Perjanjian
Bab 13
Genre: Cinta
Kategori: Novel
Paparan sejak 21 Jun 2017
Dua orang sahabat yang membuat perjanjian. Namun sesuatu telah berlaku menyebabkan perjanjian itu terpaksa diputuskan dan digantikan dengan sebuah perjanjian yang baharu. Apakah yang akan berlaku kepada perjanjian yang mereka buat. Adakah dapat mereka mengekalkan perjanjian tersebut.
Penilaian Purata:

Senarai Bab :
193

Bacaan






13

            Adam masuk pejabat dengan hati yangsenang kerana dia masuk sambil bersiul dan menyapa staff yang sedang bekerja.Sambil dia menyapa staff lain dia ternampak Anie di meja kerja. “ Hello for theladies who wear purple shirt. Busy nampak?” Adam menganggu Anie yang sibukmenaip di mejanya. Anie pula tak memperdulikan Adam.

MelihatAnie yang sibuk menaip Adam melihat screen laptop Anie. Entah bahasa apa yangditaipnya. “ Anie!” Adam menghempap meja Anie lalu Anie tersedar dari lamunan.“ Haaaa, kantoi termunung. Menung apa ni? Ceciter sikit.”

            “ Sorry Boss. Letih sikit.” Aniememberi alasan supaya Adam tidak banyak tanya. “ Masuk pejabat saya sekarang.”Anie mengekori Adam dari belakang atas arahannya. “ Duduk. Kenapa ni, younampak macam tak tenang je? I ada buat salah ke ataupun I ada salah cakap kesemalam? Kalau ada I’m sorry.” Adam nampak risau dengan keadaan Anie yang tidakberapa baik.

“Memang awak ada salah! Kenapa awak sebut nama Syeera semalam? Awak tahu tak apayang dia buat pada aku masa di kampus?” Anie meninggikan suara pada Adam.

            “Syeera! Buka pintu ni! Syeera!” Anie dikurung Syeera dalam tandas asrama.

“ Kau dengar sini perempuan! Kau jangan nakmenghegeh  rapat dengan Syaff sebab apa?Sebab Syaff aku punya! Su kau buka pintu tu.” Syeera menyuruh salah seorangdaripada dua kawannya membuka pintu. “ Eh, Kau nak kemana? Aku belum habiscakap ni.”

“ Syeera, lepaskan rambut aku. Sakit!” Anie tak berhentimenangis.

            “ Kaudengar sini. Aku nak kau menjauh dari Syaff. Kalau boleh korang putus kawan.KAU FAHAM TAK!”

Aniekeluar dari pejabat Adam. “ Anie!” Anie berlalu tanpa memperdulikan Adam.Selepas keluar dari pejabat Adam, Anie terus keluar dari pejabat dan memanggilteksi.

’’’’’ BTS – SPRING DAY ’’’’’ Phone Anie tertinggal di mejanya. Staff di sebelah mejaAnie menjawap call dari mak Anie. “ Hello?”

“Hello,maafkan saya? Mana Anie anak saya?”

“Maaf Puan. Cik Anie dah keluar Puan.”

“Oh, kalau begitu tolong sampaikan kepada Anie suruh dia call balik nanti kalaudia sudah sampai.”

“Baik Puan.”

            “ Kenapa Mak? Anie tak ada ke?” Aliayang melekat dari tadi mendengar perbualan maknya. “ Kamu ni menyebuk sajakerja dah tak ada kerja lain ke? Kata nak kahwin tetapi masih tak ubah – ubahperangai tu kan.” Mak menarik telinga akak Alia.

“Mak sakit lah. Lia bukannya kecik lagi mak buat Lia macam ni.” Akak Aliamenyapu – nyapu telinganya yang merah selepas ditarik Maknya. “ Dah, pergidapur tu. Buat apa yang patut.” “ Baiklah Mak” Akak Alia terus ke dapur sebabtakut ditarik telinga sekali lagi.

            “ Cik Anie, tadi ada panggilandaripada Ibu Cik. Ibu Cik Anie pesan suruh Cik call balik.” Sesampai saja Aniedi pejabat staff yang menjawap panggilan maknya itu tadi terus memberitahunya.“ Terima kasih ya bang. Em, abang nanti kalau Boss cari saya abang cakap syadah balik. Rasa tak sedap badan pula saya ni.” Anie meminta diri keluar daripejabat.

Adamternampak Anie keluar. Adam tak berani memanggil Anie sebab dia takut Aniemasih marah. “ Cik Anie pergi mana?” Adam bertanya kepada staff yang bercakap denganAnie sebentar tadi.

            “ Cik Anie balik Boss. Katanya diatak sedap badan. Mungkin nak demam agaknya.”

“Okay.”

            “ Hello, Mak?” Anie call maknya naktahu kenapa maknya call dia tengah hari tadi.

“Malam baru kamu call mak balik? Tak sebenarnya mak nak bagitahu kamu satuberita. Kamu ingat tak Pak Kassin yang akak kamu selalu mainkan dengan kamutu.”

“Ingat Mak. Kenapa dengan Pak Kassin?”

“Akak kamu, hujung bulan ni nak kahwin dengan anak Pak Kassin tu.”

“Oh, mak sebab tu lah akak selalu peril Anie dengan Pak Kassin. Rupa – rupanyaakak couple dengan anak pak Kassin. Siapa nama anak pak Kassin tu. Aa ya Zul.”

“Dia lah tu. Pak Kassin tu bukannya ada anak lain. Cuma si Zul tu sajalahanaknya.”

“Okay lah mak. Anie nak tidur ni penat sangat banyak kerja tadi. Apa pun Aniecuba usahakan minta cuti hujung bulan ni dan harap Anie dapatlah cuti tu.”

“Ya lah nak. Jaga kesihatan selalu jangan sampai kerja terlalu penat. Kerjakerja juga kesihatan kena jaga.”

“Baiklah Mak. Bye Mak. Sayang Mak.”

“Mak pun sayang anak Mak sorang ni. Jaga diri.”

            Anie merebahkan tubuhnya ke katilselepas meletakkan phonenya.



Klik di sini jika bacaan spam!

Portal Ilham tidak akan bertanggungjawab di atas setiap komen yang diutarakan di laman sosial ini. Ianya adalah pandangan peribadi dari pemilik akaun dan ianya tiada kaitan dengan pihak Portal Ilham.

Portal Ilham berhak untuk memadamkan komen yang dirasakan kurang sesuai atau bersifat perkauman yang boleh mendatangkan salah faham atau perbalahan dari pembaca lain. Komen yang melanggar terma dan syarat yang ditetapkan juga akan dipadam.

Instagram @ilhamkarangkraf
  Terhangat di Grup Buku