Cinta aku untuk MISS TOMBOI
Bab 22
Genre: Komedi/Romantik Komedi
Kategori: Novel
Paparan sejak 13 Mei 2017
nur adlin azrin seorang gadis yang kasar dan sangat nakal siapa yang tak kenal,adlin terpaksa kahwin dengan senior di kolej nya itu kerana sebab tertentu...Tengku muhammad faizan amirsyah mula nya seorang yang periang baik dan peramah tapi...disebab kan bekas kekasih nya yang mempermainkan hati nya faizan menjadi seorang yang bengis dan pemarah tapi sejak mengenali adlin hati nya makin lama makin sayang dengan adlin.....bila mereka ingin meluahkan perasaan datang semula bekas kekasih faizan alisha dan Tengku Harris zaril pelajar yang berpindah ke kolej itu mula ingin memikat adlin walaupun telah tahu yang adlin sudah menjadi isteri orang
Penilaian Purata:
(1 orang telah menilai karya ini)

Senarai Bab :
361

Bacaan






"Az aku pergi kolej dulu tau jaga diri kau tu...nanti aku ambil kau kita balik rumah hari ni"kata faizan yang ingin ke kolej memandang aku yang baring katil. 


"Assalamualaikum"aku menarik tangan faizan "kenapa?" aku masih diam dan menarik dia duduk. 


"Takde jangan balik lambat tau bye"aku mencium tangan faizan dengan lembut faizan senyum. 


"Okey bye"faizan terus keluar dari bilik. 


"Aduh bosannya......."mata ku melilau mencari benda yang boleh hilangkan bosan ku mata ku tertancap pada gitar yang lama aku tak pegang aku teringat seseorang yang memberi pada aku tanda perpisahan. 


"Aku rindu irsyah...."aku memejam mata ku menahan air mata Agak nya di mana dia tinggal sekarang sihat ke tak dia aku terimbas kembali masa aku dengan dia nak berpisah masa tu aku darjah dua irsyah darjah enam


FLASHBACK...... 


"abang irsyah jahat lah!"marah ku bila tahu yang dia akan pindah ke pahang aku menangis aku baru balik dari sekolah hari ni hari pertama aku sekolah. 


"Alah Ad jangan marah abang irsyah marah dekat umi dan abah abang irsyah"balas irsyah selamba aku menjeling terus masuk ke rumah irsyah tanpa salam biadap tak hahah aku dah biasa keluarga dia pun tak kisah. 


"Umi...abah betul ke nak pindah?"tanya ku umi aisyah dan abah suruh aku panggil diorang macam tu sebab diorang takde anak perempuan jadi aku panggil lah macm tu. 


"Ha Ah Ad kenapa?"tanya abah sambil mengusap kepala ku aku mula menangis. 


"Kenapa nak tinggal kan Ad...."aku menangis teresak-esak sambil melap airmata ku umi menarik aku dekat dengan mereka. 


"Ad dengar cakap umi sini.....umi yakin satu hari nanti kita akan bertemu....umi sayang sangat dekat Ad...umi nak Ad janji dengan umi yang Ad akan tabah dan takkan nangis kalau berlaku apa apa umi nak Ad jadi tabah tak mau nangis"pujuk umi Aisyah aku angguk dan memeluk umi


"Bila umi dan lain nak pindah?"tanya ku pada umi yang sibuk mengusap rambut ku. 


"Ermm esok umi dah kena pindah..."sekali lagi aku nak menangis aku menunduk "Ad abang irsyah panggil tu pi"aku angguk dan mengikut irsyah keluar duduk di bangku. 


"Ad nak dengar abang irsyah nyanyi tak?"tanya irsyah dan senyum memandang aku,aku angguk irsyah mula memetik gitar.....


Noktah yang tidak bertanda...... 


Pertemuan tak di duga dan disengaja.. 


Membuat diriku....... 


Menoleh semula........ 


Rasa yang tidak bernama...... 


Mengetuk hati memberi salam kasihnya...... 


Haruskah diriku...... 


Menulis semula........


Seringkali ku menolak terjatuh hatiku... 


