Suamiku Takut Cicak
Genre: Lucu
Kategori: Jenaka Santai
Paparan sejak 17 April 2016
Penilaian Purata:
(11 orang telah menilai karya ini)
1356

Bacaan






" bang..bangun bang..dah pagi ni..tak nak pergi kerja ker?..."tegurku pada suamiku tersayang. Dia kemudian pusingkan badanya menghadap aku. " bangunlah bang..dah lambat ni."pintaku lagi. Dia buat tak tahu jer. Aku pun bagi cubitan berbisa padanya. " adoh..sakitlah sayang...kejap lagilah abang bangun." Aku pun biarkan dia tidur. " biarlah, bukan aku yang lambat pun."bebelku sendiri. Bergegas ku turun ke bawah sediakan sarapan.

Pukul 7.30 pagi, tak juga nampak suamiku turun sarapan. " jangan jangan dia masih tidur lagi ni " kataku sendiri. Bergegas ku ke atas. " abang..bangunlah..cepat siap. dah 7 setengah ni." bisingku. Dia pun tarik aku ke pelukkan nya. " kejaplah sayang..."jawapnya. Aku pun geli hati dengan pelukkannya. " dahlah..jum bangun. mandi. lepas tu turun sarapan." Suamiku pun mengalah akhirnya. 

Dia pergi ke bilik air tetiba " oh...tidak!!!!....tolong!...sayang...."jeritnya.

Aku pun paniklah, terus melulu ke bilik air. " ada apa ni bang?..."tanyaku. Mana tak suspens aku dibuatnya. Suamiku terus peluk aku, aku bawanya keluar dari bilik air tersebut sambil tak habis habis " tolonglah...geli..geli lah..." Aku kehairanan terus mencari tetiba aku nampak seekor cicak. Tak tertahan lalu berderai ketawa aku. 

" hahahahaaaa...hahahahaa...takut dengan cicak..hahahaaa..."ketawaku sampai senak perutku dibuatnya.Suamiku sakit hati lalu " ketawalah puas puas...ketawa.."merajuknya. Aku mendekatinya " naaahhh..ni dia..."sengaja aku takutkan dia lagi. Terlompat lompat suamiku ketakutan dan kegelian. " buanglah cepat...geli abang ni.."rayunya. Ketawa aku melihat nya sedemikian. Aku pun buangkan cicak tu ke luar rumah. Ketawaku masih bersisa lagi. 

" dah dah, tak da..g mandi cepat. dah lambat ni."kataku pada suamiku. Berhati hati dia masuk ke bilik air. " abang..cicaklah.."jeritku. Terus dia melompat lompat lagi didalam bilik air. Aku ketawa melihat karenahnya. Seronok juga permainkan suamiku yang takut cicak.

Begitulah kehidupanku dengan suamiku Amirul. Aku menikahinya sudah 4 tahun. Aku sungguh bahagia dengan dia. Aku tidak tahu yang rupanya dia takutkan cicak. Kami ada 2 orang anak. Yang perempuan namanya Riana dan yang lelaki namanya Khairul.

Selepas dia pulang kerja. Dia terus berjumpa dengan anak anakku. " hai anak anak Papa, buat apa ni?.."tanyanya. Riana terus peluk papanya. " Riana rindu Papa..."ujarnya. " alaa..Papa pun rindu Riana juga." jawap suamiku. Khairul sibuk dengan mainan nya. " khai..khai..buat apa tu?.."tanya suamiku. Pantas Khairul tunjukkan mainannya. " ni haa...lipas mainan.. kawan Khai bagi kat sekolah tadi."jawapnya. " eaaa...gelilah papa tengok."sahut suamiku lagi.

Tengah sibuk melayan karenah anak anak..suamiku terjerit lagi sampai nak pengsan dia. " sayang...tolong...cicak...tolong.. Papa geli.." sambil meloncat loncat macam kera.Terkocoh kocoh aku pergi dekatinya. Cicak tu jatuh dari lampu kebetulan melekat kat atas bahunya. " cepatlah sayang...buang..." rayunya. Anak anakku ketawa melihat reaksi Papa mereka. Aku segera ambilkan cicak tu lalu buang ke tong sampah. Suami ku menggigil ketakutan. " abang ni..cicak pun takut."perliku. Ketawa Riana mendengarnya.

" kenapalah dengan Cicak pun takut?.." kataku dalam hati. Tersenyum aku sendiri.
Keesokkannya aku kemas rumah. Suamiku pun tak pergi ke pejabat. " abang, tolong ambilkan tong sampah didalam stor kat belakang tu."pintaku. Amirul pun ke belakang. Dia mencari cari tetiba ternampak seekor cicak apalagi terpekik terlolonglah jawapnya.

 " mak..cicak mak...tolong...sayang ..tolong ada cicak ni..."dipukul pukulnya cicak tu sampai mati. Aku yang melihat gelagatnya ketawa sampai keluar air mataku. " dah lah tu..dah mati cicak tu." kataku pada nya. Suamiku pun berhenti. " eaaa....banyaknya cicak kat rumah kita ni. gelilah."jawapnya.

Inilah keadaan suamiku yang takut cicak. Hari hari ada jer karenah nya yang mencuit hatiku. " ingatkan perempuan yang takut cicak, laki pun ada juga." kataku sendiri.


Klik di sini jika bacaan spam!

Portal Ilham tidak akan bertanggungjawab di atas setiap komen yang diutarakan di laman sosial ini. Ianya adalah pandangan peribadi dari pemilik akaun dan ianya tiada kaitan dengan pihak Portal Ilham.

Portal Ilham berhak untuk memadamkan komen yang dirasakan kurang sesuai atau bersifat perkauman yang boleh mendatangkan salah faham atau perbalahan dari pembaca lain. Komen yang melanggar terma dan syarat yang ditetapkan juga akan dipadam.

  Terhangat di Grup Buku