Cinta aku untuk MISS TOMBOI
Bab 20
Genre: Komedi/Romantik Komedi
Kategori: Novel
Paparan sejak 13 Mei 2017
nur adlin azrin seorang gadis yang kasar dan sangat nakal siapa yang tak kenal,adlin terpaksa kahwin dengan senior di kolej nya itu kerana sebab tertentu...Tengku muhammad faizan amirsyah mula nya seorang yang periang baik dan peramah tapi...disebab kan bekas kekasih nya yang mempermainkan hati nya faizan menjadi seorang yang bengis dan pemarah tapi sejak mengenali adlin hati nya makin lama makin sayang dengan adlin.....bila mereka ingin meluahkan perasaan datang semula bekas kekasih faizan alisha dan Tengku Harris zaril pelajar yang berpindah ke kolej itu mula ingin memikat adlin walaupun telah tahu yang adlin sudah menjadi isteri orang
Penilaian Purata:

Senarai Bab :
235

Bacaan






Aku hanya diam bila keluarga ku memandang aku tajam Agak Agak boleh tembus kot dinding kat belakang aku ni datang pulak family faizan first time jumpa pun masa aku dan faizan kena tangkap basah sedang kan kena perangkap bro. 


"Faizan tak ape ape....nak?"tanya umi faizan risau dengan faizan sedang kan aku yang kena tembak kot. 


"Tak de umi....cuma..."mata faizan melirik pada aku,aku yang pelik terus angkat kening "Azrin tak ape ape ke?" tanya umi Aisyah. 


Terkejut aku tak marah kah umi dan daddy faizan kan aku iyelah kan biasa nya dalam novel dan movie selalu nya keluarga lelaki akan anggap perempuan tu perangkap anak diorang. 


"Ta..tengku...saya tak ape ape"jawab ku tergagap-gagap "kenapa panggil tengku panggil umi jer..."ujar umi dengan lembut. 


"Saya ingat umi benci saya...."jawab ku sambil menunduk "hahaha Az....takde lah sampai kami benci mungkin Az jodoh faizan" kata daddy fadlan. 


Ntah bila air mata aku tiba-tiba mengalir dengan spontan aku melutut di hadapan keluarga faizan aku rasa malu depan diorang tak pandai jaga maruah sebagai seorang wanita malu walaupun aku selalu buli orang malu kan orang tapi aku malu bila maruah aku takde doh hahah. 


"Umi...daddy maaf sebab Az....faizan terpaksa kawin dengan Az...."boleh penuh kot satu baldi okey okey tak logik betul.....teringat aku dengan umi ku yang selalu ada dengan aku,aku selalu marah umi bila bebel aku selalu balik malam suka membuli. 


"Umi......maaf kan Ad umi....."airmata ku mula mengalir deras bila aku rasa aku selalu buat umi marah membebel mungkin sebab aku umi mati. 


"Umi......Ad minta maaf sebab Ad umi pergi....."aku hanya menangis tanpa hiraukan mereka yang memandang aku. 


Aku memandang baba lama "ba.....Az anak derhaka tak dengar cakap orang tua ba.....Az nak umi.....Az tak pernah lawat kuburan umi ba.....Az rindu umi ba.....ba...bawak Az jumpa umi ba....Az banyak salah..."rintig ku dan memeluk baba. 


"Az....jangan sedih ye.....umu ade kat sini umi akan layan Az macam anak umi.....esok kita lawat umi Az ye...."aku membalas pelukan umi Aisyah. "Umi.....Az rindu umi Ad...."aku menangis di dalam pelukan umi. 


"Dah dah jangan nangis kita orang ada kat sini ni....."pujuk umi aku angguk dan me lap airmata ku. 


"Ha!ni kenapa dengan tangan anak umi ni! Siapa buat biar umi yang pi tumbuk tumbuk muka dia..."umi acah acah jer marah aku aku hanya ketawa. 


