Hani dan Dato Z
Bab 52 B ; Kak Joyah... Kak Joyah
Genre: Komedi/Romantik Komedi
Kategori: Novel
Paparan sejak 17 Februari 2013
Kahwin dengan Dato? Oh Pliz! Bagi bab 1,2,3,4 dan 5 telah diolah semula. Saya akan mula memadamkan bab-bab lama yang telah diolah. Bab lain saya hanya kemaskini sahaja bab yang ada kerana tidak melakukan olahan secara besar-besaran.Jadi anda boleh baca bab lain seperti biasa. Segala kesulitan amat dikesali.
Penilaian Purata:
(1 orang telah menilai karya ini)

Senarai Bab :
4042

Bacaan






Petang itu balik sahaja di flat, Hani bertembunng dengan Kak Joyah yang sedang melepak di bawah berhampiran lif dengan kawan-kawannya gosipnya ;

“Ha…. sedap layan Dato dekat Sunway Lagoon?” langkah Hani terhenti.. beliau menoleh dan memandang Kak Joyah.

“Sunway Lagoon?” mana pula Kak Joyah tahu?

“Hahahahahahahaha… buat-buat tanya pula. Dia sedap-sedap dengan Dato.. sampai kita yang ada dekat situ. Dia tak nampak” Kak Joyah ada di Sunway lagoon? Sumpah aku tak nampak.

“Akak ada di sunway Lagoon ker?”

“Tak payahlah kau hendak spin. Aku tahu apa yang aku kata selama ini betulkan. Kau sahaja yang menafikannya. Sekarang aku sudah nampak di depan mata aku sendiri.. kau bermesra dengan Dato dengan anak-anaknya kan? Hendakkan ayahnya.. kena ambil hati anak. Betul tak?” wah! Boleh tahan.

“Itu bukan perkara sebenarnya kak. Saya teman anak-anaknya.. itu janji saya dengan isteri Dato.. Puan Kamelia.. setiap kali anaknya keluar dengan Dato. Saya perlu ada untuk menemani mereka” jelas Hani.

“Arghhhh alasan” sanggah Kak Joyah.

“Ini bukan alasan… tapi ini perkara yang sebenar. Saya tiada hubungan terlarang dengan Dato Z. lagipun di samping saya setiap kali berjimpa dengan Dato. Anak-anaknya ada sekali dengan saya” tegas Hani.

“Arghh… sudahlah. Aku tak percaya langsung”

“Tak percaya sudah!!!” Hani berlalu pergi… dari melayan karenah Kak Joyah yang tidak betul.. lebih baik aku balik rumah.. solat. Sampai di rumah Hani terus mandi dan solat.. beliau keluar dari biliknya dan kelihatan ayah dan emaknya menonton televisyen. Hani duduk di sofa bertentangan dengan kedua ibubapanya ;

“Berita tentang kamu keluar dengan Dato di Sunway lagoon sudah heboh satu flat Hani” emaknya berkata sebaik sahaja Hani duduk di sofa.

“Kan saya sudah jelaskan dengan emak.. setiap kali saya keluar dengan Dato.. saya beritahu emak. Saya bukan berdua sahaja dengan Dato. Anak-anaknya ada sekali mak.”

“Mulut orang Hani… susah hendak tutup. Walaupun kita buat betul.. tapi orang kata tidak betul” sampuk ayahnya pula.

“Sebab itu saya mahu keluar dari Flat ini emak dan ayah,”

“Kita hendak pergi mana? Lagipun rumah ini lagi 5 tahun hendak habis bayar”

“Kita pindah ke rumah saya.”

“Rumah angah? Angah sudah beli rumah?” tanya ayah.

“Sudah ayah… saya beli secara senyap-senyap. Saya beli rumah 2 tingkat di Puchong.”

“Mana kamu dapat duit? Rumah teres 2 tingkat kalau di kawasan Puncong.. mahu dekat 350 ribu. Dato sponsor?” tanya ayahnya.

“Tak.. bukan Dato sponsor.. saya beli dengan wang saya sendiri” Hani menceritakan bagaimana beliau dapat wang untuk membeli rumah.

“Tapi itu rumah Hani” sampuk emaknya pula.

“Ayah… memang sejak dari dulu lagi Hani bercita-cita untuk membeli rumah teres untuk ayah dan emak. Alhamdulillah… cita-cita saya termakbul… kini saya mampu membelinya. Ayah dengan emak jangan hampakan Ani.. rumah itu akan siap 6 bulan lagi. Kita duduk sama-sama yer.”

“Tapi emak kerja disini nak,” emaknya kurang bersetuju.

“Emak… sudah 20 tahun emak bekerja. Sudahlah itu… saya rasa duit yang abang long beri dengan saya lebih dari cukup. Berehatlah emak.. sudah 25 tahun emak bekerja.”

“Betul juga kata Hani itu… saya kesian lihat awak… bujang sehinggalah kahwin awak bekerja. Tiba masanya untuk awak berehat. Biarlah saya pula mencari rezeki” ayah menyokong Hani.

