Lenyapnya Ipomoea Aquatica
Musnahnya Wilayah Ipomoea
Genre: Alternatif
Kategori: Cerpen
Paparan sejak 14 Mei 2017
Kelangsungan Hidup Haiwan Air
Penilaian Purata:
317

Bacaan






                 Pak Uan gusar. Hatinya rungsing dan bimbang. Dia begitu terdesak. Dia bergerak ke hulu dan ke hilir. Wajahnya ketat dan tegang. Kedua-dua belah pipinya yang kembung membulat kelihatan bertambah hitam kenyal. Dia memuncung dengan mulut ternganga luas. Fikirannya terus menerawang memikirkan tentang keselamatan anak buahnya, tentang wilayah terpencil Ipomoea yang mereka duduki selama ini. Kini dia dan anak buah serta penduduk wilayah yang tidaklah sebesar mana itu terpaksa memikirkan semula tentang kawasan tersebut yang kini semakin diancam musuh. Telah banyak dugaan dan cabaran yang telah mereka hadapi sebelum ini. Tapi masalah yang satu ini begitu membimbangkan dan amat menakutkan sekali.

 

              Wilayah yang mereka huni akan dimusnahkan dan dilumatkan menjadi hancur lebur sepenuhnya. Wilayah tempat tinggal mereka sejak zaman berzaman dikatakan akan diserang dan dijadikan kawasan pertanian yang baharu oleh sang penjajah. Semua sudah tahu tentang perkara itu. Wilayah Eichhornia dan Nelumbo sudah ranap sepenuhnya. Warganya ramai yang melarikan diri malah tidak kurang yang mati kerana mempertahankan wilayah mereka.

 

              Giliran mereka akan tiba tidak lama lagi.  Jentera berat berantai mereka sudah semakin menghampiri Ipomoea. Wilayah yang dahulunya aman damai, hidup harmoni, saling bertoleransi, kaya dengan khazanah dan sumber makanan yang telah diduduki sejak zaman berzaman oleh mereka yang berbilang kaum dan budaya kini sudah tidak tenteram dan semakin huru hara. Tiada cara dan tiada daya untuk mereka melawan.

 

              Pak Uan masih ingat ketika zaman remajanya, pernah suatu masa, wilayah mereka diracuni dari udara dengan sejenis semburan seperti senjata kimia atau senjata biologi. Begitulah pada fikirannya. Tapi, entahlah dia tidak begitu arif tentang senjata musuh yang berbau kuat dan sangat memualkan itu. Terlalu payah untuk difahami.  Ramai yang mabuk, melayang dan menggelupur kesakitan. Yang terkorban, busuk bergelimpangan. Penduduk yang terselamat berlindung di dalam lumpur tanah dan lubang-lubang rahsia termasuklah dirinya. Kudis dan parut yang masih berbekas di tubuhnya adalah kesan dari bisa racun itu. Warga yang ada sekarang adalah generasi baharu, bercampur dengan warga pendatang yang berbagai bangsa.

 

              Satu lagi masalah yang dihadapi sejak turun temurun ialah tentang taktik umpan musuh yang licik, menyebabkan ramai anak-anak muda yang sombong, degil, berhati keras kononnya cekap dan kuat akhirnya hilang ghaib begitu sahaja.  Mereka mudah terpedaya. Segala nasihat dan pandangannya tidak mahu didengari. Sebagai ketua dia tahu tentang taktik jahat musuh mahu memerangkap mereka. Kemungkinan besar mereka dicolek, ditangkap, dipenjara atau dibunuh!. Mereka yang dapat lepas lari menjadi buta atau cedera di mata atau dimulut.  Itu adalah perkara biasa bila musuh memulakan operasi memburu pada musim-musim tertentu. Kehidupan di dunia atas mereka begitu menakutkan.

 

              Pak Uan maklum sebagai ketua yang disandang secara turun temurun, tidak semua bangsa menyukai kepimpinannya.  Ada yang memandang serong terhadapnya kerana rekod buruk yang dipegang oleh nenek-moyangnya sejak zaman berzaman lagi walau cerita itu tidak disahkan benar-benar berlaku. Setakat ini dia tidak pernah lagi menganiaya sesiapa termasuk anak-anak dan ahli keluarganya sendiri.  

 

          “Tempat tinggal kita ni dah tak selamat lagi untuk diduduki. Lebih baik kita berhijrah sahaja.Aku dah dimaklumkan oleh perisik kita si Lut dan rakan-rakannya yang lain bahawa disebelah sana ada lembangan luas dan damai. Sangat sesuai untuk kita semua memulakan hidup baharu”, ujar Kelly, setelah mereka semua yang mewakili kaum kerabat masing-masing berkumpul untuk memulakan mesyuarat tergempar.

