KISAH ANTARA KITA
Bab 1
Genre: Cinta
Kategori: Novel
Paparan sejak 11 Julai 2017
mimpi ngeri telah menjadi kenyataan bila mana yang tersayang ditembak dihadapan sepasang mata ini. Tiada lagi kelembutan pada diri seorang Nees hanya dendam terpendam sepanjang beberapa tahun ini. Susuk tubuh belakang bertatu mengingkatkan peristiwa lepas. Menatap wajah sayu itu sungguh mengeletar hati. kerana itu, banyak yang menjadi mangsa. Cinta dan dendam dua pasangan mengamit memori lalu. mencari jalan menjatuhkan satu sama lain.
Penilaian Purata:

Senarai Bab :
250

Bacaan






TIGA tahun sudah berlalu, Pemergian Calvinn telah banyak perubahan yang berlaku ketika itu dari tahun ke tahun bulan berganti bulan dan hari berganti hari. Gadis yang dulu seorang yang lemah lembut lagi sopan telah berubah tidak selemah seperti tiga tahun lepas dan hanya dilindungi topi dan sepasang sut yang menutupi identiti disebalik pakaian tersebut. Kerana dia! aku berubah.

Aku melangkah perlahan ke pusara itu. Setiap kali kesini dia akan bersihkan pusara yang penuh dengan tumbuhan-tumbuhan. Tidak pernah sama sekali mengabaikan pusara untuk jangka masa beberapa tahun ini apabila setiap kali dia menjengguk. Kelihatan sayu pusara ini  apabila dia menjengu. Air yang sudah dicampur bunga-bungaan itu disira keatas an bunga bunga bertaburan cantik disitu. Tenang la wahai dikau sesungguhnya mungkin lebih indah disana. 

Lantas dia bangkit berdiri dan terus melangkah pergi menyusuri setiap pusara pusara disitu yang pelbagai latar belakang didunia tapi bukan di alam sana kelak. Angin bertiupan kencang dan awan mula berarak mendung menandakan hujan bakal turun menyembah bumi. Dengan segera langkah kakiku menuju ke kenderaan pacuan empat roda yang tersadai berdekatan pusara ini.



PINTU utama ditolak dari luar terpampang bias wajah Puan Besar disitu tanpa riak. Terus kaki melangkah menghampiri tubuh yang berdiri tegak itu yang sedang menanti kedatanganku keapadanya. Lembut ciuman melekat didahi dan terus kuhulurkan tangan memcium tangannya.

"Sayang.”

“Where have you been? Bonda risau". Soal Puan Besar melihat Nees menapak masuk kerumah dengan berjubah hitam dan selendang yang sepatutnya terletak elok pada atas kepala sudah diletak di atas bahu.

"Tengok Calvinn, Everything is ok". Jawabku malas membahas lebih lama. 

"Sayang, past is past. Life is must go on.” Bonda bersuara. sayu.

“Bonda tak nak tengok you macam ni. Its hurt seeing you like the way you are right now." Melihat Nees seolah tidak memberi perhatian pada nasihatnya itu. Wajah itu tetap ceria dipamerkan buat yang melihatnya.

"Haha. Chill.” Selarku dengan senyuman tidak lekang dibibir.

“Nees OK, don't worry". Ungkapku seperti biasa ayat berulang kali diberikan.

"I have to go.” kata Nees dan berlalu pergi meninggalkan Bonda disitu.

Wanita yang digelar Bonda menganggukan kepala melihat tubuh anak gadis itu berlalu pergi. Sejak tiga tahun lalu telah banyak perubahan pada diri gadis muda itu. Dulu seorang gadis yang lemah lembut nampak keperempuanan. Sekarang gayanya tidak seperti perempuanan, malah lebih kearah lelaki. Cuma mahkotanya saja disork di sebalik topi dan pakaian.

Bukan mudah melupakan saat orang yang tersayang pergi meninggalkan buat selamanya, Dan lagi di hadapan mata kepala sendiri. Sungguh tragis situasi ketika itu. Tidak menyangka berita yang disampaikan oleh anak buah Tuan Besar dari Black EAGLE bahawa Neesa dan Calvinn jadi tawanan bagi perompak bertopeng pada ketika itu. Amukkan Tuan Besar mengegarkan rumah dan Seluruh wilayah taklukkannya. Dari tempias itu juga mendapat Black Eagle atas kecuaian mereka. Sejak dari tragedi hitam yang berlaku itu, Tuan Besar itu menagarahkan mengawasi setiap gerak geri Nees itu secara rahsia tanpa pengetahuan tuan badannya kemana saja



"How?" Soal suara itu tanpa riak. Menunggu jawapan.

