KISAH ANTARA KITA
Prolog
Genre: Cinta
Kategori: Novel
Paparan sejak 11 Julai 2017
mimpi ngeri telah menjadi kenyataan bila mana yang tersayang ditembak dihadapan sepasang mata ini. Tiada lagi kelembutan pada diri seorang Nees hanya dendam terpendam sepanjang beberapa tahun ini. Susuk tubuh belakang bertatu mengingkatkan peristiwa lepas. Menatap wajah sayu itu sungguh mengeletar hati. kerana itu, banyak yang menjadi mangsa. Cinta dan dendam dua pasangan mengamit memori lalu. mencari jalan menjatuhkan satu sama lain.
Penilaian Purata:

Senarai Bab :
252

Bacaan








BANGKOK, 2010


Bandar Bangkok yang sedang membangun dan ekonomi yang berkembang pesat serta dipenuhi pelancong pelancong asing dari berbagai negara seluruh dunia untuk melihat keunikkan tempat tempat menarik. Setiap tahun sekitar enam juta palancong asing mengunjungi dan  tak kurang juga tumpuan utama kearah beberapa kepulauan yang cantik panoramanya bersertakan air laut yang sungguh jernih.

Kelihatan pengunjung berpusu-pusu tidak kira hari cuti mahupun waktu bekerja tetap begitu. Setiap laluan kedai itu dilewati oleh mereka dan tujuan utama mereka menuju kedai emas yang Agak popular di tengah bandaraya bangkok ini.  Kedai emas yang terbesar disini yang mengeluarkan hasil reka barang perhiasan antarabangsa. Tidak seperti selalu dengan penuh sesak pengunjung berkerumun di kedai itu. 

Tanpa berlengah lagi terus kami menapak ke pintu utama yang yang berfungsi secara sendiri itu terbuka. Kelihatan sunyi sepi didalam kedai emas ini. Tidak semena-mena tangan Neesa ditarik kasar oleh salah seorang berbadan tegap dengan topeng menutupi wajahnya.

Dengan sengaja pegangan tangan kami terpisah terbahagi dua laluan, salah seorang dari mereka yang bertopeng menarik Calvinn manakala seorang lagi rakannya menarik tangan Kwaneessa. Tubuh Calvinn ditolak kearah mereka sebagai tahanan beramai-ramai disatu sudut itu.


      Arhhhhh....

"Help me! HELP!” Jerit Neesa kuat. 

“Please". Rayu minta dilepaskan.

"Shut up!” lelaki bertopeng itu mengarah senyap.

“I'll shoot you with this".ujar lelaki itu lalu senjata itu dituju kearah dia. 

Terus senyap jeritan Neesa tadi kerana takut sekiranya peronpak bertopeng ini buat seperti katanya itu. Masih dapat melihat jelas Calvinn ditahan oleh sekumpulan perompak bertopeng itu bersama tahanan yang lain. Hanya Neesa seorang menjadi tahan utama mereka disitu. tidak tahu kenapa.

"Stay Neesa, dont move!" Laung Calvinn beberapa meter jarak dari tempat mereka.

Neesa mengangguk tanda faham. Tangan Calvinn menghulur kearah Neesa seolah tidak ingin berpisah. Hanya air mata tanpa suara ketika dapat digambarkan. Tidak berani Neesa untuk bersuara. Tahanan yang lain juga turut tidak bersuara kerana ada yang sudah ditembak mungkin sebelum aku memasuki kedai emas ini. 

Lelaki bertopeng mengheret Neesa keluar bersama perompak yang lain sebagai tahanan utama mereka. Rakan lelaki bertopeng itu pula membawa Calvinn bersamanya mungin menjadi tebusan kedua selepas Neesa. 

Kedai emas telah dikepong oleh pihak polis disetiap sudut kedai emas itu. Salah seorang bertopeng itu masih memegang lengan Neesa dan senjatanya kearah kepala Neesa. Sungguh gerun merasakan saat ini. 

"Let her go". Laung salah satu anggota polis yang mengetuai misi meteka ini.

"I'll kill her if you step forward". Ujar perompak itu lantang. 

Ketika itu Calvinn seolah meronta ingin dilepaskan. Dari dekat dapat melihat mata kami masing-masing dengan penuh kasih sayang. Mataku menangkap ungkapan 'I LOVE U' yang keluar dari mulut Calvinn. Tidak dapat menahan mutiara menitis juga akhirnya.

"I LOVE YOU TOO!" Ucapku lantang.