 

          “Ah, senangnya kau cakap Kelly. Kau ingat mudah nak melepasi sempadan macam anak-anak buah Pak Uan dan anak-anak buah Yuyu. Mereka tak apalah sebab mereka berani dan ada kelebihan. Mereka ada daya tahan. Itupun tak semua dapat melepaskan diri. Ada juga yang terkorban. Tak macam kita ni, banyak kekurangannya. Cuba kau fikir dengan keupayaan yang kau miliki. Apa yang kau ada?. Harap misai kau sahaja yang panjang. Badan kau tu dah la lembik, tak tahan cuaca panas, macam aku jugak. Dah tua, dah uzur”, sahut si Epat sambil membulatkan biji matanya. Kelly mencebik dengan bibir yang meleper.

 

          “Betul tu Epat.Aku sokong kau seratus peratus. Aku pun macam kau juga. Cuba kita ingat balik masa kawasan kita ni dilanda kemarau panjang dulu. Ramai kaum kita yang mati kebuluran, kepanasan, bergelimpangan sana-sini. Tapi cucu-cicit Pak Uan danYuyu selamat. Tak dapat air dua tiga hari pun mereka boleh tahan.” Sokong si Belly.

 

          “Sesiapa yang nak bertahan di sini silakan. Aku tak boleh menahan kehendak kamu semua. Aku nak lari. Aku lebih rela mati setelah berusaha daripada mati tanpa berbuat apa-apa.”Balas Kelly lagi.

  

          “Kita dah lama hidup di sini. Rukun dan damai. Berumah tangga, beranak pinak. Aku sayang hendak tinggalkan tanahairku ini. Anak-anakku ramai yang masih kecil lagi. Bagaimana aku mahu mengangkut anak-anakku itu nanti?” soal Yuyu hiba.

 

          “Iya, betul juga cakap awak tu Yuyu. Serba salah kita dibuatnya.  Kita ni umpama, nak ditelan mati emak, nak diluah mati bapak.” Balas Pak Uan selamba. Semua yang hadir terkejut dan berasa sedikit cemas.  Masing-masing berundur sedikit dari kedudukan asal.  Pak Uan tersenyum kelat. Sebenarnya dia juga masih sangsi dengan cadangan Kelly yang sememangnya tepat.  Tetapi sekiranya mereka berhijrah sudah tentu kedudukannya sebagai ketua akan hilang.  Cabaran di lembangan yang luas lebih sukar dan tidak dapat diduga.  Dia perlu menghadapi tentangan dari sepupu jauhnya Tok Man atau perlu mencabar kewibawaan Memera yang lebih kuat, gagah dan mungkin akan menyiat-nyiat tubuhnya nanti.

 

          “Hai Pak Uan, sepatutnya Pak Uan sebagai ketua sudah tetap pendirian. Sudah boleh membuat keputusan demi kebaikan dan keselamatan penduduk wilayah kita ini. Kita dah tak boleh buat apa-apa lagi kecuali berpindah atau berserah diri menjadi mangsa mereka. Saya sokong sangat cadangan si Kelly tu. Saya, ahli keluarga dan semua kaum saya pun sudah bersedia mahu berhijrah”, ujar si Udan mewakili masyarakatnya yang berkulit putih dan bertubuh bongkok.

 

          “Tuan-tuan dan puan-puan semua. Okeylah. Saya ambil kira pandangan Kelly dan Udan. Saya rasa semua pun bersetuju. Sekarang ni kita dah tak ada banyak masa lagi. Kita terpaksa berpindah. Saya arahkan semua penduduk wilayah Ipomoea berpindah. Jika ditakdirkan kita mati, biarlah kita mati setelah berhempas pulas menyelamatkan diri dan bangsa kita.  Kelangsungan hidup mesti diteruskan. Kita perlu tunjuk dan beri semangat kepada generasi muda bahawa kita sudah lakukan apa yang terbaik. Kita tidak ada sebarang cara untuk melawan kecuali melarikan diri. Sesiapa yang ingkar tanggunglah akibatnya sendiri.  Saya sebagai ketua Ipomoea tidak akan bertanggungjawab jika apa-apa berlaku terhadap mereka yang tidak mahu menurut kata.

 

          “Yaaa...”, sorak ketua-ketua kaum, semua bersetuju.

 

          “Bila kita nak melakukan evakuasi?” soal Kelly.

 

          “Cuba tanyakan si Lut. Mana si Lut ni?” Pak Uan menoleh kiri dan kanan.

 

          “Dia masih berusaha mencari jalan untuk kita menyusup keluar, Pak Uan”, jawab si Belly.  Pak Uan mengangguk-angguk. Lut memang boleh diharapkan. Kelebihan yang ada pada Lut membolehkan dirinya dan suku kaumnya mengorek tanah membuat lubang.

 

          “Ohh...kalau begitu panggilkan si Gerri.”

 

          “Saya ada di sini Pak Uan”, jawab Gerri yang dikenali sebagai water striders. Dia sukar dilihat kerana Gerri berada di atas dunia mereka. Persekitaran yang lebih mencabar.

