Pusaka Perawan Tua
Genre: Keluarga
Kategori: Puisi
Paparan sejak 01 Mei 2017
Insaf Redha
Penilaian Purata:
404

Bacaan






Ini kisah sebuah keluarga

seorang perempuan perawan tua

sebatang kara di rumah pusaka

emas suasa seurat  tiada

duit kusam sekeping dua

 

Dia mewarisi ilmu agama

Ilmu sekular sempat ditimba

sekolah Melayu darjah dua

buat bekalan semampunya ada

 

Setiap rambut sudah memutih

tunggul gigi pun dah tak bersih

mata pun dah kabur selalu pedih

minyak angin di usap di sendi yang pipih

 

Sepanjang hayat  di rumah usang

tegak berdiri  lapan tiang

rasuk dan gelegar reput tetulang

tangga tinggi berselang-selang

atap buruk berlubang, berliang

bilik dan dapur bercantum ruang

harta tunggal yang diberi pegang

 

Bila gergasi malam menjelma

senyap, gelita seluruh maya

menelan segenap ruang dan desa

sepi dan gundah bersarang di dada

kerna perawan bertemankan pelita

bersama kucing beranak lima

cuping menanti alunan di rimba

cengkerik setia penghibur suasana

 

Adik-beradik jarang menjenguk

sekali-sekala hantar beras dan lauk

diajak tinggal sama bolehlah ditengok

sayangnya perawan tua tak mau duduk

alasan diberi tak mahu menyibuk

 

Perawan tua tumpang gembira

melihat  orang lain bahagia ketawa

namun jiwanya diselaputi duka

hati tetap kosong terasa

 

Sewaktu kecil dan zaman remaja

tidak mendatang itu semua

ada keluarga tempat bermanja

hidup sentiasa diselubungi ketawa

segala masalah dikongsi bersama

 

Tidak disangka waktunya tiba

ibu dan bapa pergi akhirnya

adik beradik sudah berkeluarga

meninggalkan dirinya terkapar derita

 

Terkadang  perawan tertanya-tanya

mengapa jodoh tidak menyapa

dia tak kalah paras dan rupa

tidak  memilih teruna duda

asal berpegang tali agama

 

Setengah abad berteman sepi

hari yang berlalu puas diratapi

lantaran hidup tanpa suami

tiada siapa sudi di sisi

 

Perawan tua penuh cerita

segala disimpan sebagai pusaka

terkadang  ingat terkadang lupa

kerana kenangan dimakan masa

 

Perawan tua Redha dan pasrah

amalan dan doa sentiasa diserah

ketentuan Ilahi penuh barokah

agar perginya di Rahmati Allah

 

 

 

260217

Kg.Tualang Tujuh, Sg.Raia,

Simpang Pulai.



Klik di sini jika bacaan spam!

Portal Ilham tidak akan bertanggungjawab di atas setiap komen yang diutarakan di laman sosial ini. Ianya adalah pandangan peribadi dari pemilik akaun dan ianya tiada kaitan dengan pihak Portal Ilham.

Portal Ilham berhak untuk memadamkan komen yang dirasakan kurang sesuai atau bersifat perkauman yang boleh mendatangkan salah faham atau perbalahan dari pembaca lain. Komen yang melanggar terma dan syarat yang ditetapkan juga akan dipadam.

Instagram @ilhamkarangkraf
  Terhangat di Grup Buku