Aisyah
Bab 23
Genre: Cinta
Kategori: Novel
Paparan sejak 13 Jun 2017
Aisyah dalam bahasa Arab bermaksud kebahagiaan. Selama dia dibesarkan di dalam keluarga kecil yang hanya ada dia dan adiknya sahaja, dia sudah rasa bersyukur. Hadirnya keluarga seorang lelaki merisik tentangnya, telah mengikat dia untuk memegang jawatan seorang isteri. Untuk menjadi seorang isteri kepada lelaki itu tidaklah sepertimana yang diimpikan olehnya. Maklumlah, hidupnya hanyalah keluarganya dan lelaki itu lelaki yang pertama merisik tentangnya. Setiap perempuan yang lahir di muka bumi Allah ini, pasti ingin menjadi seorang bidadari pada suaminya. Tapi, untuk Aisyah biarlah dia tidak menjadi bidadari syurga suaminya asalkan suaminya bahagia walaupun dia terpaksa menderita dalam kebahagiaan suaminya. "Andai kebahagiaan awak bukanlah dari saya, maka pulangkanlah saya semula kepada keluarga saya. Sepertimana, awak datang mengambil saya dari keluarga saya." ~Aisyah
Penilaian Purata:

Senarai Bab :
205

Bacaan






Matakubuka, wajahnya yang dekat aku tatap. Pipi itu aku belai. Bau dia, aku suka.Tersenyum aku. Andai ini mimpi, Ya Allah kau biarkanlah aku nikmatinya sekejap.Rangkulan pinggangku makin ketat. Mata itu celik, bibirnya tersenyum cair akudibuatnya. “Puas renung suami awak yang hensem ni.”

“Errkk.”Ingat mimpi. Tapi, sekejap. Bukan tadi aku dibilik bacaan ke. Macam mana bolehsampai sini.

“Abangtak sampai hati tengok sayang terbaring atas lantai sejuk tu. Jadi abang angkatawak dalam bilik kita.”

Akudiam.

“Sayang,say something. Sayang terpaku yea dalam pelukan hangat abang?”

“Sayanak balik.” Tubuh aku jatuh semula atas katil bila dia rentap tangan sebegitu.Althaf memelukku erat.

“Berikansaya peluang. Perbaiki semula hubungan kita.”

“Kenapasekarang?”

“Macammana Thaf nak kahwin dengan Maya kalau Thaf asyik teringatkan Aisya. Sentuhanawak, senyuman awak, gelak tawa awak, tingkah awak semua bermain dekat fikiransaya. Aisya, awak dah buat saya cintakan awak. Saya tak sanggup lepaskan awak.”

Aisyacuba mencari keikhlasan dalam mata Althaf. Dia takut kecewa lagi. Aisya memejammata, nafas dilepaskan. “Saya pun cintakan awak sangat-sangat Althaf.” Akumembalas pelukan Althaf.

‘Andaikau tahu apa niatku sebenarnya, Aisya. Maafkan aku, jika sekali lagi aku akanmelukaimu.’ Itu kata hati Althaf. Dia melihat Aisya kembali lena disisinya.Siling kosong itu dipandang, keluhan berat dilepaskan. Fikirannya melayangmemikirkan situasi semalam.

“Aciktetap nak kahwin dengan Maya?”

“Yes,why?”

“Howabout Aisya?”

“Diatetap akan menjadi isteri Acik sampai bila-bila.”

“Janganterlalu tamak, Althaf. Nanti kau sendiri menyesal dengan apa yang kau nak buatni.”

“Aisyamengandung.” Kata kak Umairah membuat aku menoleh memandangnya.

“Diatak mandul. Cuma kau sahaja yang tak sentuh dia lagi.”

“Takguna punya perempuan ingat alim sangat. Tapi buka aib sendiri dekat orang.”Althaf mengetap giginya tanda geram.

“Aisyabukan jenis macam tu! Apabila aku dengar Ummi nak kau isterikan Maya, akuterkejut. Aku cuba bantah kata Ummi, tapi Ummi kata Aisya mandul. Aku kecewabila tahu Ummi yang aku sayang cuba musnahkan rumah tangga adik aku sendiri.Tapi sebenarnya lagi kecewa bila kau sendiri sokong idea Ummi. Selama ni akutahu, kau selalu keluar berdua dengan Maya. Boleh dikatakan tiap-tiap hari. Kaulupa, kakak Maya tu kawan baik aku.”

“Tapi,aku tak cintakan Aisya.”

“Diacintakan kau.”

“Pergimatilah dengan cinta perempuan tu. Dia tak layak lansung untuk mencintai akudan dapat cinta dari aku.”

“Baik.Kau tekad kan nak kahwin dengan Maya. Jadi aku tekad untuk membela nasib isterikau. Aku akan buat kau ceraikan dia dan kahwinkan Aisya sendiri dengan Syafiq.Maya story dengan aku, kawan baik kau jatuh cinta dengan isteri kau.”

“Kautak kan berani.”

“Kaulupa siapa kakak kau yang sebenar.” Asya Umairah kakaknya yang sentiasaberpegang pada kata. Kata putih, putih lah jawabnya. Hitam, hitamlah kataputusnya.

“Tapi,nanti apa kata keluarga Maya. Apa kata Ummi dengan Abah.”

“Yangitu, aku tak masuk campur. Pandai-pandailah kau usaha. Aku tahu pernikahan iniditeruskan, rancangan aku juga akan diteruskan.”

SebelumUmairah pergi, “Bukan Aisya tak layak dicintai. Tapi kau sebenarnya tak layakuntuk dapat cinta setia dia. Lamaran Syafiq dia dah tolak 2 kali, sebab terlalusetia dengan suaminya yang tak pandai menghargai. Aku juga yakin, aku tak salahpilih untuk satukan Aisya dengan Syafiq.”



Klik di sini jika bacaan spam!

Portal Ilham tidak akan bertanggungjawab di atas setiap komen yang diutarakan di laman sosial ini. Ianya adalah pandangan peribadi dari pemilik akaun dan ianya tiada kaitan dengan pihak Portal Ilham.

Portal Ilham berhak untuk memadamkan komen yang dirasakan kurang sesuai atau bersifat perkauman yang boleh mendatangkan salah faham atau perbalahan dari pembaca lain. Komen yang melanggar terma dan syarat yang ditetapkan juga akan dipadam.

  Terhangat di Grup Buku