 

          “Apa maklumat yang awak dapat?”

 

          “Saya lihat jentera pemusnah mereka sudah semakin hampir. Mungkin lusa atau tulat mereka akan datang menyerang kawasan kita.”

 

          “Oh, kalau begitu kita kena bergerak esok, ketika matahari mula terbenam.”

 

          “Kenapa bergerak waktu gelap Pak Uan?. Saya dan kaum saya tak begitu nampak bila bergerak waktu malam”, terang Epat.

 

          “Tidak mengapa Epat.  Saya faham. Pemuda-pemuda dari kaum saya akan mengawasi dan mengiringi perjalanan kita nanti.”

 

          “Tapi kenapa mesti waktu malam?”

 

          “Epat, kau kena tau, di dunia atas kita ni banyak perkara yang kita tidak tahu, banyak musuh yang terselindung.  Mereka akan menyerang kita bila-bila masa sahaja jika mereka dapat menjejaki pergerakan kita”, ujar Pak Uan.  Epat mengetap bibir.

 

              Mesyuarat di kalangan ketua-ketua puak tiba-tiba terhenti.  Mereka berpandangan sesama sendiri bila dunia mereka dirasakan bergetar, bergoncangan. Perlahan, kemudian bertambah kuat dan semakin kuat. Bunyinya juga begitu menggerunkan. Ramai yang menangis ketakutan.  Suasana menjadi kelam kabut, riuh rendah dan huru hara. Mereka tahu jentera pemusnah musuh sudah semakin hampir. Bencana akan berlaku bila-bila masa sahaja!.

 

          “Saya rasa kita kena bergerak sekarang juga. Tak boleh bertangguh lagi. Jangkaan kita meleset. Kumpulkan semua penduduk Ipomoea sekarang!”, arah Pak Uan. Untunglah si Lut sudah tiba. Dia seolah-olah sudah tahu akan kemungkinan buruk yang bakal melanda.

 

          “Lut, macam mana dengan pencarian jalan keluar?”

 

          “Pak Uan dan semua penduduk kena ikut saya. Kita kena bergerak arah ke Timur Laut. Kita perlu selusuri londang yang sedikit berair, meredah akar kangkung yang berselirat, menyelinap di bawah rumpun-rumpun teratai dan di sana nanti kita akan temui sebuah terowong lama yang membawa kita ke lembangan luas. Perjalanan memakan masa lebih kurang satu setengah jam jika kita bergerak secara berkumpulan dan berhati-hati.”

 

              Di waktu senja yang beransur gelap itu berbondong-bondong, beribu-ribu kawanan ikan mula berhijrah menuju ke kawasan hilir sungai yang luas dan terbuka. Kecil dan besar. Tua dan muda. Sihat atau sakit. Semua berenang dengan perasaan yang bercampur baur. Kawasan paya terbiar yang mereka huni sejak berabad-abad lamanya akan diratakan menjadi kawasan tanaman padi.  

 

              Si haruan yang bergelar ketua wilayah Ipomoea Aquatica berenang mengekori si Lut dalam keadaan senyap diekori oleh si keli dan kaum kerabatnya, puyu, sepat, belida, belut, udang kertas, lundu dan si pencakar air bersama kumpulan masing-masing. Mereka terpaksa meninggalkan kampung halaman yang tercinta akibat perbuatan rakus manusia. Mereka berharap agar dapat membina kehidupan baru di tempat yang baru walau cabaran dan dugaan baru yang lebih hebat  juga perlu mereka tempuhi. Di sana nanti mereka akan menemui bangsa yang lebih ganas seperti Toman dan Memerang yang berbulu dan bertaring. Mungkin juga akan berhadapan dengan si Sawa yang mementingkan diri.

 

              Di belakang mereka kedengaran bunyi dahsyat jentera pengorek yang masih rakus mencungkil dan meratakan bekas kediaman mereka. Nun tinggi di udara pula kelihatan sang helang berlegar-legar mencari mangsa seperti sebuah jet penggempur Sukhoi. Si Raja Udang juga menghendap-hendap di celahan dahan pokok ketapang umpama sebuah pesawat peninjau UAV. Gerombolan ikan-ikan itu meneruskan perjalanan, menyelinap dengan senyap dan berhati-hati di bawah rimbunan rumpun teratai.



Klik di sini jika bacaan spam!

Portal Ilham tidak akan bertanggungjawab di atas setiap komen yang diutarakan di laman sosial ini. Ianya adalah pandangan peribadi dari pemilik akaun dan ianya tiada kaitan dengan pihak Portal Ilham.

Portal Ilham berhak untuk memadamkan komen yang dirasakan kurang sesuai atau bersifat perkauman yang boleh mendatangkan salah faham atau perbalahan dari pembaca lain. Komen yang melanggar terma dan syarat yang ditetapkan juga akan dipadam.

  Terhangat di Grup Buku