Anehnya Cinta
BAB 28
Genre: Cinta
Kategori: Novel
Paparan sejak 06 November 2012
Pertemuaan Afini dengan Yus telah menggegarkan satu ofis. Yus, sering kali mengamalkan sikap autokrasinya dan tidak disenangi oleh Afini. Apa lagi, berlakulah perbalahan kecil tetapi tidaklah sehingga membawa kepada perang dunia. Siapa sangka, dua insan yang sering bermasam muka ini akhirnya terpaksa mendirikan rumah tangga.
Penilaian Purata:
(1 orang telah menilai karya ini)

Senarai Bab :
7057

Bacaan






28

Segalanya ada di One Stop Beauty Centre. Bermula dengan salon, gimnasium, kelas yoga, kelas aerobik dan butik turut tersedia. Kebanyakan mereka yang mengunjungi kelab ini terdiri daripada kelas atasan.

Datin Nur Kamiilah antara pelanggan tetap kelab itu.

“Lama you tak datang sini?” soal Datin Saidah setelah Datin Nur Kamiilah mengambil tempat di hadapannya.

Busy sikit,” malas Datin Nur Kamiilah mahu berbual mesra dengan sahabatnya itu.

Andai tidak disebabkan perihal anak lelaki yang amat dirinduinya bakal menjadi tajuk utama perbualan mereka, pasti diberikan seribu alasan untuk tidak bertemu dengan wanita di hadapannya itu.

“Dato macam mana?” Datin Saidah masih cuba memancing Datin Nur Kamiilah untuk berbual mesra. Nyata sangat riak sahabatnya itu bagai tidak mahu berbicara dengannya.

“Okeylah.”

“Dato ada perempuan lagi? Perempuan yang lahirkan anak Dato tu sekarang macam mana?”

“Manalah I tahu. Dato dah lama ceraikan betina tu! Beranilah dia kalau main-mainkan I lagi!” Suara Datin Kamiilah sudah meninggi.

Cubaan Datin Saidah untuk membangkitkanmood sahabatnya itu berjaya. Wajah putih milik sahabatnya itu bertukar kemerah-merahan akibat rasa marah kerana dirinya pernah dicurangi.

“I pun tak sangka yang Dato sanggup duakan you. Mesti budak tu dah besar panjang. Yalah dah berapa tahun dah Dato bercerai. Anak Dato tu lelaki ke perempuan?” Datin Saidah masih belum puas menjadi pengikut syaitan untuk membangkitkan amarah dalam diri wanita yang merenung ke arahnya.

“Yang you sibuk nak tanya pasal suami I ni apa hal?! You ingat ye, kalau suami I boleh curang tak mustahil yang suami you tu pun boleh buat benda yang sama!” geram Datin Nur Kamiilah mendengar mulut celopar sahabatnya ini.

‘Suami dengan isteri sama aje!’ getus hati Datin Nur Kamiilah.

“I tak rasa yang suami I berani. You sendirikan tahu siapa kawan baik suami I? Bekas suami you! You tahukan jenis macam mana Dato Haji tu. Kalaulah dia tahu yang suami I berani main kayu tiga dekat belakang I, memang bernanahlah telinga suami I tu dengar bebelan Dato. Mesti dia takkan izinkan suami I curang! Sebab dia tahu macam mana sakit dan sengsaranya bila diri dicurangi! Macam you buat dekat dia dulu. You tinggalkan dia untuk bersama suami you sekarang.”

Rasa malu dan marah bergaul rasa sehingga menerbitkan rasa benci terhadap bicara sahabatnya itu. Memang Datin Nur Kamiilah akui kata-kata sahabatnya itu benar belaka.Tapi tidak perlulah wanita di hadapannya ini menambahkan ‘garam’ pada luka yang sedia ada. Pedihnya hanya dia sahaja yang tahu. “Kalau you ajak I keluar semata-mata nak dengar you perli I. Terima kasih ajelah.” Datin Nur Kamiilah sudah bangkit untuk mengatur langkah.

“Duduklah dulu. I minta maaf kalau you terasa. Baiklah, sekarang I dah tahu macam mana caranya untuk you bertemu dengan Yus,” pujuk Datin Saidah.

