Cinta aku untuk MISS TOMBOI
Bab 21
Genre: Komedi/Romantik Komedi
Kategori: Novel
Paparan sejak 13 Mei 2017
nur adlin azrin seorang gadis yang kasar dan sangat nakal siapa yang tak kenal,adlin terpaksa kahwin dengan senior di kolej nya itu kerana sebab tertentu...Tengku muhammad faizan amirsyah mula nya seorang yang periang baik dan peramah tapi...disebab kan bekas kekasih nya yang mempermainkan hati nya faizan menjadi seorang yang bengis dan pemarah tapi sejak mengenali adlin hati nya makin lama makin sayang dengan adlin.....bila mereka ingin meluahkan perasaan datang semula bekas kekasih faizan alisha dan Tengku Harris zaril pelajar yang berpindah ke kolej itu mula ingin memikat adlin walaupun telah tahu yang adlin sudah menjadi isteri orang
Penilaian Purata:

Senarai Bab :
64

Bacaan






Setelah penat berperang dalam kereta sebab aku taknak kena dukung oleh faizan sebab badan aku memang lemah dan tak sihat tapi ego tu tinggi sangat malu lah. 


"Okey!you win!" marah ky bila encik faizan ni masih nak degil angkat aku ni penat dah lah baru lepas jumpa jembalang belum mandi lagi tak penat. 


Faizan membuka pintu kereta ku "jom"faizan mengangkat aku dan menutup pintu kereta nya dengan kaki aku buat tak tahu sedang kan dalam hati aku hanya Allah jer tahu. 


"Az dari mana ni?risau umi dengan yang lain ni?"marah umi dengan lembut aku meminta faizan turun kan aku tapi apa aku dapat gelengan. 


"Eih!turun kan lah aku asal nak anak ke nanti buat kat bilik bukan kat depan diorang silap silap diorang ni tengok benda tak senonoh"kata ku spontan terkeluar terus faizan menurun kan aku dengan muka menahan malu. 


Kejap aku cakap ape tadi,terus memerah pipi bila teringat kata kata ku tadi patut lah diorang gelak senyum semacam. 


"Bang nak dapat anak buah baru lah kita tak lama lagi"sakat adriz dengan fazril masa faizan pergi kejar Az diorang sempat lah kenal kan diri diorang risau kan Az tapi diorang tahu Az pandai berdikari walaupun manja dengan baba. 


Aku berfikir sekejap dan teringat dua ekor jembalang tu "nak dengar cerita tak?"kata ku dengan teruja duduk di lantai sebelah adrin penat dah lah demam tapi nampak macam tak demam langsung dengan bahu yang kena tembak. 


"Ape dia?"tanya faizran yang mula minat aku mengambil nafas dan mula encerita kan tapi hasil yang aku fikir dapat ke dua puluh ringgit buat makan hahah gurau tapi yang aku dapat suara yang penuh dengan ketawa ape tomboi pun takut hantu lah. 


"Ha!ape yang bising sangat sampai atas dengar"kata seseorang dari atas aku memandang tanpa ada perasaan pada Adrian aku hanya senyum sinis. 


"Erh Az umi dan lain balik dulu yer....azilman nanti kita bincang lagi...Assalamualaikum"aku menyalam tangan mereka satu persatu. 


Aku terus nak rebah time macam ni lah nak pengsan ni semua salah si jembalang lah ni. 


"Az asal muka pucat ni?"tanya Adrian aku menjeling dan terus naik "Az....abang adrian tanya tu"tegur faizan aku memandang faizan dan adrian silih berganti 


"Aku okey lepas jumpa dua ekor jembalang kat kubur ada ape ape lagi"jawab ku selamba terus meluncur ketawa adrian. 


"Pe hal gelak!malas lah aku nak jumpa kau menyakit kan hati aku!"marah ku dan terus masuk bilik aku sebenarnya masih rasa bersalah sebab tengking dengan adrian aku berjalan ke arah balkoni dan merenungi Bintang di langit ayat tu. 


"Az!meh sini turun abang nak tunjuk sesuatu ni!"teriak adrian dari bawah aku senyum sinis tapi dalam hati memang gembira lah sebab abang pujuk. 


"Kau nak ape?!"balas ku kuat aku nampak adrian mengeluh "meh lah turun abang nak tunjuk ni kalau taknak takpe abang bagi jer kat orang lain" aku mendengus kasar dan turun ke laman depan. 


"What!?"marah ku lagi sambil berpeluk tubuh padahal nak minta pujuk lah tu. 


"Hmm...."adrian buat muka macam berfikir siap muncung bergerak kiri kanan "tada.!!"adrian mengeluarkan sesuatu yang dari tadi dia sorok dekat belakang tu. 


"Ha!"aku menjerit teruja siapa tak teruja abang beli kan kamera dslr yang dah lama aku nak beli aku boleh beli tapi mesti aku kena guna duit baba,tapi aku nak berdikari bila aku nak ambil dari adrian terus dia angkat tangan nya tahu lah aku oendek. 