"Apa yang aku nak korang dapat?". Soal lagi kepada kedua lelaki bengis dihadapannya kini. Kelihatan seorang itu memegang sampul coklat dan menghulur kepada yang menyoal tadi.

"Boss, ini segala details ada. Untuk pengetahun boss, JASPER atau Jay masih berada di bangkok. Malah. Dia menganggotai satu kumpulan mafia terpengaruh di Bangkok". Ucap lelaki berambut perang itu.

"Red Tiger!?”kata lelaki seorang lagi. 

Membulat mata menikam wajah kedua mereka. Red Tiger!? Mafia paling berpengaruh dan anggota mereka semua bukan calang calang hebatnya. Gumamku sendiri. Tidak mudah melawan musuh yang satu ini. Aku mengengam erat penumbuk untuk melepaskan marah pada wajah lelaki itu yang masih utuh dalam ingatan ini.

"Cari info kelemahan geng tersebut. Sikit kuman pun jangan tinggal". Kataku dengan bengis.

"JASPER!” Kuat dan lantang sebutan nama itu.

Jing sendiri tahu Tuan Muda Kay bukan tidak tahu siapa Jasper sebenarnya.. Malahan kami orang bawahan tidak pasti kenapa kuat dendamam Kay pada Jasper. Apa yang Jasper telah lakukan sampai Kay ini terlalu marah sebegitu. Bila dilihat semula, Red Tiger bukan jenis yang mencari musuh tetapi musuh mudah mencarinya.

“Dia wajib korang cari kelemahan dia. Senang nak tumpaskan orang atas".

"Baik Boss. Tapi bukan senang boss nak masuk curi-curi itu semua. Kawalan ketat Red Tiger tu. Sudah nak selidik.” selar Jing yang berambut perang tadi.

“Take Time Boss.” kedua mereka berkata serentak.

Pantas aku berdiri dan menapak kearah dua lelaki itu dan mendekatinya. Ditonjol-tonjol kepala kedua lelaki tersebut.

Aduh boss, si lelaki Jing tadi mengaduh.

“Lembab! macam mana aku boleh upah korang ni.” Kepala digelengkan seolah menyesal.

"Apa kurang cerdik kau berdua ni? Kalau cara kasar tak boleh. Pakai cara halus. Apa yang buat laki tergoda?". 

"Maksud boss apa?” Soal Jing blurr

"Apasal ada lagi manusia macam kau ni? Dah lama ke hidup?.” Soal Tuan muda itu.

Walau dari segi zahir lelaki Tuan Mudanya ini, tapi merasakan ada sifat keperempuanan dalam diri si Tuan Muda ini. instinct. Jangan-jangan dua alam kot. Itu yang kekadang asyik meroyan serba tak kena. Tapi itu lah, kita hanya orang suruhan class bahawan je. Komen Jing sendiri senyap-senyap.

“Perempuan!” Sepatah.

"Baik boss, kami gerak dulu". Ucap Q yang lebih serius berbandang Jing tadi.

Kalau perempuan kelemahan utama mereka bertambah mudah kerja macam ni. Satu persatu akan aku uruskan. Tunggu masa saja lagi Red Tiger. Aku akan cari tahu juga perompak bertopeng itu. Dasar pengecut!. Gumam sendiri sambil melihat panorama disekeliling ini.



Bulatan lima penjuru. (Circle of five corner)


Hatyai, Thailand.

Titik permulaan pelaksanaan balas dendam. Dari situ mencari kelemahan anggota Red Tiger. Setiap pelaburan dan perdagangan yang dimiliki oleh Red Tiger tersebut akan dihancurkan satu persatu dari selata hingga ke Utara Bangkok. Hanya satu tujuan untuk mendekatkan diri dengan JASPER.

White Gene yang ditubuh tiga tahun lalu kini lebih baik walaupun tidak setanding Red Tiger tersebut.White Gene sendiri menjalankan misi sejak dua tahun lepas dan akhirnya kini  menapak bersiri teguh setanding Black Eagle dan yang lain. Segala tugas dibuat dengan tealiti selepas mengetahui selok belok informasi yang diperolehi dari White Gene sendiri dan dibantu sendiri tanpa pengetahuan Tuan besar Black Eagle.

White Gene bukan jenis mencari musuh dengan penumpahan darah tetapi lebih kepada mencari jawapan yang sebenar atas tragedi yang berlaku beberapa tahun lepas. Tetapi cara lebih kepada segi ekonomi, psychology. Red Tiger yang sedang pesat membangun di Bangkok ini hanya satu cara melingkup kelima lima wilayah mereka takluki itu. 