Melihat Cavinn dapat melepaskan diri dari pegangan perompak bertopeng itu. Dan masa berdetik pantas dan setiap detik jam seolah mati serta merta.

Bang Bang!!

Bunyi dua das tembakan itu seolah-olah terhenti duniaku ketika ini. Sekeliling tidak bergerak dan begitu juga manusia yang sudah menjadi patung. Kini mata terarah bunyi tembakan tadi dan perasaan kini seperti hendak melayang apabila melihat Calvinn sudah jatuh terduduk. Kelihatan darah sudah mengalir dari tubuh itu.

Neesa memberontak ingin dilepaskan dan mata masih tatap pada tubuh yang sedang rebah itu. Masih tidak dilepaskan malah bertambah erat pegangan perompak itu.

"Do you wanna die like your boyfriend. Uh?"soal perompak bertopeng itu.

"Let me go........." jeritku sekuat hati.

Neesa tidak menghirau kata-kata laki bertopeng itu. Tidak berguna lagi masih disinihanya melihat dia dari jauh. 

"I Don't care! please. let me go". ujarku teresak esak diminta dilepaskan. Neesa tidak sanggup melihat Calvinn dibiarkan disitu tanpa bantuan penyelamat.

"Drop your guns, I'll SHOOT you". laung anggota polis itu lagi. 

Ketika tadi dia dapat melihat penumpaham darah untuk hari ini. Gagal dia melaksanakan misi ini. Bahkan, yang melihat adegan ini sungguh ramai. Jatuh reputasinya tidak dapat menyelamat tebusan itu.

"Haha, no way! This girl still with me, I will kill her like that one. She is my guarantee." laung kuat perompak itu sambil senjatanya kearah gadis itu

"If you want that bitch girl die, let it be. I don't know who she is". ucap suara garau yang tetiba saja bersuara itu, Neesa menoleh kearah yang bersuara tadi. Tajam mata Neesa memandang lelaki tegap yang sedang berdiri memeluk tubuh itu sambil menghembus rokok ke udara. 

"Im not stupid JASPER".Ungkap lelaki bertopeng yang memegang dirinya sebagai tebusan mereka sekumpulan. Terkejut apabila perompak bertopeng ini mengenali nama orang yang berada bertentangan dengan kami yang tidak jauh malah tidak dekat juga. Siapa lelaki yang dimaksudkan oleh perompak bertopeng itu? 'JASPER'.

"Good you are not stupid. Then, let she die and i just want you return what you take from Jewellery store".Ujarnya lelaki yang dikenali 'JASPER' itu dan hubungan apa dia dengan Kedai itu yang lebih melenting kedai itu dari nyawa orang lain. 

Melihat lelaki tegap itu menapak perlahan kearah kami langkah demi langkah. Neesa menutup mata akan berakhir satu jalan hidup ini yang tak akan kembali lagi.

"Don't move JASPER, don't!!". ucap perompak itu lantas menarik aku kearah van mereka dan yang lain sudah menapak masuk kedalam kenderaan itu hanya menunggu kami.

"Help me!!!" lantangku dengan suara yang cukup kuat.

Srekk...

Baju dibelakang terkoyak lebar menampakkan belakang tubuhku yang terdedah itu dan tubuh terus ditolak tersembam keatas jalan. Peromak bertopeng terus memecut laju Van yang dinaiki itu membelah jalan raya, beberapa pasukan polis turut mengejar Van yang sudah berlalu pergi itu dan separuh dari itu melihat keadaan didalam kedai emas itu dan sekitar kejadian ini. Ambulan mula berlari mendapatkan mangsa tahanan tadi.

Neesa tersondol dan cuba mengagahkan diri untuk bangun dan menapak ke arah Calvinn yang sudah berlumuran banyak darah. Pasukan penyelamat juga sudah berada disisi Calvinn untuk melihat keadaan seperti kritikal.

Neesa melabuh duduk disisinya."wake up darling!!. Calvin!!" tuturku mengoyangkan tubuh lelaki yang sedang diatas riba. Pipi Calvinn masih tersenyum walau dalam keadaan begitu. 

"Don't leave me Vinn. stay ok". ucapku dengan air mata yang bakal jatuh.

