buku