"Aisyah,fadlan"panggil baba aku memandang pelik umi dan daddy mengikuti baba masuk ke bilik bacaan


Keadaan jadi sunyi muncul cengkerik ntah dari mana krik krik krik krik gurau....aku dengan keadaan kekok berdiri duduk sebelah faizan abang aku Adrian belum balik sebab sibuk dekat pejabat padahal dia lah orang paling gelabah kat pejabat tu. 


"Hem hem....so! Kitakan....tak kenal antara satu sama lain so per kenalkan saya muhammad fazril amsyah panggil saya ril atau azril"ujar fazril menghilangkan kesunyian. 


"Ooo ok.....yang hensem ni pulak?"tanya ku okey yang hensem tu memang betul ape keluarga si faizan ni memang keturunan hensem hensem ke. 


"Eh kak cantik ni suka buat saya malu......"kata budak tu panggil aku kak cantik sebab tak tahu nama aku kot "eleh aku lagi hensem kot"marah faizan hanya aku yang dengar sebab aku kat sebelah dia. 


"Nama saya TENGKU muhammad faizan amisyah panggil saya the hensome boy because my fans call me handsome boy"nak gelak pun ada doh terus pecah ketawa ku "okey okey the handsome boy....nama aku nur adlin azrin" kata ku aku memandang muka abang faizan fazril macam terkejut aku buat tak eendah. 


"Assalamualaikum....."terjah seorang dari luar abang Adrian rupanya terus dia campak briefcase nya di tepi. 


"Az kan abang dah cakap!jangan bergaduh boleh tak!"tengking abang ku aku hanya terkedu terus begegar seluruh badan ku sebab aku paling takut bila abang Adrian marah. 


"Kenapa diam!ha!abang dah pesan jangan gaduh kan! AZ suka sangat kan menyusahkan orang jer kerja dia! "tengking abang ku kaut lagi aku hanya memandang lantai dan menangis semula aku memang menyusahkan orang aku masih diam dan sabar cukup lah aku lawan kata umi ku dulu. 


"Bang....tenang lah dengar du....."belum sempat adriz habis berkata abang Adrian terus memotong. 


"Kau diam adriz!aku dah lama diam sabar! Dari umi hidup!sampai lah umi pergi!suka buat masalah!aku fikir lepas umi pergi kau berubah tapi tak! Makin buat masalah!"lagi sekali deras airmata ku turun sungguh aku terasa bersalah sakit hati memang sebab aku umi mati kot. 


"Bang dah lah"bela adrin yang dari tadi diam mula bersuara. 


"Aku diam Az.....diam memang kau selalu nampak aku tak endah kau Az....tapi kau tak tahu dalam hati aku Az...tapi bila sampai kau jadi macam ni Az kena tembak kau tahu kau boleh mati lah bodoh!"Adrian masih marah dengan aku,aku masih diam sabar. 


"Az aku tanya kau....sepanjang lima tahun ni kau ada lawat umi!ada apa yang susah sangat kau nak jejak kubur umi ha!"aku dah tak tahan makin ku tahan makin sakit. 


"Iye ini semua salah aku umi mati sebab aku!aku memang menyusah kan! Aku memang bodoh! Semua aku! Adrian kau fikir aku tak jejak kubur umi sebab aku benci kat umi!kau salah Adrian!salah!"marah ku tak tahan terus berdiri memandang tajam Adrian. 


Adrian tersenyum sinis,makin sakit hati ku. "Okey kau nak sangat kan!aku lawat kubur umi sekarang kau jangan berani nak tunjuk muka kau!  Depan aku!aku benci kau main cakap je kan tanpa fikir perasaan aku!"marah ku terus terkedu bila aku cakap aku dah taknak tengok muka nya dah. 


"Kau nak aku lawat okey...."aku mencapai kunci motor ku. "Ape bising ni sampai atas dengar?"tanya baba aku terus keluar tanpa hirau kan adrian dan yang lain memanggil nama ku. 


Aku membawa laju ke arah perkuburan islam dimana umi ku di kubur walaupun hari nak dekat senja tak lama azan magrib. 