Melihat pasangan itu, acap kali juga penumpahan darah dan kes pembunuhan berlaku, malah sudah lali dengan dunia seperti itu. Jasper kentalkan diri walau macam mana sekali pun. Bukan dia tidak ingin menolong, Bahkan lebih dari itu dia selamatkan pasangan ini dari perompak bertopeng itu . Tidak dengan mereka dua yang bakal jadi mangsa kumpulan bertopeng tadi. Dari belakang gadis itu yang sedang membelakangi dia menatap kepergian suaminya mungkin sambil menjerit-jerit meminta bantuaan dari pihak penyelamat.

Mata kucing Jasper terjatuh pada susuk tubuh belakang gadis itu yang terdedah menampakkan seperti Tatoo tertulis 'kwann' pada bahagian pinggang yang terdedah itu.

Dia menapak perlahan kearah gadis itu dan berdiri tegak dibelakangnya lalu Jacket hitam milikku terus letak pada tubuh gadis itu yang agak terdedah. Lantas kaki ingin pergi menyelesaikan masalah lagi besar yang bakal dia hadapi.

"I love you Neesa. Take care of yourself. I alwasys love you forever".ucapnya seperti hari terakhir dia dan Calvinn. Nersa mengeleng-gelengkan kepala tidak merelakan ini terjadi.

"Doctor!!! where are you ?”

“Save him". jeritku sambil menoleh kearah sekeliling.

"You..... JASPER!". Neesa melihat kelibat tubuh itu yang ingin belalu pergi pantas aku berdiri menuju kearahnya.

Mendengarkan nama Jasper disebut itu terus mati langkahnya dan melihat gerangan suara seperti gadis yang baru kematian suaminya sedang betul berada tepat dihadapannya kini dengan pandagan yang sangat mengerunkan. Pakaian ditubuh gadis itu juga sudah dimandikan darah.

"You.. I hate you damn much JASPER. I will kill you one day.”

“Im promise!". bergetar suaranya. Jari telunjuk tepat kearah lelaki itu. Neesa memandang tajam dengan berunsurkan api kemarahan yang sedang membara menatap lelaki itu agar suatu hari nanti akan tiba waktunya untuk membalas dendam atas kematian Calvinn. Janji dian tekad.

Melihat laki itu tidak beriak langsung malahan senyuman sinis dipamerkan. Dasar tiada perasaan dan hati. 

"I'm waiting you Miss". jawabku lalu terus melangkah pergi meninggalkan gadis itu sendirian.

"You waiting me uh? I'm sure you will be sorry and regret". ujarku mengengam erat tangan seperti menahan marah melihat lelaki itu melangkah pergi.

Melihat Calvinn dibawa oleh persatuan penyelamat menuju ke Ambulans pantas kakinya turut melangkah kearah van Ambulans itu. 




"CALM down... Neesa, let it be peacefully".

"I can't. I love him so much you know. I don't think that he left me like this......”. tuturku separuh..

“way.” sambungnya tadi.

"I know darling. keep calm. let it be".ucapnya 

Harap you tenang sayang di alam sana. I janji akan balas dendam pada mereka apa yang telah mereka lakukan pada you. I tak akan bagi mereka senang senang hidup bahagia Sayang. Gumamku dalam hati. Akan i cari perompak bertopeng itu yang sudah buat kesalahan paling besar dengan you Vinn dan lelaki yang digerlar 'JASPER' itu akan i cari setiap sudut bumi ini. 

Untuk kali terakhir hari ini Neesa akan melihat pusara yang masih baru itu dengan bunga bunga bertaburan dan wangian bungaan itu. Walaupun jasad mungkin sudah tiada tetapi memori kenangan kita masih lekat dalam ingatan ini. Perlahan lahan Neesa bangun dari situ dan terus melangkah pergi meninggal jasad itu bersendirian bersama sama penghuni disitu. 



wattpad pun sedia ada  http://my.w.tt/UiNb/DqUeWstTQE



Klik di sini jika bacaan spam!
Senarai Bab :
Prolog | Bab 1 | Bab 2 | Bab 3 | Bab 4 | Bab 5 | Bab 6 | Bab 7 | Bab 8 |

Portal Ilham tidak akan bertanggungjawab di atas setiap komen yang diutarakan di laman sosial ini. Ianya adalah pandangan peribadi dari pemilik akaun dan ianya tiada kaitan dengan pihak Portal Ilham.

Portal Ilham berhak untuk memadamkan komen yang dirasakan kurang sesuai atau bersifat perkauman yang boleh mendatangkan salah faham atau perbalahan dari pembaca lain. Komen yang melanggar terma dan syarat yang ditetapkan juga akan dipadam.

  Terhangat di Grup Buku