SEKAM
PROLOG
Genre: Thriller/Aksi
Kategori: Novel
Paparan sejak 04 Ogos 2017
Dendam seorang gadis terhadap seorang lelaki yang telah memperkosanya. Dendam itu telah banyak mengubah dirinya sehingga dia sendiri hanyut dalam dunia yang menjadi rekaannya.
Penilaian Purata:
224

Bacaan






Syikinmenangis teresak-esak di kepala katil. Dia menarik selimut di hujung kakikemudian menutup keseluruhan tubuhnya yang tidak dibaluti sebarang pakaian.Seluar jeans, blaus yang dipakai, tudung kepala, dan pakaian dalamnyaberterabur di atas lantai. Syikin memejamkan mata. Air matanya semakin lebat turun.Tubuhnya sakit tetapi ia tidak dapat menandingi kesakitan di dalamhatinya. 

“Kaukejam. Kau binatang. Kau tipu aku Ben. Kau penipu!!!! Aku tak akan maafkan kauseumur hidup aku. Aku sumpah seluruh kehidupan kau. Aku sumpah hidup kau takakan senang atas semua perbuatan kau ni,” jerit Syikin memarahi lelaki yangdipanggil Ben.

Lelakibertubuh kurus tinggi yang dipanggil Ben itu hanya ketawa mengekeh sambilmenghisap rokok. Dia berdiri di tepi tingkap yang dibuka luas. Wajahnyalangsung tidak menunjukkan rasa bersalah tetapi sebaliknya dia tersenyum puas.Puas kerana hari ini dia berjaya memecahkan dara seorang lagi anak gadis yangtidak pernah disentuh oleh mana-mana lelaki. Ya! Dia yang pertama. Asap rokokberkepul-kepul keluar dari mulut dan lubang hidungnya. Sahaja dia membiarkanasap itu menerawang ke udara. Suara tangisan Syikin langsung tidak mengangguketenangannya.

“Akuakan laporkan pada pihak polis. Kau aniaya aku. Kau letak pil khayal dalamminuman aku. Kau rogol aku masa aku tak sedar. Kau binatang!!!” Sekali lagiSyikin menyumpah seranah lelaki biadap itu.

Kaliini Ben memandang wajah bulat Syikin dengan pandangan tajam. Rokok yang sudahsampai ke penghujung dibuangnya ke luar tingkap. Ben rapat ke katil. Syikinpula menjadi takut. Dia terus mengerekot, memeluk lutut dan merapatkan tubuhnyake kepala katil.

“Huh!Kau nak repot polis? Kau nak cakap apa? Yang kau dipaksa datang ke hotel ni?Hahahaa” Ben ketawa besar. Lengan Syikin ditarik kasar menyebabkan gadis itumenjerit.

“Apabukti yang kau nak bawak ha? Kalau kau nak buat repot, pergilah. Aku takhalang. Tapi aku takut kau yang akan malu sendiri. Aku tak takut la. Aku bolehbagi polis-polis tu salinan mesej-mesej kita kat fb, kat whatsapp semua tu. Itubukti yang kau memang rela nak keluar dengan aku. Itu bukti yang kau memangcinta pada aku dan sanggup lakukan apa sahaja bagi membuktikan cinta kau. Ataukau nak aku rewind semula semuakata-kata kau tu? Bodoh!!!” Ben terus menunjal kepala Syikin dengan jaritelunjuknya.

“Babi!!!”jerit Syikin dengan perasaan marah yang menggunung. Jika ada pisau atau pistoldi dalam bilik itu sekarang memang dia akan mengambilnya dan menamatkan riwayatlelaki durjana itu.

“Kaukena bertanggungjawab Ben atas apa yang kau dah buat pada aku. Aku nak kautangggung dosa ni.” Syikin mengongoi lagi.

“Woii!!!Sudahlah dengan menangis kau tu. Setakat hilang dara je kot. Yang kau menjeritmacam orang gila ni pasal apa? Kalau kau tak cerita kat sapa-sapa, tak adaorang yang boleh tahu yang kau dah tak ada dara tau dak? Kau nak suruh akubertanggungjawab? Hahahaa…tolonglah. Kalau aku nak bertanggungjawab pada semuaperempuan yang aku dah tidur, memang aku ni kahwin cerai dekat beratus kali tautak.”

‘YaAlllah…” Hanya itu yang mampu Syikin ucapkan apabila mendengar kata-kata Ben.

Lelakiitu bangun dari katil kemudian mengenakan pakaiannya. Dia membiarkan sahajagadis itu menangisi nasib sendiri. Ben tidak peduli. Apa yang dia tahu, diatelah dapat apa yang dia inginkan. Yang lain-lain dia tidak peduli.

Syikinamat terkejut apabila tiba-tiba sahaja beberapa keping wang RM50 dibaling keatas katil. Dia merenung wajah lelaki itu dengan perasaan yan sudah tidak tahubagaimana hendak digambarkan. Marah! Benci! Meluat! Rasa seperti hendak dibunuhlelaki itu dan dicincang mayatnya sehingga hancur. Biar dia masuk penjara atasperbuatan membunuh lelaki itu. Dia sanggup!!

“Akuni bukan lah sejahat yang kau tuduh. Ambik duit tu. Hadiah atas layanan kauyang superb malam tadi. Hahahahaa….Thank you sayang.” Ben tersengehmemandang Syikin yang masih memandangnya dengan perasaan benci. Dia semakinrapat ke arah Syikin dan cuba memegang pipi gadis itu.

“Tuuiiiii!!!”

Airludah Syikin tepat mendarat ke muka Ben. Tanpa dapat dikawal satu tamparansinggah pula ke pipi Syikin. Tidak cukup dengan itu, rambut Syikin dicekakkemudian kepalanya ditarik ke belakang. Kali ini air mata Syikin telah kering. Diatidak mahu lagi merugikan air mata untuk lelaki berhati binatang itu.   Dia juga langsung tidak bersuara ataumenjerit. Wajahnya penuh dengan kebencian. Matanya mencerlung memandang wajahbinatang di depannya itu. Dendamnya kepada lelaki itu sudah melebih tingginya GunungEverest.

“Kaukurang ajar kan! Sepatutnya kau kena berterima kasih kat aku tau tak. Kau ingatdengan badan kau yang gemuk macam ni, dengan muka yang buruk berjerawat semuani ada lelaki nak kat kau? Hahahaa…adoiii. Cermin lah muka kau tu dulu. At least aku dah bagi kau merasa nikmatdunia ni…nikmat malam pertama yang mungkin kau tak akan dapat sampai mati pun denganmana-mana lelaki kat dunia ni. Lain kali kena banyak bersyukur!!!”

Habisberkata-kata, Ben melepaskan cengkamannya kemudian terus keluar dari bilik itu.Dada Syikin berombak ganas. Dia merenung duit yang berselerak di atas katil.

“Jahanam!!!Kau hina aku. Kau permainkan aku. Kau tunggu masanya nanti. Aku akan pastikankau terima balasannya!!!”

.



Klik di sini jika bacaan spam!

Portal Ilham tidak akan bertanggungjawab di atas setiap komen yang diutarakan di laman sosial ini. Ianya adalah pandangan peribadi dari pemilik akaun dan ianya tiada kaitan dengan pihak Portal Ilham.

Portal Ilham berhak untuk memadamkan komen yang dirasakan kurang sesuai atau bersifat perkauman yang boleh mendatangkan salah faham atau perbalahan dari pembaca lain. Komen yang melanggar terma dan syarat yang ditetapkan juga akan dipadam.

  Terhangat di Grup Buku