Aisyah
Bab 22
Genre: Cinta
Kategori: Novel
Paparan sejak 13 Jun 2017
Aisyah dalam bahasa Arab bermaksud kebahagiaan. Selama dia dibesarkan di dalam keluarga kecil yang hanya ada dia dan adiknya sahaja, dia sudah rasa bersyukur. Hadirnya keluarga seorang lelaki merisik tentangnya, telah mengikat dia untuk memegang jawatan seorang isteri. Untuk menjadi seorang isteri kepada lelaki itu tidaklah sepertimana yang diimpikan olehnya. Maklumlah, hidupnya hanyalah keluarganya dan lelaki itu lelaki yang pertama merisik tentangnya. Setiap perempuan yang lahir di muka bumi Allah ini, pasti ingin menjadi seorang bidadari pada suaminya. Tapi, untuk Aisyah biarlah dia tidak menjadi bidadari syurga suaminya asalkan suaminya bahagia walaupun dia terpaksa menderita dalam kebahagiaan suaminya. "Andai kebahagiaan awak bukanlah dari saya, maka pulangkanlah saya semula kepada keluarga saya. Sepertimana, awak datang mengambil saya dari keluarga saya." ~Aisyah
Penilaian Purata:

Senarai Bab :
247

Bacaan






KeretaAlthaf yang tersadai di garaj menunjukkan orang itu sudah sampai sebelumnya.Lalu, dia memakirkan keretanya disebelah kereta Althaf. Pintu pemandu dibukadari luar. Althaf merapatkan badannya dibadan Aisya. Bulat mata Aisya memandangperilaku Althaf.

“Abangtolong buka kan seatbelt.”

“A..Aba…Abang?”

“Ya,sayang.”

Bibiraku dikucup Althaf. Lagi bulat mata aku. The heck. Nak tolak, suami. Aduhai.Dia ni dah kena sampuk jin mana-mana ke semalam. Bibir itu dibawa ke dahi.Terasa syahdu. Kemudian, tubuh aku terasa ringan, tangan aku merangkullehernya.

“Abangtak jadi kahwin dengan Maya.”

Hah?Aku melihat wajahnya. Hati aku tertanya-tanya.

“Hey,sayang. Kenapa muka macam tu? Comel.” Pipi aku dicium.

Apakena dengan laki aku ni.

“Awakok?”

“Okje.”

“Awakada amik apa-apa ubat ke pagi tadi? Atau someone hit your head with something?”

“Ish,sayang. Apa sayang cakap ni? Ni abang lah. Your beloved husband.”

“Turunkansaya.”

“Taknak.”

“Thaf….”Aku rasa geram.

“Panggilabang ni, nak goda abang ke? Waktu ni elok juga untuk ‘exercise’.”

Akumeraup muka aku.

“Yelah.Abang turunkan.” Tubuh aku diletak. Finally.

“Jomikut saya.”

“Pergimana sayang?”

“Balikrumah ummi dengan abah.”

“Kenapa?Rumah kita kan dekat sini, sayang.”

“Banyaklagi yang belum awak uruskan.”

“Urusanapa?”

“Althaf,your wedding esok tau. Jangan nak main-main.”

“Youwant me to marry her?”

“Yes.No. Apa ni. Yes. Sebab awak yang nak kahwin dengan dia kan.”

“Abangdah cakap kan, yang perkahwinan esok tak jadi, batal.”

“But,why?”

“BecauseI love you.” Sekali lagi bibir aku dan dia bercantum. Aku tolak dada dia.

“Awaksedar tak apa yang awak sedang buat ni?”

“Sayang,baru nak amik feel.”

Akumembaca basmallah. Ya Allah ampunkan aku. Serius tak ada niat lansung nakkasarkan dia. Majalah yang ada diatas meja tersebut diambil dan dihempuk kebahu Althaf. ‘Papp’ kuat bunyi.

“Whydo you that?”

“Nakbuat awak sedar.”

“Sedaryang berdiri depan mata awak ni, Aisya isteri awak. Bukan Maya, perempuan yangawak cinta.”

“Ilove you. I love my wife. Please. Trust me.”

Diamenarik aku dalam dakapan. Degupan jantungnya laju. Aku keliru. Dagu akudiangkat, sebelum bibirnya mendekat. Tangan aku menghalang.

“Maaf.I need to be alone.” Bilik bacaan menjadi destinasi utama aku. Suaranya yangmemanggil aku, dibiarkan. Aku perlukan masa.



Klik di sini jika bacaan spam!

Portal Ilham tidak akan bertanggungjawab di atas setiap komen yang diutarakan di laman sosial ini. Ianya adalah pandangan peribadi dari pemilik akaun dan ianya tiada kaitan dengan pihak Portal Ilham.

Portal Ilham berhak untuk memadamkan komen yang dirasakan kurang sesuai atau bersifat perkauman yang boleh mendatangkan salah faham atau perbalahan dari pembaca lain. Komen yang melanggar terma dan syarat yang ditetapkan juga akan dipadam.

Instagram @ilhamkarangkraf
  Terhangat di Grup Buku