Perjanjian
Bab 10
Genre: Cinta
Kategori: Novel
Paparan sejak 21 Jun 2017
Dua orang sahabat yang membuat perjanjian. Namun sesuatu telah berlaku menyebabkan perjanjian itu terpaksa diputuskan dan digantikan dengan sebuah perjanjian yang baharu. Apakah yang akan berlaku kepada perjanjian yang mereka buat. Adakah dapat mereka mengekalkan perjanjian tersebut.
Penilaian Purata:

Senarai Bab :
182

Bacaan






10

“’’’’Kring’’’’”

 “ Okay class, that all for our MUET lesson for today.Class Monitor?”

“Thank You, Madam!” Ketua Kelas.

“Thank YOU Madam!” Semua.

            “ Anie kau betul pergi ke kantin ketadi bersama Syaff?” Ina bertanya kepada aku seakan – akan dia ada rasa curiga.“ Em,, Ya. Kenapa ya Ina?” Aku cuba untuk sembunyikan yang aku cuma tolongSyaff untuk kemas surat – surat cinta yang Syaff dapat.

“Anie, jom. Akak aku cakap mak kau suruh akak aku jemput kau sekali.” Syaff yangdatang dari arah yang bertentangan meluru ke arah aku. “ Tapi basikal aku macammana?” Cuba memberi alasan agar Ina tak banyak tanya. Tentu Ina rasa hairankalau aku terus setuju dengan pelawaan Syaff sebentar tadi walaupun itu atasarahan mak aku.

            “ Mana budak dua orang ni. Kata sekejapSyaff nak panggilkan Anie. Ni dah hampir semua dah balik dah ni.” Akak Hannayang merungut tengah tunggu aku dan Syaff. Akak Hanna menjenguk ke arah kanandan kiri untuk mencari kelibat aku dan Syaff. “ Sampai pun diorang ni. Kenapalambat sangat.” Akak Hanna bertanya kepada Syaff.

“Sorrylah kak, cari Anie tadi.” Jawap Syaff. “ Tak apalah Syaff oi.”

            “ Ummi! Syaff dah balik.” Sesampaidirumah Syaff terus memanggil Umminya. Memang anak Ummi betullah Syaff ni. “ YaSyaff. Ummi di dapur ni.” Setelah mendengar apa yang Ummi cakap Syaff terus kedapur. “ Kenapa banyak sangat ni Ummi? Ada kenduri ke?” Syaff bertanya kepadaUmmi setelah dia membelek plastik yang penuh di dapur.

“Macam mana dengan Anie? Kamu dan kakak kamu dah hantar dia balik?” Ummi puntahu yang Anie disuruh menumpang dengan Syaff dan kakak Syaff.

            “ Dah Ummi. Ummi masih belum jawapsoalan Syaff tadi Ummi.” Syaff masih bertanya kepada Umminya tentang keadaandapur yang agak sesak. “ Syaff, tak ingat diri sendiri yang nak masuh ‘U’?”Ummi menoleh sambil memegang pisau yang digunakannya untuk memotong bawang.

“Tu Syaff tahu Ummi tapi apa yang banyak ni? Memang nak buat kendurilah ni?”sambil melambung – lambung bawang besar yang sudah dikupas oleh Ummi. “ Hei,,Syaff ni. Apa pun pergilah mandi dulu. Kamu tu kan baru sampai dari sekolah.Busuk betul akak hidu ni.” Akak Hanna menarik cuping telinga Syaff dan menolakbelakang Syaff keluar dari dapur.

            “ Apa akak ni? Syaff bukan budak –budak lagilah. Tengok ni dah merah dah telinga Syaff.”

“Aduh,,, Cian adik akak ni. Cepat mandi kalau tak akak tambah merahkan telingatu lagi.”

“Hanna, Dahlah tu. Lebih baik tolong Ummi. Biarkan adik kamu tu. Takut menjadipula dia nanti.” Ummi mencelah dalam permainan Syaff dan akak Hanna.

            Aniedan keluarga juga dijemput untuk hadir ke kenduri yang diadakan oleh UmmiNawja. Pada mulanya Anie agak terkejut apabila Anie tahu yang Syaff akanberpindah. “ Kalau Syaff pindah tentu akusunyi nanti di sekolah. Adam pun sudah agak lama tak chat dan call aku. Adampun sorang. Apa yang buat dia macam tu. Ahhh, peduli aku. Lebih baik manjakanmata. Good night.”

“Anie, kau dah tido ke? pitsss! Anie!” Akak menjenguk dari celah pintu bilikaku. Entah apa yang akak aku nak buat ni. “ Apa dia kak? Anie nak tidur lahesok Anie sekolah.” Aku menutup muka aku dengan bantal supaya akak takk jadinak kacau aku. Tetapi akak tetap masuk ke dalam bilik aku.

            “ Yelah tu. Sekolah lah kamu esok.Esokkan sabtu. Kenapa ada sekolah ganti ke?” aka menepuk paha aku supaya akubangun. “ Adui, sakitlah kak. Apa dia? Kenapa akak macam ada yang nak cakapni?” Aku bangun nak mendengar apa yang nak akak katakan kepada aku.

“Bukankah kau pun ada surat tawaran yang sama dari ‘U’ yang Syaff nak pergi tu.Kau taknak ikut Syaff ke? Akak faham dengan kau.kan kau pernah cakap denganakak dulukan.” Baru kali ni aku merasakan akak bercakap serious dengan akusebab akak selalu main – main.



Klik di sini jika bacaan spam!

Portal Ilham tidak akan bertanggungjawab di atas setiap komen yang diutarakan di laman sosial ini. Ianya adalah pandangan peribadi dari pemilik akaun dan ianya tiada kaitan dengan pihak Portal Ilham.

Portal Ilham berhak untuk memadamkan komen yang dirasakan kurang sesuai atau bersifat perkauman yang boleh mendatangkan salah faham atau perbalahan dari pembaca lain. Komen yang melanggar terma dan syarat yang ditetapkan juga akan dipadam.

Instagram @ilhamkarangkraf
  Terhangat di Grup Buku