KISAH ANTARA KITA
Bab 6
Genre: Cinta
Kategori: Novel
Paparan sejak 11 Julai 2017
mimpi ngeri telah menjadi kenyataan bila mana yang tersayang ditembak dihadapan sepasang mata ini. Tiada lagi kelembutan pada diri seorang Nees hanya dendam terpendam sepanjang beberapa tahun ini. Susuk tubuh belakang bertatu mengingkatkan peristiwa lepas. Menatap wajah sayu itu sungguh mengeletar hati. kerana itu, banyak yang menjadi mangsa. Cinta dan dendam dua pasangan mengamit memori lalu. mencari jalan menjatuhkan satu sama lain.
Penilaian Purata:

Senarai Bab :
244

Bacaan






Peninsula Bangkok Hotel, 

Ducati Monster merah mengaum kuat memasuki perkarangan Hotel lima Bintang. Kelihatan orang ramai yang mula bergerak memasuki pintu utama lobi Hotel. Ducati Monster diberhentikan berhadapan ruang masuk lobi lantas mamatikan engine motor dan tongkat diturunkan agar dapat menampung motor kuasa besar itu. 

Jasper mengemaskan sedikit sut hitam agar tampak berkarisma. Black-gold Masquerade mask dikeluarman dalam sut lalu dipakai sebelum dia mengatur langkah memasuki dewan yang tersedia.

Keadaan dalam dewan mulai gelap dan ditemani lampu-lampu kecil disetiap sudut. Dewan mulai riuh dengan tetamu jemputan malah mereka bergelak tawa apabila pengacara lelaki dan perempuan itu memainkan peranannya diatas pentas dengan pelbagai bicara yang sungguh  mengeli hati dengan bahan jenakanya diawal pembukaan tadi.

"Ladies and gentleman. Bertuahnya saya berdiri disini ditemani jejaka dan jelitawan dapat berkumpul dan memeriahkan lagi suasana majlis ini dengan lebih gilang gemilang......"

Disebabkan keadaan malap ini tidak memudahkan aku mencari tempat dimana sepatutnya diletakkan. Kornea mataku melekap pada pencarian yang dicari dari tadi. Tanpa berlengah kaki melangkah kearah mereka yang sedang asyik berbual.

Ouch... 

Menyeringai Nees bila tubuhnya dilanggar seseorang dari hadapan ketika dia ingin memulakan langkah.

"Tak nampak ke?” Tempikku kasar. 

Hampir tersungkur dia dihadapan khayalak ramai bila kain yang dipakai dipijaknya. Designer mana tahap IQ low class ni. Panjang berjela ni. Gumamnya.

“Mata!” Soal Nees sambi telunjuk jari dibawa kemata.

Saat itu mata dikalih dari gaun labuhnya ke pandangan dihadapan. Disitu berdirimya seorang lelaki ketingiannya mencecah 7 inch dan bertubuh kekar. Seperti ada aura pada diri lelaki ini sehingga matanya tidak mengalih dari melihat lelaki dihadapannya.

Nees bagai tersedar dari lamunan tadi terus dia menyergah lelaki itu. “Where both of yours eye? letak dekat kaki? uh.”

"Miss! Lets me expl.........” Pintas Jasper bersuara malah dia terhenti.

Seakan terpukau saat dia melihat gadis ini bersuara. Seolah suara itu seperti pernah yang dengar sewaktu ketika dulu. Gadis separas dagu ketinggian ini saling bertatap.

“Sorry.” Terluah juga ungakapan itu

“Sorry? Mudahnya” Usai itu Nees melanggar tubuh kekar itu tetapi sedikit pun lelaki ini tak berganjak dari situ.

“Uh?” Jasper tercengang. 

Bila gadis itu sungguh berutal panggilan dia. Melihat dari segi penampilan seperti perempuan melayu terakhir dengan kelembutannya. Tetapi ternyata salah apa dilihat dari sudut pandangan itu. Tubuhnya sengaja dikeraskan atas kesopanan gadis dihadapannya.

“Kau! Sengaja kan?” Geram Nees bila sengaja lelaki itu tidak mengelak dari rempuh. Bahkan batang tubuh itu dikeras.

“What? You yang langgar.” Berkerut dahinya. Dia yang dilanggar dia dipersalahkan pula.

Perempuan namanya kalau tak beremosi. Tapi perempuan ni lain dari yang lain, Garang sungguh. Tidak pernah sekali Jasper merasakan aura sebegini dengan wanita. Selalunya mengeletis saja perempuan bila nampak dirinya. 