Padamu yang selalu bersamaku.... 


Dalam suka....dalam duka...... 


Haruskah ku menjauh....... 


Berkali ku cuba....membenarkan kasih.... 


Menidakkan dusta...... 


Tak tergamak aku.....kejam kah diriku


Mencipta peluang haruskah ku menjauh....... 


Seringkali ku menolak terjatuh hatiku... 


Padamu yang selalu bersamaku.. 


Dalam suka dalam duka...... 


Haruskah ku menjauh...... 


Seringkali ku menolak terjatuh hatiku.... 


Padamu yang selalu bersama mu..... 


Dalam suka.....dalam duka..... 


Haruskah ku menjauh...... 


"Pandai abang irsyah nyanyi"puji ku sambil menepuk tangan irsyah hanya senyum dan memandang gitar nya sesekali dia memetik gitar itu. 


"Ad kalau rindu abang....tengok Bintang yang cantik tu"kata irsyah sambil menunjuk langit yang gelap di hiasi Bintang yang indah berkelipan. 


"Bila awak rindukan saya nak luahkan perasaan awak bila saya dah takde kat sini tatap lah Bintang tu....saya pasti akan tatap Bintang yang sama awak tatap dan dengar luahan awak.....bila awak sedih...."irsyah menarik aku menghadap muka nya. 


"Bila sedih.....awak pegang dada awak dan nangis lah sepuasnya saya akan merasa kesedihan awak inshaallah...."aku senyum memandang nya ketawa aku nak dengar ayat tu tapi aku diam. 


"Adik oi balik dah malam ni...."Panggil abang ku adriz dan senyum pada irsyah. 


"Ad nah ambil gitar abang ni sebagai tanda persahabatan kita sepanjang kita kenal nanti inshaallah kita jumpa Ad kena janji nyanyikan untuk abang sambil main gitar ni boleh?"kata irsyah pada ku sebelum aku balik ke rumah. 


"Okey"kata ku belum sempat aku berdiri irsyah menarik tangan ku "Ad janji dengan abang tunggu abang sampai abang jumpa Ad satu hari nanti abang sayang sangat dekat Ad janji dengan abang......Ad akan jadi tabah kuat berani lawan diorang yang selalu buli Ad abang taknak Ad jadi lemah....Ad kena berubah,lepas ni takde dah kawan ad....jadi cuba cuba lah bersosial sikit dengan kawan okey"terang irsyah panjang lebar aku hanya angguk dan senyum. 


"Abang irsyah sebelum pergi esok jumpa lah adik....."kata ku sayu irsyah hanya angguk aku mula balik adriz mula bersembang dengan irsyah kejap. 


ANDFLASHBACK.... 


"irsyah aku sayang kau rindu kau...."aku menangis lagi bila teringat irsyah aku teringat kata irsyah aku meletak kan tangan ku di dada aku menangis sepuas-puasnya. 


"Aku harap kau dengar aku rindu kau aku masih ingat semua pesan kau irsyah...irsyah maaf aku tak dapat tunai kan permintaan kau untuk tunggu kau..aku....dah jatuh cinta dengan orang lain tapi kau tetap dalam hati aku"aku menagis teresak-esak entah keberapa kali aku nangis hari ni. 


************

FAIZAN P.O.V


"Pssst.....faizan"panggil khairul sedikit perlahan takut prof Azman suruh berdiri nyanyi lagu negara kat depan hahah lawak tak..ok ok lawak hambar. 


"Ape?"tanya ku khairul memandang depan semula dan memandang aku "kau nangis ke?asal airmata kau keluar?"kata khairul aku mengerut dahi akh melap airmata yang keluar dari kiri. 


Betul lah kata dia asal airmata aku keluar ni tiba tiba aku teringat dia yang ada dulu,teringat sesuatu. 



""Az aku pergi kolej dulu tau jaga diri kau tu...nanti aku ambil kau kita balik rumah hari ni"kata faizan yang ingin ke kolej memandang aku yang baring katil. 


"Assalamualaikum"aku menarik tangan faizan "kenapa?" aku masih diam dan menarik dia duduk. 