Tiga pasar utama tarikan pelancong milik Jasper menjadi tujuan utama White Gene  memusnahkan dengan cara halus. Bahkan juga, beberapa restaurant yang menjadi tumpuan utama pengunjung juga disabotaj secara terperinci. Segala bahan mentah yang dihantar kepada ketiga buah restauran yang berlainan kawasan itu telah disekat agar mereka kehabisan Stock. Seluruh kilang yang berada dalam dan luar juga dipastikan tiada satu pun pengeluar yang akan memberi kerjasama kepada mereka. 

Plan yang terletak elok diatas meja telah dibulatkan mengikut kawasan yang telah mereka uruskan. Terdapat beberapa lagi yang belum dilaksana dan hanya perlu diarahkan untuk bertindak kelak.

Ini baru sikit Jasper yang kau rasa malah lebih dari ini dan yang kau tak akan pernah bayangkan bakal terjadi. Bahkan, keluarga kau juga akan rasa penderitaan atas perbuatan kau sendiri. Tak akan dia biarkan begitu musuhnya bahagia. Nekad.

Anak buah sudah tersedia dan hanya perlu diasah mental dan fizikal sebelum ingin menumaskan pihak musuh yang satu ini kerana kekuatan musuu yang satu ini terlampau kuat untuk ditumpaskan. White Gene harus lebih matang dan berkaliber untuk berjuang setanding dengan kumpulan yang lain setaraf mereka yang lain. 

Kaki melangkah yang tiada hala tuju. Nafas dihembus kasar. Permainan sedang bermula. Kita akan bertemu buku dengan ruas. Jasper! Kay mengempal penumbuk agak tidak tersasar pada dinding di hadapan itu. Televisyen yang terpasang itu menyiarkan berita tentang masalah pengeluaran bahan mentah yang berlaku di Hatyai. Kay tersenyum lebar bila secara cepat berita ini disiarkan. Tidak menyangka cukup cekap konco-konco bawah naungan melakukan kerja sedemikian. Kay etawa kuat memecahkan sunyi yang kian lenyap itu. 

"We will meet soon. JASPER!". Ujarku.



Shit!

Meja itu dihentak kasar tanda tidak puas hati. 

Berita yang terpampar di setiap station televisyen dan juga setiap akhbar juga sudah heboh mengatakan bahawa bahan mentah dari pengeluar disekat dan sudah kehabis stok. Pelik bagaimana benda semudah ini boleh secara tiba tiba disekat? Kini beberapa restauran juga sudah ditutup kerana bahan mentah tidak dapat untuk beroperasi. Cuma bertambah pelik bila semua pengeluar yang berkerjasama turut mengata benda yang sama 'kehabisan bahan mentah'. Siapa yang membuat laknat seperti ini? Fikiranku sudah bercampur aduk memekirkan hal ini.

Jasper berjalan mundar mandir memikirkan hal sebegini. Bukan calang calang orang yang berhati busuk ini. Siapa dia? Geng mana yang tega melakukan hal sedemikian rupa. Tidak kenal kah dia bahawa siapa dirinya dalam urusan ini. Sungguh berani mereka mengacau perniagaannya. Jasper mengengam erat tangan. Mencari nahas dalang disebalik ini. Tidak apa apa mungkin ini yang kau cari untuk menjahanam kan perniagaan keluarga aku. 

Televisyen itu terus ditutup. Tidak betah mendengar siaran yang mengulangi benda yang sama. Kaki melangkah kearah kerusi yang disediakan di bilik kerja ini dan merebahkan tubuh sasa itu. Tarik nafas dan lepas berulang kali agar dapat berfikir dengan mudah jalan keluar yang cukup bernas untuk menyelesaikan masalah ini.



Klik di sini jika bacaan spam!
Senarai Bab :
Prolog | Bab 1 | Bab 2 | Bab 3 | Bab 4 | Bab 5 | Bab 6 | Bab 7 |

Portal Ilham tidak akan bertanggungjawab di atas setiap komen yang diutarakan di laman sosial ini. Ianya adalah pandangan peribadi dari pemilik akaun dan ianya tiada kaitan dengan pihak Portal Ilham.

Portal Ilham berhak untuk memadamkan komen yang dirasakan kurang sesuai atau bersifat perkauman yang boleh mendatangkan salah faham atau perbalahan dari pembaca lain. Komen yang melanggar terma dan syarat yang ditetapkan juga akan dipadam.

Instagram @ilhamkarangkraf
  Terhangat di Grup Buku