DEWI CINTAKU
Bab 11
Genre: Cinta
Kategori: Novel
Paparan sejak 03 Jun 2017
Kisah seorang gadis yang tidak dapat menerima cinta ikhlas yang dihulurkan oleh seorang pemuda yang setia menunggunya. Disebabkan trauma dengan kisah silamnya kerana menjadi mangsa penderaan oleh bapanya sendiri. Dia juga menyaksikan penderitaan yang dilalui oleh seorang isteri yang merupakan ibunya sendiri. Ibu yang sentiasa berusaha untuk melindunginya namun akhirnya dihukum gantung sampai mati disabitkan kesalahan membunuh bapanya.
Penilaian Purata:

Senarai Bab :
129

Bacaan






"Ya.. diaanak angkat saya."


TerpempanlahShah Putra, sebaik saja dia sampai dihospital itu. Mendengar Bonda ratu yangtiba tiba mengakui akan Dania itu anak angkatnya didalam sidang akbar ygdiadakan dilobi hospital. Dia memandang Nazeer khan yg telah dihantarnyaterlebih dahulu. Dengan pandangan mata dia bertanyakan 'apakah yg sebenarnyaterjadi.’

     Namun Nazeer Khan yg sedang dudukberteleku diatas kerusi itu hanya menggelengkan kepalanya. Kemudian diameraupkan mukanya dan menggeleng geleng lagi. Seolah olah dia telah melihatsesuatu yg amat sukar dipercayai.

 

Suasana riuhrendah dilobi hospital mula kedengaran. Sebaik saja Bonda mula melabuhkanduduknya diatas kerusi yg dikhaskan itu. Bertalu talu soalan yg dilontarkanoleh pemberita. Sehingga bonda tidak tahu soalan yg mana mahu dijawab dulu.

Sehinggalahsatu soalan kedengaran. Yang menyebabkan suasana yg hingar bingar bagaikandipasar tiba tiba dengan sekelip mata bertukar sunyi bagaikan sunyinya sebuahnegeri yang baru saja dilanggar garuda.

   "Adakah dia anak angkat istana.Dengarnya semalam dia sedang bersantap bersama keluarga diraja sebelum kejadianitu berlaku."

"Oooo...sebenarnya semalam..


"Aaaaaaaaaaaa.....

 tiba tiba terdengar laungan seorang perempuan menarik perhatian mereka yg adadisitu. Spontan kesemua mereka menoleh ke arah tangga jauh dihujung lobi hotel.Kelihatan kelibat seorang pesakit sedang terguling guling dianak tangga.Berkejaranlah semua mereka kesitu.

 

"Dania..dania.. " panggil Bonda Ratu cemas.

Dirangkulnyatubuh Dania lalu ditepuk tepuknya pipi Dania. Berjuraian airmata dipipinya. Yglahir dari hati seorang ibu tua.

"Ibu....ibu..." terdengar desahan dibibir Dania. Dengan mata yg dipejamkandiangkatnya tangan perlahan lahan seakan mencari seseorang. Tanpa berlengahBonda terus menggenggam tangan Dania. Dibenam pula kepalanya didada Dania.Hampir luruh hati ibu tuanya melihatkan Dania begitu. Sudahlah bengkak bengkaksemalam masih belum surut. Ditambah pula hari ini dengan bengkak diseluruhtubuh ditambah pula dengan darah yg menitis. Hati ibu mana yg tidak terhiris.

        

   "Jadi benarlah dia anak angkatistana?" Soalan tadi ditanya lagi.

     "Ya... diaanak angkat saya.

 

Gegak gempitalah semua yg ada disitu. Manakan tidak istana dijajahan itu sememangnya tidakpunya seorang puteri. Jika ada pun cuma Tengku Hanan Khan, anak saudara BondaRatu. Yang merupakan adik kepada Tengku Nazeer Khan yg merupakan putera mahkotadi Jajahan Delima.

 

Shah Putrameraup wajahnya kesal. Seolah tidak dapat menelan hakikat. Kenyataan ituditutur Bonda.

