Perjanjian
Bab 27
Genre: Cinta
Kategori: Novel
Paparan sejak 21 Jun 2017
Dua orang sahabat yang membuat perjanjian. Namun sesuatu telah berlaku menyebabkan perjanjian itu terpaksa diputuskan dan digantikan dengan sebuah perjanjian yang baharu. Apakah yang akan berlaku kepada perjanjian yang mereka buat. Adakah dapat mereka mengekalkan perjanjian tersebut.
Penilaian Purata:

Senarai Bab :
164

Bacaan






27

            Syaff dan Anie pergi ke rumah orang tua mereka terlebih dahulu sebelum mereka berangkat ke Bangkok untuk memenuhi permintaan orang tua mereka. “ Hati – hati sana nanti ya nak. Bukan apa sebab kebelakangan ini banyak pekara buruk yang berlaku pada kamu. “ Ya lah Ummi.”Anie memeluk Ummi dan kemudiannya memeluk Maknya. “ Mak bila balik kampung?”Sambil Anie memeluk Maknya. “ Mak tunggu kamu balik honeymoon, mak balik.” Mak membelai rambut Anie.

“You, jom. Takut tak sempat pula nanti. Ummi, Abah, Mak, kami pergi dulu.” Syaff membuka pintu kereta untuk Anie. Sepanjang perjalanan Anie merasa tidak tenang.Syaff pula tak henti menjeling ke arah Anie. “ Kenapa dengan you ni? Tak nak pergi ke?” Syaff bertanya kepada Anie. “ Taklah, I cuma nak tahu siapa yang cuba langgar I hari tu.” Anie mengurut keningnya.

“Dahlah, jangan risau. Sekarang ni sebelum sampai airport I nak tanya you something boleh?” Syaff senyum – senyum memandang ke arah Anie. “ Apa dia? Kenapa you senyum? Ada yang tak kena dengan I ke?” Anie memandang pakaian yang dipakainya. “ No bukan tu. You cantik apa. I nak tanya you nak anak berapa?”Syaff tersenyum.

“You ni kan. Gatal.” Anie memukul bahu Syaff. “ Aow, sakit tak dapat drive.”Syaff memegang bahunya seakan – akan benar – benar sakit. Mereka berdua ketawa.

            “ Syeera, kau nak buat apa lagi? Tak serik ke kau tentang hari tu. Dah lah ni tempat yang kau dapat malu tu.” Su tidak mahu ikut rancangan Syeera lagi. “ Kau jangan pandai – pandai nak ajar aku. Lagipun kau tak buat apa – apa pun. Kau Cuma bagi modal pada aku saja.”Syeera tersenyum sinis. “ Betul cakap Su tu Syeera. Kami tak nak terlibat lagi.Kau buatlah kerja ni sendiri. Aku tak nak masuk penjara. Kau nak Su?” Nisa bertanya pada Suraya. “ Kau gila ke apa? Kalau kau tak nak aku lagilah.” Su membuat reaksi geli.

“Okay, kalau korang tak nak ikut. Aku cuma minta modal je kat korang boleh?” Syeera meminta duit pada Suraya dan Nisa untuk mengikuti Syaff dan Anie ke Bangkok. “ No, we can’t help you anymore. Sorry.” Suraya dan Nisa bangun dari kerusi dan terus keluar. “ His! Tak apa korang tak nak tolong. Siap korang berdua kau kerjakan.” Syeera bercakap seorang diri tetapi dia tidak sedar Adam berada di meja belakangnya bersama Qisha.

Adam dan Qisha datang menghampiri Syeera. “ Nasib kau memang malangkan. Setiap kali kau buat rancangan busuk kau tu mesti aku yang dengar. Kesian aku dengan kau ni.” Adam duduk dan di ikuti oleh Qisha. Syeera berdiam diri. Qisha mendekatkan dirinya dengan Syeera disebabkan Syeera tak memandang ke arahnya. Belum sempat Qisha menyapa, Syeera terus gerak keluar dari tempat itu. “ Wow, laju dia bangun?” Qisha memandang Syeera yang keluar. “ Biarlah dia tu. Jom balik sana.”Adam dan Qisha balik semula ke meja mereka tadi.

“So you nak bincang apa tadi. Jangan lama sangat I banyak kerja di office tu.”Adam memulakan perbualan mereka. “ Bila you nak balik rumah? Rindu kita sama –sama seperti dulu.” Qisha membuat muka sedih. “We talk about this before right.If you want to talk about this again. I’ll go.” Adam agak marah. “ Okay fine. Jangan marah just tanya okay. Dahlah makan je. Kata nak kejar masa?” Qisha monyok.

“Wait, apa tindakan you tentang rancangan perempuan tu tadi? Kalau you nak pergi Bangkok for tolong diaorang sana, I boleh ikut. Kita tinggal di rumah i. tak perlu sewa hotel.” Qisha mencadangkan pada Adam. “ That is great idea. That why I like about you. You selalu fikir lebih dari i.” Adam tersenyum. “ Bila nak pergi?” Qisha bertanya. “ As fast as we can.” Adam menyapu mulutnya. “ Okay then, ready for tomorrow. i tempah tiket tiket selepas kita selesai makan.”Qisha menghabiskan minumannya.



Klik di sini jika bacaan spam!

Portal Ilham tidak akan bertanggungjawab di atas setiap komen yang diutarakan di laman sosial ini. Ianya adalah pandangan peribadi dari pemilik akaun dan ianya tiada kaitan dengan pihak Portal Ilham.

Portal Ilham berhak untuk memadamkan komen yang dirasakan kurang sesuai atau bersifat perkauman yang boleh mendatangkan salah faham atau perbalahan dari pembaca lain. Komen yang melanggar terma dan syarat yang ditetapkan juga akan dipadam.

  Terhangat di Grup Buku