"Umi....Az minta maaf umi...."kata ku sayu dan mencabut rumput yang kecil dia atas ku uran umi. "Umi az minta maaf....sebab banyak menyusah kan umi....Ad minta maaf kat umi Ad rindu umi....bukan Ad taknak lawat umi tapi....As takut ingt semula kenangan umi dengan Ad....Ad sayang umi tau......maaf Ad tak pernah lawat kubur umi....." rintih ku dengan airmata yang deras azan mula berkumandang aku masih tidak menganjak dan terus menangis. 


Bila azan dah habis tiba tiba berdiri bulu roma ku bila merasa ada seseorang duduk di atas pokok yang tidak berjauhan dengan aku terus aku memandang ke arah dan ternampak sang puteri yang cantik bagi aku dan ratu cantik di beri gelarann

.

.

.

MISS PONTIANAK! 


begegar badan ku bila terasa seorang duduk sebelah ku aku menoleh dan tersembul lah pulak lelaki terkacak dan putera yang hensem

.

.

.

ENCIK POCONG

..


Terdengar suara pontianak mengilai sambil terbang dekat aku akh terus berlari sambil berdoa dalam hati. 


"Kau nak lari mana.....teman lah kitarang hihihi~~" panggil si ponti tu aku masih berlari kenapa aku rasa aku tak jumpa jalan keluar ni setahu aku kubur umi aku tak jauh dari jalan keluar ya Allah. 


Aku terjatuh bila terlanggar batu yang besar "hihi~~~mari lah main dengan kita orang"aku mula menangis seorang tomboi yang takut hantu nangis hahah. 


"Pergi lah!"jerit ku bila pontianak dan pocong tu menuju dengan aku secara merangkak dan mengesot. 


Seseorang memeluk aku "kau nak ape pergi sebelum aku Bakar kau!"bila aku dengar suara nya terus aku memeluk nya erat. 


"Kau fikir aku takut.....hihi jom lah kita main hihihi"aku mula nak pengsan aku takut takut sangat. 


Faizan mula membaca ayat kursi dengan suara yang serdahana penat kot si pontianak tu dan pocong dah macam terbakar aku tengok. 


"Argh!jangan baca aku janji tak kacau dia aegh!"bebel si poncong aik ada ke hantu membebel. 


"Jom lari"kata faizan menarik aku supaya berdiri dan berlari "motor aku!"tanya ku. 


"Alah kau nak kena kejar dengan makluk tu ke?"aku mengeleng faizan terus menarik aku ke arah kereta nya dan memandu pulang semula ke rumah badan aku mula panas. 


"Az..."panggil faizan aku memandang nya lemah "janji dengan aku kau akan berubah" aku hanya angguk dan tertidur aku rasa nak demam. 


SEMENTARA DEKAT KUBUR. 


"cong asal manusia taknak kawan dengan kita ha?"tanya si ponti pada si pocong mereka bersantai di atas pokok. 


"Alah aku tak tahu lab ponti yang aku tahu kan mereka takut sebab rupa kita hodoh"jawab si pocong selamba sambil mebgoyang kan kaki nya. 


"Habis!diorang nak suruh kita pi salon rambut kecantikan tu semua!kita hantu lah bongok!memang patut pun kau mati!"si picong terus ditolak oleh si ponti. 


"Sakit lah lahanat!"marah si pocong si pontianak hanya mengilai sambil 


(Okey mengarut kan sebab kekurangan idea lah kawan oi....)




Klik di sini jika bacaan spam!

Portal Ilham tidak akan bertanggungjawab di atas setiap komen yang diutarakan di laman sosial ini. Ianya adalah pandangan peribadi dari pemilik akaun dan ianya tiada kaitan dengan pihak Portal Ilham.

Portal Ilham berhak untuk memadamkan komen yang dirasakan kurang sesuai atau bersifat perkauman yang boleh mendatangkan salah faham atau perbalahan dari pembaca lain. Komen yang melanggar terma dan syarat yang ditetapkan juga akan dipadam.

Instagram @ilhamkarangkraf
  Terhangat di Grup Buku