AKU Hanya Untukmu Sayang #AHUS
Bab 32
Genre: Cinta
Kategori: Novel
Paparan sejak 14 Oktober 2016
Ujian yang tidak pernah lari dari hidupnya menjadikan Zaza lebih matang dalam kehidupannya. Tanpa sedar , dalam dia menempuhi setiap liku cabaran… Tengku Adam Azizi cuba mengintai kehidupannya dari jarak jauh. Tengku Adam Azizi jatuh cinta akan perwatakan Zaza Melinda dengan hanya gelaran ‘abang kantin’ disekolahnya ketika Zaza masih tingkatan 6. Zaza tidak pernah tahu , lelaki itu cuba mendekatinya sehingga dia melanjutkan pelajaran ke kuala lumpur. Tengku Adam Azizi seorang lelaki yang berkerj
Penilaian Purata:

Senarai Bab :
186

Bacaan






Bab 32

 

ZazaMelinda baru sahaja turun menapak bersama rakannya, Nora. Melangkah dengancepat ke kantin. Mujurlah tidak terlalu ramai ketika mereka sampai dan tibagiliran untuk beratur. Menjeling Zaza apabila melihat ada sahaja budak-budakperempuan terkinja-kinja gedik sakan. Entah apalah gamaknya !

 

Dariperbualan Zaza dengan Nora , dia sudah mengetahui bahawa ada seorang mamathandsome di kantin katanya. Namun Zaza seperti biasa tidak mengendahkan. Sebaiktinggal beberapa orang pelajar sahaja , dengan brutalnya Zaza terus juntaikantangan di celah-celah pelajar untuk mencapai pengapit.

 

Apalah !Nak beli tu , belilah. Ha , baru tahu… Kalau tak juntaikan tangan macam ni ,pasti lembap gila depa ni nak beli. Tergedik-gedik pulak tu. Nak senyum-senyum.Sengaja lah tu. Ada mamat handsome je , terus jadi lag utu. Aawat kalau buatlagu tu , dapat ka kat depa ? Puii !

 

Gerampula Zaza Melinda. Dalam situasi itu , tersenyum Tengku Adam dibuatnya dengantelatah Zaza. Hairan juga Tengku Adam apabila sedar diri diperhatikan olehnya ,terus meletakkan semula pengapit lalu dikemekkan tudungnya. Sengaja bikin hatiTengku Adam menyampah.

 

Bagai naktersembur ketawanya melihat telatah Zaza sebegitu.

 

‘Dah lahcomel , buat pula tudung macam tu , lahai…. Hidung pula mancung. Kacukan kebudak ni?’ Hati Tengku Adam tertarik.

 

‘Tengoksangatkan ? Baru tau , bila aku buat tudung cenggini. Nak tengok lagi?’ TanganZaza sibuk kepitkan ayam tadi semula ke dalam pinggan. Lalu terus bayarkan duitsebelum diberi bakinya semula oleh Tengku Adam yang masih tertancap penuhmelihat telatah Zaza.

 

‘Comel’desis hatinya.

 

ZazaMelinda pusingkan badannya kasar terus kea rah meja dimana rakan-rakannya sudahberada disitu bersedia jagakan tempat untuknya.

 

TengkuAdam masih lagi mengintai-ngintai Zaza Melinda. Namun tidak pernah dipedulikan.Zaza seperti biasa melayan nafsu makannya. Tidak hairanlah jika ada mata yangperasan Zaza Melinda asyik diperhatikan mamat kantin itu.

 

Sejakdari hari itu, Tengku Adam mula tertarik untuk datang ke sekolah itu.Kadang-kala sanggup mengajak neneknya Tengku Halimah ke sekolah itu denganalasan sekadar melihat Aunt Marziah menguruskan kantin sekolah tersebut. Bilacuti sahaja pasti pulang ke kampong dengan aktiviti barunya itu. Tidakhairanlah sekiranya tingkah laku dan aktiviti Zaza juga diketahui Tengku AdamAzizi. Begitu kuat rasa suka dan tertarik mengenai gadis kecil molek itu padaTengku Adam. Ya , diakui Zaza Melinda adalah wanita yang lain dari yang lain.

 

‘Bukanwanita yang mudah untuk dimiliki,’ keegoan Tengku Adam tercabar dek perwatakanZaza Melinda.

 

Cintapandang pertama buat Tengku Adam Azizi , tapi tidak bagi Zaza Melinda. BagiZaza, lelaki hanya mampu bermain mata , menjual ayat-ayat palsu..kaya mana punlelaki itu , jambu mana pun lelaki itu.. tapi tidak semudah itu untuk ZazaMelinda.

 

TengkuAdam mula memasang tekadnya untuk mengejar Zaza Melinda. Dari awal dia sudahbersedia untuk mengharungi halangan demi gadis itu. Pastinya, Tengku Adam bijakmengenali seseorang wanita. Dengan kelebihan sebagai seorang CEO dan dilahirkandalam kalangan orang berada , mematangkan Tengku Adam dalam semua perkara.

 

Sehinggalahhari terakhir Zaza Melinda di sekolah itu, Tengku Adam mula mendekati beberapaorang pelajar lelaki rakan kepada Zaza Melinda demi untuk mengetahui kemanaZaza Melinda pergi untuk melanjutkan pelajarannya.

 



Klik di sini jika bacaan spam!

Portal Ilham tidak akan bertanggungjawab di atas setiap komen yang diutarakan di laman sosial ini. Ianya adalah pandangan peribadi dari pemilik akaun dan ianya tiada kaitan dengan pihak Portal Ilham.

Portal Ilham berhak untuk memadamkan komen yang dirasakan kurang sesuai atau bersifat perkauman yang boleh mendatangkan salah faham atau perbalahan dari pembaca lain. Komen yang melanggar terma dan syarat yang ditetapkan juga akan dipadam.

  Terhangat di Grup Buku