Serta merta Datin Nur Kamiilah berpaling menghadap sahabatnya dan kerusi yang sebelum ini menampung beratnya, kini menjalankan tugasnya kembali.

“Macam mana?” Bersinar mata wanita yang amat merindui anak tunggalnya itu.

“Melalui menantu you.”

“Menantu I?”

“Nama budak perempuan tu Afini. Semalam suami I ke rumah bekas suami you. Ada hal sikit nak dibincangkan. Tak lama lepas tu, Yus dan isterinya datang.” Datin Saidah menghentikan kata-katanya dan memandang ke arah Datin Nur Kamiilah. Jelas riak ketidaksabaran terpamer di wajah wanita itu untuk menunggu butir bicaranya.

“Suami I kata budak perempuan tu taklah semoden kita. Perempuan kampunglah katakan. Tapi menurut suami I, budak perempuan tu ada budi pekerti yang elok walaupun mulutnya agak ‘laser’. Dari pandangan mata suami I… nampaknya anak you sangat sayangkan Afini.”

“Jadi apa kena mengena perempuan kampung tu dengan harapan I untuk bertemu Yus?”

“You ni lembaplah. You boleh gunakan si Afini tu untuk capai hasrat you!” Datin Saidah tersenyum.

“I tak faham.”

“You cakap you pernah bertemu dengan Afini sebelum dia berkahwin dengan anak you. Betul?”

Seperti orang bodoh Datin Nur Kamiilah mengangguk.

“Agak-agak youlah, Afini tu nampak macam budak bodoh ke pandai?”

“I tak pasti. Tapi terus terang, I tak berapa berkenan dia menjadi isteri Yus. Yus berhak mendapat wanita yang lebih kaya dan moden. Perempuan tu… entahlah, I pun tak tahu nak cakap macam mana atau mungkin I memang tak berhak nak komen apa-apa setelah apa yang I buat pada Yus dan bekas suami I.” Datin Nur Kamiilah mengeluh.

“Baguslah kalau you dah mula rasa menyesal dengan apa yang you dah lakukan!” Sinis benar kata-kata itu ditujukan pada wanita yang masih melayan perasaan hibanya.

“Tapi itu bukan point utama perbincangan kita. Apa yang penting sekarang… you kena rapatkan diri you dengan budak perempuan tu. Kalau you tak lalu nak tengok muka dia pun tak apa. You boleh direct call pejabat Yus dan minta disambungkan pada Afini. Selepas tu, you kena cuba beramah mesra dan timbulkan rasa sedih untuk meraih simpati daripada dia supaya mempertemukan you dengan Yus.”

Tercengang Datin Nur Kamiilah mendengar perancangan sahabatnya itu. Sudah berpuluh tahun dia tidak dapat memeluk dan mencium tubuh anak tunggalnya itu. Rasa rindunya andai dapat dihitung, pastilah lebih tinggi jika dibandingkan dengan tingginya Gunung Everest.

“You rasa I akan berjaya?”

“I yakin! Sebab I tahu budak perempuan tu memang mudah untuk dipergunakan. Cukup you jentik sikit hatinya. Pasti dia akan lembut hati untuk membantu you mencapai impian you selama ini.” Senyuman Datin Saidah kian melebar.

Datin Nur Kamiilah pula masih mempertimbangkan rancangan sahabatnya itu. Antara yakin dan tidak, antara berani dan takut dia mesti membuat pilihan yang satu.

“Ini aje peluang yang you ada,” pujuk Datin Saidah lagi.

Akhirnya Datin Nur Kamiilah mengangguk.



Klik di sini jika bacaan spam!

Portal Ilham tidak akan bertanggungjawab di atas setiap komen yang diutarakan di laman sosial ini. Ianya adalah pandangan peribadi dari pemilik akaun dan ianya tiada kaitan dengan pihak Portal Ilham.

Portal Ilham berhak untuk memadamkan komen yang dirasakan kurang sesuai atau bersifat perkauman yang boleh mendatangkan salah faham atau perbalahan dari pembaca lain. Komen yang melanggar terma dan syarat yang ditetapkan juga akan dipadam.

  Terhangat di Grup Buku