"Takde jangan balik lambat tau bye"aku mencium tangan faizan dengan lembut faizan senyum. 


"Okey bye"faizan terus keluar dari bilik. 


"Aduh bosannya......."mata ku melilau mencari benda yang boleh hilangkan bosan ku mata ku tertancap pada gitar yang lama aku tak pegang aku teringat seseorang yang memberi pada aku tanda perpisahan. 


"Aku rindu irsyah...."aku memejam mata ku menahan air mata Agak nya di mana dia tinggal sekarang sihat ke tak dia aku terimbas kembali masa aku dengan dia nak berpisah masa tu aku darjah dua irsyah darjah enam


FLASHBACK...... 


"abang irsyah jahat lah!"marah ku bila tahu yang dia akan pindah ke pahang aku menangis aku baru balik dari sekolah hari ni hari pertama aku sekolah. 


"Alah Ad jangan marah abang irsyah marah dekat umi dan abah abang irsyah"balas irsyah selamba aku menjeling terus masuk ke rumah irsyah tanpa salam biadap tak hahah aku dah biasa keluarga dia pun tak kisah. 


"Umi...abah betul ke nak pindah?"tanya ku umi aisyah dan abah suruh aku panggil diorang macam tu sebab diorang takde anak perempuan jadi aku panggil lah macm tu. 


"Ha Ah Ad kenapa?"tanya abah sambil mengusap kepala ku aku mula menangis. 


"Kenapa nak tinggal kan Ad...."aku menangis teresak-esak sambil melap airmata ku umi menarik aku dekat dengan mereka. 


"Ad dengar cakap umi sini.....umi yakin satu hari nanti kita akan bertemu....umi sayang sangat dekat Ad...umi nak Ad janji dengan umi yang Ad akan tabah dan takkan nangis kalau berlaku apa apa umi nak Ad jadi tabah tak mau nangis"pujuk umi Aisyah aku angguk dan memeluk umi


"Bila umi dan lain nak pindah?"tanya ku pada umi yang sibuk mengusap rambut ku. 


"Ermm esok umi dah kena pindah..."sekali lagi aku nak menangis aku menunduk "Ad abang irsyah panggil tu pi"aku angguk dan mengikut irsyah keluar duduk di bangku. 


"Ad nak dengar abang irsyah nyanyi tak?"tanya irsyah dan senyum memandang aku,aku angguk irsyah mula memetik gitar.....


Noktah yang tidak bertanda...... 


Pertemuan tak di duga dan disengaja.. 


Membuat diriku....... 


Menoleh semula........ 


Rasa yang tidak bernama...... 


Mengetuk hati memberi salam kasihnya...... 


Haruskah diriku...... 


Menulis semula........


Seringkali ku menolak terjatuh hatiku... 


Padamu yang selalu bersamaku.... 


Dalam suka....dalam duka...... 


Haruskah ku menjauh....... 


Berkali ku cuba....membenarkan kasih.... 


Menidakkan dusta...... 


Tak tergamak aku.....kejam kah diriku


Mencipta peluang haruskah ku menjauh....... 


Seringkali ku menolak terjatuh hatiku... 


Padamu yang selalu bersamaku.. 


Dalam suka dalam duka...... 


Haruskah ku menjauh...... 


Seringkali ku menolak terjatuh hatiku.... 


Padamu yang selalu bersama mu..... 


Dalam suka.....dalam duka..... 


Haruskah ku menjauh...... 


"Pandai abang irsyah nyanyi"puji ku sambil menepuk tangan irsyah hanya senyum dan memandang gitar nya sesekali dia memetik gitar itu. 


"Ad kalau rindu abang....tengok Bintang yang cantik tu"kata irsyah sambil menunjuk langit yang gelap di hiasi Bintang yang indah berkelipan. 


"Bila awak rindukan saya nak luahkan perasaan awak bila saya dah takde kat sini tatap lah Bintang tu....saya pasti akan tatap Bintang yang sama awak tatap dan dengar luahan awak.....bila awak sedih...."irsyah menarik aku menghadap muka nya. 


