Aku Dan Dirimu
Genre: Alternatif
Kategori: Cerpen
Paparan sejak 20 Mei 2016
Penilaian Purata:
(3 orang telah menilai karya ini)

Senarai Bab :
453

Bacaan







“Sir, maafkan saya... Saya tak bermaksud nak buat macam tu Sir...,” rayu gadis itu, sambil terus membuntuti langkah pansyarahnya, Zaharil yang sedang menuju ke arah MyVi hitamnya.

“Sudah! Diam! Cukup tu Zarissa ! Saya bosan dengan sikap awak! Menyesal saya percayakan awak selama ni! Damn you!!” bentak Zaharil geram, lalu melangkah masuk ke dalam keretanya.

“Tapi, Sir....,” suara Zarissa mendatar.

Dia hanya mampu melihat dengan hampa kereta pensyarah muda itu berlalu pergi membelah jalan. Air matanya palsu yang dibuat-buat masih mengalir di pipi. Tiba-tiba dia tertanya-tanya. Bagaimana agaknya nasibnya selepas ini? Zarissa tidak pasti. Yang pasti dia akan bersiap-sedia untuk menghadapi semuanya. Berani buat, berani tanggung. Iya, itulah prinsip hidupnya. Tiada siapa yang akan menjadi penyelamat untuk menyelamatkan dia dari masalah yang diciptanya sendiri. Tetapi, walau apapun kata orang, baginya dia punyai alasan tersendiri.

Zaharil menghembus nafasnya kasar. Dia benar-benar terkilan dengan sikap zarissa. Antara pelajarnya yang amat dipercayainya. Tetapi, sayangnya gadis itu telah meragut kepercayaannya. Dan tidak disangka tujuan gadis itu berbaik-baik dan rapat dengannya rupanya bersebab. Betapa sakit hatinya tatkala dia mengetahui gadis itu adalah insan bertanggungjawab yang telah mencuri soft copy soalan peperiksaan dari laptopnya ketika dia meminjamkan laptopnya kepada gadis itu. Ah, sangkanya gadis itu merapatinya sebab.... rupanya.... Arghhh!!!


************


Daku dah penat melawan prasangka.....

“Dengarnya, student yang curi soft copy Zaharil tu akan digantung kolej. Memang padanlah muka dia! Ha, tak padan yang perempuan! Budak jahat macam tu memang tak layak jadi student di sini. Ha, berani buat, beranilah tanggung!” Zaharil tidak jadi untuk melangkah masuk ke bilik pensyarah bahagian Business Study tatkala kedengaran beberapa orang pensyarah sedang asyik bergosip mengenai perihal dirinya dan pelajarnya yang bertanggungjawab membocorkan soalan peperiksaan. Siapa lagi kalau bukan Zarissa yang telah ditangkap mencuri dan menjual soalan peperiksaan dari laptopnya.

“Apa? Perempuan?! Isk..isk..budak-budak perempuan zaman sekarang ni memang teruk! Hmm, datang sini bukan nak belajar...buat jahat pulak! Ish, budak-budak zaman sekarang ni...” tambah seorang pensyarah pula.

“Kak Min, kak Rin...tak baik cakap macam tu. Mana tahu student tu ada masalah kewangan ke dan terdesak sangat....,” sampuk seorang pensyarah lain pula seolah-olah menyebelahi Zarissa, pelajar yang dimaksudkan.

“Hei, Cik Zah..., kut ye pun studenttu ada masalah kewangan ke apa, ini bukan caranya untuk dapatkan duit, banyak lagi cara lain yang lagi elok romannya!” bidas pensyarah yang dipanggil sebagai kak Min itu.

“Tetapi, kak Min biasalah tu budak-budak zaman sekarang berfikiran pendek dan tak tahu nak bezakan yang betul dan yang salah..,” balas Nur Izzah membuatkan kak Min mencebik mendengarnya.

“Ha, kalau begitu baguslah! Berfikiran pendek konon, sendiri tanggunglah. Masing-masing dah besar, tak akanlah kita aje yang kena jaga mereka kan?!” bidas Yasmin, lagi tidak berpuas hati.

Zaharil hanya mampu menggeleng-geleng sahaja. Nampaknya kisah Zarissa sudah jadi perbualan hangat yang mampu mencetuskan perdebatan. Bukan sahaja di kalangan pensyarah malah di kalangan pelajar sendiri. Namun, mujurlah masih ramai lagi pelajar yang tidak tahu kerana pelajar-pelajar terlibat masing-masing mendiamkan perkara itu kerana bimbng andai nama mereka jua akan tercemar.

Dan di kalangan pensyarah pula, sana sini bercerita mengenai Zarissa. Kelihatan ramai pensyarah mula anti dan melabel buruk gadis itu. Namun, ada juga yang masih berfikiran rasional dan memikirkan alasan-alasan tertentu sebab apa dan mengapa gadis itu berbuat begitu. Tetapi, nampaknya sudah tentu lebih ramai yang melabel buruk gadis itu kerana terang-terang dia telah melakukan kesalahan yang berat. Saat ini, Zaharil keliru. Keliru andai benar Zarissa melakukannya kerana terdesak. Tika ini, ingin sahaja dia menemui gadis itu dan menyelidiki hatinya betul-betul. Tidak seperti sebelum ini, dia lebih menumpukan hatinya yang lara akibat ditipu Zarissa. Kali ini, hatinya kuat tertumpu pada gadis itu apatah lagi sudah seminggu dia tidak melihatnya di kolej.

'Apa khabar Zarissa agaknya?' Hatinya bertanya sendirian. Tanpa sedar, satu keluhan berat lahir di bibirnya.

**********

Bersambung…

p/s : Hai! Thanks sudi baca. Just feel free to visit me at http://nadhiewueen.blogspot.com =)



Klik di sini jika bacaan spam!
Senarai Bab :
| Part2 |

Portal Ilham tidak akan bertanggungjawab di atas setiap komen yang diutarakan di laman sosial ini. Ianya adalah pandangan peribadi dari pemilik akaun dan ianya tiada kaitan dengan pihak Portal Ilham.

Portal Ilham berhak untuk memadamkan komen yang dirasakan kurang sesuai atau bersifat perkauman yang boleh mendatangkan salah faham atau perbalahan dari pembaca lain. Komen yang melanggar terma dan syarat yang ditetapkan juga akan dipadam.

  Terhangat di Grup Buku