Tiba Waktu Binasa
Tiba Waktu Binasa
Genre: Alternatif
Kategori: Puisi
Paparan sejak 16 Jun 2017
WARGA EMAS
Penilaian Purata:
84

Bacaan






Seorang lelaki tua

merenung di telapak tangannya

sebutir telur yang lama terpinggir

tersisih jauh di belukar waktu

ibarat

menghidu danur kebusukan sendiri

yang semakin lama

akan kosong dan pecah mereput

bila datang waktunya

 

Ketahuilah bahawa

dahulu dirinya adalah seekor jaguh

Si jalak di gelanggang sabung

taji nan bisa di celah kilauan

dan tebaran sayap

yang lebar cemerkap

 

Si betina atau si dara

ambil saja mana kau berahi

Tak siapa berani mendekati

Taburkan saja najismu di merata-rata

Tak siapa peduli

Kau penjaga gelap malam

Menyahut subuh sebelum pergi

Kaulah si penakluk malam dan siang

 

Kini

Gerak tari mu semakin longlai

Lumpuh tewas ditangan waktu

Kudratmu tidak lagi mampu

Menancapkan kehebatan lalu

Hanya menunggu rebah binasa

 

Kala itu

sehinggakan dikala itu

si kecil yang baharu menetas pun 

mampu menggelegakkan hatimu

dan mendesingkan cuping  telingamu

 

Dan kau

tidak akan lagi menjadi si jaguh

atau kembali menjadi

sebutir telur yang putih bersih.

Kerana kelongsong tembelangmu 

sudah meretak dan menebarkan kebusukannya


atau...

mungkin bisa saja kau kan  rebah

bila urat tenggorok mu dihiris

si tukang penyembelih kejam



Klik di sini jika bacaan spam!

Portal Ilham tidak akan bertanggungjawab di atas setiap komen yang diutarakan di laman sosial ini. Ianya adalah pandangan peribadi dari pemilik akaun dan ianya tiada kaitan dengan pihak Portal Ilham.

Portal Ilham berhak untuk memadamkan komen yang dirasakan kurang sesuai atau bersifat perkauman yang boleh mendatangkan salah faham atau perbalahan dari pembaca lain. Komen yang melanggar terma dan syarat yang ditetapkan juga akan dipadam.

  Terhangat di Grup Buku