“Kalau emak bosan duduk rumah.. emak ambillah upah menjahit.. emakkan pandai menjahit” emak terdiam.. akhirnya emak bersetuju. Tetapi emak Hani akan berhenti bekerja apabila mereka sekeluarga berpindah ke Puchong nanti.



Klik di sini jika bacaan spam!
Senarai Bab :
Bab 1 ; Temuduga | Bab 2 ; temuduga yang hampas | Bab 3 ; jawapan yang tidak terduga | Bab 6 full ; berjalan-jalan dengan Dato | bab 7 ; Sinopsis dan Dato tidak solat ? | Bab 8 ; Aisy memerli Hani | Bab 8 B ; Sinopsis Beg Gucci tiruan | Bab 9 ; Dato hantarkan Hani balik | Bab 9B ; sinopsis dan sekeping invois | Bab 10 full ; Mula menyiasat | Bab 11 full ; Berjimba-jimba dengan Tasya | Bab 12 ; Gaji pertama | Bab 13 ; Menyoal Pak Mat | Bab 13 B ; menyoal Pak Mat 2 | bab 14 ; Macamana yek? | bab 14 B ; Dato meminta maaf | Bab 15 ; Berjumpa Jidin sengal | Bab 16 ; Aisy semakin rapat dengan Hasdi | bab 16 B ; sinopsis dan sekumpulan dengan Hasdi | bab 17 ; Tasya menyatakan kebimbangannya | Bab 17 B ; Aisy beri amaran | Bab 17 C ; sinopsis dan makan malam sekeluarga | Bab 18 full ; Mula bergerak | Bab 19 ; Berjaya membuat salinan dokumen | Bab 20 ; Hasdi ada perasaan dengan Hani? | Bab 21 ; Tasya sudah masuk geng Kak Joyah? | bab 21 B ; membeli kereta | Bab 22 full ; Aisy mengamuk!!! | Bab 23 full ; bercuti di Port Dickson | Bab 24 ; sesuatu yang mengejutkan | bab 25 ; Apit perlu dibedah segera | Bab 26 ; Dato Z membantu | bab 27 ; peel abang hani | bab 28 ; Wiwi | Bab 28 B ; Pak Mat pulangkan wang syarikat | bab 29 ; Dato Z bermesra dengan Wiwi | Bab 30 ; Video Dato Z dan Wiwi | bab 30 B ; sinopsis dan skandal Dato | bab 31 ; kecoh satu pejabat | Bab 31 ; wiwi tak puasa? | Bab 32 ; Pakwe Wiwi mengamuk!! | Bab 32 B ; Dato Z mengupah Jidin | Bab 33 ; Bukti | bab 33 B ; Bukti 2 | bab 34 ; Dapat komisen | Bab 35 ; Puan Kamelia | Bab 36 ; Dato Z berjumpa anak-anaknya | Bab 36 B ; Berjaya Times Square | Bab 37 ; Dato beri saguhati | Bab 37 B ; Persiapan Raya | Bab 39 ; Dato memarahi Aisy | bab 39 B ; Dato kedekut | Bab 40 ; Memberitahu Dato Zaffran | bab 40 B ; Pembongkaran pengkhianatan Hasdi | Bab 41 ; Dato Seri berang | Bab 41 B ; Laporan Polis | Bab 42 full ; Hasdi dan kuncunya ditangkap | Bab 43 ; Hasdi mengugut Hani | Bab 44 ; Mimiland | Bab 44 B ; Dato mencintai Hani? | Bab 45 ; Mengugut Dato Z | Bab 45 B ; Hani!!!!! | Bab 46 ; Unit rawatan rapi | Bab 46B ; kau suka Hani ke Zaffran? | Bab 47 ; Tolonglah sedar Hani | Bab 47 B ; Hani sudah sedar | Bab 48 ; Hani sudah keluar dari Hospital | Bab 48 B ; Mula bekerja semula | Bab 49 full ; makan malam | bab 50 ; Jidin | Bab 50 ; tersenyum sendirian | Bab 51 full ; Melawat Aisy di penjara | Bab 52 ; Panggil Dato lagi | Bab 52 B ; Kak Joyah... Kak Joyah | Bab 1 dan 2 sesudah diolah semula | Bab 3 dan 4 diolah semula | Bab 5 ; olahan semula | Bab 53 ; Melawat rumah baru | Bab 53 B ; Dato menyanyi untuk Hani | Bab 54 full ; Video di You Tube | Bab 55 full ; Video Hani Menjadi fenomena |

Portal Ilham tidak akan bertanggungjawab di atas setiap komen yang diutarakan di laman sosial ini. Ianya adalah pandangan peribadi dari pemilik akaun dan ianya tiada kaitan dengan pihak Portal Ilham.

Portal Ilham berhak untuk memadamkan komen yang dirasakan kurang sesuai atau bersifat perkauman yang boleh mendatangkan salah faham atau perbalahan dari pembaca lain. Komen yang melanggar terma dan syarat yang ditetapkan juga akan dipadam.

  Terhangat di Grup Buku