"Bila sedih.....awak pegang dada awak dan nangis lah sepuasnya saya akan merasa kesedihan awak inshaallah...."aku senyum memandang nya ketawa aku nak dengar ayat tu tapi aku diam. 


"Adik oi balik dah malam ni...."Panggil abang ku adriz dan senyum pada irsyah. 


"Ad nah ambil gitar abang ni sebagai tanda persahabatan kita sepanjang kita kenal nanti inshaallah kita jumpa Ad kena janji nyanyikan untuk abang sambil main gitar ni boleh?"kata irsyah pada ku sebelum aku balik ke rumah. 


"Okey"kata ku belum sempat aku berdiri irsyah menarik tangan ku "Ad janji dengan abang tunggu abang sampai abang jumpa Ad satu hari nanti abang sayang sangat dekat Ad janji dengan abang......Ad akan jadi tabah kuat berani lawan diorang yang selalu buli Ad abang taknak Ad jadi lemah....Ad kena berubah,lepas ni takde dah kawan ad....jadi cuba cuba lah bersosial sikit dengan kawan okey"terang irsyah panjang lebar aku hanya angguk dan senyum. 


"Abang irsyah sebelum pergi esok jumpa lah adik....."kata ku sayu irsyah hanya angguk aku mula balik adriz mula bersembang dengan irsyah kejap. 


ANDFLASHBACK.... 


"irsyah aku sayang kau rindu kau...."aku menangis lagi bila teringat irsyah aku teringat kata irsyah aku meletak kan tangan ku di dada aku menangis sepuas-puasnya. 


"Aku harap kau dengar aku rindu kau aku masih ingat semua pesan kau irsyah...irsyah maaf aku tak dapat tunai kan permintaan kau untuk tunggu kau..aku....dah jatuh cinta dengan orang lain tapi kau tetap dalam hati aku"aku menagis teresak-esak entah keberapa kali aku nangis hari ni. 


************

FAIZAN P.O.V


"Pssst.....faizan"panggil khairul sedikit perlahan takut prof Azman suruh berdiri nyanyi lagu negara kat depan hahah lawak tak..ok ok lawak hambar. 


"Ape?"tanya ku khairul memandang depan semula dan memandang aku "kau nangis ke?asal airmata kau keluar?"kata khairul aku mengerut dahi akh melap airmata yang keluar dari kiri. 


Betul lah kata dia asal airmata aku keluar ni tiba tiba aku teringat dia yang ada dulu,teringat sesuatu. 



"Bila sedih.....awak pegang dada awak dan nangis lah sepuasnya saya akan merasa kesedihan awak inshaallah...."aku teringat ayat tu yang pernah aku cakap kat dia aku pegang dada ku dan memejam mataku. 


'Awak kenapa sedih.....saya minta maaf sebab saya takde kat sisi awak pada waktu ni puas saya cari awak....harap kesedihan awak akan hilang sayang awak...." aku membuka mata ku dan melap airmata yang keluar,aku mulai. Fokus dihadapan aku rindu dia.... 



ku teringat ayat tu yang pernah aku cakap kat dia aku pegang dada ku dan memejam mataku. 


'Awak kenapa sedih.....saya minta maaf sebab saya takde kat sisi awak pada waktu ni puas saya cari awak....harap kesedihan awak akan hilang sayang awak...." aku membuka mata ku dan melap airmata yang keluar,aku mulai. Fokus dihadapan aku rindu dia.... 





Klik di sini jika bacaan spam!

Portal Ilham tidak akan bertanggungjawab di atas setiap komen yang diutarakan di laman sosial ini. Ianya adalah pandangan peribadi dari pemilik akaun dan ianya tiada kaitan dengan pihak Portal Ilham.

Portal Ilham berhak untuk memadamkan komen yang dirasakan kurang sesuai atau bersifat perkauman yang boleh mendatangkan salah faham atau perbalahan dari pembaca lain. Komen yang melanggar terma dan syarat yang ditetapkan juga akan dipadam.

Instagram @ilhamkarangkraf
  Terhangat di Grup Buku