"Aip!maafkan abang dulu baru boleh bagi kalau tak.......say bye lah dengan kamera ni"Aku terus memeluk adrian aku rindu dengan adrian walaupun kami serumah tapi sifat abang aku yang penyayang 


"Az minta maaf bang sebab tengking abang.....Az ikut emosi maaf erk?"kata ku adrian mengusap kepala ku. 


"Abang yang minta maaf sebab cakap macam tu kat Az,abang cuma risau kat Az jer.....dah...nah ambik ni abang tahu Az dah lama nak"kata abang ku dan menghulur kamera tu pada aku,aku mengambil dengan pantas. 


Aku memandang faizan yang berdiri di belakang ku tak sedar pulak "faizan motor aku macam mana...." kata ku sayu sambil menguis rumput motor kesayangan tu bro abang adrian hadiah kan. 


"Ha!tu diorang dah sampai"faizan menunjuk ke arah jalan aku memandang adrin semacam laju dia bawak macam kena kejar hantu ke memang kena kejar. 


"Awat lah hang pi tinggal kan motor hang kat kubur hang tau dak cheq kena kejaq dengan syaiton tu!"marah adrian campur dengan ketakutan haha ni lah adrian ni kalau gelabah takut mesti cakap bahasa utara. 


muncul pulak kereta adrian yang dioandu oleh adriz "sampai hati kau tinggal kan aku dah lah si CANTIK tu ada ikut aku" marah adriz sambil menunjuk ke arah pokok yang berada di hadapan rumah ku. 


"Mak aih siap bawak geng!"terkejut adrian dan lain bila nampak banyak duduk kat pokok tu. 


"Hang jangan lah ganggu kami!dah jom masuk kang depa makan korang"aku lah orang pertama yang masuk sampai depan pintu aku rasa nak pengsan terus dunia ku gelap. 



***************


Aku membuka mata ku sedikit bila terdengar suara orang yang sedang membaca AlQuran aku memandang ke kiri faizan rupanya patut lah sedap suara dia. 


"Dah bangun lapar tak?"tanya faizan yang sudah menutup AlQuran dan meletak dimeja lampu "nak makan ke tak?"tanya faizan sekali lagi aku angguk bila aku nak duduk aku rasa kepala ku berdenyut 


"Kau jangan banyak gerak tunggu sini aku bawak makanan"aku angguk dan baring semula. 


Tak lama kemudian faizan masuk sambil membawa dulang makanan "aku suap nak?"tanya faizan aku nak tapi malu aku menggeleng perlahan tapi aku nak dia suap. 


"Kau ni"faizan ketawa kecil dan mencuit hidung ku makin merah muka aku ni asal lah faizan ni "aku suap tau meh aku tolong kau duduk" aku senyum lebar dan angguk. 


Faizan membantu aku membetulkan kedudukan ku "makan banyak tau"aku angguk faizan mula menyuap bubur ke dalam mulut ku. 


Aku menolak bila suapan kelima aku tak de selera "aku taknak makan pening"kata ku pada faizan. 


"Kau ni degil...nah minum air ni"aku mengambil gelas air putih dari tanya faizan. 


"Aku turun dulu tau kau tido lah rehat...nanti esok kita balik rumah aku"kata faizan aku tersentak rumah dia bukan rumah kita hancur nya jiwa ini huhu. 


Aku menahan tangan faizan yang ingin kebawah menghantar dulang makanan  "rumah kau....bukan rumah kita?"tanya ku eih asal mulut ni suka sangat jujur faizan memandang aku dan senyum. 


"Ok ok rumah kita dan anak kita...."kata faizan dengan suara yang jangan cakap lah meremang bulu roma aku ni terus merah pipi ku lagi sekali "dah kau tido tau kau kan dah janji nak bagi aku baby nanti kita buat eh?"kata si faizan dengan nakal aduh malu aku doh nak menghadap muka dia ni. 


"Eee..gedik dah lah aku nak tido"kata ky marah dan terus baring sempat aku dengar ketawa si faizan sebelum dia keluar dari bilik aku memandang pintu dan mengeluh. 


"Maaf faizan aku dah jatuh cinta dengan kau...."kata ku airmata ku menitis lama kelamaan aku tidur juga akhirnya. 



Klik di sini jika bacaan spam!

Portal Ilham tidak akan bertanggungjawab di atas setiap komen yang diutarakan di laman sosial ini. Ianya adalah pandangan peribadi dari pemilik akaun dan ianya tiada kaitan dengan pihak Portal Ilham.

Portal Ilham berhak untuk memadamkan komen yang dirasakan kurang sesuai atau bersifat perkauman yang boleh mendatangkan salah faham atau perbalahan dari pembaca lain. Komen yang melanggar terma dan syarat yang ditetapkan juga akan dipadam.

  Terhangat di Grup Buku