SIAPAKAH MEREKA???
Bab Teaser
Genre: Seram/Misteri
Kategori: Cerpen
Paparan sejak 17 September 2016
Penilaian Purata:
(3 orang telah menilai karya ini)

Senarai Bab :
1201

Bacaan






Sebaik menunaikan fardu maghrib, Marissa membaca Al-Quran. Surah Al-Baqarah sebanyak 3 juzuk itu dibaca, setelah masuk waktu Isyak dia terus bersolat, lama dia berdoa memohon kekuatan dan bantuan dari Yang Maha Kuasa. Marissa baru saja hendak melelapkan matanya bila terasa suhu bilik itu menjadi terlalu sejuk, dia dapat merasakan makhluk itu sudah semakin dekat. Kalau selama ini makhluk itu hadir dalam lenanya tapi hari ini dia menyerang kala matanya masih belum tertutup.

Krik…krik.. krik… bunyi dinding diluar tingkap dicakar, mata Marissa menyoroti kearah tingkap, mujur juga langsir sudah ditutup. Tidak lama kemudian kedengaran bunyi air dibuka dan ditutup. Marissa hanya diam membatu, ayat-ayat suci dibaca berulang kali. Kalau sebelum ini Marissa sentiasa merasa takut tapi kali ini dia terasa yakin, tawakalnya pada Allah sudah padu. Dia sedar ketakutan yang menyebabkan dia sering kali ditewaskan kerana ketakutan, kali ini dia perlu kuat. Malah Marissa merasakan dia sudah bersedia untuk berhadapan dengan siapa pun mereka, kerana baginya mereka juga makhluk sepertinya tiada apa akan berlaku tanpa izin Allah. Dia teringat pesan ayah mertuanya untuk membaca surah Al-Fiil dan bila tiba kepada ayat ‘tarmihhim bihijarotin’ lalu dia meniatkan untuk memulang-kan semua itu kepada yang menganiyanya.

Dam!! Dam!! Bunyi pintu bilik air terbuka dan tertutup dengan sendiri. Marissa menerus-kan bacaannya dengan tenang. Surah Ababil dibaca berulangkali seperti yang diajar oleh ayah mertuanya.

Sreetttt…Sreettt.. bunyi benda berat diseret diatas lantai, bau busuk yang memualkan memenuhi bilik itu. Marissa masih tenang, bagai tiada apa-apa yang berlaku. Tiba-tiba katilnya bergoyang, lembaga hitam itu kini berada diatasnya, dadanya terasa senak dihimpit dan tangan dengan kuku yang panjang itu mencengkam leher Marissa, nafasnya sudah tidak teratur namun dia tidak mengalah.

“Kau nak sangat matikan…” Berdegar suara lembaga itu, bau yang busuk terus menusuk kehidung. Namun Marissa tidak lagi merasa takut. Jika ditakdirkan oleh Allah kematiannya begitu dia redha. Dalam hatinya tidak putus-putus membaca kalimah syahadah. Dia men-yerahkan jiwa dan raganya pada Sang Pencipta. Dia terus merenung mata yang merah menyala tanpa sekelumit pun gentar.

“Kau hanya boleh mencuba untuk membunuh aku, tapi jika Allah tidak mengizinkan pasti ianya takkan terjadi. kau hanya illusi syaitan yang menyesatkan. Laiillahaillallah..aku tidak akan tunduk selain kepada Allah.” Bisik Marissa dengan nafas yang terputus-putus.

“Aku dah kata jangan ganggu anak cucu aku lagi, kau degil.. kau dah memungkiri janji antara kita..” Perempuan tua itu muncul lagi. Ditangannya sebatang kayu berliku-liku bagaikan keris dibenamkn tepat pada belakang lembaga itu. Sekuat hati lembaga hitam itu meraung bergegar bilik itu dan akhirnya dia hilang begitu saja. Marissa kembali bernafas seperti sedia kala. Walaupun begitu bekas cengkamannya meninggalkan bisa yang teramat, kali ini buat pertama kalinya perempuan tua itu mendekatinya, tangan tua yang berkedut itu menyentuh lehernya, matanya yang lembut memandang wajah Marissa, sambil tangannya mengusap bekas cengkaman itu. Sakit yang dirasakan semakin menghilang.



Klik di sini jika bacaan spam!
Kami, (Ilham Grup Buku Karangkraf) tidak bertanggungjawab di atas setiap pandangan dan pendapat yang diutarakan melalui laman sosial ini. Ia adalah pandangan peribadi pemilik akaun dan tidak semestinya menggambarkan pandangan dan pendirian kami. Kami juga berhak tidak memaparkan komen-komen yang melanggar terma dan syarat yang telah ditetapkan
Instagram @ilhamkarangkraf
  Terhangat di Grup Buku