“Tak reti mengelak? Terpacak dekat situ buat apa.” Bebelnya lagi.

Tajam jelingan Nees buat lelaki itu. Dari atas hingga bawah dia meneliti susuk tubuh lelaki bersut hitam nampak lebih berkarisma bagi setiap pandangan wanita sepertinya Tetapi wajahnya dihiasi topeng masquerade bagi setiap yang berada dalam dewan termasuk dirinya sendiri.

“Tepi lah.” 

Masih tidak berganjak dari tempat aku berdiri walau isyarat mata gadis itu menyuruhnya ketepi. Kaki turut melangkah kekanan bilamana gadis itu ke kanan dan ke kiri dia juga turut kekiri. 

“Whats wrong with you?” Marah Nees bila lelaki itu seolah mempermainkan nya.

Jasper mengerling pada gaun labuh milik gadis itu. Dia melangkah mendekati gadis itu lalu membisikkan sesuatu. 

“Gaun you dah boleh buat black carpet untuk akan datang. Lain dari yang lain.” 

Terbutang Mataku bila diperlekehkan pakaiannya. Dia tidak kesah sebenarnya tapi yang dia kesah itu yang dia pakai ketika ini. Darah mula mendidih melihat senyuman sinisnya. Seusai itu terus dia melangkah pergi dengan gaya seperti model bercatwalk bersama lambaian buat aku.

Kiri kanan dia melihat sekiranya apa yang lelaki ini katakan tadi boleh menjadi bahan jenaka buat mereka yang mengenali dirinya. Nees mengibas permukaan wajahnya dengan kedua belah tangan nya yang dirasakan sedang membahang walaupun penyaman udara terpasang masih tidak dapat menyejukkan hati yang kian membara. 

Panas! 

“Tarik nafas........” Nafasnya ditarik beberapa saat sebelum dilepaskan.

Kwaneessa cuba menenangkan dirinya sebelum dia turut melangkah tempat yang dituju.

“Sorry.......” Kwanneesa melabuh duduk antara wanita dan lelaki yabg sudah menjangkau usia itu.

“I ingat you tak nak datang.” lelaki itu bersuara perlahan. Mata nya tidak kalih dari persembahan di atas pentas.

“Terpaksa. Ok!” Balas Kwaneesa tidak kalah.

“Nees! Behave.” Selar wanita disebelahnya.

“By the way, you look gorgeous with the black gown. Pretty enough for sure.”

“Oh, Please Dont start it. You tak tahu betapa terseksanya i pakai macam ni. Macam-macam perangai pelik i jumpa tadi.”

“Really? pakai macam yang buat you tak terseksa.” Khemil Akaratt mencelah.

Khemil Akaratt tahu benar Kwanneesa jenis yang keras kepala. Malam ni pun secara paksa dia mengugut wanita ini turut serta.

“Sut! Better than this.” 

“Nees. Untuk malam ni sahaja. Please.” Rayu Lady Kate.

Tiba-tiba suasana dalam dewan kedengaran ruih dengan tepukkan orang ramai saat penyanyi jemputan itu menyudahi nyanyian. Tiba saja lampu menyuluh kearahku.. Terkaku sebentar.

“Beautiful lady over there. One of the Black gown. Please stand up.” Ujar pengacara lelaki muda itu.

“What the hell he is doing.” Gumam sendiri. Gigi diketap. 

“Come on... Girl” 

Kini Nees menjadi perhatian orang ramai. Dengan perlahan dia berdiri setapak. Senyuman tidak seikhlas hatinya di kala ini. Pandangan membunuh buat pengacara diatas pentas itu. 



Klik di sini jika bacaan spam!
Senarai Bab :
Prolog | Bab 1 | Bab 2 | Bab 3 | Bab 4 | Bab 5 | Bab 6 | Bab 7 | Bab 8 | Bab 9 | Bab 10 | Bab 11 |

Portal Ilham tidak akan bertanggungjawab di atas setiap komen yang diutarakan di laman sosial ini. Ianya adalah pandangan peribadi dari pemilik akaun dan ianya tiada kaitan dengan pihak Portal Ilham.

Portal Ilham berhak untuk memadamkan komen yang dirasakan kurang sesuai atau bersifat perkauman yang boleh mendatangkan salah faham atau perbalahan dari pembaca lain. Komen yang melanggar terma dan syarat yang ditetapkan juga akan dipadam.

  Terhangat di Grup Buku