'Ah.. Bonda..!!  Kenapa tidak dimuzakarahkan dulu. Sepertikebiasaannya selalu.'  Desis hati kecilShah sendiri.

 

"Nah...ini maklumat Dania. Dia baru tiba pagi semalam. Menaiki sebuah jet peribadi.Hulur Syafiq Dominov kepada Shah Putra akan pen drive itu.

"Persetanlah.....Shah Putra yang mudah panas terus melemparkan pendrive itu. Kemudian dia punberlalu dengan muka yang penuh berbahang. 'Aaaaarrrgghh... bondaaa... jerithati kecilnya.


Berlalulahkesemua pemuda itu mengikut langkah Shah Putra. Menjadi manusia semulalah yangtidak serupa manusia sebelum ini. Apabila ungkapan syaitan mengucupi cupingtelinga. Karena diungkapkan dengan jelas dan lantang.

     Apa guna kerja keras mereka sehari ini.Memang sekadar duduk dikerusi. Tetapi tangan, mata dan otak sentiasa diperah.Apabila akhirnya keputusannya begini. Tidak tahu apa lagi nak dikata. Apabilasuspek yg diburu sepanjang hari akhirnya dilindungi undang undang. Kekebalandari didakwa, hak eklusif milik istana.

 

 

      "Kak Ada..." La kak Ada pi manalama tak jumpa ?"

     "Kak Ada pi cari tempat tempat bercutiyang best kat sini." Kata Kak Ada sambil memutuskan taliannya.

     "Kak Ada tau dak Dania tu peliklah.Tadi dia tiba tiba pi terjun tangga tu."

     "Mana Hanan tau."

     "Hanan nampak sendirilah Kak Ada.Sebab Hanan ada kat atas tadi. Bonda yg suruh Hanan jaga dia. Tapi dia tak dakdalam bilik dia . Tu yg Hanan pi cari sampai tangga. Gila ka dia tu kakAda."

     "Tak gila psiko ja."

     "Hanan nak ikut Kak Ada dak ?"

      "Pi mana ?"

     "Pi cari tempat bercuti yg kak Adacakap tu. Kalau kita tengok ok, barulah kita ajak bayya dengan umie pisekali."

     "wah..!!  Bestlah kak Ada. Bila nak pi."

     "La ni jugak." Hanan ada dakcindai ungu yg ibu kak Ada beri dulu ? Kalau ada bawa sekali.’’

‘’ Ada.. memangHanan selalu bawa pi mana-mana pun. Mana pi pun Hanan tak pernah tinggal. ‘’KakAda tau dak.., eh.. Kak Ada.. Kak Ada…..’’ Berlari Hanan mencari kakaksaudaranya itu. Sebelum dia terlihat kakaknya itu sedang mengutip sesuatusebelum diselitkan kepinggangnya.Dipintu masuk hospital itu. Kakak saudarakesayangannya yang tiba-tiba sahaja entah bila lesap dari sisinya. Kerana tidakdisedarinya disebabkan asyik berceloteh dengan penuh perasaan. Seolah-olahdunia ini dia yang punya.

 

          Terhenti langkah gadis itu yg baruingin menuju kedalam. Apabila sesuatu terkena hujung kasutnya. 'Pendrive..?Tanya hatinya sendiri. Diambilnya lalu diselit dipinggangnya. Diselit dicelahcindai ungunya

 

  

 

 

 

 



Klik di sini jika bacaan spam!
Senarai Bab :
BAB 1 | Bab 2 | Bab 3 | Bab 4 | Bab 5 | Bab 6 | Bab 7 | Bab 8 | Bab 9 | Bab 10 | Bab 11 |

Portal Ilham tidak akan bertanggungjawab di atas setiap komen yang diutarakan di laman sosial ini. Ianya adalah pandangan peribadi dari pemilik akaun dan ianya tiada kaitan dengan pihak Portal Ilham.

Portal Ilham berhak untuk memadamkan komen yang dirasakan kurang sesuai atau bersifat perkauman yang boleh mendatangkan salah faham atau perbalahan dari pembaca lain. Komen yang melanggar terma dan syarat yang ditetapkan juga akan dipadam.

  Terhangat di Grup Buku