Perjanjian
Bab 26
Genre: Cinta
Kategori: Novel
Paparan sejak 21 Jun 2017
Dua orang sahabat yang membuat perjanjian. Namun sesuatu telah berlaku menyebabkan perjanjian itu terpaksa diputuskan dan digantikan dengan sebuah perjanjian yang baharu. Apakah yang akan berlaku kepada perjanjian yang mereka buat. Adakah dapat mereka mengekalkan perjanjian tersebut.
Penilaian Purata:

Senarai Bab :
158

Bacaan






26

            Adam memulakan kerjanya seperti biasa cuma dia terasa sunyi disebabkan Anie sudah bercuti. “ Adam!” Qisha tiba– tiba datang ke pejabat Adam dengan pakaian yang agak menonjol. “ OMG! You ni,kalau I ada sakit jantung macam mana? You nak apa datang sini?” Adam yang sedikit termenung terkejut dengan perbuatan Qisha sebentar tadi.

“I nak you teman I boleh? Bolehlah. Please? Please? Please?” Qisha merayu pada Adam. Perangai Qisha sedikit sebanyak ada persamaan dengan Adam. “ Okay, duduk dulu. I nak siapkan kerja ni dulu.” Adam menyelak fail yang di atas mejanya. “Okay, I’m wait here.” Qisha duduk sambil memandang sekeliling office Adam. Tidak lama kemudian Adam menutup failnya. “ Jom.” Adam bangun begitu juga Qisha lalu keluar dari office Adam itu.

            Anie dan Syaff keluar dari balai polis. Anie seperti masih trauma dengan apa yang dia lihat di depan pintunya semalam. “Dahlah. You tunggu sini, I ambil kereta kejap. Tunggu sini tau. Jangan kemana – mana.” Syaff menepuk bahu Anie. Syaff pergi dari tempat itu meninggalkan Anie sementara. Belum Syaff sempat pergi jauh dari Anie dia melihat sebuah kereta yang agak mencurigakan. Kereta itu memecut laju ke arah Anie. “ You! Awas!” Syaff memecut ke arah Anie. Anie menoleh ke arah Syaff.Mereka sempat mengelak. “ You! You okay tak?” Syaff risau dengan keadaan Anie.Syaff cuba melihat nombor kenderaan itu tetapi tidak sempat. Syaff dan Anie sama – sama menuju ke kereta.

“You kenapa dengan kita kebelakangan ni? Asyik ada je yang tak kena. Semalam bangkai ayam tanpa kepala, sekarang ada orang yang cuba langgar i? kenapa ni?”Anie nampak sangat risau. “ No, just relax okay. You still in trauma. Don’t think about it. Esok kita buat laporan untuk kes ini pula.” Syaff cuba menenangkan Anie.

            “ Here you go. So you nak pesan apa?”Adam bertanya kepada Qisha yang seperti tak pernah nampak restaurant macam tu. “Anything.” Qisha menyerahkan pesanannya kepada Adam.

“His! Geramnya aku! Perempuan tu memang siallah. Kenapa tak mampus saja tadi ha!” Syeera dan kawan – kawannya datang tiba – tiba dengan marahnya Syeera tidak tentu pasal. “ Hello, kau guna kereta aku. Kalau kereta aku calar tadi, ha macam mana?” Suraya menyampuk. “ Diamlah!” Syeera menghempaskan begnya disebelah kawannya yang seorang lagi.

“Jangan marah sangat. Malu ramai orang ni.” Nisa menenang Syeera.

“You duduk sini kejap. I nak uruskan hal tu kejap.” Adam yang curiga melihatSyeera. Dia bangun lalu berdiri di sebelah Syeera. “ What? Kenapa korang tiba – tiba senyap ni? Kenapa tengok aku macam tu?” Syeera masih tidak tahu Adam disebelahnya. Syeera menoleh dan terkejut melihat Adam. Qisha pula dari jauh mengintai.

“Apa yang kau nak ha?” Syeera bangun dari kerusi menghadap muka Adam. “ Tak ada. Cuma berdiri sini nak dengar apa yang kau cakap tadi. Oleh ulang lagi tak?” Adam menaikan lagi marah Syeera. Syeera yang memegang sebotol air mineral terus menyimbah Adam dengan air itu tanpa sempat Adam mengelak. Qisha yang melihat pekara itu dari  jauh bangun sambil membawa jus minumannya bersama. “ Wow. You tak takut dengan i!” Tangan Adam hampir saja sampai di muka Syeera tetapi ditahan oleh Qisha.

“You jangan kotorkan tangan you dengan perempuan macam ni.” Adam menyapu bajunya yang basah dengan tisu yang diberi oleh Qisha. “ Kau I siapa nak masuk campur ha!” Syeera menggunakan nada tinggi. “ You no need to know who I am. I just want you to know.” Percakapan Qisha dipotong oleh Syeera. “ Cop, cop. Jangan nak belagak lah cakap inggeris. Apa kau ingat aku tak tahu!” Syeera mula cari gaduh dengan Qisha walaupun dia tidak tahu siapa Qisha.

Tanpa memberi amaran Qisha menuangkan jus minumannya secara pelahan – lahan ke atas kepala Syeera. “ Ops, sorry sengaja! Tentu dalam hati kau yang kau nak tahu siapa aku ni kan yang menyebuk sangat urusan korang ni. Well aku bagitahu kau.I’m the one who using violence for violence.” Qisha memandang tepat ke arah mata Syeera dan menyebabkan Syeera tertunduk.

 



Klik di sini jika bacaan spam!

Portal Ilham tidak akan bertanggungjawab di atas setiap komen yang diutarakan di laman sosial ini. Ianya adalah pandangan peribadi dari pemilik akaun dan ianya tiada kaitan dengan pihak Portal Ilham.

Portal Ilham berhak untuk memadamkan komen yang dirasakan kurang sesuai atau bersifat perkauman yang boleh mendatangkan salah faham atau perbalahan dari pembaca lain. Komen yang melanggar terma dan syarat yang ditetapkan juga akan dipadam.

  Terhangat di Grup Buku